Just A Story About Miyamoto Sakura Being Cute – Volume 1 – Chapter 10 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Volume 1 Chapter 10

 

 

 

Selama itu.

 

Oogami Hikaru bermimpi.

 

Tidak, akan lebih akurat untuk mengatakan bahwa itu adalah visi masa depan.

 

 

 

 

 

 

 

 

Di mana ini──?

 

 

Ketika dia sadar, dia menemukan dirinya di dunia yang berbeda.

 

Itu bukan Jepang. Mungkin bahkan bukan Bumi.

 

Api dan es, samudra luas luas yang bergelombang dengan ombak besar. Dan pohon raksasa seperti dinding, tumbuh tinggi tanpa akhir.

 

Dunia tampak seolah-olah bola dan elips disatukan dan dipisah, dan tidak ada konsep naik, turun, kiri atau kanan.

 

 

Terjadi perang.

 

 

Antara para dewa dan raksasa.

 

Antara serigala iblis, ular raksasa, peri dan orang mati.

 

Palu perang menyebarkan percikan api saat para petir mengamuk, dan para war maiden membentangkan sayap mereka di langit.

 

Sesuatu yang layak disebut perang besar.

 

Sebuah wadah kehancuran, memancarkan begitu banyak energi sehingga mengingatkan tentang akhir dunia.

 

 

“Twilight of the Gods.”

 

Tiba-tiba seseorang mengucapkan kata-kata itu.

 

Bahwa seseorang telah berdiri di sampingnya tanpa disadari.

 

Itu adalah gadis cantik— Dewi takdir, Norn.

 

 

“’Sup, Odin-sama. Akhirnya bangun, kan? ”

 

“Mmm … Ya …”

 

 

Hikaru mengedipkan matanya, dan kemudian, dia tiba-tiba mengingatnya.

 

Apa, kau bertanya? Segala sesuatu. Asal usul dan masa lalu dunia sekarang yang dianggap sebagai Dunia Mistis.

 

 

“Aku bermimpi, Norn.”

 

“Oh? Mimpi macam apa? ”

 

“Aku telah bereinkarnasi ke dunia yang berbeda. Ada sebuah negara bernama Jepang di sana. Itu adalah negara pulau kecil, namun masih merupakan negara yang baik. Dan di sana, aku hidup sebagai anak yang relatif normal. Bukan sebagai dewa tapi sebagai manusia. ”

 

“Hmm. Itu sedikit membangkitkan keingintahuanku. Bisakah kau ceritakan lebih banyak tentang itu? ”

 

“Tidak ada yang menarik, kau tahu?”

 

“Jangan khawatir. Tolong beri tahu. ”

 

“Kalau begitu, aku akan melakukannya. Aku hidup di dunia itu sebagai manusia biasa.Aku tidak punya karakteristik khusus. Aku adalah orang yang cukup biasa; wajahku tidak terlalu bagus, dan aku juga tidak tinggi. Satu-satunya fitur penebusanku adalah kenyataan bahwa aku selalu tersenyum. ”

 

“Ooh? Tapi kau tahu, dari apa yang sudah kau katakan padaku sejauh ini, bukankah dia cukup sepertimu, Odin-sama? ”

 

“Apakah begitu?”

 

“Sama sekali. Dia terdengar persis sepertimu. Odin-sama, jika itu tentang penampilan rata-rata, kau memiliki semua orang mengalahkan itu di seluruh Asgard. ”

 

“Ahaha. Itu cara yang keras untuk menggambarkannya. ”

 

“Dan fakta bahwa dia selalu tersenyum juga sama sepertimu, Odin-sama.”

 

“Yah, aku masih memiliki posisi sebagai dewa besar untuk dipertimbangkan. Bahkan jika aku terlihat seperti ini, sebenarnya ada banyak orang yang memperhatikan aku. Di satu sisi, kau perlu mempertimbangkan pertimbangan politik ketika kau berdiri di puncak para dewa. ”

 

“Tapi meski begitu, Odin-sama adalah nomor satu untukku, kau tahu? Kau mencintai kebijaksanaan dan dicintai kembali, kau adalah dewa perang yang menemukan rahasia rune. kau adalah pengguna Gungnir, ahli strategi hebat yang merancang strategi untuk perang akhir yang mendekat. Pada akhirnya, itu semua berkat keberadaanmu bahwa kami para dewa masih di sini hari ini. ”

 

“Tapi tetap saja, aku kalah.”

 

 

Hikaru berkata sambil menatap ke depan.

 

Perang sedang berlangsung.

 

Dewa petir, Thor, mengayunkan palunya, sementara ular raksasa, Jormungandr, memamerkan taring raksasa.

 

Raksasa api, Surtr, mengayunkan pedangnya dan raja peri, Freyr, menjawab tantangannya sampai mati.

 

Pasukan berbaris para raksasa bersilangan pedang dengan kekuatan orang mati. Baja bertemu baja dan percikan api, darah menyembur seperti air mancur, dan seruan perang, bercampur dengan kematian yang menyelimuti tempat itu.

 

 

“Aku kalah.”

 

Hikaru mengulangi sekali lagi.

 

“Dan benar telak saat itu. Bahkan setelah aku membuat pasukan yang terbuat dari roh heroik yang aku kumpulkan di Valhalla, mereka tidak terbukti banyak berguna pada akhirnya. Aku telah mempersiapkan yang aku bisa untuk Ragnarok, tetapi aku gagal untuk melestarikan zaman para dewa. ”

 

“Mau bagaimana lagi.”

 

Norn berkata dengan acuh tak acuh.

 

“Baik kebijaksanaan dan keberanian memiliki pasang surut. Seperti, selama ada sesuatu, itu tidak bisa lepas dari akhirnya. Kita menyebut diri kita dewa-dewa yang begitu penting, tetapi itulah jenis kehidupan kita, pada kenyataannya. ”

 

“Kau cukup pragmatis, Norn.”

 

“Lagipula aku dewi waktu dan takdir. Itu wajar. ”

 

Begitu ya , Hikaru mengangguk sebagai jawaban.

 

Ya, beberapa hal memang seperti itu.

 

Rasa nilai-nilai para dewa cukup kalah dibandingkan dengan yang manusia. Kedekatan mereka dengan awal mula dan kebesaran yang datang dengan kekuatan membuat mereka bertindak seperti itu.

 

“…Jadi?”

 

Hikaru mengajukan pertanyaan utama.

 

“Apa ini? Adegan yang aku lihat sekarang──jika ingatanku benar, Ragnarok seharusnya sudah berakhir sejak lama. ”

 

“Ini Ragnarok yang Kedua.”

 

Kata Norn.

 

Bahkan dengan adegan dunia yang berhenti di depan dia, dia masih bertindak sama.

 

Bagi dia yang mengatur segala sesuatu tentang waktu, setiap konsep adalah sama, baik saat ini maupun yang lain, kejatuhan atau kebangkitan, atau bahkan hidup dan mati.

 

Karena dia adalah seseorang yang memelihara Yggdrasil──dunia itu sendiri, keberadaan dan ketiadaan sama-sama berharga baginya.

 

“Aku tidak tahu tentang dunia manusia, tapi kita para dewa tidak akan binasa hanya dengan kalah sekali, kau tahu. Kita melakukannya lagi, secara alami. Kita akan melakukannya sebanyak yang diperlukan, sampai kita menang. ”

 

“Apakah ini yang disebut teori dunia paralel?”

 

“Uhhh, kurasa kau bisa menyebutnya begitu?”

 

“Lalu, apakah ini lebih seperti dunia yang berulang-ulang? Yang akan berlangsung selamanya sampai menemukan kesimpulan yang paling optimal. ”

 

“Uhhh, kurasa itu juga tidak salah?”

 

“Oh aku mengerti. Ini pada dasarnya adalah ruang Ragnarok imajiner seperti yang disebut oleh tiga saudari itu. ”

 

“Yah, itu agak berbeda juga.”

 

“… Oke, aku menyerah. Aku tidak mengerti.”

 

“Yah, sepertinya, kau tidak benar-benar harus memahaminya.”

 

 

Norn tertawa dan Hikaru mengangkat bahu.

 

 

“Bahkan aku tidak dapat memahaminya dan aku telah membasahi diriku di Mata Air Kebijaksanaan. Kita para dewa benar-benar bertindak tinggi dan perkasa, tetapi kita sebenarnya sangat tidak berarti. ”

 

“Tapi itu hanya berarti bahwa dunia ini sedalam ini, bukan?”

 

“Aku sudah memikirkan ini sejak lama, tapi bukankah kau yang terkuat, Norn? Karena kau mengatur dari waktu ke waktu, bukankah pada dasarnya itu berarti kau memegang kunci untuk setiap fenomena yang mungkin? ”

 

“Tapi sebagai gantinya, aku tidak bisa melakukan apa yang kumau. Karena kekuatan ini memiliki batasan, alasan aku berpisah menjadi tiga saudari juga karena pemisahan kekuatan, sebagaimana manusia menyebutnya. ”

 

“Ngomong-ngomong, kau juga ada di sana dalam mimpi yang kulihat. Aku menghabiskan hari-hari yang menyenangkan bersama Urdr, Verdandi dan Skuld. ”

 

“Ada garis tipis antara mimpi dan kenyataan. Melihat dari dunia itu, dunia ini akan menjadi mimpi. Apalagi aku adalah dewi waktu dan takdir. Masa lalu, sekarang, dan masa depan semuanya termasuk dalam bidangku. Aku kira aku akan mengabaikan tugasku jika aku tidak ada di mana-mana, atau aku kira aku harus mengatakan itu akan menjadi kontradiksi. ”

 

“Begitu ya. Maka dunia lain itu bukan mimpi melainkan kenyataan, huh──Dan singkatnya, apa yang terjadi di sisi ini dapat mengganggu sisi itu. ”

 

“Persis. Jika dunia ini musnah, demikian pula yang itu. Mereka seperti dua sisi koin, jadi jika satu sisi rusak, yang lain tidak akan terus ada. ”

 

 

Norn tertawa dan Hikaru mengangkat bahu.

 

 

“Yah, bagi Odin-sama, kenyataan ini lebih seperti ilusi sementara. Tidak ada yang benar-benar berubah walaupun kau tahu yang sebenarnya. ”

 

“Kau benar. Aku punya pekerjaan yang harus dilakukan di dunia itu──Namun, jika aku pergi ke sana aku akan melupakan segalanya tentang ini. ”

 

“Yah, itu bukan masalah. Aku di sisi itu memandumu dengan caranya sendiri, kan? Dan terlebih lagi, aku di sisi itu dan aku di sisi ini bukan makhluk yang identik. ”

 

“Kau sangat membingungkan.”

 

“Maafkan aku pada bagian itu.”

 

“Lagipula, kita sama dalam hal itu, kan?”

 

“Tepat sekali.”

 

 

Norn tertawa dan Hikaru mengangkat bahu.

 

 

“Yah, aku akan pergi sekarang. Ini akan mencapai bagian di mana Loki mengalahkan Heimdall. ”

 

“Seperti yang diharapkan, bahkan kau tidak bisa berdiri dan menyaksikan bagaimana duniamu berakhir, kan, Odin-sama?”

 

“Aku akan pergi sekarang untuk mencegah hal itu terjadi. Untuk mendapatkan kemungkinan masa depan di dunia kemungkinan──Untuk menemukan satu dari sejuta, satu dalam satu miliar harapan, keberadaanku telah melewati dimensi. Meninggalkan semua kekuatan dan ingatanku. ”

 

“Ya. Kalau begitu, aku akan meninggalkan dunia lain di tanganmu. Kau mengerti apa yang harus dilakukan, Odin-sama? ”

 

“Aku mengerti dengan sangat baik. Pertama adalah untuk mendapatkan kembali ingatan dan kekuatanku di dunia itu. ”

 

“Dan satu lagi?”

 

“Untuk bergabung dalam pernikahan dengan Loki dan menimpa masa depan Ragnarok.”

 

“Ya Jawaban yang sempurna. ”

 

 

Norn tertawa dan Hikaru mengangkat bahu.

 

 

“Tapi kau tahu. Siapa yang akan berpikir bahwa solusi terbaik adalah bagiku untuk menikahi Loki. ”

 

“Ada konsep pernikahan politik di dunia manusia. Loki seperti Hisoka dari Hunter × Hunter, jadi tergantung bagaimana kau menanganinya, dia bisa berakhir sebagai sekutu atau musuh. ”

 

“Tapi Loki pada dasarnya adalah pria.”

 

“Itu hanya bagaimana itu beredar di dunia manusia, bukan? Tidak ada perbedaan nyata antara pria dan wanita di dunia para dewa. Dan faktanya, Loki terlahir kembali sebagai seorang gadis di dunia itu. ”

 

“Dan mengambil atribut tsundere yang kikuk itu, di atasnya.”

 

“Lagipula itu adalah spesialisasi Trickster. Selalu sulit untuk menebak bagaimana keadaan akan terjadi ketika itu datang kepadanya, jadi aku bilang tidak ada yang berubah. ”

 

“Aku sangat setuju.”

 

 

Hikaru menyaksikan dunia di depan matanya menuju kehancurannya.

 

 

 

 

Loki.

 

Dewa jahat paling jahat di Asgard.

 

Heimdall yang menentangnya adalah dewa cahaya yang bertugas melindungi Asgard, tetapi sekilas jelas bahwa ia mengalami kesulitan melawannya. Bahkan pemilik Gjallarhorn berada pada posisi yang tidak menguntungkan terhadap musibah penyerangan yang telah berubah menjadi avatar kehancuran.

 

 

Loki.

 

Dia memamerkan taringnya seperti iblis, seperti binatang buas, dan tertawa keras dengan mata merah ketika dia mengayunkan pedangnya yang berlumuran darah, seseorang yang dulunya teman dan saudaranya.

 

Banyak hal telah terjadi.

 

Dan karena mereka, dia telah menjadi bermusuhan, dan membawa Ragnarok──tapi itu adalah cerita untuk lain waktu.

 

 

Jika dia harus duduk dan menunggu Twilight yang ditakdirkan datang, maka mengapa tidak mencoba berpegang teguh pada satu kemungkinan itu, betapapun kecilnya kemungkinan itu.

 

Odin dan Loki.

 

Dan jika mungkin bagi mereka, yang akhirnya berpisah, untuk berjalan bergandengan tangan sekali lagi, itu pasti akan membawa masa depan yang cerah bagi semua kawan yang telah dibagi menjadi teman dan musuh.

 

 

“Ngomong-ngomong, Norn.”

 

“Ada apa?”

 

“Sebelum aku kembali ke dunia itu, mau meminjamkan telinga ke monologku? Daripada monolog, mungkin itu lebih seperti keluhan iseng? Atau bahkan konsultasi? Tergantung bagaimana kau melihatnya. ”

 

“Tentu tentu. Apa yang ingin kau bicarakan?”

 

“Tentang masa lalu. Bukan dari dunia ini melainkan dunia itu. ”

 

“Tentu tentu. Silakan, lanjutkan. ”

 

“Namaku Oogami Hikaru. Dan seperti yang aku katakan sebelumnya, aku adalah manusia normal. Aku lahir di keluarga yang relatif normal, tumbuh relatif normal dan telah menjalani kehidupan yang relatif normal. ”

 

 

Jadi, dia memulai narasinya, sambil menatap ke arah Ragnarok yang terbentang di depan matanya.

 

Mengukir semuanya jauh di dalam benaknya, kegagalannya sendiri, dan masa depan yang menyedihkan dan bencana.

 

 

“Dan, aku punya teman masa kecil yang aku sukai, dan orang tua yang rendah hati yang membiarkan aku melakukan apa pun yang aku inginkan; Sejujurnya, aku diberkati dalam segala hal──Selain itu, fakta bahwa aku awalnya Odin membuatku sangat aneh.Namun demikian, hidupku masih berada di bawah kategori “Normal”. Bahkan jika aku terlibat dalam perselisihan, itu tidak pernah menjadi masalah hidup dan mati, dan bahkan jika hal-hal menyedihkan terjadi, mereka tidak akan membuatku kehilangan semua rambutku juga. Setiap hari seperti mandi pada suhu yang sempurna.

 

Aku merasa senang.

 

Aku benar-benar diberkati dengan keberuntungan.

 

Aku sepenuhnya sadar bahwa tidak banyak orang yang menjalani kehidupan sepertiku. Aku tidak dilahirkan dengan cacat apa pun yang menyeretku ke bawah, dan aku juga tidak pernah mencari orang yang lebih bahagia daripada aku dengan mata merah dan umpatan.

 

Aku puas dengan apa yang aku miliki.

 

Bagaimanapun, aku diberkati terlahir dengan nasib seperti itu.

 

Jika semuanya berjalan dengan lancar──dan aku pikir tidak ada yang bisa benar-benar terjadi dengan kehidupan yang begitu── kemudian seperti orang normal lainnya, aku akan pacaran dengan teman masa kecilku, dan aku akan menikah dan membuat keluarga dengan dia, kemudian kami akan punya anak, membesarkan mereka, kemudian aku akan menjadi tua, dan akhirnya, aku akan meninggal dikelilingi oleh keluargaku. Aku pikir aku telah memperoleh kebahagiaan terbesar yang mungkin, dengan seluruh keberadaanku, semua kekuatanku dan semua jiwaku.

 

Itu layak untuk berpose nyali.

 

Itu sangat tidak terduga, ya.

 

Tapi ya, wajahku saat itu mungkin akan memiliki ekspresi paling damai dengan senyum terbaik yang bisa kau temukan.

 

Tapi kau tahu, Norn.

 

Aku akan mengatakan sesuatu yang sangat kasar sekarang.

 

 

Itu benar-benar membosankan.

 

 

Sangat membosankan, sangat membosankan, sampai-sampai aku pikir aku akan mati karena terlalu banyak menguap.

 

Tidak, aku mengerti bagaimana itu terdengar. Lagipula aku memang mengatakannya. Bahwa aku akan mengatakan sesuatu yang kasar. Kerakusan yang terbaik, atau keangkuhan seseorang yang memiliki semuanya, sebut saja apa pun yang kau inginkan.Begitulah sebenarnya jadi aku tidak bisa mengeluh.

 

Tapi tetap saja itu kebenaran, oleh karena itu mengapa aku mengatakannya.

 

Aku mengaku tanpa berusaha menutupinya.

 

Kebahagiaan damai itu membosankan sampai-sampai aku muak dengannya.

 

Aku menerima kedamaian itu, aku berterima kasih atas keberuntungan itu, tetapi di suatu tempat jauh di lubuk hati, aku selalu berpikir:

 

Aku harap dunia ini hancur berantakan.

 

Aku harap semuanya terbalik, semua rasa nilai dibalik, dan kedamaian dan ketentraman hancur berantakan.

 

Di suatu tempat jika tidak di sini, suatu hari nanti jika tidak sekarang, aku ingin melihatnya dengan mataku, mengalaminya dengan tubuhku.

 

Dan kemudian, keinginanku menjadi kenyataan.

 

Urdr, Verdandi dan Skuld──Norn muncul di hadapanku.

 

Aku akhirnya mendapatkan “kehidupan luar biasa” yang selalu aku impikan. ”

 

 

Hikaru berkata, dengan senyum lembut di wajahnya, ekspresi kedamaian dan ketenangan yang tidak pernah dia lepaskan.

 

 

“Jadi?” Norn mendesaknya, “Bagaimana rasanya keinginan terkasihmu untuk menjadi kenyataan?”

 

“Itu menakutkan.”

 

 

Hikaru langsung menjawab.

 

Wajahnya masih penuh dengan ketenangan.

 

Mempertahankan ekspresi kedamaian dan ketenangannya yang konstan.

 

 

“Ketika dunia akhirnya terbalik, barulah kau menyadari pentingnya situasi ini. Lagi pula, itu tidak layak lagi, hidupku saat ini, itu. Sejujurnya aku khawatir apakah Sakura bisa mengikutiku dengan benar. Sekarang aku merasa nostalgia saat-saat di mana aku biasa menghabiskan hari-hari dalam khayalan. Delusi itu benar-benar menjadi kenyataan, namun aku masih bingung pada diriku sendiri yang akhirnya memperoleh ‘kehidupan yang tidak biasa’──Apa pendapatmu? Lagipula aku benar-benar aneh, bukan? ”

 

“Ya.”

 

 

Norn mengangguk.

 

Dengan wajahnya yang seperti gadis muda yang membuatnya tampak seolah-olah dia tidak memikirkannya sama sekali.

 

 

“Kau benar-benar aneh. Jika keinginanmu menjadi kenyataan, kau harus bersukacita dengan tangan terangkat, kau tahu. Aku akan menanyakan ini untuk berjaga-jaga, Odin-sama──Hikaru-cchi tidak bisa berpikir untuk kembali ke kehidupan sebelumnya, kan? ”

 

“Tidak, dia tidak.”

 

“Lalu, kau sudah punya jawabannya, kan?”

 

“Ya. Aku akan tetap pada posisiku diberikan. Aku akan menjalani hidupku sebagai reinkarnasi Odin sepenuhnya. ”

 

“Benar kan~? Jelas tidak ada pilihan lain di sana, kan? Apa yang dikatakan Hikaru-cchi pada dasarnya meminta hal yang mustahil, bukan? Seperti yang mereka katakan, madu itu manis, tetapi lebah menyengat. ”

 

“Kau benar-benar menebasku dengan satu pukulan.”

 

“Aku hanya mengatakan yang sebenarnya. Yah, Odina-sama selalu menjadi dewa paling manusiawi di antara kita. Karena itulah kau malah bisa ‘berdiri di puncak para dewa.’ ”

 

“Tapi aku akhirnya menyebabkan Ragnarok, pada akhirnya.”

 

“Yah, kau bisa merenungkan itu sesukamu. Kemungkinan untuk menulis ulang masa depan kematian telah ditinggalkan dalam bentuk Oogami Hikaru. Sebagai wakil dewa dan manusia, kau dapat melanjutkan dan mengikuti jalan yang ingin kau ikuti. ”

 

“Kau selalu menunjukkan kebenaran.”

 

“Jadi, apakah ada hal lain yang ingin kau bicarakan?”

 

“Tidak.”

 

Hikaru menggelengkan kepalanya.

 

 

Dan kemudian, dia melanjutkan, sambil mengamati adegan bencana dari perang terakhir dengan ekspresi tenang.

 

 

“Itu saja. Kita mengakhiri pembicaraan di sini. Terima kasih, karena mendengarkan keluhan konyolku. ”

 

“Sama-sama.”

 

“Tapi tetap saja, aku hanya bisa meninggalkan hal-hal untuk mengambil jalannya sendiri.Lagipula aku tidak akan memiliki ingatan atau kekuatanku ketika kembali ke sana. ”

 

“Memiliki mereka malah akan membuatmu terlalu kuat. Kita begini sekarang persis karena kita tidak berkuasa atau berkemampuan sama sekali. ”

 

“Itu juga benar. … Lalu aku akan pergi sekarang. Aku adalah keberadaan sementara, aku tidak bisa terwujud terlalu lama di sini. ”

 

“Tentu, tentu, sampai jumpa lagi. … Yah, jangan terlalu kaku dan santai saja. Ini semacam eksperimen sejak awal, dan Odin-sama di sisi itu adalah sesuatu seperti lalat capung. Itu tidak akan menjadi masalah bahkan jika tidak ada buah. Untuk menjadi ekstrim, ada juga pilihan untuk tinggal di dunia itu tanpa kembali ke sini, dan hidup bersenang-senang dan bahagia—— ”

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Hikaru tidak bisa mendengar kata-katanya sampai akhir.

 

Sekali lagi dia tertidur, sambil memikirkan apa yang akan terjadi besok untuk sarapan.

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded