Jishou F-Rank no Oniisama ga Game de Hyouka sareru Gakuen no Chouten ni Kunrin suru Sou desu yo? – Volume 1 – Chapter 1 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Volume 1 Chapter 1 – Akademi idiot ini tempat dimana permainan menentukan segalanya

 

 

“Aku berharap untuk mendengar kabar darimu segera, Saijou Guren-sama pantatku.”

Mengeluh pada pesan langsung yang dilebih-lebihkan dan menghapusnya, Saijou Guren berguling-guling di tempat tidurnya.

“Sungguh, tidak peduli seberapa sering aku mengganti ID-ku, mereka pasti akan mengirimiku pesan setengah hari kemudian paling banyak … tolong berhentilah.”

Pagi.

Melalui celah gorden, sinar matahari menerangi ruangan. Kamar asrama siswa yang baru saja dia masuki. Ruangan itu ditata seperti yang akan kau lihat di toko furnitur. Sebuah tempat tidur murah dengan kerangka yang terbuat dari pipa logam, kasur, meja yang khusus dibuat untuk belajar, manga terlaris yang berjejer di rak buku dan paket junk food serta manisan berkumpul di meja rendah. Kamar tanpa individualitas—

Sang legenda, bocah yang dipanggil ‘yang tak terkalahkan’ selama lima tahun terakhir, Saijou Guren mengeluh “Ugh …”.

“Jadi, memblokir mereka tidak cukup …?”

Menatap perangkat di tangannya yang bergetar lagi, dia menghela nafas. Dengan getaran itu, nama lain muncul di akun itu, memaksanya untuk mengeluarkan keluhan lain.

“Lagi!? Dan kali ini orang lain … Bukankah kau terlalu cepat mengendusku ?! ”

Meskipun ia disebut legenda selama 5 tahun terakhir, wajahnya secara tak terduga normal. Rambut keriting di sana-sini dengan tubuh langsing, panjang, anggota tubuh ramping yang menyerupai seniman. Jika dia lebih memperhatikan penampilannya, dia mungkin akan populer, tetapi dengan kaos dan celana pendek itu, itu tidak akan terjadi dalam waktu dekat.

“Sekarang sudah begini, mungkin aku harus menghancurkan perangkat … Meskipun mereka mengatakan ini akan diperlukan untuk kehidupan siswa SMA-ku, aku baru saja membelinya, tapi … bagaimanapun juga tidak ada teman yang akan menghubungiku.”

Dengan aneh memberikan terlalu banyak informasi, ia mengoperasikan perangkat pintar.

Setelah meninggalkan hidupnya di masa lalu, dia sekarang telah menarik tangannya dari ‘Permainan’. Dalam kehidupan barunya, di mana dia harus melakukan semuanya sendiri, ada banyak hal yang secara alami belum dia ketahui. Namun demikian, perasaan sukacita itu luar biasa dalam dirinya.

“Aku tidak akan kembali ke dunia yang menjengkelkan itu lagi … Aku tidak butuh uang atau ketenaran. Aku ingin menjalani kehidupan sehari-hari yang damai. ”

Melihat daftar pesan yang dibersihkan dari perangkatnya, dia membentuk tinju.

“Pergi ke sekolah normal, makan makanan normal, punya pekerjaan normal, dan menikah! Karena itu, itu sebabnya— ”

Ding dong ~

Melompat dari ranjang karena terkejut oleh bunyi bel pintu yang tiba-tiba, dia mengeluh pada receiver.

“Jangan ganggu aku! Kau menyebalkan, jadi enyahlah! ”

“… Uhm … ini Karen … akankah lebih baik jika dia pulang, Onii-sama …?”

Dia sangat akrab dengan suara yang membalas.

“Ah, Karen. M-Maaf. Mereka sudah berusaha mengejarku pagi ini, jadi aku hanya … ”

“Tidak! Karen tidak keberatan, Onii-sama! Bisakah kau membuka pintu untuknya? ”

“Ya, tidak masalah … Tapi, bisakah aku bertanya satu hal?”

“Ya, apa itu?”

“Kenapa aku tidak bisa melihat apa-apa dari kamera depan receiver …?”

“Karen memblokir lensa dengan jariku. Dia ingin Onii-sama melihat pertumbuhannya langsung dengan matanya sendiri, fufu ~ ”

Suara yang didengarnya sangat cocok dengan adik perempuan itu dalam ingatannya. Tapi, setelah melalui banyak masalah di usia mudanya, Guren masih tidak bisa mempercayainya.

“-Kata sandi. ‘Untuk Karen’ ”

“’Hidup yang damai’”

“‘Untuk Guren'”

“‘Cinta!'”

“Tidak, itu seharusnya ‘Konflik'”

“Karen tidak akan menerima itu! Biarpun itu adalah opini Onii-sama, itu hanya bisa menjadi ‘Cinta’! ”

“Haaa … Oke, kau yang asli.”

Setelah memastikannya dengan pertukaran singkat itu, pipi Guren melonggar.

—Ahh, adik perempuan ini benar-benar imut.

Selama lima tahun yang dihabiskannya di neraka ‘dunia bawah tanah’ itu, Guren hidup sendirian, terpisah dari keluarganya. Selama waktu itu, dia tidak pernah bertemu dengan adik perempuannya Karen. Mengingat penampilannya yang samar di kepalanya, di tengah perasaan hangat yang menyelimutinya, ada sedikit rasa bersalah.

… Aku mungkin membuatnya melewati masa-masa sedih …?

Berpikir seperti itu, rasa sakit menyengat menyerang dadanya. Bertahun-tahun, dia tidak pernah melakukan hal-hal yang seharusnya dilakukan seorang kakak untuknya. Tapi, bahkan lebih dari itu—

—Ini buruk, jantungku berdebar kencang …!

Disambut oleh keluarga seseorang di pagi hari, dan pergi ke sekolah bersama, kejadian ‘Kehidupan sehari-hari’ yang luar biasa!

Kehidupan baru yang selalu dia kagumi, ini hanyalah langkah pertama menuju hal itu. Dia akan membuka pintu, dipersatukan kembali dengan Karen, sarapan bersama, mengisi kekosongan yang dia kumpulkan selama lima tahun ini, dan kemudian …!

“Aku datang, Karen! Tunggu saja! ”

“Ya, Onii-sama. Karen akan menunggumu ~ ”

Kakinya didorong oleh rasa haus akan kedamaian, ia mematikan perangkat pencegah kejahatan. Membuka kunci keamanan setingkat yang akan kau lihat untuk brankas bank, Guren membuka pintu dengan senyum cerah, dan …

“Selamat pagi, Karen. Kau benar-benar tumbuh di masa ketika aku tidak melihatmu … Ehhh ?! ”

“Selamat pagi, Onii-sama! Karen senang melihatmu lagi! ”

Melewati pintu asrama siswa.

Sekitar jam 7 pagi.

Diselimuti oleh udara pagi yang segar, satu keindahan berdiri di sana.

Perak, rambutnya bersinar.

Mata biru, mengintip melalui celah poni.

Di mana pun kau melihatnya, dia tampak cantik, cantik tiada tara. Dan…

Tubuhnya yang halus, dadanya yang berkembang dengan baik, dan pahanya yang sehat disembunyikan oleh celemek.

“…Tunggu sebentar. Penampilan apa itu? Apa yang terjadi dalam waktu singkat ketika tidak aku lihat ?! ”

Guren tidak bisa menahan diri untuk bertanya. Ketika dia melakukannya, Karen meletakkan kedua tangannya di pipinya yang memerah, dan mulai gelisah.

“Bagaimanapun, ini adalah reuni kita setelah lima tahun … Untuk menyenangkan Onii-sama, Karen mengabdikan dirinya pada skema ini.”

“Mengabdikan pantatku.”

“Laki-laki suka penampilan seperti ini, bukan? Bagaimana itu? Apakah itu membuatmu senang? ”

“Tidak, tidak. Sebaliknya, aku tidak bisa tidak khawatir. Ini tidak akan dilaporkan, kan … !? ”

“Ya ampun, Onii-sama hentikan leluconmu itu.”

Dengan tawa kecil, adik perempuan Guren — Saijou Karen memiringkan kepalanya sedikit.

“Itu hanya sedikit kenakalan dari adikmu yang imut. Kita tidak akan dilaporkan, kan? ”

“Jangan berpose yang menekankan dadamu sambil memiringkan kepalamu seperti itu! Kau mengincar ini, kan ?! ”

“Jadi kau sudah waspada terhadap lengkungan dadaku, Onii-sama… Apa kau ingin merasakannya?”

“T-Tentu saja tidak! Cepat dan masuklah! ”

Mengabaikan pemandangan Karen membusungkan dadanya di depannya, Guren membiarkannya masuk. Mengikutinya, dia mengunci pintu sekali lagi dan mendesah. Dia berhasil menghindari dilaporkan ke polisi untuk ketidaksenonohan publik untuk saat ini.

“Fufu, misi ‘Buat jantung Onii-sama berdebar kencang’ adalah keberhasilan yang jelas. Haruskah Karen mencoba pakaian renang berikutnya? ”

“Tidak akan ada lagi pakaian renang, pakaian dalam atau percobaan celemek telanjang! Tolong, pakai saja sesuatu, sesuatu yang normal! ”

“Sayang sekali. Tapi, Karen sudah mengenakan sesuatu … Lihat. ”

Mengangkat celemek dengan kedua tangannya, Karen menunjukkan Guren apa yang dia sembunyikan di bawah celemek. Betis halus kakinya, terbungkus kaus kaki lutut hitam. Pahanya, terbungkus jeans mini ketat. Di atas jeans, tube top, hanya terlihat jika ada yang berdiri di belakangnya.

“Apakah itu membuat jantungmu berdetak lebih cepat, Onii-sama?”

“Tentu saja! Sangat banyak, aku bilang! Baik dalam arti seksual, maupun dalam pengertian gangguan publik! ”

“Ara ~ Itu berarti operasi itu sukses!”

“Jangan mengaduk-aduk kehidupan kakakmu yang hampir direhabilitasi seperti itu. Kau ingin membunuhku? ”

“Kya ~” kata Karen sebagai tanggapan, saat dia tersenyum gembira.

Sambil meletakkan satu tangan di dadanya, Gurent menghela nafas. Dan…

Dia benar-benar berubah menjadi ‘Wanita’ juga, bukankah begitu …?

Pikirannya memberinya perasaan yang rumit. Bagi Guren, ‘Wanita’ adalah spesies yang dia tidak ingin terlibat. Setiap ‘Wanita’ punya akal untuk menipu laki-laki. Ada orang-orang dengan kesadaran diri, para rubah betina, yang bisa kau tahan sampai batas tertentu, tetapi yang menyusahkan adalah penipu yang bersembunyi. Dalam sejarah kemanusiaan, berapa banyak pria berakhir oleh orang-orang yang berpura-pura suci …?

Meskipun Guren sendiri tidak pernah sekali pun memasuki jebakan yang ditetapkan, ia telah melihat orang-orang yang menjadi korban ‘Wanita’, jadi tidak mengejutkan bahwa ia membangun keengganan tertentu terhadap mereka.

Sebelumnya, dia tidak lebih dari seekor udang …

Karen yang berusia sepuluh tahun itu kecil dan bukannya seorang wanita, dia terlihat seperti anak kucing muda, sebuah kehidupan yang menyenangkan. Karen, sekarang telah tiba pada usia 15, menyebabkan keengganannya pada wanita untuk mengalahkan kehadiran menenangkan yang seharusnya dipancarkan Karen sebagai adik perempuannya.

… Tidak, tidak, tidak, aku akan merasa bersalah padanya jika aku melarikan diri. Dia adalah adik perempuanku. Adikku!

Sambil menggelengkan kepalanya, Guren menahan saran yang muncul di dalam dadanya saat—

Karen, yang telah tiba di ruang tamu, mulai mengambil kemasan makanan cepat saji yang kosong dan mengangkat suaranya dengan cara yang tidak senang.

“Onii-sama, apa kau hanya makan hamburger lagi? Itu buruk, hanya dengan mengonsumsi lemak dan karbohidrat, tubuhmu akan menjadi berat dan lamban! ”

“Kau ibuku atau semacamnya? Biarkan aku makan apa yang aku mau. ”

“Tidak bisa. Membiarkan kakak seseorang merusak kesehatannya sendiri akan menodai nama Karen sebagai adik perempuan. Setidaknya biarkan dia membuatkan sarapan untukmu. ”

“Aku tidak punya bahan apa pun. Kulkasnya kosong. ”

“Tidak perlu khawatir. Mereka sudah dipesan. ”

Ding Dong ~

Dengan pengaturan waktu yang sempurna, bel pintu berdering sekali lagi.

“Yaaa.”

Karen berlari menuju pintu. Sambil bertukar beberapa kata dengan petugas pengiriman di pintu masuk, dia kembali dengan kardus dan freezer di tangannya. Terlalu banyak bahan untuk sarapan. Ini mungkin cukup untuk beberapa hari ke depan. Mencari di dalam kadus dan freezer …

Makanan buatan sendiri … ?!

Saat kosa kata ‘Kehidupan sehari-hari’ ini muncul, Guren menyerah pada penolakan. Dan, seolah dia menyadari itu,

“Ini hari pertamamu yang berharga setelah ‘Pindah’. Karena itu, Karen akan menyiapkan sarapan lezat untukmu ~ ”

Karen tersenyum manis, saat dia menuju dapur.

“Ahh, oke oke, aku mengerti … Lakukan saja apa yang kau mau.”

“Ya, Karen akan melakukan apa yang dia inginkan ~”

“Apakah ada yang bisa aku bantu?”

“Tidak perlu khawatir, Onii-sama. Lihat saja Karen ~ ”

“Y-Ya …”

… Itu bagian yang paling sulit.

Dia mengenakan tube top, jeans ketat dan pendek, serta celemek di atasnya, berdiri di dapur sendiri dengan penampilan itu, punggungnya menoleh ke Guren, menyiapkan makanan. Suara telur pecah tiba di telinganya, diikuti oleh gemerincing sumpit saat Karen mengocok telur. Desisan wajan panas bergema saat gadis itu bergerak dengan gerakan cepat dan gesit.

Tubuh yang dia lihat tampak sangat mentah dan sensual, meskipun dia tahu bahwa dia tidak telanjang. Tapi, garis tubuh yang sempurna itu segera berubah menjadi racun di matanya dan setelah dia mengagumi pertumbuhan adik perempuannya, dia menggelengkan kepalanya beberapa kali, lalu memanggilnya.

“Aku akan menyerahkan sarapan padamu … Aku akan pergi ganti baju dan membuat persiapan, jadi kau berhenti bercanda juga dan setelah kau selesai dengan makanan, kau lebih baik pergi ganti baju juga, Karen.”

“Ya, Onii-sama!” Karen memberikan tanggapan yang antusias.

Merasa seolah-olah dia bisa melihat pantatnya gemetar seperti ekor anjing, Guren sedikit rileks, dan kembali ke kamarnya sendiri.

Satu jam kemudian.

“Bagaimana, Onii-sama? Karen mengerahkan semua kemampuannya untuk sarapan ini. ”

“……Lezat.”

Setelah memakan satu gigitan makanan adik perempuannya, dia menjawab dengan kata sederhana kepada Karen yang dengan gembira menunggu kesannya. Meskipun mungkin tidak terdengar seperti itu, itu adalah kata-kata pujian sejati. Berbaris di atas meja ada wakame dan tahu dengan sup miso, sosis dan telur goreng, tomat kecil dan salad, dan roti panggang dengan nasi.

Guren mengambil nasi putih dan makan dengan roti panggang panas yang disiapkan Karen sebelumnya. Semuanya lezat. Setiap kali nasi panas menari-nari di mulutnya, air mata mulai mengalir di mata Guren.

“Makanan yang baru dimasak adalah yang terbaik … sangat lezat …”

“Ya ampun, itu bukan sesuatu yang harus ditangisi.”

“Tidak, semua orang akan menangis karenanya. Dengan makanan yang dipenuhi dengan begitu banyak kebaikan dan niat baik, sudah bertahun-tahun sejak aku memakannya. ”

“Jika boleh aku bertanya, apa yang kau makan sebelumnya?”

“Makanan dari toserba, dan makan di luar, semua itu.”

“Sungguh, kau tidak bisa melakukan itu, Onii-sama. Keseimbangan nutrisi yang baik sangat penting untuk menjaga penampilanmu yang saat ini luar biasa. ”

“Ya, jika ini makanan Karen, aku ingin memakannya setiap hari.”

Bukan hanya pujian, itu adalah perasaan jujurnya. Tapi, Karen mulai bertindak aneh sebagai tanggapan.

“Setiap hari … kau ingin makan makanan Karen … Ya ampun … sudah sangat berani …”

“Kau tidak mendapatkan kesalahpahaman gila di sini, kan?”

Tapi, jawaban Guren tidak sampai ke telinga Karen, yang sudah tenggelam dalam mimpi.

Yah, terserahlah — pikirnya, ketika dia menyesap sup miso.

“Daripada beberapa makanan kelas tinggi di restoran, sup miso ini jauh lebih lezat … Bisakah aku nambah lagi?”

“Fufu, Onii-sama pandai merayu. Tapi, Karen senang kau sangat menikmatinya. ”

Adik perempuan yang tersenyum jujur ​​tidak lagi memakai celemek telanjangnya. Dia mengenakan seragam yang sama dengan yang dikenakan kakaknya Guren – milik Akademi Shishiou. Makan malam bersama sambil duduk di seberangnya memunculkan perasaan yang agak memalukan di dalam dirinya. Blus putih bersihnya bersinar langsung ke mata Guren saat dia menggerakan sumpitnya.

Setelah keheningan singkat berlalu, Karen menghentikan tangan yang memegang sumpit dan memandangi Guren.

“Menghabiskan waktu seperti ini bersama dengan Onii-sama, dan menghadiri sekolah yang sama, hampir seperti mimpi.”

“… Agak memalukan, berada di tahun sekolah yang sama dengan adik perempuanku meskipun aku lebih tua.”

Saat ini, bulan Juni. Tentunya bukan musim ketika kau biasanya mulai menghadiri sekolah baru. Namun, Guren mengukir rute pribadinya sendiri dan berhasil memasuki Akademi Shishiou dua bulan kemudian, sebagai tahun pertama. Menjadi satu tahun lebih muda darinya, Karen, yang baru saja menjadi siswa SMA, akan menghadiri tahun sekolah yang sama dengannya.

Dengan negosiasi yang baik, dia mungkin bisa memasuki tahun ajaran yang lebih tinggi. Namun, Guren tidak ingin bergantung pada metode kuat dari dunia lain yang sangat ia benci dan menjalani rencana itu.

Kehidupan siswa SMA-ku akan dimulai …!

Guren tidak tahu apa itu yang sebenarnya dimaksudkan. Hari demi hari, dia telah dibungkus dalam dunia permainan, dan sambil bersyukur bahwa dia berhasil menjalani itu, dia terus menonton video yang sama secara online.

Apa yang terus berulang sepanjang hari adalah apa yang disebut anime ‘Slice of Life’. Semua yang mereka tunjukkan adalah siswa, yang menghabiskan kehidupan sehari-hari mereka dalam altruisme. Tidak ada bahaya yang ditujukan untuk hidup mereka, tidak perlu kontrak tersembunyi, hanya menjalani kehidupan sehari-hari yang menenangkan. Itulah tujuan Guren. Meskipun dia akan merasa cemas sendirian, membawa Karen bersamanya sangat meyakinkan. Karena benar-benar bersemangat, dia berfantasi tentang apa yang akan terjadi.

“Karen. Seorang siswa pindahan seharusnya memberikan pengantar singkat pada hari pertama mereka, bukan? ”

“Mungkin … Karen tidak begitu tahu tentang itu. Apakah itu benar-benar dimulai dengan itu? ”

“Itu harus. Semua anime yang aku lihat baru-baru ini dimulai dengan itu. ”

“H-Hm … rasanya pengetahuanmu agak berat sebelah.”

“Aku ingin tahu apa yang harus kukatakan pada mereka tentang SMP tempatku berasal? Lagipula aku hanya lulus sekolah dasar. Aku harus memikirkan penjelasan yang baik atau aku akan menyesal nanti. ”

Ada banyak hal yang ingin dicapai Guren.

Pertama, cari teman. Jika memungkinkan, tidak dengan gadis-gadis mana pun, melainkan teman-teman lelaki seusianya yang bisa membantunya di masa-masa sulit, itu akan menjadi yang terbaik. Melakukan hal-hal bodoh sepanjang hari bersama mereka, menghabiskan waktu yang layak disebut ‘Masa Muda’.

“Ini hari pertamaku sebagai murid pindahan. Tiga tahun berikutnya sebagai siswa SMA akan diputuskan hari ini. Aku harus mengambil langkah-langkah yang tepat. ”

“Wow, betapa indahnya dirimu, Onii-sama!”

“Tentu saja, Karen. Aku harus menjadi kakak yang tidak akan mempermalukanmu! ”

Berteman, mencari pekerjaan paruh waktu, bekerja keras untuk festival budaya. Jika memungkinkan, jalin pertemanan tepercaya yang akan bertahan seumur hidup. Seperti anime slice of life itu, di mana tidak ada perkembangan yang menyusahkan, hanya melewati hari yang damai.

“Untuk berpikir bahwa kau bahkan akan berpikir tentang Karen ini dengan sayang. Dia sangat senang, Onii-sama! ”

Dia mengangguk, dengan pipi yang sedikit memerah. Melihat itu, senyum cerah melintas di wajah Guren. Dengan gembira, Guren menyesap sup miso-nya lagi. Tinggal dalam rasa itu,

“—Tapi, tidak perlu khawatir, Onii-sama.”

Karen memanggil Guren sambil tersenyum dan meletakkan sumpitnya.

“Membandingkan orang-orang akademi dengan Onii-sama dan bakat luar biasamu, mereka tidak lebih dari sampah tidak berguna.”

“Buha ?!”

Guren meludahkan sup miso di mulutnya. Dengan ekspresi seperti dia melihat UFO, dia sekali lagi menatap Karen. Namun, adik perempuannya bertindak seolah-olah dia tidak mengatakan sesuatu yang luar biasa.

“Hewan ternak rendahan itu akan segera merendahkan diri dan memohon belas kasihan—”

“H-Hei.”

“Tidak perlu bagi tuan mereka Onii-sama untuk melakukan pengenalan diri. Kau bisa memanggil mereka babi, itu sudah cukup ~ ”

“… Tunggu sebentar!” Suara Guren bergetar.

Sebagai tanggapan, Karen berkata “Eh?”, Dan menatap wajah Guren dengan kaget, yang membuat tatapan Guren bertemu dengan satu mata miliknya yang tidak disembunyikan oleh poninya.

“Apa yang kau bicarakan, Karen? Memanggil teman sekelasku babi … mana mungkin aku bisa melakukan itu! ”

Berbicara sejauh ini, Guren tiba-tiba menyadari.

“… Begitu ya… itu pasti pengaruh orang-orang itu, kan?”

“Eh?”

Guren melanjutkan sambil menggenggam erat tangan adik perempuannya, yang hanya bisa memiringkan kepalanya.

“Jika orang-orang idiot dari keluarga Saijou memasukan sesuatu yang konyol ke kepalamu, maka lupakan saja itu. Mereka hanya punya permainan di kepala mereka, tidak lebih. Tidak perlu dinodai oleh mereka dan kegilaan mereka. ”

Keluarga Saijou: Keluarga perwakilan yang mulai beroperasi di belakang layar dunia bawah tanah setelah implementasi perjanjian damai. Sementara Guren menderita beban penuh kegilaan mereka, Karen seharusnya menikmati pendidikan normal. Namun, mendengarkan pembicaraan Karen tadi, sepertinya dia telah diracuni oleh cita-cita tercemar keluarga Saijou.

“Saat ini, kau masih bisa melakukannya. Mari menjadi normal, Karen. Aku akan membantumu sebaik mungkin, oke? ”

“Karen bersyukur bahwa kau bersedia untuk membantunya, tapi … Onii-sama, apa kau yakin bahwa kau tidak salah paham?”

“… Salah paham?”

Agak bingung dengan pegangan tangan yang tiba-tiba, Karen mengambil satu detik untuk menjawab.

“Uhm, tentang hari pertamamu. Sekolah kita, Akademi Shihiou, jadi— ”

Berhenti di tengah kalimat, dia mengerahkan semua kekuatan yang dia miliki.

“Evaluasi akademik, gaya hidup, hubungan manusia – semua hal yang berbeda ditentukan oleh permainan.”

“Haaaaah ?!”

Guren tidak bisa menahan keterkejutannya.

Dan siapa yang bisa menyalahkannya? Sebuah sekolah di mana semuanya ditentukan oleh permainan, di mana perbedaan dari dunia gelap yang keras yang baru saja Guren tinggalkan?

“Si brengsek penipu itu …! Dia menipuku …! ”

Wajah seorang pria lajang diproyeksikan di belakang kepala Guren. Wajah dalang, yang dengan sengaja menipu Guren, yang haus akan kehidupan yang damai dan memperkenalkannya ke Akademi Shishiou.

“Aku terlalu berharap untuk ‘Hidup Damai’ sehingga mengaburkan penilaianku. Sialan!”

“Kau masih bisa menjalani ‘hidup damai’, kau tahu? Sebagai seorang pemain. ”

“Uwaaa …”

Merasa pusing, Guren memegangi kepalanya.

“Karen … aku tidak mau pergi lagi …”

“Nah, jangan katakan itu. Sungguh, Onii-sama suka bercanda ~ ”

“Aku tidak bercanda di sini! Aku benar-benar serius! Mungkin aku masih bisa mendapatkan persiapan untuk pindah ke yang lain— ”

“Kau mengatakan itu, tapi Karen berpikir itu tidak mungkin.”

Terhadap perlawanan Guren, Karen menghancurkan semua harapannya dengan deduksi tenang terhadap keadaannya.

“Meskipun kecerdasan Onii-sama jelas lebih unggul daripada orang lain, sejarah kurikulermu berhenti setelah kau lulus dari sekolah dasar … Karen tidak bisa membayangkan bahwa kau bisa masuk ke sekolah umum yang normal tanpa lulus dari SMP …”

“Ugh … itu … benar, tapi …”

“Bukankah tidak masalah? Dengan bakat Onii-sama, kau akan segera berdiri di puncak akademi. ”

“Tapi aku tidak mengincar sesuatu seperti itu … Aku tidak peduli menjadi yang terkuat, atau teratas atau apa pun. Aku bahkan tidak membutuhkan permainan lagi dalam hidupku. Aku sudah selesai dengan kehidupanku sebelumnya di dunia yang buruk itu. ”

“Hmmm … Tapi, Karen merasa kau mungkin akan berakhir di Peringkat S saat kau memasuki akademi.”

“Tidak mungkin. Di mana itu ditentukan? ”

“Ada tes yang menentukan peringkatmu. Kau mungkin akan diminta untuk mengambilnya pagi ini. ”

“Sekarang kau mengatakannya, aku dipanggil oleh ketua dewan …”

“Dengan bakat Onii-sama, kau seharusnya bisa membakar semua ujian itu seperti bukan apa-apa. Menjadi peringkat-S pada hari kau pindah, dan memamerkan kejeniusanmu, semua orang pasti akan terkejut … Ahh Karen tidak sabar untuk melihat wajah kaget orang-orang … ”

… Tolong bersikap lunak padaku.

Ditatap dengan ekspresi gembira oleh Karen, Guren berdiri, tidak menggumamkan apa pun. Sambil menumpuk piring, dia akan membawanya ke dapur untuk dicuci, ketika Karen buru-buru memanggilnya.

“Kau tidak bisa melakukan itu, Onii-sama. Tolong serahkan hal-hal lain ini pada Karen ”

“Biarkan aku melakukan itu, Karen. Ini juga bagian dari hidupku yang damai … ”

Kemudian, Guren mulai mencuci piring kotor. Menikmati perasaan kehidupan sehari-hari yang damai itu, dia tidak bisa tidak membayangkan apa yang akan menantinya mulai sekarang, dan betapa ‘tidak beraturannya’ itu.

“Ini berubah menjadi sesuatu yang menjengkelkan, oke.”

Meraih spons, Guren mulai menggosok sambil menghela nafas.

*

Akademi Swasta Shishiou. Terletak di lokasi tertentu di bagian Ikebukuro dari Tokyo, lembaga pengajar divisi SMA, yang berdiri di puncak bumi ini.

Politik, ekonomi, kimia, seni rupa — Banyak ahli dari setiap mata pelajaran yang mungkin telah berkumpul di lingkungan terbaik untuk belajar, membesarkan siswa sebagai intelektual selama tiga tahun mereka bersekolah. Sebagian besar orang yang pindah ke sekolah ini adalah orang-orang dengan masa depan yang menjanjikan, pada dasarnya, pintu gerbang bagi para elit ke dunia nyata. Orang-orang yang lahir dengan keluarga yang luar biasa mengembangkan bakat yang tak tertandingi dengan bantuan pendidikan yang sangat baik mengumpulkan perhatian dari perusahaan dan universitas terbesar di dunia, dengan persaingan besar di antara setiap siswa.

Namun, hasil itu hanyalah satu sisi dari sekolah ini. Penegakan pendidikan permainan yang menyeluruh. Itulah perbedaan yang menentukan antara lembaga pendidikan lainnya. Manusia biasa tidak tahu, hukum masyarakat itu. Kenyataan bahwa semua keputusan penting diputuskan dengan hasil pertandingan itu dan para instruktur Akademi Shishiou sangat menyadari hal ini. Para siswa yang hadir pada bagian mereka telah mendengar fakta itu dari orang tua mereka tetapi tidak memahami banyak tentang hal itu sama sekali.

Secara alami, mereka mahir belajar dan olahraga. Untuk mempertahankan posisi mereka melawan saingan mereka, mereka harus menang dalam pertandingan itu. Sama seperti cara kerja masyarakat.

Oleh karena itu, untuk mempertahankan pendidikan yang dapat menghasilkan individu-individu berbakat yang dapat bertahan melawan dunia gelap, nilai-nilai di sini di Akademi Shishiou hampir tidak ada nilainya dan tidak ditetapkan untuk mengevaluasi para siswa. Sebagai gantinya, dewan membentuk kecerdasan buatan, SLSAI (School Life Support Artificial Intelligence), atau singkatnya SAI, yang memiliki peran mengawasi siswa di dalam sekolah, memungkinkan pertempuran berulang antara siswa dengan permainan dan mengelola apa yang disebut GP (Game Point), mata uang virtual yang bertindak sebagai representasi kekuatan seseorang dalam permainan.

Tentu saja, asrama siswa itu seperti Sparta zaman modern, dan pusat dari lingkungan sekolah yang panas. Wadah paling mewah, dan paling beracun di dunia. Para bajingan saling membunuh, hanya memuntahkan yang terkuat dari yang kuat.

Dan sekarang, ‘yang terkuat’ sedang dalam perjalanan untuk mengaduknya lebih banyak lagi.

“Ada apa dengan itu? Ini seharusnya bukan hasilnya, apa kau meremehkan aku? Apa kau punya motivasi— Guren-kun? ”

“Tentu saja tidak. Kaulah yang memandang rendah aku, kau bajingan penipu. ”

Akademi Shishou, kantor ketua dewan.

Orang paling berpengaruh dari akademi berperingkat tertinggi Jepang, Hajime, memanggil Guren ke tempat tinggalnya yang mewah, mereka duduk dan saling berhadapan. Dengan ekspresi tidak senang, Hajime membuka mulutnya.

“Hasil ‘Permainan’ yang akan menentukan peringkat, kemudian pendistribusian GP milikmu, adalah kontes serius untuk mengukur kemampuanmu melawan dealer. Ujian yang mirip dengan permainan kasino, dengan banyak kebebasan. Berdasarkan jumlah koin yang kau hasilkan; GP dan peringkatmu akan diputuskan … ”

“Nah sekarang itu masalah,” ulang Hajime pada dirinya sendiri, meskipun masih mempertahankan senyum gembira di wajahnya.

“Tanpa menjadi terlalu tinggi atau terlalu rendah, kau berakhir di peringkat terburuk itu bukan merupakan kegagalan, kan?”

“Ini adalah permainan berbasis keberuntungan, sehingga hal-hal seperti itu dapat terjadi,” Guren menanggapi, bermain bodoh.

“Jika kau ingin menekankan keberuntungan, maka acak kartumu sedikit lebih banyak. Kau tidak bisa hanya mengatakan ‘aku tidak beruntung’ jika kau mempersiapkan kartu yang sempurna sebelumnya. ”

“Diamlah. Ini keputusan pemain, kan? ”

“Astaga …”

Di depan Guren, Hajime menyilangkan kakinya saat dia mengangkat bahu.

Jas putih dan topi sutra dengan kacamata berlensa satu sisi. Mengenakan pakaian yang pas dengan pria era Victoria, postur tubuhnya yang non-Jepang sangat pas. Rambutnya begitu pirang, orang akan curiga bahwa dia mengecatnya. Mungkin, atau mungkin tidak mendekati usia tigapuluhannya, dia bisa tetap dianggap muda dengan standar biasa.

 

Dan pria berpenampilan Inggris ini sekarang menatap Guren dengan tajam.

“Aku tidak punya hasrat membidik lebih tinggi dan lebih tinggi, kau tahu?”

“Hasil ujian permainanmu mencapai 100GP. Itu akan membuatmu menjadi Peringkat F terendah … apa kau tidak masalah dengan itu?”

“Terserah. Aku datang ke sini untuk hidup sendiri, tidak lagi melibatkan diri dengan permainan. Karenanya, ini adalah hasil yang sempurna. ”

“Tetap saja tidak perlu membungkuk ke peringkat terendah.”

“Dilihat dari sistem peringkat yang dimiliki akademi ini, yang memiliki peringkat lebih tinggi akan lebih ditargetkan. Jika itu terjadi, aku pasti tidak akan bisa hidup normal. Aku akan melewati itu, secara alami, ”Guren menjawab, ketika dia memikirkan kembali penjelasan tentang sistem peringkat dan kerusakan peringkat.

Tergantung pada jumlah GP, peringkat didistribusikan. Angka 1 hingga 9 adalah Peringkat S. Angka 10 hingga 59 adalah Peringkat A — dan peringkat ada sampai F-Rank. Oleh karena itu, peringkat Guren adalah yang terendah dari yang terendah, Peringkat F. Dengan ini, dia pasti tidak akan ditargetkan sebagai Pemain terkuat.

“Kau tidak ingin menang, dan kau tidak ingin menonjol, ya … Menarik.”

“Bagaimana dengan itu? Jika kau ingin mengatakan sesuatu, aku siap mendengarnya. ”

“Mengalahkan seseorang dan berdiri di atas seseorang adalah salah satu keinginan dasar kita.”

“… Aku tidak peduli tentang itu.”

“Kau, itu sama dengan mengatakan bahwa kau tidak akan bersemangat saat melihat tubuh wanita telanjang. Apa kau impoten atau sesuatu? ”

“Bisakah kau memilih contoh yang kurang vulgar? Yah, jika influencer akademi itu vulgar, maka perwujudannya, akademi itu sendiri, akan sama vulgarnya kurasa. ”

Haaa — Guren mendesah sambil melanjutkan.

“Juga, para pemain yang bisa membuat ‘Black Vote’ hanya segelintir yang terkuat. Tidak mungkin aku harus menunjukkan keseriusan di sekolah dengan ujian main-main lucu seperti ini. Seolah-olah pendidikan ini memiliki arti penting. ”

“Ujian permainan itu memiliki arti tersendiri, bahkan jika kau tidak menjadi pemain di masa depan. Aku pikir ada nilai tertentu yang dapat ditemukan jika siswa kita belajar risiko kekalahan. Jika mereka pergi ke dunia, mereka mungkin kehilangan hidup mereka dengan satu langkah salah. ”

“Jadi kau tidak menunjukkan tanda-tanda mencoba mengubah masyarakat menjadi sesuatu yang lebih baik dan menerima, ya?”

“Itu buruk dalam banyak hal. Di dunia ini yang keras terhadap banyak orang, masih ada orang yang mendapat untung dari kemalangan orang lain. ”

“Keliatannya benar-benar sampah.”

“Ku ku ku. Kebetulan sekali, aku harus setuju. ”

“Tapi kau bahkan lebih dari bajingan yang menyebalkan karena menipuku dan memikatku ke sekolah ini.”

Guren memelototi Hajime, dengan tatapan penuh kebencian.

“Aku ingat pernah memberitahumu sesuatu. Bahwa aku ingin mencuci tangan dari dunia permainan. Aku ingin memulai kehidupan normal. Meski begitu, sekolah yang kau beri tahu adalah ini. Tempat apa ini? Bagaimana tempat ini ‘Normal’ dengan cara apa pun? ”

“Hmm, kau tahu, kau memintaku untuk membantu orang yang jelas bukan orang normal menjalani kehidupan normal.”

Menatap dengan tatapan penuh haus darah, pria itu hanya tertawa santai. Membersihkan kacamata berlensa dan mengenakannya lagi, dia menunjukkan gigi putihnya sambil tersenyum.

“Belum lagi kau dan aku bertemu di bagian terdalam dari dunia gelap, tanpa cahaya yang terlihat. Adalah kesalahan besar di sisimu bahwa kau mempercayai aku, seseorang yang kau temui di lubang neraka itu, dan akhirnya menjadi ketua dewan sekolah normal. Itu kekalahan telakmu. Meski aku pikir itu sangat jarang terjadi padamu. ”

“Ugh … kupikir tidak masalah kalau aku bisa masuk sekolah. Mungkin … mungkin aku dibutakan oleh keinginan untuk menghabiskan hidup yang damai sehingga aku tidak bisa melihat sekelilingku … ”

Dia akan bisa pergi ke ‘sekolah’ normal yang selalu dia kagumi ini. Itu saja yang membuatnya menurunkan kewaspadaannya. Memikirkan bahwa sekolah itu ternyata menjadi lembaga supremasi untuk permainan. Sebagian besar lawannya adalah orang-orang dari luar negeri, tetapi tetap saja—

Aku terlalu naif … Tidak mungkin ada manusia yang layak tinggal di tempat seperti itu.

Mengenang kembali ke pertemuan pertamanya dengan ketua dewan, Guren menutup mulutnya.

Satu kamar kasino ilegal yang gila, di mana kau bahkan tidak bisa masuk tanpa menunjukkan sekitar seratus juta mata uang lokasi itu. Di lokasi perjudian yang sama yang selalu diminta, yang muncul sebagai pengawas adalah Shishiou Hajime. Dengan judul ‘Ketua dewan SMA’, hati Guren telah menerima kejutan besar.

“Fufu. Nah, itu menunjukkan seberapa besar kau mempercayaiku, aku kira? Jika kau seperti itu padaku, kau bisa melompat ke dadaku, kau tahu? ”

“Uwahh … kupikir aku akan muntah …”

“Kau tidak harus membuat wajah seperti itu. Dan juga, kau terus mengeluh, tetapi sekolah ini menerimamu, kau tahu? ”

“Diam. Saat itu terkait dengan permainan, tidak ada gunanya membuat alasan. ”

“Tempat ini memiliki lahan sekolah yang sangat bergengsi dan sistem pendidikan yang tidak akan kalah melawan universitas. Juga-”

“Aku baru saja memberitahumu, bukan? Tidak peduli berapa banyak kau mencoba menjelaskannya, saat aku mendengar ‘Semuanya diputuskan oleh permainan’, aku akan segera keluar jika aku bisa! Aku ingin menjalani kehidupan damai yang menenangkan! ”

Mendorong tubuhnya ke depan, Guren mengeraskan sikapnya.

“Yah, lakukan saja apa yang kau inginkan.”

“… Dan kau tidak masalah dengan itu?”

“Itu keputusanmu jika kau ingin menang atau kalah. Tidak ada permintaan atau pelanggan yang menyebalkan, jadi kau bebas menghabiskan hari-hari seperti yang kau inginkan, ”Hajime mengangkat bahu dengan ekspresi polos.

Kau iblis licik — Guren mengumpat di dalam hatinya.

“Tapi, ini sangat tidak terduga. Aku pikir kau akan mengatakan kepadaku untuk liar dalam permainan lagi. ”

“Kau tahu, aku benci kata yang disebut ‘Penegakan’.”

Dengan sedikit sentuhan akting, Hajime mengangkat bahu lagi.

“Tepatnya, kami menghargai kebebasan siswa kami di sekolah ini. Karenanya, aku tidak akan memaksamu untuk ikut serta dalam kontes apa pun. Meskipun aku akan senang jika kau bergabung dengan kehendak bebasmu sendiri. ”

“Aku sudah selesai dengan semua itu.”

“Yah, apa pun itu, aku harus memberimu ini. Sekarang setelah kau menjadi murid sekolah kami, kau harus selalu mempertahankannya. ”

Mengatakan itu, Hajime mengeluarkan perangkat pintar dari sakunya. Tampaknya itu adalah barang yang dibuat khusus, karena lambang sekolah terukir di bagian belakang.

“Ini adalah?”

“Kartu identitas siswa.”

“Kartu identitas? Ini jelas semacam mesin. ”

“Tepat. Ini kartu identitas elektronik. ”

“Baru-baru ini, semuanya berjalan dengan listrik, ya? Dan berbicara tentang kartu identitas siswa, itu seperti ID-ku sendiri, bukan? Aku membaca tentang itu di manga. ”

“Bahkan lebih dari itu. Berbagai pembayaran di sekolah dilakukan melalui perangkat ini. Menerima GP, mentransfer mereka, menerima atau menolak mereka, memeriksa peringkat dan banyak hal lainnya. Ini adalah dasar bagi manajemen di sekolah ini. ”

“Dasar?”

Guren memiringkan kepalanya. Sebagai tanggapan, Hajime mengangguk.

“Ya. Ini terhubung langsung ke AI, yang bertanggung jawab untuk mengelola dan memerintah siswa. ”

“Sungguh sistem gila yang kau punya.”

“Hanya dengan para guru, penilaian dan prasangka mereka sendiri akan goyah dalam evaluasi dan kami tidak bisa membiarkan itu. Karenanya, kami membawa AI. ”

“Aku mengerti … sungguh rumitnya.”

Guren menatap tajam perangkat di tangannya saat dia berkomentar.

“Apakah ini aneh? Aku pikir itu terlihat mirip dengan perangkat pintar yang kau miliki. ”

“Tidak, itu terlihat lebih canggih daripada yang aku miliki. Tentu, kau akan menyembunyikan informasi akunku, kan? ”

Akun perangkat yang ia terima melalui tindakan normal segera ditemukan. Tapi, dengan perangkat ini, langkahnya mungkin lebih sulit dilacak.

Dan, seolah dia ingin memastikan pikiran Guren, Hajime mengangguk.

“Tentu saja. Selama kau tidak mengungkapkan informasimu sendiri, kau tidak dapat dihubungi. ”

“Begitu ya… Lalu, ini mungkin cukup bagus. Bisakah aku mengunduh aplikasi dan permainan di dalamnya? ”Guren bertanya dengan riang saat ia bermain dengan layar sentuh.

Tapi, begitu dia menyadari Hajime menyeringai di depannya, Guren tiba-tiba bangkit.

“…Terima kasih untuk itu. Aku dengan senang hati akan mengambil ini untuk saat ini. ”

“Baiklah, aku tidak keberatan. Kau selalu bisa datang dan mengunjungiku, oke, Guren-kun? ”

“Tidak, aku tidak akan. Aku akan membuat beberapa teman normal. Tidak akan repot dengan orang tua yang busuk. ”

“Dingin seperti biasa. Tapi, itu juga— ”

“Sekali lagi, berhentilah mengatakan hal-hal yang membuatku muntah di sini !! Aku pergi sekarang, oke !? ”

Menyangkal suara Hajime dengan suaranya sendiri, Guren berbalik ke arahnya. Melangkah keluar pintu yang terhubung ke lorong, dia bergumam pada dirinya sendiri.

“Aku tidak akan melakukan apa pun di sekolah ini. Pastinya.”

Dengan kata-kata ini, Guren melangkah keluar dari ruangan. Sebagai tanggapan, senyum dingin terbentuk di bibir Hajime saat dia melihat Guren pergi.

“Sekarang. Pergilah menikmati kehidupan siswa yang selalu kau inginkan untuk hasrat hatimu— Guren-kun ~ ”

 

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded