Ie ni Kaeru to Kanojo ga Kanarazu Nanika Shiteimasu – Volume 1 – Prolog

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Volume 1 – Prolog

“Nnn … ?!”

Itu tengah malam pada hari tertentu.

Ketika aku membuka mata, aku harus segera menahan diri dari berteriak. Ada wajah seorang gadis tepat di depanku, cukup dekat sehingga bibir kami hampir bersentuhan. Di tengah kegelapan total ruangan, sebuah celah kecil di antara gorden menerangi wajah tidurnya yang tampak bahagia. Semua bagian wajahnya dalam harmoni yang sempurna, dan siapa pun yang melihatnya seperti ini akan memanggilnya cantik. Kulit putih murni yang tampak seperti itu akan dinodai oleh satu sentuhan, dan bulu mata panjang menghiasi kelopak matanya; wajah gadis itu memancarkan aura kelucuan yang ekstrim dan juga sejenis kecantikan orang dewasa.

“… Aku benar-benar tidak bisa terbiasa dengan ini. Sudah berapa kali ini terjadi sekarang? ”Aku bergumam pada diriku sendiri, menghela nafas.

Ya, ini bukan pertama kalinya hal seperti itu terjadi. Tetap saja, tidak peduli seberapa sering hal seperti ini terjadi, aku masih belum terbiasa.

Aku telah bangun sepenuhnya karena kejutan itu, jadi aku memutuskan untuk pergi minum air. Itu terjadi pada saat bersamaan.

“Uunnn …”

“—— ?!”

Gadis itu mengeluarkan suara imut dan mengulurkan tangannya ke arahku, seolah ingin menahanku. Aku terpaksa menahan tonjolan-tonjolan lembutnya saat mereka menekanku, dan sekali lagi aku nyaris tak bisa menahan jeritan keterkejutan. Tentu saja, gadis yang tidur itu tidak mengenakan pakaian dalam. Aku bisa merasakan D Cup-nya (menurut perkiraanku) secara langsung mentransfer kehangatan dan kemewahan mereka melalui piyama. Aku berada dalam situasi di mana aku dengan sepenuh hati dapat menikmati diri sendiri jika aku hanya bergerak satu inci. Malaikat dan iblis di bahuku masing-masing mengalami pertempuran sengit. Tampaknya tidak mengetahui semua itu, gadis itu hanya mempererat cengkeramannya padaku.

“Tolong tenanglah, tolong …”

Untungnya (atau itu?), Malaikat itu menang, dan aku dengan lembut memisahkan tangannya dariku. Perlahan aku merangkak keluar dari tempat tidur, berusaha untuk tidak membangunkannya, ketika tiba-tiba—

“Guha ?!”

Aku tidak bisa menahan suara aku untuk ketiga kalinya. Sebuah kancing pada piyamanya tiba-tiba terbuka, membuka dadanya. Meskipun posisinya saat ini menghalangiku untuk melihat kedua gunung itu, jika dia hanya bergerak sedikit, aku akan dapat melihat bukit-bukit terlarang itu. Piyama ini benar-benar bermain dengan pemikiran rasionalku di sini.

Memalingkan pandanganku darinya, aku bangkit dari tempat tidur.

“Dia memiliki payudara besar di atas menjadi seimut ini … Bukankah itu terlalu banyak untuk ditanyakan pada seorang remaja pria sepertiku?”

Bergumam pada diriku sendiri, aku berjalan menuju dispenser air di sudut kamarku, menuangkan air ke dalam cangkir, dan meneguknya sekaligus untuk mencoba menenangkan diriku.

Setelah berbaring di sofa, aku menatap langit-langit.

“Kenapa sampai begini …?”

Ya — ini memang tidak seharusnya.

Aku teringat gadis itu, yang masih tidur bahagia di tempat tidurku. Menatap wajahnya, aku ingat bagaimana semuanya dimulai.

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded