He Made a Harem When Statuses Became Visible – Vol 2 Chapter 2

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 2 – Dia membalas ketika mereka makan bento mereka

 

“Hei, Endou. Apa benar kau berpacaran dengan ketua komite? “(Tanaka)

Begitu Tatsuya pergi ke sekolah, temannya, Tanaka, memanggilnya.

“Kau memiliki telinga yang tajam. Aku sudah pacaran dengannya sejak kemarin. ”(Tatsuya)

Dia tidak akan secara proaktif menyiarkannya, tetapi dia mengatakannya dengan jujur ketika ditanya.
Tatsuya dan Megumi telah memutuskannya kemarin.
Ada juga tampaknya pasangan yang menyembunyikan bahwa mereka berpacaran, tetapi mereka telah memutuskan sebelumnya untuk sementara waktu.

“Serius? Meskipun gadis-gadis itu mengatakan hal semacam itu, aku pikir itu semacam kesalahan. “(Tanaka)

“Yah, karena ini pertama kalinya bagiku. Ajari aku berbagai hal. ”(Tatsuya)

“Y, ya. Serahkan padaku. ”(Tanaka)

Tanaka, yang berpacaran dengan wanita yang lebih tua, memiliki hubungan seksual dan bukan hubungan serius.
Dia telah mengatakannya sendiri.
Tatsuya menegaskan statusnya seperti itu.

Nama Lengkap: Tetsurou Tanaka (Perjaka)
Spesies: Manusia
Umur: 15
Anggota Keluarga: Ayah ・ Ibu
Kekuatan Fisik: 85
Kekuatan Otot: 80
(Sisanya dihilangkan)

Yah, bahkan kebohongan semacam ini sudah diketahui, karena kekuatan untuk melihat status.
Jadi begitu. Ini masih ‘level’.

“Tatsuya.” (Megumi)

Sama seperti dia dipanggil dari belakang, Tanaka melakukan siulan.
Megumi berdiri di sana ketika dia melihat melewati bahunya.
Dia memperkirakannya dari reaksi Tanaka dan suaranya.

Nama Lengkap: Takahashi Megumi
Spesies: Succubus
Umur: 16
Anggota Keluarga: Ayah ・ Ibu ・ 5 Kakak perempuan
Kekasih : 1
Kekuatan Fisik: 212
Kekuatan Otot: 361
(Sisanya dihilangkan)

Setelah itu memperhatikan ‘Kekasih: 1’, ‘Endou Tatsuya’ muncul.
Saat wajahnya menyeringai tanpa sengaja, Tatsuya mencoba menekannya dengan putus asa.

“Kenapa kau menyeringai?” (Megumi)

Tampaknya dia tidak menekannya.

“Tidak apa. Terlepas dari itu, urusan apa yang kau miliki? ”(Tatsuya)

Tidak berarti, dia menyeringai karena mengkonfirmasi kekasihnya. Dia tidak bisa mengatakan hal seperti itu.

“Dalam hal apapun, aku kira aku sedang memikirkan hal-hal aneh lagi …… tapi, apa kau makan roti untuk makan siang lagi?” (Megumi)

“Mungkin, tetapi apa kau mempersiapkan beberapa untukku?” (Tatsuya)

Dengan aliran ini, dia tidak akan mengatakan, ‘Belilah juga untukku saat kau berada di sana’.

“Untuk saat ini. Bahkan ketika itu menjadi istirahat makan siang, jangan pergi membeli roti, oke? ”(Megumi)

“Oo ~ kay.” (Tatsuya)

Mengatakan tidak lebih dari itu, Megumi kembali ke tempat duduknya.

—Tidak ada siaran proaktif.
Meskipun mereka seharusnya memutuskan demikian, jika mereka membuat percakapan seperti itu dengan berani di ruang kelas, bukankah itu sama dengan menyiarkannya?

“Riajuu, pergi meledaklah.” (Tanaka)

Dia pura-pura tidak mendengar gumaman Tanaka.

Istirahat makan siang.
Kedua orang telah membuka bento mereka di Ruang Persiapan Ilmu Sosial.

Entah bagaimana, Megumi dipercayakan dengan kunci darinya guru ilmu sosial, jadi sepertinya dia bisa menggunakan ruangan dengan bebas sampai batas tertentu sebagai imbalan untuk membantu mengatur dokumen.
Seperti yang diharapkan, dia adalah murid kehormatan.

Di dalam ruangan, mereka makan siang perlahan-lahan.
Berkat ‘Isolasi Ruang-Waktu’ Megumi, satu jam di dalam adalah satu menit di luar.
Mereka makan, percakapan ringan, ronde ringan ……
Teringat tangan yang telah merasakan pahanya, dia dengan ringan menghina dia.

“Ini ~ tidak ~ bagus ~. Seperti seekor monyet … kekasih tidak hanya itu, bukankah kau setuju? ” (Megumi)

Dia menegurnya seperti itu, tapi Tatsuya juga seorang siswa SMA yang ingin melakukannya.
Rasa kecewa muncul di wajahnya.

“Bahkan istirahat makan siang tidak baik karena aku menghadapi hal seperti itu. Karena itu diketahui oleh ibuku segera ketika aku pulang ke rumah kemarin …… bau atau sesuatu seperti itu. “(Megumi)

“Er …… itu, itu adalah indra penciuman succubus?” (Tatsuya)

Hal-hal seperti itu terpapar pada orang tuamu, itu bukan level untuk mengatakan hal-hal seperti rasa malu.
Karena itu ibunya, itu mungkin lebih baik.

“Apa yang kau katakan, ibuku adalah manusia kecuali untuk satu orang.” (Megumi)

Megumi mengatakan hal yang aneh.

“Eh? Tunggu sebentar. Megumi, kau punya banyak ibu !? ”(Tatsuya)

Dia berpikir ‘oops’ setelah mengatakannya. Ibu asli Megumi mungkin sudah bercerai atau meninggal, atau akankah ada semacam situasi rumit?
Bertentangan dengan penyesalan Tatsuya seperti itu, wajah Megumi sepertinya sedikit sombong.

“Heehh, kau tidak tahu hal-hal seperti itu bahkan dengan status?” (Megumi)

Dia berkata……
Ayah Megumi adalah seorang inkubus, dan ada 4 istri.
Ibu Megumi adalah istri ke-4. Ternyata istri ke-2 adalah ‘Ibu’ yang muncul sebagai topik beberapa waktu lalu.

Tentu saja, dia tidak menikah secara sah, karena itu diatur dia adalah wanita simpanan ke ujung pahit.
Para ibu memiliki hubungan yang baik. Dalam 5 kakak perempuannya, hanya ada 1 orang yang lahir dari ibu yang sama.
Megumi senang menceritakan keadaan sebenarnya dari keluarga semacam itu.

Meskipun struktur keluarganya mirip dengan hal yang mengherankan, dia tidak menyadari hal itu dari status.
Mungkin, itu tidak akan diindikasikan sebagai ‘keluarga’ jika itu bukan ibu kandung mereka.

“Jadi bagiku, dalam hal wanita simpanan, itu ditoleransi …… atau mungkin aku harus mengatakannya, sebagai gantinya itu disarankan. Aku ingin mengumpulkan keluarga yang mirip dengan ibuku. “(Megumi)

Untuk beberapa alasan, percakapan Megumi sedang membuat langkah besar.
Adapun bagaimana keluarga dengan siswa SMA, itu tergesa-gesa.
Setidaknya, Tatsuya belum siap untuk itu. Di atas segalanya ……

“Tidak, aku tidak populer seperti itu.” (Tatsuya)

“Apakah begitu? Tapi kau relatif populer di kelas …… ”(Megumi)

“Serius !?” (Tatsuya)

Karena ia dimahkotai oleh Megumi, tidak ada gadis yang menulis nama Tatsuya sebagai tambahan, tetapi ada seorang gadis yang mengatakan ‘wajah yang sedikit tidak Jepang itu bagus’.

“Tidak Jepang…… kan?” (Tatsuya)

“Penampilan Eropa kecil …… aku pikir?” (Megumi)

Meskipun demikian, itu sampai pada tingkat di mana dia memperoleh tanda tanya. Apakah itu akan disebut bagian wajahnya yang bagus?

“Ah ~, nenekku berambut pirang, mungkin karena itu.” (Tatsuya)

“Hee ~, dari mana dia berasal?” (Megumi)

“Amales. Tempat itu. “(Tatsuya)

“Tempat apa? Dimana? ” (Megumi)

Sejujurnya, Tatsuya juga tidak tahu.
Orang tuanya juga tidak memberitahu dia ketika dia bertanya, dan dia hanya koneksi ‘HIT’ ketika dia googling juga.
Sejak awal, diragukan apakah itu nama negara atau bukan. Mungkin itu adalah nama suatu daerah.

Mengingat bahwa dia memiliki (‘Halo’ ‘Terima Kasih’ tidak dipahami atau berlokasi) dan ‘Bahasa Amales’ dalam statusnya, setidaknya bahasa tampaknya benar.

“Mungkin, aku pikir negara itu menghilang karena perang atau sesuatu.” (Tatsuya)

Tatsuya telah beralasan demikian.
Orangtua dan neneknya …… dan, alasan mereka tidak merasa ingin berbicara tentang negara sepupu perempuannya, dia tidak bisa memikirkan apa pun kecuali untuk itu.

“Tatsuya, kau memiliki misteri indah dalam banyak hal, ya.” (Megumi)

Mengatakan itu meski kau succubus.
Tatsuya membalas dengan sekuat tenaga. ( ͡° ͜ʖ ͡°)

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded