CtG – Zero kara Sodateru Dennou Shoujo – Volume 1 – Prolog Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

”Kaca berdering dengan kekuatan manis,”

“Itu gelap, jelas : -pasti ada sesuatu-”

“Dalam bentuk halus aku melihat muncul”

“Seorang pria kecil berperilaku baik.”

“Apa yang bisa dunia minta lebih banyak, apa yang bisa kita?”

“Sekarang misteri ini dapat dilihat oleh masing-masing.”

“Berikan apa yang terdengar,”

“Mereka membuat suara – mereka membentuk pidato.”

『Faust』 – Diterjemahkan oleh Albert G.Latham –

**
Bulan dengan cepat menjadi gelap seolah dibungkus oleh bayangan.

Dia mundur selangkah secara refleks.

Satu langkah mundur. Satu, dua-

Saat dia mengambil langkah ketiga, sosok bayangan turun bersama dengan sebuah raungan.

Sebuah serangan.

Meskipun dia berhasil menjaga keseimbangannya, bumi bergetar ketika sosok misterius itu mendarat di tanah, memaksanya untuk mundur lebih jauh.

Dia mendecakkan lidahnya karena kecewa pada dirinya sendiri dan mengalihkan pandangannya ke arah lawan di depannya.

—Dengan bantuan dari cahaya redup bulan, burung besar yang berjarak lima meter itu memandang ke bawah pada mangsa yang merayap. Sesuatu di bagian tengah kepalanya bersinar terang saat mengawasi dari atas, itu adalah bola mata.

Itu tampak aneh.

Jika kau mengabaikan ukuran bola matanya, itu akan seperti burung biasa, dan ke bawah dari pergelangan tangannya dilapisi oleh kulit seperti armor. Dengan itu, serangan apa pun yang ditujukan pada kakinya kemungkinan besar akan ditolak.

『Sky Debris Megalon Evis』

Itu target malam ini.

Jika kau berjalan dalam jumlah kecil di padang rumput timur, itu akan datang dan menyerang— Sampai di sana, semuanya berjalan sesuai dengan informasi yang mereka dapatkan.

Bocah itu terengah-engah dan menghunus pedangnya, 《Scramasax》

Kemudian seperti yang direncanakan—

“Tunggu, akankah itu baik-baik saja !?”

Saat dia akan melangkah maju, sebuah suara memanggilnya. Itu milik rekannya yang bersembunyi di dalam semak-semak di dekatnya.

Penghindaran dari sebelumnya memang hampir. Sangat memuaskan bahwa dia khawatir, tapi …

“Idiot! Jangan terlalu berisik! ”

Tidak ada pilihan lain selain balas berteriak. Benar saja, burung besar itu sudah bereaksi terhadap suara rekannya dan menendang tanah.

Meskipun tidak terbang, ia melompat seolah terbang.

Dengan cepat.

Besar, bagaimanapun juga itu memang besar.

Dengan kekuatan yang sesuai dengan ukuran besarnya, ia memotong puluhan meter dalam sekejap dan mendekati target yang baru ditemukan.

“Uhyaaa !?”

Bersamaan dengan teriakan gelisah, gadis itu buru-buru melompat keluar dari semak-semak.

Seolah merangkul rambut pirangnya yang berkibar-kibar, dia berguling dan jatuh ke tanah.

Mengincar gadis itu, burung besar itu mengayunkan cakarnya.

Meskipun gadis itu berhasil berdiri, dia benar-benar kehilangan kesempatan untuk melarikan diri. Pada saat itu, cakar itu mencerminkan gambar gemerlap dari pupil matanya yang bergetar,

Gadis itu tertabrak dan terhempas oleh benturan dan sekali lagi jatuh ke rumput.

Bocah yang dipersenjatai dengan pedang berhasil menindaklanjuti dalam waktunya. Namun, dengan melakukan itu ia terkena oleh cakar burung besar itu. Bocah yang datang untuk menyelamatkan kawannya seharusnya tidak memiliki cara untuk melarikan diri.

Dengan suara kasar angin yang diiris, cakar seperti tiang mengayun ke bawah. Gadis itu menutup matanya.

Dari kelihatannya, bocah yang mengenakan armor ringan seharusnya tidak mampu menangani serangan dari burung raksasa dan akan diusir dari dunia ini.

—Tapi bahkan ketika benturan menghantam tanah, kehadiran anak laki-laki itu (Pertanda) tidak menghilang.

Ketika gadis itu dengan takut-takut membuka matanya, bocah itu berhasil mundur dengan menciptakan 5 hingga 6 meter dalam sekejap. Itu benar-benar suatu prestasi yang luar biasa.

Tidak mengherankan, bocah itu mengangkat seruan tajam.

“Turun!”

Kaki burung besar itu ditiup dengan cepat.

Dari suaranya yang besar, serangga yang bersandar pada sayapnya terbang serempak.

Ketika bocah itu menghindari cakarnya, ia meledakkan bom yang telah ia siapkan sebelumnya.

Burung yang terhuyung kemudian menyebarkan sayapnya. Jika ditabrak oleh senjata tipe besar itu akan menyebarkan sayapnya- semuanya sesuai dengan informasi yang mereka dapatkan.

Dalam sekejap, hujan panah mulai menghujani sayapnya. Tanpa perlu mengkonfirmasi, itu dari kawan-kawan yang bersembunyi di dalam hutan.

Saat kerusakan menumpuk, burung besar itu menurunkan punggungnya. Selanjutnya, kerusakan pada sayapnya akan menonaktifkan kemampuan terbangnya untuk sementara.

“Aku mengandalkanmu.”

“Y-ya!”

Dipimpin oleh suara anak laki-laki itu, gadis yang sebelumnya menstabilkan napasnya dan menutup matanya dengan tergesa-gesa. Kemudian diam-diam, sebuah suara merembes sepanjang malam bersama angin. Itu adalah lagu terkutuk untuk meniadakan 《Voice Curse》monster raksasa jenis burung. Death Throes Scream milik Megalon Evis adalah serangan AOE yang akan menyebabkan kematian instan.

Suara nyanyian liar menggema pelan melalui padang rumput. Rambut gadis itu berkilau tipis dan dia dengan takut-takut membuka matanya untuk memeriksa apakah lagu itu mulai berlaku atau tidak.

Tubuh bocah itu memancarkan cahaya ketika dia mendekati musuh yang sekarang terbaring di tanah. Pedang yang ditarik itu diayunkan di bawah sinar bulan.

“-Kena kau!!”

Mata burung besar itu diturunkan dalam satu ayunan.

“CRITICAL HIT!!”‘

Darah menyembur ke udara seperti jejak suara nyanyian nyaring. Sobekan darah kemudian membentuk beberapa kata jernih di atas udara dan bulan berubah warna menjadi merah pekat seolah diwarnai olehnya.

 

Prolog

『Cradle to the Glaive』, atau umumnya dikenal sebagai 『CtG』, secara umum adalah permainan RPG yang sangat realistis. Berada di dunia virtual yang dimainkan oleh sejumlah besar pemain.

Tempat di mana bocah itu dan kawan-kawannya bertempur melawan burung besar Megalon Evis disebut “Dragons ‘Glaive”. Itu adalah salah satu dari 10 bola dunia yang terdiri dari 『CtG』, dan sebagai RPG, 『CtG』 adalah “Dunia Sihir dan Pedang” yang sangat standar.

Bulan di Dragon’s Glaive berubah warna setiap malam.

Bulan hari itu berwarna biru. Jika seseorang melihat ke padang rumput yang luas, mereka bisa melihat pemandangan kupu-kupu transparan yang menarik dengan santai. Dan di tengah kedamaian seperti itu …

“Apa kau kumbang kotoran?”

Ketika bocah laki-laki itu duduk di atas batu besar dan membuka layar menu, dia dipanggil begitu. Menu permainan yang ditampilkan di udara hampir tidak memiliki perbedaan jika dibandingkan dengan permainan RPG tradisional.

Bocah itu kemudian menutup menu dengan mengalihkan pandangannya. Tidak perlu mencari pemilik suara. Wajah seorang gadis muncul di depannya. Gadis yang tertiup angin dari tadi. Gadis itu kemudian berlutut untuk melihat wajah bocah itu.

Bocah itu secara tak sadar terkejut dan menabrak batu di samping kepalanya. Meskipun rasa sakit berkurang saat bermain, guncangan darinya telah mengguncang penglihatannya – dan dalam penglihatan ini, gadis itu tampak tertawa.

Mereka sedang mendiskusikan tentang pembagian hadiah quest sebelumnya, dan apa yang membuatnya terkejut adalah bahwa gadis itu ternyata cukup cantik. Dia seperti semacam idol yang mengenakan kostum panggung, dan gaun-gaun lembut sepertinya cocok untuknya.

Meskipun dia jatuh ke tanah dua kali, pakaiannya hampir tidak memiliki jejak tanah atau kotoran di atasnya. Pada akhirnya, karena ini terkandung dalam permainan, apa yang ada di depan mereka hanyalah ilusi yang dirasakan melalui sinyal elektronik yang ditunjukkan ke otak.

Tapi itu tidak penting sekarang.

Bocah itu kemudian berdiri, berdeham dan bertanya kepada gadis itu.

“Apakah aku terlihat seperti serangga bagimu?”

“Tapi bukankah label nama keduamu tertulis 《Clamp of Scarabaeus》 di atasnya?”

Bocah itu kemudian beralih ke Mode AR untuk melihatnya. Memang, ada seutas tali yang menempel pada plakat mengambang yang bertuliskan 《Clamp of Scarabaeus》 di bahunya. Itu adalah tag kuning yang dilampirkan oleh pemain lain. Anak laki-laki itu — Clamp, mendesah kecil.

“Tolong jangan beri perhatian apa pun. Itu hanya hal yang orang-orang berikan kepadaku tanpa izin …. itu seperti nama panggilan. ”

Dia merujuk pada orang-orang yang telah memberi mereka bantuan melalui busur dan panah dari sebelumnya. 【Labyrinth Troupe】 adalah guild kecil tapi sudah lama berdiri. Clamp bukan anggota tetapi dia sering pergi bersama mereka untuk menyelesaikan quest. Gadis di depannya itu tampaknya juga seorang tamu, sama seperti dia, tetapi itu adalah pertama kalinya dia bertemu dengannya.

“Begitukah?” Jawab gadis itu.

“Ketika aku mencari layanan kamus, seekor scarab ternyata sejenis kumbang kotoran. Julukan yang cukup aneh,” kataku.

“Aaa, apa kau tahu? Tidak ada kumbang kotoran di Jepang. Mengejutkan, bukan? Itu serangga terkenal. Aku menyangka itu berada di suatu tempat di tempat seperti taman terdekat. ”

Dan secara alami pembicaraan berlanjut. Tapi itu terlalu cepat dan sangat tiba-tiba. Clamp adalah seseorang yang buruk dalam percakapan dan menjadi bingung dalam situasi ini, namun itu tidak meninggalkan kesan buruk pada gadis itu.

“Hmm …. Begitu ya.”

“Ah, kau tidak harus sopan. Sepertinya kita tidak terlalu jauh dalam hal usia. ”

Sama seperti apa yang dikatakan gadis itu, Clamp dan gadis itu tampaknya tidak memiliki jarak selebar itu.

Itu berarti usia kedua pemain dekat satu sama lain.

Di 『CtG』, pemain mengontrol avatar dalam permainan mereka melalui sistem saraf otak mereka. Oleh karena itu, jenis kelamin, fisik, dan usia fisik pemain tidak bisa sejauh itu dari diri mereka yang sebenarnya, jika tidak mereka tidak akan bisa mengoperasikannya.

Tentu saja, ada kasus anak-anak membuat diri mereka terlihat dewasa atau orang dewasa dengan sengaja membuat diri mereka terlihat muda … Nah, berita seperti itu menyebar melalui internet, dan Clamp hanya bisa mengangguk dan mendesah.

Senyum gadis itu sebagai respons sangat menarik untuk dikatakan, dan tidak diragukan lagi itu benar-benar kuat dan menanggung beratnya sendiri. Tidak ada orang waras yang menentang senyum itu.

“Namaku Mifa. Terima kasih telah menyelamatkanku sebelumnya. Aku lupa mengucapkan terima kasih, jadi aku datang ke sini. Aku baru bermain 『CtG』 selama sebulan, jadi aku masih pemula. Aku harap kita rukun bersama, Scarabaeus-kun ”

Bersamaan dengan senyum yang kuat, gadis itu, Mifa mengulurkan tangannya.

Clamp entah bagaimana merasa dikalahkan. Dia tidak bisa menang. Itu sebabnya (,) bukannya menjabat tangannya seperti yang seharusnya, ia mengambil tangannya seolah menyerah.

“Aaa, salamku, Mifa. Tapi nama itu sedikit … ”

Pada saat itu, di atas tangan mereka yang terhubung, sepasang busur muncul.

Lengkungan cahaya setengah lingkaran tidak terasa realistis sama sekali. Keduanya memancarkan warna merah dan biru, menyerupai kupu-kupu yang saling bermain.

“……Apa ini?”

Gumam Mifa dengan linglung. Clamp sedikit lebih tenang. Atau mungkin dia terlalu terkejut untuk bereaksi dengan benar.

“Ini adalah sebuah event …”

Dia telah mendengar tentang ini sebelumnya. Ini adalah event khusus yang hanya terjadi ketika kondisi tertentu dipenuhi antara dua pemain. Ketika busur setengah lingkaran bercahaya merah dan biru ditampilkan artinya –

“Ini adalah sinyal untuk『 《Pernikahan》 Tersedia 』!!”

“Haaa …?” Teriak Mifa dengan keras.

“Apa-apaan itu? Kita baru bertemu hari ini, kan? ”

“Aku tidak tahu … tetapi persyaratan untuk event ini adalah untuk 『Kepribadian, bakat, perilaku masing-masing pemain agar sangat cocok satu sama lain dan tingkat kompatibilitasnya harus maksimal』 … Itulah yang ditulis di panduan resmi. Ini hanya dapat terjadi ketika data kepribadian keduanya sangat cocok, dan karena data kompatibilitasnya sama sekali tidak diketahui, hanya ada sangat sedikit pasangan yang telah menerima event ini. Mereka berjumlah kurang dari dua digit dalam lebih dari satu setengah juta pemain dalam permainan ini.

Ini benar-benar ULTRA LANGKA! Peristiwa mistis! ”

“K-kau benar-benar tahu banyak …”

Menyadari bahwa Mifa mundur setelah mendengar pembicaraannya yang terlalu bersemangat, Clamp dengan cepat mengalihkan pandangannya.

“…. Yah, sebenarnya ada alasan untuk itu. Karena aku telah memutuskan untuk 『Mengalami setiap Event』 dalam permainan ini sebagai tujuan. ”

Mendengar itu, mata Mifa melebar.

“Untuk mengalami semuanya … apa kau serius? Tapi aku pernah mendengar bahwa ada lebih dari 3000 event di 10 bola dunia? Dan mereka terus meningkat. ”

“Aku tidak keberatan jika itu meningkat. Namun, meskipun aku mengerti bahwa itu akan sulit, tidak peduli berapa lama waktu yang dibutuhkan, tahun ini aku akan membersihkan setiap event yang dirilis … aku harus melakukannya, atau itu tidak akan baik. ”

“Hmm …”

Sementara diterangi oleh cahaya merah dan biru, Mifa mengeluarkan suaranya seolah terkesan. Dan sambil memantulkan cahaya, dia mengarahkan pandangannya pada Clamp.

“Kompatibilitas terbaik…huh.”

Setelah menggosok bibir kecilnya yang mempesona dengan jarinya, dia berkata,

“Lalu … haruskah kita mencobanya?”

Tiba-tiba Clamp berkedip panik.

“《Pernikahan》, maksudku! Jika kita membiarkan ini pergi sekarang, aku ingin tahu kapan itu akan muncul lagi? ”

“Tapi … apa tidak apa-apa dengan perasaan ringan seperti itu …”

“Tapi, yah …”

Mifa, yang tidak yakin harus berkata apa, tiba-tiba tertawa terbahak-bahak.

“Lagipula, ini hanya di dalam permainan.”

Jika kau memikirkannya, itu persis seperti yang dia katakan.

Setelah itu, mereka berdua memeriksa panduan online untuk berjaga-jaga jika 《Pernikahan》 memiliki semacam kerugian, tetapi dari apa yang mereka baca, tidak ada.

Keduanya menutup layar panduan online mereka dan saling menatap.

“Ka-kalau begitu … ayo … lakukan itu”

Clamp melamar dengan agak sembrono .

“Ya, karena kita sudah sejauh ini.”

Jawab Mifa dengan jelas saat mereka melanjutkan.

Keduanya kemudian berpegangan tangan di bawah busur cahaya terbang. Saat mereka melakukan itu, busur berhenti bergerak dan perlahan turun saat mendekati tangan mereka, membentuk lingkaran. Kemudian, itu mulai melingkari kedua tangan mereka.

“*CLING*”

Itu membuat suara logam seolah memutar kunci.

Jadi, pernikahan mereka selesai hanya seperti memanaskan secangkir ramen.

– Hanya beberapa detik setelah 《Pernikahan》, anak itu kembali dari padang ilusi menjadi kenyataan.

Dan segera setelah itu, “Emm … Lalu, bubarkan?” Kata mereka berdua dengan bingung sebagai bentuk perpisahan dan keluar dari permainan. Itu tidak seperti semacam event berantai, dan besok keduanya akan menuju ke sekolah mereka sendiri dan menjalani kehidupan sehari-hari mereka.

Mereka nyaris tidak sadar tentang pernikahan mereka di acara dunia virtual, dan itu berlalu seolah-olah tidak ada yang terjadi. Sungguh pengalaman yang tidak memuaskan.

Segera setelah keluar, dia merasakan sensasi yang tidak nyaman seolah-olah tubuh dan pikirannya tidak sinkron.

『CtG』 bekerja sangat mirip dengan kehidupan nyata dan mekanisme operasional nyaris tidak memiliki perbedaan (untuk itu). Saat mengendalikan tubuh dengan presisi rendah, akan terasa sangat tidak bisa diandalkan dan sulit dikendalikan.

Kasugai Yuu, yang masih berusaha menghilangkan sensasi menjadi “Clamp”, melepas pelindung transparan di kepalanya. Visor itu disebut Râmîêl dan merupakan perlengkapan eksklusif yang dapat dikenakan untuk 『CtG』 yang digunakan untuk terjun ke dalam permainan.

Apa yang terlihat setelah melepas Ramiel adalah ruang tamu yang gelap. Tidak ada seorang pun di sana. Itu benar-benar gelap, dan hanya jejak cahaya redup yang bisa dilihat di seluruh rumah.

Di tengah ruangan ada sofa besar yang tidak perlu. Itulah tempat nyamannya baru-baru ini. Dia menggunakan tempat eksklusif menonton TV ini untuk terhubung ke 『CtG』, dan itu adalah tempat paling nyaman untuk bangun.

Dalam kegelapan redup, “* tick * * tok *”. Suara jam analog yang tergantung di dinding memenuhi keheningan ruangan. Yuu melihat jam, dan kedua jarumnya menunjuk ke 12. Jarum-jarum itu mungkin satu-satunya benda animasi di ruangan itu …

― Dan tiba-tiba dia merasakan hawa dingin merambat di tulang punggungnya.

Bersamaan dengan sensasi itu, dia bisa merasakan gerakan nadi darahnya sendiri. Seolah-olah semacam makhluk dunia lain telah kembali ke dunia ini.

“….Aku hidup”

Dia tanpa sadar berbicara pada dirinya sendiri ketika dia mengulurkan tangannya untuk mengambil air mineral di atas meja. Kemudian senyum dari foto yang ditampilkan pada bingkai di atas meja menarik perhatiannya. Seolah diambil alih, Yuu membuka mulutnya dan berkata—

“Bu …. Aku menikah (dengan) seseorang dalam sebuah permainan ”

Kasugai Yuu, dia adalah bocah lelaki yang berusia enam belas tahun hari ini.
Sudah setengah tahun sejak ibunya meninggal.
Dan sejak hari itu, dia tinggal sendirian di rumah besar ini―

Setidaknya…
Seharusnya…
Begitu …

“AAAaaaaayyyyaaaaaahhhhhhh ~~~”

“* BAM *”

Di samping teriakan keras, Kasugai Yuu didorong ke “kursi khusus” di atas sofa oleh seorang anak kecil yang melompat kepadanya seperti bola meriam.

“Selamat datang di rumah!!”

Anak itu adalah seorang gadis. Penampilannya seperti seorang gadis kecil pada usia delapan tahun. Dia sangat menggemaskan dan imut.

Senyumnya yang menyilaukan begitu cerah sehingga bisa menerangi seluruh ruang tamu.

“Oi ….”

Yuu tiba-tiba mengeluarkan suara keras ke arah gadis itu, tapi itu bukan karena dia terluka dari apa yang dia lakukan.

“Itu tidak baik, kau tahu. Lihat, kau basah kuyup. ”

Tubuh gadis itu meneteskan air panas dan dia pasti mandi setelah basah kuyup oleh hujan deras di luar.

Rambut panjangnya yang biasanya lembut dan halus sekarang menempel di bahu dan punggungnya.

Yuu memegang kedua tangan gadis itu dan menariknya untuk berdiri di depan sofa.

Setelah berdehem, dia menatap lurus ke mata gadis itu.

“Ingat untuk segera menyeka dirimu setelah keluar dari bak mandi. Meskipun ini musim panas, kau akan masuk angin seperti itu. ”

“Eeeee― ….?”

Gadis yang keluar dari ruang ganti, hanya mengenakan sepotong celana tidak menunjukan upaya menutupi dirinya sama sekali.

“Tapi, tapi, jika aku menyeka diriku, Rasupu-chan akan mulai!”

Bagaimana kau akan bertanggung jawab untuk membuat aku melewatkannya? Kata gadis itu melalui matanya, dan sebagai tanggapan, Yuu melihat jam yang tergantung di dinding. Saat itu hampir jam tujuh malam. Itu adalah waktu untuk anime 『Revive! Mystical Priest Girl Rasupu-chan 5 』yang populer di kalangan anak perempuan.

“Tapi kau bisa menontonnya kapan saja, kan?”

Acara TV hari ini dapat direkam segera setelah siaran, sehingga dapat ditonton kapan saja.

Tapi gadis itu hanya menggembungkan pipinya setelah mendengar itu.

“Tidak! Itu harus ditonton pada waktu yang tepat! ”

“Tapi akan ada iklan di tengah jalan.”

“Tapi aku tidak akan bisa bersorak jika aku tidak menontonnya di waktu yang tepat—!”

“O-Oh, be … begitu.”

Entah bagaimana dalam kepalanya menonton pada waktu siaran = siaran langsung. Melanggar kepolosan seorang anak kecil bukanlah pilihan jadi dia hanya bisa menyerah. Saat itulah suara yang datang dari kamar mandi bisa didengar.

“Aku akan menyekanya, tolong bawa handuk ke sini.”

“Tidak, tidak mungkin! Apa yang kau katakan!?”

Apa yang muncul menjadi suara panik kemudian diikuti oleh suara langkah kaki yang terburu-buru.

“Aku yang akan menyekanya! Kasugai-kun, bisa tetap diam di sana. ”

“Baiklah kalau begitu maka aku akan membiarkannya …. PADAMU!?”

Orang yang muncul adalah— seorang gadis dengan tampilan luar biasa memegang handuk, keluar dari kamar mandi.

Meskipun dia seorang gadis, dia jelas bukan gadis kecil, sama sekali bukan.

“Aaa … lihat, karpetnya basah …”

Sama seperti Yuu, dia berusia enam belas tahun. Uap pucat dari bak mandi bisa dilihat di atas rambutnya yang setengah panjang saat dia menyeka dengan handuk. Dia berpakaian sangat ringan dengan kemeja sederhana dan celana selutut. Gadis itu kemudian berlutut dan dengan lembut menyisir rambut gadis kecil itu.

Itu tidak penting, sungguh. Dia tampak tergesa-gesa dan lupa untuk membersihkan diri dengan benar, dan akibatnya kemejanya menempel di tubuhnya dan kulitnya terlihat.

Dari tempat Yuu berada, dia hanya bisa melihat punggungnya, tetapi tengkuk dan pundaknya mengeluarkan aroma yang harum. Sebagai anak lelaki seusianya, melihat pemandangan yang indah itu adalah pengalaman yang menyenangkan. Jika dia sedikit menekuk tubuhnya, dia mungkin bisa melihatnya lebih banyak.

“Di sana, angkat tangan dan lakukan banzai. Katakan banzai! ”

“Uuu, aku tidak akan bisa menonton Rasupu-chan”

Dan ketika mereka melakukan itu― pada saat mereka tahu itu, lagu tema pembukaan anime (1 menit 30 detik) sudah hampir berakhir― dan Yuu hanya memperhatikan bahwa setelah dia selesai menonton adegan seorang gadis menyeka tubuh seorang gadis kecil .

Setelah menenangkan diri, Yuu membuka mulutnya.

“Ya-Yah, Kugimiya-san …”

“Nn? Ada apa?”

Gadis itu— Kugimiya Miharu menjawab tanpa mengalihkan perhatiannya dari menyeka tubuh anak itu.

Meskipun dia dihantui perasaan buruk, dia tidak punya pilihan selain mengatakannya.

“Kugimiya-san juga … Maksudku … aku sarankan kau untuk menyeka dirimu sendiri, kurasa …”

“Ee?”

“* Cliiiink *” …. entah bagaimana suara leher Miharu bisa terdengar.

Sambil tetap di tempatnya, Miharu menatap penampilannya yang canggung, lalu berbalik. Wajahnya tetap tanpa ekspresi tetapi dia jelas gemetaran.

“Kenapa….. kau masih disini?”

Bukankah kau mengatakan kepadaku untuk tetap diam? Adalah jawaban yang melayang di atas kepalanya.

Sambil dengan putus asa mengalihkan matanya, dia menjawab dengan lidah cepat.

“Aku mengerti, tapi Kugimiya-san, kau harus bergegas dan menanggalkan pakaianmu atau kau akan kedinginan. Kau datang ke sini dengan pakaian itu dengan tergesa-gesa kan? Aku tidak akan memikirkan apa pun yang akan menghancurkan hatimu atau melanggar tubuhmu, tetapi aku tidak dapat menghindari situasi ini, karena aku mencoba menjelaskan ini, kau tahu …. sebuah kecelakaan.”

Tanpa peringatan, Miharu mengambil handuk di tangannya dan * Slam * membungkus kepala Yuu dengan itu untuk menutupi penglihatannya. Handuk basah tidak menyebabkan banyak rasa sakit.

“Jika ini kecelakaan maka tolong jangan melihat lebih jauh. Keluarlah!”

Meskipun itu jelas permintaan yang tidak masuk akal, ketika dia mengintip melalui handuk, dia melihat mata Miharu bergetar saat mengeluarkan air mata. Tidak mungkin dia bisa memprotes hal itu.

Oke oke … Dia berkata sambil meninggalkan ruang tamu setelah menerima kompromi.

“Tunggu.”

Tapi dia dihentikan oleh Miharu.

Ketika dia berbalik dengan takut, suara tenang itu tampak keluar dari kepala yang bersembunyi di balik sofa.

“Yah, Kasugai-kun. Maksudku, itu…. Aku salah. Maafkan aku. Ayo hati-hati dan jangan ulangi lagi ”

Dan kemudian sambil melihat “putri” mereka yang matanya terpaku pada layar TV, dia melanjutkan.

“Aku ibunya dan Kasugai-kun adalah ayahnya. Tetapi, kau dan aku itu …. tidak seperti itu, tidak sama sekali ”

“……Aku tahu.”

Mereka telah mengulangi percakapan ini berulang-ulang, dia tahu itu.

Dia mengerti, tapi …

Situasi mereka saat ini sulit untuk dijelaskan, apa yang ingin Miharu katakan adalah bahwa itu terletak pada sifat masalahnya.

Sambil berpikir mendalam tentang itu, Yuu akhirnya meninggalkan ruang tamu ke lorong.

Baru seminggu yang lalu tempat ini masih dipenuhi dengan kegelapan. Tapi sekarang,

“Eh? Ibu, dimana ayah? Mari kita tonton ini bersama”

“Kita akan memanggilnya setelah aku tenang.”

Dari ruang tamu yang baru saja dia tinggalkan, suara seorang ibu dan putrinya dapat didengar.

Mereka mungkin adalah pasangan ibu dan anak paling aneh di dunia.
Gadis itu pasti putrinya.
Tapi ibu itu … sangat asing.

Betul.

Semuanya dimulai dari malam musim semi itu.
Dua bulan lalu, sejak 《Pernikahan 》nya yang ceroboh dengan Mifa di 『Cradle to the Glaive』 …

“Hidupku … menjadi terganggu.”

Table of Content
Advertise Now!

1 Response

Leave a Reply

Your email address will not be published.

[+] Emoticons nartzco