Against the Gods – Prolog

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Prolog

Di Mythical Abode Mountain, Cloud’s End Cliff adalah yang paling mematikan dari Empat Daerah Mematikan di Azure Cloud Continent. Cloud’s End Cliff sering disebut Death God’s Graveyard. Selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, orang-orang yang terjatuh dari tebing ini terlalu banyak untuk dihitung; Tidak ada yang selamat, termasuk tiga Raja Surgawi yang memiliki peringkat ahli dengan kekuatan yang luar biasa.

Pada saat ini, di tepi tebing ini, seorang pemuda bermata hitam berambut hitam bersandar di sisi batu yang setinggi dua orang. Ada darah di mana-mana di atas pakaian hitamnya dengan banyak luka terbuka pada tubuhnya. Dia berada di batu itu untuk beberapa menit saja, tapi genangan darah sudah berada di bawah kakinya.

Dadanya terangkat dan bisa dikatakan bahwa kecepatan yang dia hirup cukup berat sehingga menimbulkan rasa takut pada diri sendiri. Di sekujur tubuhnya, setiap ototnya bergetar sedikit menunjukkan kelelahan dan kehilangan kekuatannya. Jika bukan karena batu raksasa ini, dia mungkin bahkan tidak bisa berdiri sendiri. Namun, kedua matanya dingin dan tenang seperti dua pisau dingin, bersinar dengan keganasan serigala. Ujung mulutnya mencibir dengan sangat jijik.

Di depannya berdiri kerumunan orang yang menghalangi semua rute pelariannya.

“Yun Che, kau terkepung! Jika kau mematuhi kami dan menyerahkan Sky Poison Pearl, mungkin kami akan mengampunimu! “

“Hari ini kita akan menegakkan keadilan atas nama surga untuk menyingkirkan bencana ini! Jika kau cepat menyerah dan menyerahkan Sky Poison Pearl, kami bisa membiarkanmu mati dengan bahagia atau kau akan merasakan rasa sakit dari seribu pisau di hatimu. “

“Yun Che! Berhentilah bersikap keras kepala, satu-satunya jalan keluar adalah menyerahkan Sky Poison Pearl! kau tidak layak untuk memegang benda suci seperti itu. “

Gelombang mengaum datang dari keramaian, dengan semua orang di sana meneriakkan kata-kata seperti keadilan dan kebenaran. Jika ada orang dari Azure Cloud Continent yang lewat, mereka akan terpana oleh pemandangan ini. Kerumunan orang yang gelap ini terdiri dari klan terkuat di Azure Cloud Continent. Para pemimpin klan semuanya hadir, dan bahkan beberapa anggota lama yang terlupakan juga ada di sana. Tidak terlalu sulit untuk mengatakan bahwa jika seseorang menarik orang keluar dari kerumunan ini, dia akan menjadi seseorang yang bisa mengguncang wilayah manapun.

Kini, mereka semua berkumpul untuk pemuda ini yang telah terpojok ke tepi tebing ini. Khususnya, untuk Sky Poison Pearl di tangannya – benda suci nomor satu Azure Cloud Continent.

Sambil perlahan mendekat, kerumunan orang berteriak mengancam. Ketika Sky Poison Pearl akhirnya muncul lagi, mereka dihadapkan dengan harta yang tak tertahankan ini sekali lagi. Setelah berburu selama tiga hari penuh, mereka tidak sabar untuk memanen hasil kerja mereka.

“Kalian … mau ini … Sky Poison Pearl?”

Yun Che tertawa dingin. Saat perlahan mengangkat tangan kanannya, sebuah bola hijau giok dengan sinar redup muncul di tangannya. Saat mutiara ini bersinar, semua orang berhenti bergerak. Menatap erat pada mutiara hijau, mata mereka bersinar karena keserakahan.

Bagi Yun Che, orang-orang yang cukup kuat menakut-nakuti dunia ini tampak kotor dan licik. Dia perlahan mengangkat matanya. Meski terpojok, pupilnya bersinar dengan arogansi dan ejekan. Kebencian yang jelas ada di dalam matanya. “Guruku menghabiskan hidupnya untuk menyelamatkan dunia; Dia menyelamatkan banyak orang tanpa mencari keuntungan atau ketenaran, tapi karena Sky Poison Pearl ini, kalian dari apa yang disebut Sekte Keadilan membunuh Guruku tujuh tahun yang lalu. “

“Aku benci … benci diriku sendiri karena tidak berguna. Karena aku tidak membasmi kalian semua dalam tujuh tahun ini! “

Setiap kata berisi kebenciannya yang mendalam. Meski sudah tujuh tahun, hanya memikirkan kematian gurunya membuat air mata mengalir deras di tepian matanya.

Yun Che tidak tahu siapa orang tuanya karena ketika gurunya menemukannya, sepertinya dia baru berumur beberapa hari. Itu jauh di musim semi ketika gurunya mengambil Yun Che. Awan-awan itu bertebaran, anginnya ringan, gunung spiritual, dan airnya jernih. Dia menamai anak itu Yun Che, dengan harapan hatinya akan seterang awan dan sejelas air; Sehingga ketika dia dewasa, dia akan mewarisi keahliannya sebagai penyembuh untuk menyelamatkan orang yang sekarat dan menyembuhkan orang-orang yang terluka.

Separah apapun penyakit atau trauma, Guru bisa membersihkan semuanya. Hal ini disebabkan karena adanya Sky Poison Pearl yang tersembunyi di tubuhnya. Dua kata “Sky Poison” berarti bahwa mutiara ini sangat beracun, tapi obat dan racun berasal dari asal yang sama. Guru tidak pernah menggunakan racunnya; Dia hanya menggunakan alkimia untuk mengekstrak, melelehkan dan pada akhirnya menghasilkan obat-obatan suci untuk menyelamatkan jutaan nyawa. Dia mengajarkan semua keterampilan medisnya kepada Yun Che secara menyeluruh, tapi tujuh tahun yang lalu, kabar tentang Sky Poison Pearl-nya menyebar. Dia memberikannya pada Yun Che dan menyuruhnya untuk melarikan diri. Tak lama kemudian, dia meninggal di tangan sekte utama.

Saat kabar kematian gurunya sampai pada Yun Che, dia menangis selama tiga hari tiga malam. Akar kebencian tertanam kuat di dalam hatinya dan dia tidak lagi berlatih obat-obatan. Sebagai gantinya, ia menyerap racun dari Sky Poison Pearl; Balas dendam menjadi satu-satunya keyakinannya. Setelah tujuh tahun dia menguasai racun itu dan memamerkan taring balas dendam. Dalam waktu kurang dari sepuluh hari, racun tersebut menyebar tidak hanya ribuan mil, membunuh banyak orang, tapi juga membuat panik dan ngeri di seluruh Azure Cloud Continent. Ini sangat menarik dan kuat sampai mereka terpesona dengan harta karun ini. Mereka mulai memburu Yun Che untuk mendapatkan Sky Poison Pearl, hingga situasi sekarang.

Dia melotot pada semua orang di garis penglihatannya dengan kebencian di matanya dan tertawa dingin. Begitu tawanya mencapai tingkat es, dia meraung, “Kalian bajingan, kalian ingin Sky Poison Pearl ini… Kalian. Hanya. Bisa. Bermimpi! “

Setelah membuat proklamasi yang dalam ini, Yun Che tiba-tiba mengangkat tangannya dan melemparkan Sky Poison Pearl ke dalam mulutnya. Dia kemudian mendorong mutiara itu ke tenggorokannya dan kemudian langsung masuk ke perutnya.

“Apa…. Apa yang sedang kau lakukan!”

“Dia sebenarnya … menelan Sky Poison Pearl!”

“Yun Che! Apakah kau ingin mati dengan buruk! “

“Tidak apa-apa, bukan masalah besar, kita akan membunuhnya dan mengambil mutiara itu!”

Sky Poison Pearl masuk ke dalam tubuhnya, tapi racun itu tidak menyebar di tubuhnya dan membunuhnya seperti yang mereka kira. Cahaya hijau samar dipancarkan dari permukaan tubuhnya.

“Bunuh dia sekarang! Jika tidak Sky Poison Pearl bisa berubah di dalam tubuhnya. Itu akan menjadi masalah besar! “

Berteriak, selusin orang di barisan depan pergi mendatangi Yun Che pada saat bersamaan. Melihat sosok orang yang ingin dia hancurkan, Yun Che mulai tertawa. Tawanya lemah dan kering tapi masih sangat sombong, “Aku tidak memiliki kemampuan untuk membunuh kalian, tapi jangan berpikir bahwa kalian bisa membunuhku! kalian potongan sampah tidak layak untuk Sky Poison Pearl ini dan lebih tidak layak untuk membunuhku. Jika aku mati, aku akan mati oleh tanganku sendiri! Hahahaha…”

Setelah tertawa, Yun Che menggunakan setiap kekuatan terakhirnya untuk melompat mundur.

“Hentikan dia!!!”

Beberapa tangan mengulur ke Yun Che setelah menyadari maksudnya tapi bahkan tidak bisa menangkap setengah bayangannya. Mereka hanya bisa menyaksikan tubuhnya bebas jatuh ke lembah.

Cloud’s End Cliff, sangat cocok untuk kuburanku, Yun Che…… (TL: Cloud = Awan, Yun = Awan)

Tidak ada yang menahanku karena aku tidak lagi memiliki ikatan di dunia ini. Sayangnya … aku tidak bisa membalas dendam guruku … juga tidak menemukan orang tua kandungku.

Yun Che dengan lembut memegang liontin perak di depan dadanya. Itulah satu-satunya yang dia miliki saat gurunya menemukannya. Suara angin melewati telinganya saat dia perlahan memejamkan mata dan membiarkan tubuhnya terjun jauh ke dalam jurang gelap yang tampaknya tak berdasar.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded