Against the Gods – Chapter 1769 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Sakuranovel.id

Bab 1769 – Persis seperti yang kuingat

 

Wilayah Suci Ice Phoenix.

Tempat ini masih selamanya diselimuti salju, seperti yang dia ingat.

Saat dia berjalan menaiki tangga bersalju itu dan tiba di depan Aula Suci. Matanya menyapu seluruh area saat dia mengamati sekelilingnya. Kolam, lapisan es, pahatan es … semuanya seperti yang dia ingat.

Setelah Mu Bingyun menggantikan gelar ketua sekte, Aula Suci Ice Phoenix telah menjadi tempat tinggal pribadinya. Tapi dia tidak menyentuh satu benda pun di tempat ini selama beberapa tahun terakhir, bahkan pernak-pernik sederhana yang disukai Mu Xuanyin semuanya ada di tempat aslinya.

Di sudut, orang bisa melihat garis yang jelas membentang di permukaan lentera es. Ini adalah retakan yang dia buat setelah Mu Xuanyin (Chi Wuyao) memaksanya untuk menelan darah naga bertanduk, menyebabkan dia menjadi liar dan hampir memperkosa Mu Feixue … Tidak disangka bahwa itu masih belum diperbaiki.

Ketika dia melihat Yun Che benar-benar berhenti saat dia menatap sekelilingnya dengan tatapan kosong, Mu Bingyun berkata dengan suara lembut, “Masuk.”

Yun Che tidak bergerak untuk masuk ke dalam. Dia bertanya dengan sikap yang agak linglung, “Jika Guru melihatku sekarang … akankah dia membenciku yang sekarang?”

Mu Bingyun terkejut dengan kata-kata itu. Master Iblis kegelapan ini yang telah membantai dunia bintang dan makhluk hidup yang tak terhitung jumlahnya hanya dengan satu kata saja sebenarnya terlalu ragu-ragu dan takut untuk memasuki Aula Suci ini — tempat di mana dia telah berbagi kenangan yang tak terhitung jumlahnya dengan Mu Xuanyin.

“Ya,” jawab Mu Bingyun. “Karena kau sebenarnya masih memanggilnya sebagai Guru.”

“Tidak apa-apa bagimu untuk tidak mengerti. Tapi sekarang… apa kau masih tidak mengerti mengapa dia begitu ngotot mengusirmu dari sekte?”

“Jadi bagaimana jika aku mengerti?” Yun Che menjawab dengan suara lembut. Dia mengeluarkan tawa yang menyedihkan dan mencela diri sendiri. “Berapa banyak orang yang berakhir terbunuh karena kenaifan masa laluku? Aku lebih suka dia membenciku.”

Dia perlahan membungkuk dan menatap Mu Bingyun. “Kepala Istana Bingyun, apa kau masih membenciku?”

Mata sedingin es Mu Bingyun bergeser ke arahnya. Setelah itu, dia dengan lembut berjalan ke depan dan berdiri di depan Yun Che. Saat Yun Che melihatnya dalam keheningan yang tercengang, dia mengangkat tangannya dan dengan lembut membelai wajahnya dengan jari-jari seperti batu giok es.

“Saat itu, aku menamparmu meskipun kau menderita rasa sakit paling berat yang pernah kau derita dalam hidupmu.” Suaranya halus dan lembut, seperti kabut, seperti mimpi. Matanya yang sedingin es telah berkabut dan rasa bersalah yang telah terkubur di dalam hatinya selama beberapa tahun terakhir dapat terlihat di dalamnya. “Apakah masih sakit?”

“…” Dia bisa merasakan sensasi selembut giok di wajahnya. Itu menembus langsung ke hati dan jiwanya. Matanya mulai bergetar saat bibirnya bergerak. “Itu bahkan tidak sakit pada awalnya.”

Ketika dia mengucapkan selamat tinggal padanya di Danau Surgawi Netherfrost, dia merasakan semua kelembutan dingin Mu Bingyun berubah menjadi rasa sakit dan kesuraman. Tetapi ketika dia akhirnya melihatnya lagi hari ini, semua kesuramannya sepertinya telah lenyap tanpa jejak. Dia sekali lagi kembali ke Mu Bingyun di masa lalu, seseorang yang benar-benar mirip dengan namanya, awan es yang dingin di luar tetapi lembut di dalam.

Pada saat ini, seorang wanita sangat cantik yang auranya menyerupai teratai es berjalan keluar dari balik salah satu cermin es di Aula Suci.

Mu Feixue.

Dia melihat Yun Che dan tangan yang membelai wajahnya. Kepalanya yang halus sedikit terkulai saat dia berbicara dengan suara lembut, “Ketua Sekte, Kakak Senior Yun.”

Lengannya sedikit menekuk saat Mu Bingyun tanpa sadar menarik tangannya dari wajah Yun Che. Bahkan sebelum dia bisa mengucapkan sepatah kata pun, Mu Feixue sudah membungkuk sopan sebelum dia diam-diam mundur dari daerah itu.

“Feixue telah berkembang pesat selama beberapa tahun terakhir.” Yun Che melihat ke arah Mu Feixue pergi. Dia berjalan dengan lambat dan tidak tergesa-gesa dan dia masih dalam jangkauan persepsi spiritualnya. Dia bisa merasakan deru salju yang semakin tenang dan lembut kemanapun dia pergi.

Senyuman kecil muncul di wajah Mu Bingyun. “Awalnya aku khawatir dia akan terhalang oleh gangguan di dalam hatinya, tapi ternyata kekhawatiranku sia-sia. Sepertinya kerangka berpikir yang sama dapat menghasilkan hasil yang sangat berbeda pada orang yang berbeda. Feixue adalah anak yang sangat luar biasa dan dia pasti akan mampu menanggung masa depan dari Sekte Divine Ice Phoenix. ”

Yun Che mengeluarkan tiga cincin kristal ungu dan mengulurkan tangannya ke arah Mu Bingyun. “Cincin ini berisi sumber daya yang kami ambil dari Eternal Heaven Realm. Mereka seharusnya bisa membuat Sekte Divine Ice Phoenix berkembang sangat cepat dalam waktu singkat.”

Sumber daya yang dikumpulkan oleh Dunia Raja adalah anugerah dan kekayaan yang tak terbayangkan untuk dunia bintang tengah manapun. Dengan sumber daya semacam ini, mereka bisa memelihara bakat yang jauh melampaui era sebelumnya dalam waktu yang sangat singkat.

Mu Bingyun mengambilnya tanpa pertanyaan. Persepsinya menyapu cincin dengan ringan saat dia berkata, “Baiklah, aku akan menggunakannya dengan baik. Sumber daya ini akan membuat sekte kita mengalami transformasi total dalam rentang satu generasi.”

Kurangnya keraguan Mu Bingyun dalam menerima hadiah Yun Che justru membuatnya tercengang sesaat.

Dia berbalik dan pergi ke kamar tidurnya. Ketika dia keluar, dia memegang beberapa set jubah salju Ice Phoenix di tangannya. Tanda Ice Phoenix yang tercetak di jubah itu dimaksudkan hanya untuk murid langsung ketua sekte.

“Ini adalah jubah Ice Phoenix-mu, semuanya dibuat secara pribadi untukmu oleh Kakak,” kata Mu Bingyun. “Meskipun kau bukan lagi murid sekte kami dan kau tidak akan pernah memakai jubah ini lagi, itu tetap milikmu. Meninggalkan mereka di sini hanya akan mengkhianati… niat yang dia miliki saat membuat pakaian ini.”

Kepala Yun Che terkulai saat dia perlahan mengulurkan tangan untuk mengambil jubahnya. Jari-jarinya dengan lembut menelusuri simbol sedingin es. Lama waktu berlalu sebelum dia akhirnya mengangkat kepalanya dan berkata, “Kepala Istana Bingyun, aku datang karena dua alasan hari ini. Yang pertama melihatnya. Tapi yang kedua tentangmu. Aku harap kau akan pergi denganku hari ini.”

Mu Bingyun pernah “diculik” oleh Brahma Monarch God Realm dan Yun Che tidak akan membiarkan hal itu terjadi untuk kedua kalinya.

Mu Bingyun sama sekali tidak terkejut dengan permintaannya. Dia dengan lembut menggelengkan kepalanya dan berbicara dengan suara setenang air, “Yun Che, jangan pernah melupakan status yang kau miliki hari ini. Entah itu kau khawatir atau merasa bersalah, berikan semua perasaan itu kepada Kakak sendiri.”

“Adapun aku dan Snow Song Realm, kami tidak akan pernah menjadi sesuatu yang mengikat atau menghalangimu. Bahkan jika Snow Song Realm suatu hari akan menemui akhir yang paling dahsyat, aku masih akan memilih untuk mati bersamanya.”

Meskipun suaranya lembut, itu dipenuhi dengan tekad yang luar biasa. Jelas bahwa kata-katanya tidak menimbulkan argumen.

“Juga, aku tidak ingin kau melihatnya dengan dirimu yang sekarang. Bau darah dan kedengkian yang memancar dari tubuhmu yang terlalu kental akan mengganggu istirahatnya. Jika kau sudah mencapai tujuanmu suatu hari nanti dan akhirnya membiarkan dia berhenti mengkhawatirkanmu, maka kau dapat datang dan menemuinya.”

Yun Che: “…”

“Namun, jika kau benar-benar harus membawa seseorang bersamamu …” nada suara Mu Bingyun menjadi kental dengan makna. “Kalau begitu bawa Feixue bersamamu.”

……………

Setelah dia meninggalkan Wilayah Suci Ice Phoenix, Yun Che melayang tinggi di udara dan membiarkan tubuhnya berkibar bersama salju yang melolong. Dia menatap dataran salju tak terbatas dengan mata sedingin es… Tapi itu bukanlah jenis dingin yang tanpa ampun akan menembus ke tulang, itu adalah jenis dingin yang tenang dan tenteram.

Ini adalah saat paling tenang yang pernah dia alami sejak kembali ke Wilayah Ilahi Timur. Dia bahkan merasa seolah-olah darah segar di tangannya dan kebencian di hatinya telah ditutup sementara oleh es dan salju.

Dia tidak memilih untuk mengunjungi Danau Surgawi Netherfrost pada akhirnya. Perkataan Mu Bingyun memang telah menyentuh hatinya, terutama bagian tentang dirinya yang tidak boleh menodai kehadirannya dengan darah dan dosa yang kini membasahi dirinya.

Sebelas tahun yang lalu, dia telah mengikuti Mu Bingyun ke Alam Dewa dengan satu tujuan yang sangat sederhana dalam pikirannya, tujuan yang mungkin tampak sangat naif bagi orang lain. Ini adalah awal dari segalanya.

Pada saat itu, baik dia maupun Mu Bingyun tidak dapat membayangkan bahwa dia akan menjadi poros di mana nasib seluruh Alam Dewa akan berubah.

Dia telah menaklukkan Wilayah Ilahi Timur dan menunjukkan kepada dunia kekuatan iblisnya yang mengejutkan. Kebenaran di balik semuanya juga telah terungkap ke seluruh alam semesta dan dia masih memiliki Wilayah Ilahi Utara, rute pelarian sempurna yang tidak dapat dipotong, benteng sempurna yang tidak dapat digulingkan.

Dalam hal otoritas, kekuatan, kekuatan militer, dan karismanya … dia adalah seseorang yang sudah berdiri di puncak Wilayah Ilahi Timur dan Utara. Dia setara dengan Wilayah Ilahi Selatan dan Barat dan dia memiliki otoritas dan kekuatan untuk membentuk dan membuat kembali struktur Alam Dewa.

Bahkan jika Raja Naga sendiri akan kembali sekarang, dia tidak akan berani melakukan gerakan sembrono dalam menghadapi kekuatan mengerikan yang ditunjukkan oleh Wilayah Ilahi Utara. Situasinya telah berubah secara drastis sehingga bahkan dia harus melangkah dengan hati-hati. Karena itu, kewaspadaan Wilayah Ilahi Selatan terhadap Yun Che sangat bermanfaat.

Namun, Yun Che tidak memiliki niat sedikit pun untuk berhenti sekarang. Kebencian di hatinya telah terhenti di tengah-tengah salju yang beterbangan… tapi itu tidak berkurang sedikit pun.

Di dalam wilayah bersalju ini, wajah orang-orang yang menyerang Mu Xuanyin dengan cepat menyatu dalam pikirannya. Setiap wajah dari wajah itu telah dengan susah payah terukir di hati dan jiwanya dengan kejelasan yang tak terkatakan.

Yang terpenting di antara mereka… adalah Long Bai, orang yang telah memberikan pukulan fatal pada Mu Xuanyin!

Pada saat ini, suara yang hanya ada dalam ingatan indahnya terdengar di dalam salju yang beterbangan.

“Ah? Kalian benar-benar melihat Kakak Senior Yun? Bagaimana penampilannya sekarang?”

Seorang wanita ramping mengenakan jubah biru es bertanya dengan suara bersemangat dan cemas. Kultivasinya berada di Divine Soul Realm dan bahkan tidak mencapai kultivasi para murid Ice Phoenix di sekitarnya, tetapi jelas bahwa dia memiliki status yang sangat unik di antara mereka.

Yun Che melihat ke bawah ke arah gadis berjubah biru. Setelah mendengar kata pertama yang dia ucapkan, Yun Che sudah mengenali suara Mu Xiaolan. Meskipun bertahun-tahun telah berlalu, dia masih terlihat persis sama.

“Seperti dalam gambar yang kita lihat… Tidak, tidak, dia sebenarnya lebih menakutkan dari yang ditunjukkan gambar itu kepada kita. Terutama matanya. Hanya satu pandangan ke mata itu membuatku sulit bernapas,”kata seorang murid laki-laki Ice Phoenix.

Murid laki-laki lainnya dengan cemas mencoba memperingatkannya. “Adik Junior Xiaolan, dia adalah Master Iblis sekarang, jangan pernah memanggilnya sebagai Kakak Senior. Jika… Jika Master Iblis menjadi marah karena itu… ”

Dia bahkan tidak berani menyelesaikan perkataannya.

“Dia tidak akan! Dia tidak akan!” Mu Xiaolan menggelengkan kepalanya dengan keras saat dia berkata dengan suara yang sangat percaya diri. “Aku percaya bahwa dia tidak akan pernah menyakiti Snow Song Realm tidak peduli seberapa banyak dia berubah. Bukankah peristiwa-peristiwa dalam beberapa hari terakhir ini sudah membuktikannya?”

Murid Ice Phoenix yang jelas merupakan pemimpin kelompok ini berbicara dengan suara muram. “Ketua sekte kita sebelumnya mati demi dia, jadi dia jelas tidak akan mau menyakiti Snow Song Realm. Tapi semua orang di Wilayah Ilahi Timur telah menyaksikan betapa menakutkannya dia. Jangan pernah mendekatinya atau bergosip tentang dia secara pribadi. Jika dia marah pada sesuatu yang kita katakan, itu akan …. Uh … aaaah … ”

Dia tidak sengaja mengangkat kepalanya untuk melihat ke langit dan dia langsung melihat Yun Che melayang. Jantungnya langsung berhenti di dadanya dan semua bulu di tubuhnya berdiri tegak. Kata-kata yang baru saja dia ucapkan berubah menjadi suara gemericik yang kacau.

Setelah semua orang secara tidak sadar mengikuti matanya, dunia langsung terjun ke dalam keheningan yang mematikan. Setiap wajah menjadi putih pucat saat mata mereka melebar ke batas mereka. Tidak ada yang bisa mengeluarkan satu suara pun.

“Yun … Che …”

Mu Xiaolan menatap linglung pada sosok hitam yang melayang di udara. Dia dengan lembut membisikkan beberapa kata, tetapi dia segera dengan paksa menutup mulutnya dengan tangannya. Dia tidak berani mengeluarkan suara lagi setelah itu.

Ketika Wilayah Ilahi Utara telah sepenuhnya tunduk kepadanya, banyak Divine Master yang tidak punya pilihan selain merendahkan diri dan gemetar di kakinya. Yun Che saat ini bahkan tidak perlu dengan sengaja melepaskan kekuatan iblisnya, hanya satu pandangan dari mata yang tenang itu sudah cukup untuk membuat jiwa yang tak terhitung jumlahnya ke dalam jurang ketakutan.

Bahkan saat dia membuang muka, Yun Che tidak mengucapkan sepatah kata pun. Sebaliknya, dia terbang tanpa ekspresi ke kejauhan.

Saat keterkejutan dan ketakutan meninggalkan mereka, hampir setengah dari murid Ice Phoenix menjatuhkan diri di pantat mereka. Mereka terengah-engah saat keringat dingin yang membasahi tubuh mereka mulai berubah menjadi es.

Mu Xiaolan menatap kosong ke arah Yun Che terbang, matanya perlahan berkabut.

Ini adalah pria yang dia dan gurunya bawa ke Snow Song Realm bertahun-tahun yang lalu. Pria yang terus-menerus diejek dan dimarahi setiap hari, tetapi sekarang dia berada sejauh mimpi, seseorang yang tidak bisa dia jangkau lagi.

Pada saat ini, suara yang dipenuhi dengan kekuatan martabat bergema di udara jauh di atas mereka.

“Huo Poyun dari Flame God Realm telah tiba untuk meminta bertemu dengan Realm King Bingyun.”

Yun Che, yang telah terbang ke arah utara, tiba-tiba membeku di udara. Kepalanya menoleh sedikit, tapi ekspresinya masih sedingin tadi. Itu tidak berubah sedikit pun.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded