Against the Gods – Chapter 1767 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Sakuranovel.id

Bab 1767 – Kebenaran

 

 

Qianye Ying’er dengan jelas mengarahkan Yun Che dan He Ling menuju kemungkinan yang tidak pernah terpikirkan oleh mereka berdua, kemungkinan bahwa Brahma Monarch God Realm tidak berada di balik pembunuhan massal Roh Kayu dan penderitaan He Ling dan He. Lin… Pada titik ini, hampir bisa dipastikan.

Bagaimanapun, Qianye Ying’er saat ini sama sekali tidak memiliki alasan untuk melindungi Brahma Monarch God Realm.

Yun Che bisa dengan jelas merasakan gejolak di hati He Ling melalui koneksi jiwa mereka.

“Selain itu,” Qianye Ying’er melanjutkan, “Roh Kayu Kerajaan sangat langka, sangat langka sehingga mereka dikabarkan punah di banyak tempat. Secara alami, Bola Roh Kayu mereka sama berharganya. Dunia Raja mungkin tidak terlalu tertarik dengan Bola Roh Kayu biasa, tapi tidak mungkin mereka membiarkan Bola Roh Kayu Kerajaan lolos dari genggaman mereka.”

“Namun, pelakunya memberikan Patriark Roh Kayu, seorang Roh Kayu Kerajaan kesempatan untuk meledakkan Bola Roh Kayu miliknya, yang berarti bahwa pelakunya kemungkinan besar gagal untuk mengenali fakta bahwa dia adalah Roh Kayu Kerajaan. Melalui ini, kita dapat menyimpulkan bahwa pelakunya adalah praktisi yang cukup muda dan tidak berpengalaman.”

“Mereka tidak ada di sana untuk Bola Roh Kayu Kerajaan. Mereka hanya ingin mengumpulkan beberapa Bola Roh Kayu biasa, itu saja.”

“…” Yun Che mengerutkan kening dan diam sejenak.

Cahaya keemasan cukup langka, tetapi tidak terlalu langka sehingga itu adalah sifat yang dapat diidentifikasi. Misalnya, api Golden Crow miliknya tumbuh semakin keemasan seiring kultivasinya dan Golden Crow’s Record of the Burning World meningkat. Qianye Ying’er juga kadang-kadang memancarkan cahaya keemasan saat dia menggunakan Divine Oracle, meskipun dia telah kehilangan semua kekuatan Dewa Brahma-nya.

Sepengetahuannya, satu-satunya praktisi yang memancarkan aura keemasan alami adalah praktisi Brahma Monarch God Realm dan Southern Sea God Realm. Dan di Wilayah Ilahi Timur, Brahma Monarch God Realm adalah satu-satunya yang memenuhi kriteria.

Hampir tidak ada orang yang belum pernah mendengar tentang Brahma Monarch God Realm karena mereka adalah Dunia Raja terkuat di Wilayah Ilahi Timur. Oleh karena itu, jika seseorang bertemu dengan seorang praktisi dengan aura keemasan di Wilayah Ilahi Timur, sangatlah wajar untuk berasumsi bahwa mereka berasal dari Brahma Monarch God Realm … bahkan jika mereka tidak pernah mengenal penghuni Brahma Monarch God Realm selama hidup mereka.

Yun Che tidak tahu bahwa warna aura praktisi Brahma Monarch hampir sama dengan praktisi biasa sampai mereka mencapai Divine Sovereign Realm atau di atasnya.

Dari kelihatannya, siapa pun yang menyerang Klan Roh Kayu pasti bukan Divine Sovereign atau Divine Master, apalagi Divine Sovereign atau Divine Master dari Brahma Monarch God Realm.

Jika Patriark Roh Kayu benar-benar telah mengidentifikasi pembunuhnya melalui warna aura mereka … maka itu berarti kata-kata terakhirnya salah sejak awal.

Melihat tatapan aneh di mata Qianye Ying’er, Yun Che bertanya, “Kau menemukan sesuatu yang lain, bukan?”

Qianye Ying’er berkata, “Kau mengatakan bahwa ini terjadi lima belas tahun yang lalu. Itu mengingatkanku pada masalah kecil yang telah aku lupakan sepenuhnya sampai sekarang.”

Yun Che: “?”

Qianye Ying’er berkata perlahan sambil mondar-mandir dengan santai, “Tahukah kau bahwa Nan Wansheng mengunjungi Brahma Monarch God Realm lima belas tahun yang lalu? Hmph, bajingan tua itu selalu bisa menemukan alasan untuk mengunjungi kami seperti lalat yang menyebalkan, dan aku selalu menghindarinya kecuali dia berguna untukku.”

“Kunjungan itu sedikit berbeda dari biasanya. Dia biasanya berkunjung sendirian, tetapi suatu kali dia membawa tiga orang bersamanya: Tetua Southern Sea— keduanya Divine Master— dan putranya, Nan Qianqiu. Kedua tetua itu adalah pengawal putranya.”

“…” Ini adalah pertama kalinya Yun Che mendengar nama ini.

“Nan Qianqiu adalah putra bungsu Nan Wansheng. Meskipun dia adalah anak dari seorang selir, bakatnya menonjol di antara sampah yang dilahirkan wanita Nan Wansheng. Dia telah mencapai Divine King Realm pada usia delapan puluh, dan dia diterima oleh kekuatan dewa Southern Sea, kekuatan yang tidak dapat diwarisi oleh siapa pun selama dua ribu tahun.”

Qianye Ying’er berhenti di sini dan menatap Yun Che.

Suhu di mata Yun Che terus turun seperti yang dia duga.

Putra Nan Wansheng …

Lima belas tahun yang lalu…

Divine King Realm…

Waktunya, aura, tingkat kultivasi, usia, dan pengalaman, atau lebih tepatnya kurangnya … semuanya cocok dengan deduksi Qianye Ying’er sebelumnya!

Qianye Ying’er mengalihkan pandangannya dan melanjutkan, “Pada saat itu, aku pikir Nan Wansheng datang untuk memamerkan putranya kepada Qianye Fantian. Lagipula, Qianye Fantian sering menusuk Nan Wansheng dan mengejeknya karena tidak memiliki penerus yang layak. Ini juga merupakan kesempatan bagus untuk mengekspos Nan Qianqiu ke Dunia Raja di Wilayah Ilahi Timur. Terlepas dari itu, aku sama sekali tidak tertarik untuk mengetahui motif sebenarnya saat itu.”

Masuk akal. Nan Qianqiu bahkan tidak pantas diingat oleh Qianye Ying’er yang lama, jadi dia tidak akan menanyakannya.

“Aku telah bertanya kepada Raja Brahma tentang hal ini selama beberapa hari terakhir, dan aku sangat terkejut dengan jawaban pertama yang aku dapatkan. Rupanya, hal pertama yang ditanyakan Nan Wansheng setelah dia bertemu Qianye Fantian adalah tentang roh kayu.”

“!!” Alis Yun Che langsung turun. “Katakan padaku semua detailnya.”

Qianye Ying’er memeluk payudaranya dan menatap ke kejauhan. “Kultivasi Nan Qianqiu sebagian besar dibangun melalui kekuatan eksternal dan tumbuhan roh. Akibatnya, fondasinya sangat tidak stabil, dan auranya tidak murni setelah dia memasuki Divine King Realm. Jika Nan Wansheng ingin putranya mewarisi kekuatan dewa Southern Sea dalam keadaan terbaik dan dalam waktu sesingkat mungkin, maka hal pertama yang harus dia lakukan adalah memurnikan energi putranya.”

Dia menatapnya lagi dan berkata perlahan, “Dan untuk melakukan itu, dia membutuhkan banyak Bola Roh Kayu.”

Yun Che perlahan mengepalkan tinjunya saat kerutannya semakin gelap.

Tragedi Klan Roh Kayu Kerajaan hanyalah masalah kecil di Alam Dewa. Bahkan sebagian besar dari apa yang Yun Che ketahui berasal dari potongan-potongan yang dia kumpulkan dari klan roh kayu.

Oleh karena itu, tidak ada yang mengira bahwa Dunia Raja terkuat di Wilayah Ilahi Selatan akan terlibat dalam masalah “kecil” ini, terutama karena hal itu terjadi di Wilayah Ilahi Timur.

Apakah itu kebetulan?

Aura, waktu, profil, kultivasi, dan tujuan semuanya sangat cocok … bagaimana mungkin kebetulan yang sempurna seperti itu mungkin ada?

“Tentunya Southern Sea God Realm memiliki sejuta cara untuk mendapatkan Bola Roh Kayu yang mereka butuhkan? Mengapa Nan Wansheng melakukan perjalanan ke Wilayah Ilahi Timur sendiri?” Yun Che bertanya dengan nada dingin.

“Heh. Jawabannya sederhana, “Qianye Ying’er mencibir. “Tentunya Roh kayu telah punah di Wilayah Ilahi Selatan. Mereka paling terlihat di Wilayah Ilahi Barat, tetapi seperti yang dapat kau bayangkan, bahkan Nan Wansheng tidak memiliki keberanian untuk melakukan sesuatu yang keji ini tepat di depan hidung Wilayah Ilahi Barat.”

“Cara paling efisien untuk memurnikan aura seseorang adalah dengan menggunakan Bola Roh Kayu yang masih memiliki kehidupan di dalamnya; Bola Roh Kayu yang baru saja diekstraksi dari mayat segar. Secara alami, masuk akal bagi Nan Qianqiu untuk melakukan perjalanan ke Wilayah Ilahi Timur. Namun, itu masih bukan alasan utama dia harus berada di sana secara langsung. Setelah menemukan bahwa Nan Qianqiu memiliki potensi untuk mewarisi kekuatan dewa Southern Sea, Nan Wansheng pasti telah merencanakan untuk menjadikannya putra mahkotanya, dan sebagai putra mahkota Nan Qianqiu diharapkan untuk memperbaiki dirinya sendiri dengan kedua tangannya sendiri dan memenuhi harapan itu seribu kali lebih ketat dari biasanya.”

Dia adalah penerus Qianye Fantian sejak lama, jadi dia tahu ini lebih baik dari siapa pun. Seorang keturunan Dunia Raja biasa mungkin memiliki hak istimewa untuk menikmati kehidupan mewah sesuka hati mereka, tetapi penerus takhta… harus ditempa berkali-kali sampai tekad, kekuatan, dan kelicikan mereka sesuai dengan status mereka.

Bagi calon putra mahkota Southern Sea God Realm, “perjalanan” ini mungkin salah satu pengalaman paling tidak penting yang harus dia lalui untuk menjadi penguasa yang berkualitas. Sangat diragukan bahwa dia ingat tragedi ini.

“Adapun mengapa Nan Wansheng ada di sana secara pribadi, dia hanya ingin melihatku, itu saja,” kata Qianye Ying’er dengan nada menghina.

Yun Che merenung sejenak sebelum bertanya, “Mungkinkah Brahma Monarch God Realm yang memberi tahu Southern Sea God Realm di mana menemukan roh kayu?”

“Tentu saja tidak,” jawab Qianye Ying’er dengan nada menghina. “Bola Roh Kayu sangat berharga, tapi tidak bagi kaisar dewa seperti Qianye Fantian, belum lagi itu adalah tabu untuk berburu roh kayu. Apa kau benar-benar berpikir bahwa seseorang yang licik seperti dia akan membiarkan Nan Wansheng menguasai kelemahannya, betapapun kecilnya itu?”

“Satu hal lagi. Kau hanya memberi tahuku ketika Patriark Roh Kayu terbunuh, tetapi tidak di mana. Aku menemukan lokasinya sendiri saat aku menyelidiki Nan Qianqiu, tapi aku perlu konfirmasimu untuk mengetahui apakah itu tempat yang tepat.”

“…” Yun Che tidak memberitahunya di mana Patriark Roh Kayu dibunuh, tapi itu karena dia tidak benar-benar tahu lokasinya, bukan karena dia melupakannya. Dari percakapan terakhirnya dengan Qing Mu, dia hanya tahu bahwa itu adalah “dunia bintang yang sangat dekat dengan Dunia Raja tertentu”.

Karena dia dan He Ling mengira bahwa pelakunya adalah penghuni Brahma Monarch God Realm, dia tidak melihat ada gunanya menyeret ingatan paling menyakitkan He Ling ke permukaan hanya untuk menanyakan detail yang tidak dia butuhkan.

Qianye Ying’er menatap ke arah barat dan berkata, “Bagaimanapun, tragedi itu terjadi di Gaze Eternity Realm, dunia bintang tengah berukuran rata-rata yang … secara mengejutkan dekat dengan dunia ini.”

“He Ling,” Yun Che bertanya pada He Ling dalam benaknya. “Apakah itu tempatnya?”

Jika ya, maka tidak ada keraguan lagi.

“…” He Ling tidak mengatakan apapun untuk waktu yang lama. Yang bisa dia rasakan darinya hanyalah rasa sakit dan kesengsaraan jiwa yang gemetar.

Itu saja jawaban yang dia butuhkan.

Dari keraguan hingga kepastian yang tak terbantahkan. Ketika Qianye Ying’er melihat raut wajah Yun Che, dia tahu dia benar dan tertawa kecil. “Brahma Monarch God Realm telah berperang secara rahasia dengan Southern Sea God Realm sejak jaman dahulu, tapi aku yakin mereka tidak pernah membayangkan bahwa kerugian terbesar yang pernah mereka derita disebabkan oleh orang seperti Nan Qianqiu!”

Meskipun asal usul roh kayu berasal dari Dewa Pencipta, mereka tidak diragukan lagi adalah salah satu ras terlemah di dunia. Bahkan patriark mereka hanyalah Divine Spirit Realm.

Lemah tapi sangat berharga, mereka sangat menderita di dunia di mana hukum rimba berdiri di atas segalanya. Jika larangan global tidak ada, roh kayu sudah punah.

Tidak ada yang tahu kapan patriark dari Ras Roh Kayu telah meninggal. Tidak ada yang akan benar-benar peduli. Sama saja, mereka tidak akan pernah membayangkan genosida klan kecil yang lemah ini akan secara langsung mengubah nasib dua Dunia Raja terkuat di dunia selamanya.

Qianye Fantian yang malang, dia tidak pernah mengetahui bahwa Southern Sea God Realm tanpa disadari telah melukis target kecil, tetapi benar-benar fatal di punggung Dunia Rajanya sampai akhir.

Southern Sea… Nan Qianqiu …” Yun Che bergumam saat cahaya gelap yang mengerikan berkumpul di matanya. Namun, dia membeku ketika dia menyadari bahwa gejolak dalam jiwa He Ling terus menurun alih-alih membaik. Dia harus menyelinap kembali ke Sky Poison Pearl sebelum dia bisa mengakui Qianye Ying’er.

Di dalam Sky Poison Pearl, He Ling memeluk lututnya dan membenamkan kepalanya di dalamnya. Ketika dia merasakan Yun Che, dia segera bangkit untuk menyambutnya, “Master …”

Matanya sangat bingung dan sedih.

Yun Che berjalan ke arahnya dan memeluknya dengan lembut tanpa sepatah kata pun.

Wajahnya menempel di dada Yun Che, He Ling menutup matanya dan mulai gemetar. Isakan pelan keluar dari bibirnya. “Aku membunuh orang yang salah … aku … aku membunuh begitu banyak orang yang tidak bersalah … aku …”

“Tidak, kau tidak.” Yun Che membelai punggungnya yang halus dan berbisik, “Brahma Monarch God Realm adalah penghalang terbesar di jalan kita. Tanpamu, kita tidak akan bisa menaklukkan Wilayah Ilahi Timur secepat ini. Dan begitu juga, kita tidak akan bisa menaklukkan Brahma Monarch God Realm secepat ini atau mengetahui kebenaran.”

“Hari ini, kau dan aku telah membuat kemajuan besar dalam mencapai tujuan kita, dan itu adalah hasil yang kau dan hanya kau yang dapat mencapainya… hasil terbaik yang dapat diminta oleh siapa pun.” Yun Che tersenyum hangat di samping telinganya. “Jadi kau tidak perlu merasa sedih sama sekali. Sebaliknya, kau harus bahagia dan bangga pada diri sendiri.”

Kata-katanya sederhana, tetapi itu mencairkan es dalam jiwa He Ling sampai kehangatan memenuhi segalanya. Bahunya berhenti gemetar, dan lengannya diam-diam memeluk punggung Yun Che. Dia masih menangis. “Mn… aku… akan… percaya apa yang kau katakan… Master…”

Pada saat inilah Utusan Ilahi Burning Moon memanggilnya.

“Yang Mulia, seorang utusan dari Southern Sea God Realm meminta untuk bertemu dengan Anda.”

Nama “Southern Sea” segera membuat wajah Yun Che cemberut.

Dia melirik He Ling dengan tatapan yang menenangkan sebelum meninggalkan Sky Poison Pearl. Dia segera menjawab, “Biarkan dia masuk.”

“Waktu yang tepat.” Qianye Ying’er menatap ke arah selatan. “Nan Wansheng pasti telah kehilangan kesabarannya setelah melihat apa yang terjadi pada Brahma Monarch God Realm dan Moon God Realm.”

Yun Che tidak menjawabnya. Ekspresinya dingin dan gelap.

Meskipun semua bagian tampaknya cocok dengan sempurna, deduksi pada akhirnya masih merupakan deduksi … dan dari siapa yang lebih baik untuk mendapatkan kebenaran selain dari mulut Southern Sea God Emperor sendiri?

Segera, seorang pria mengesankan dengan pakaian emas dipimpin ke depan Yun Che. Pria itu membungkuk dengan hormat sebelum berkata, “Salam, Master Iblis. Selamat atas penaklukan Wilayah Ilahi Timur dan menulis ulang sejarah Alam Dewa hanya dalam waktu setengah bulan.”

Yun Che menatapnya sebelum bertanya, “Apakah itu kutipan langsung dari tuanmu sendiri?”

“Itu benar,” utusan itu menjawab dengan datar. Kemudian, pria itu menyampaikan surat undangan yang bersinar dengan cahaya keemasan yang tidak biasa kepadanya dan berkata, “Atas nama rajaku, Southern Sea God Emperor, aku di sini hari ini untuk mengundang Anda ke upacara penobatan Putra Mahkota Southern Sea. Rajaku berkata bahwa Anda akan menganugerahkan kehormatan besar pada upacara jika Anda bisa berbaik hati untuk hadir secara langsung.”

“…” Yun Che mengangkat alisnya dan membalik telapak tangannya. Detik berikutnya, surat undangan muncul di telapak tangannya.

Waktu: tujuh hari dari sekarang.

Dan putra mahkota adalah …

Nan Qianqiu!

Yun Che dan Qianye Ying’er saling pandang dalam diam. Senyuman sedingin es dan menakutkan melintas di bibir Yun Che saat dia menyimpan surat undangan dan berkata, “Katakan pada tuanmu bahwa aku akan datang tepat waktu.”

Utusan itu tampak sangat terkejut.

Meskipun dia berada di Wilayah Ilahi Selatan hingga hari ini, tragedi Wilayah Ilahi Timur secara praktis telah menyebar ke seluruh dunia.

Hanya dalam setengah bulan, sebuah wilayah ilahi telah berdarah seperti babi, dan nasib Dunia Raja lebih buruk dari yang lain. Desas-desus tentang kekejaman dan tirani Yun Che sudah cukup untuk membuat siapa pun merinding.

Itulah mengapa dia mengira akan dibunuh dengan kejam sejak dia menginjakkan kaki di aula ini. Dia sama sekali tidak berharap untuk menerima balasan yang ramah seperti itu.

Setengah nafas kemudian, dia akhirnya pulih dan membungkuk. “Aku akan pergi dan menyampaikan jawaban Anda kepada rajaku segera, aku yakin rajaku akan senang mendengar jawaban Anda.”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded