Against the Gods – Chapter 1646 Bahasa Indonesia RAW

Font Size :
Table of Content
Sakuranovel.id

Bab 1646 – ‘Krisis’ Qianye

 

“Juga, dari sudut pandang Ratu ini, jika Zhou Xuzi benar-benar menghargai Zhou Qingchen sebanyak itu, setelah kematiannya, ada kemungkinan lebih besar bahwa dia mungkin tidak akan menyerang Wilayah Ilahi Utara.”

“Karena kematian Zhou Qingchen, tidak hanya akan membuatnya marah dan gila, itu juga akan membuatnya merasa malu! Karena seseorang telah meninggal, hal terakhir yang bisa ia lakukan adalah melindungi reputasinya dan tidak pernah membiarkan dunia tahu bahwa ia menjadi ‘Orang Iblis’.”

“Penyerangan dengan marah dapat melampiaskan sedikit kemarahan, tetapi itu juga akan menyebabkan kerusakan pada Eternal Heaven Realm. Pada saat yang sama, sangat mungkin untuk mengekspos rahasia bahwa Zhou Qingchen sudah menjadi Orang Iblis, mengungkap fakta tabu tentang dia mengambil inisiatif untuk berdagang dengan Ratu ini, serta banyak konsekuensi yang tidak terduga.”

“Dan jika itu disembunyikan dan tidak dilepaskan, meskipun memiliki hati yang marah, itu dapat melindungi reputasi akhir Zhou Qingchen, dan itu tidak akan menimbulkan konsekuensi bagi siapa pun.”

Chi Wuyao bergerak lebih dekat ke Qianye Ying’er: “Kau harus tahu lebih baik dari Ratu ini betapa Eternal Heaven Realm menolak dua kata ‘Orang Iblis’. Rasa malu semacam apa menjadi ‘Orang Iblis’ itu.”

“Jadi, menurutmu yang mana yang lebih dia sukai?”

“Oh, benar.” Tanpa menunggu tanggapan Qianye Ying’er, Chi Wuyao tiba-tiba berbicara lagi, “Pertama, Ratu ini akan membantumu mengingat satu hal dengan benar … Zhou Xuzi, umur, pengalaman, dan waktu yang dihabiskan untuk menjadi seorang Kaisar, semuanya jauh melampaui Qianye Fantian.”

“Dan selama waktunya sebagai kaisar, di Wilayah Ilahi Timur … Tidak, di antara tiga Wilayah Ilahi, dia dapat disebut kaisar dewa yang paling dihormati.”

Qianye Ying’er: “…”

“Seberapa besar kemungkinan orang seperti itu kehilangan kendali amarahnya?”

Qianye Ying’er dengan erat mengepalkan tinjunya sepanjang waktu. Meskipun dia sangat marah di hatinya, dia bukan orang yang akan dengan mudah kehilangan akal sehatnya. Namun dia tidak dapat menyangkal kata-kata Chi Wuyao sejenak.

Ketika dia menggambarkannya kepada Yun Che, dia telah menyebutkan bahwa karena pentingnya Zhou Qingchen bagi Zhou Xizu, kemungkinan Zhou Xuzi kehilangan kendali adalah sekitar enam puluh persen. Lebih jauh lagi, dia akan memikirkan cara untuk mengubahnya menjadi seratus persen.

Tetapi setelah mendengar kata-kata Chi Wuyao, meskipun dia tidak ingin setuju dengannya, dia tiba-tiba merasa bahwa kemungkinan keputusannya hanya sekitar sepuluh persen, atau bahkan lebih rendah.

Dia sangat tahu tentang masa lalu Zhou Xuzi dan istri resminya, jadi dia sangat yakin bahwa Zhou Qingchen adalah titik lemah terbesar atau mungkin satu-satunya untuk Zhou Xuzi. Namun, dia telah mengabaikan poin penting … Itu adalah reputasi Zhou Qingchen setelah kematiannya.

Tapi Chi Wuyao hanya mendengarkan uraiannya yang sederhana sekali, dalam kurun waktu setengah hari, dia langsung menembus “celah” yang telah dia lewatkan sejak awal.

Wanita ini …

“Kalau begitu, mengapa kau sengaja membuat kehadiran Yun Che diketahui publik, dan mengambil inisiatif untuk memberi tahu Wilayah Ilahi Timur?” Qianye Ying’er berkata.

“Tentu saja untuk memanfaatkan ‘saranmu’ dan membujuknya untuk membawa Zhou Qingchen agar bertemu Ratu ini.” Chi Wuyao berkata.

“Sekarang?”

“Tentu saja.”

Qianye Ying’er tidak segera membalas. Dia merenung sebentar, dan berkata dengan suara berat: “Lupakan menggabungkan tiga Dunia Raja, kita bahkan belum mengambil langkah pertama. Saat ini, memprovokasi Eternal Heaven Realm, setara dengan membuang-buang peluang yang kemungkinan besar untuk menjadi efektif.”

“Jika dia kehilangan kendali atas amarahnya dan menyerang Wilayah Ilahi Utara, kita bahkan tidak akan bisa berdiri tegak di atas kaki kita. Menggunakan momentum untuk meluncurkan serangan balik hanyalah lelucon besar.”

“Dia tidak akan melakukannya.” Chi Wuyao tersenyum ringan: “Bahkan jika dia menyerang, itu tidak masalah. Jika tanah kegelapan ini begitu mudah diserang, itu tidak akan bertahan sampai hari ini.”

“Lalu apa arti di balik tindakanmu?” Qianye Ying’er dengan cepat memikirkan beberapa kemungkinan, tetapi tidak ada yang masuk akal.

“Ini sangat sederhana. Selama dia datang, itu sudah cukup.” Ini adalah jawaban Chi Wuyao.

Yun Che, yang diam-diam mendengarkan apa yang dikatakan Chi Wuyao, membuka mulutnya: “Apa maksudmu?”

“Ada pepatah yang sangat menarik yang aku yakin kalian pasti sudah mendengarnya.” Alis Chi Wuyao sedikit menekuk ke atas, dan bibirnya sedikit terbuka:

“Lumpur kuning jatuh ke selangkangan celananya. Bukan kotoran tapi juga kotoran.”
*(Yang ini ga ngerti juga, karna gabisa bahasa cina, di lnmtl sama babel ga jelas juga jadi dah lupakan aja idiom di atas ini karna mungkin salah)

Soul Stealing Heaven hening untuk waktu yang lama.

Ketika Qianye Ying’er mengangkat matanya lagi, dia akhirnya mengerti niat Chi Wuyao. Dia tertawa rendah, “Berbicara tentang kepicikan dan tak tahu malu, dibandingkan denganmu, aku masih jauh tertinggal.”

Dia tampak mengejek.

Senyum Chi Wuyao masih sama saat dia berbicara dengan suara iblis, “Mengandalkan orang lain untuk menciptakan kesempatan sendiri, baik pasif dan aktif, Ratu ini masih suka mengambil inisiatif aktif. Bagaimanapun, kontrol aktif dan kontrol pasif sama sekali berbeda. Yun Qianying, bagaimana menurutmu?”

Sudut alis Qianye Ying’er berkedut, dan dia tiba-tiba mengalihkan pandangannya, tetapi seluruh tubuhnya tanpa sadar melunak.

Setelah senyumnya memudar, Chi Wuyao berbalik dan mengatakan sesuatu yang memiliki makna yang tidak diketahui, “Ratu ini selalu meremehkan trik-trik kecil semacam ini. Tetapi jika Zhou Xuzi … itu cerita yang berbeda.”

Kalimat terakhir, membawa aura jahat yang tersembunyi.

“Yun Che, kau pasti akan bekerja sama denganku dalam hal ini, kan?” Chi Wuyao berkata. Tanpa Yun Che menjawab, dia tahu jawabannya.

Karena masalah ini, Yun Che lebih tidak sabar daripada orang lain.

“Waktunya.” Kata Yun Che.

Qianye Ying’er tidak keberatan.

Chi Wuyao tersenyum sedikit dan berkata: “Dengan luas Wilayah Ilahi Utara dan Wilayah Ilahi Timur yang diblokir satu sama lain, akan membutuhkan setidaknya satu bulan bagi Zhou Xuzi untuk menerima berita bahwa kau telah jatuh ke tangan Ratu Ini. Pada saat itu, dia pasti akan segera mengirimkan transmisi suara kepada kita.”

“Sedangkan untuk waktu bertemu, itu tidak bisa terlalu lama, dan juga tidak bisa terlalu pendek.”

“Jika terlalu lama, kesabarannya akan berangsur-angsur habis, dan itu tentu saja penuh dengan masalah.”

“Terlalu pendek … Jika Ratu ini tidak mengambil keuntungan dari kenyataan bahwa dia meminta harga setinggi-tingginya dan terus mendesaknya, itu malah akan membuatnya curiga.”

“Bagaimana kalau seratus hari dari sekarang?” Tatapannya menyapu Yun Che dan Qianye Ying’er, tetapi, tiba-tiba, ketika dia mengatakan kali ini, aura mereka berdua bergerak dengan cara yang seharusnya tidak terjadi.

“Oh?” Dia menyipitkan matanya. “Mungkinkah waktu ini tidak cocok untukmu?”

“Tidak,” Yun Che membuka mulutnya, ekspresi dan nadanya tidak berubah sedikit pun, “Waktunya …sangat bagus.”

Chi Wuyao, “…?”

Qianye Ying’er diam-diam melirik Yun Che, dan menelan kembali kata-kata yang hendak meninggalkan mulutnya.

Saat itu, hembusan angin bertiup, dan seorang wanita yang ditutupi dengan cahaya warna-warni melayang. Itu adalah Penyihir Ketujuh Hua Jin.

Setelah kedatangannya, sembilan Penyihir dari Soul Stealing Realm telah berkumpul di depan Yun Che dan Qianye Ying’er.

“Melaporkan kepada Tuan,” kata Hua Jin, “Kamar tidur Tuan Muda Yun telah disiapkan.”

“Un.” Chi Wuyao menjawab dengan lembut saat dia menghadap Yun Che dan tersenyum ringan, “Yun Che, karena kau telah berkeliling selama bertahun-tahun, kau seharusnya beristirahat selama satu hari. Mulai besok dan seterusnya, bahkan jika kau mau untuk beristirahat sejenak, itu akan sulit.”

“Chanyi, bawa Yun Che dan Yun Qianying ke kamar tidur mereka. Hari ini, kau akan menjaga mereka di luar kamar. Jika mereka ingin berkeliling di daerah suci, kau akan menjadi orang yang menemani mereka.”

“Ya.” Chanyi menerima perintah. Namun, melakukan sesuatu seperti ‘menemani’ untuk seorang Penyihir sepertinya tidak memiliki terlalu banyak penolakan di dalam hatinya. Lagipula, Yun Che telah memberinya hadiah yang tidak mampu ia bayar.

Yun Che mengangguk acuh tak acuh.

Chi Wuyao membalikkan tubuhnya dengan ringan dan tatapannya berhenti pada masing-masing dari sembilan Penyihir satu per satu. “Jie Xin, Jie Ling, Ye Li, Yao Die, Qing Ying, Lan Ting, Hua Jin, Yu Wu, Chanyi.”

Dia melafalkan nama-nama Sembilan Penyihir satu per satu, kata-katanya membawa rasa kelembutan. “Ratu ini pernah menggambarkan visi yang kalian dambakan berulang kali. Hari ini tiba-tiba datang, dan mulai dari hari ini.”

“Ratu ini tidak bisa memprediksi seperti apa masa depan nanti, dan dia juga tidak bisa menjamin apa pun. Bahkan mungkin hidup dan matimu tidak akan pasti, jadi …”

“Tuan, tidak perlu mengatakan apa-apa.” Jie Xin berkata: “Hidupmu, keinginanmu, adalah alasan mengapa kami ada.”

Delapan Penyihir lainnya tidak berbicara, tetapi mata mereka mengucapkan kata-kata yang sama.

“Bagus.” Chi Wuyao tersenyum dan mengangguk. Memang, di antara mereka, tidak perlu kata-kata yang berlebihan. “Pergilah”

Semua Penyihir pergi. Mulai hari ini dan seterusnya, nasib mereka, serta dunia yang akan mereka hadapi, akan terbalik.

Karena kedatangan Yun Che.

“Tuan Muda Yun, silahkan.”

Chanyi datang ke sisi Yun Che, membawa postur yang sedikit hormat.

Berpikir kembali ketika bertemu dengannya di Central Ruins Realm saat itu, hatinya dipenuhi dengan emosi tanpa akhir.

Yun Che melirik Chi Wuyao, tetapi tidak mengatakan sepatah kata pun. Dia pergi bersama Nanhuang Chanyi, meninggalkan Soul Stealing Heaven.

Qianye Ying’er, yang menemaninya, tiba-tiba berhenti. Dengan setengah putaran tubuhnya, dia dengan dingin berkata kepada Chi Wuyao, “Chi Wuyao, kau benar-benar tahu bagaimana memilih waktumu.”

“Apa sebenarnya masalah dengan waktu itu?” Chi Wuyao bertanya.

Pandangan yang rumit melintas di mata Qianye Ying’er, dan dia mendengus pelan, “Seratus hari kemudian adalah ulang tahun kedelapan belas putrinya.”

“…” Chi Wuyao kaget.

“Selain itu, ada sesuatu yang aku ingin kau ingat.” Qianye Ying’er memunggungi Chi Wuyao dan berkata dengan nada dingin: “Aku akui, dalam aspek-aspek tertentu, aku kalah darimu.”

“Oh?” Chi Wuyao mengerutkan kening, wajahnya penuh minat.

“Tapi itu hanya karena aku jauh lebih muda darimu. Jika aku seusiamu, aku akan jauh di atasmu!”

Chi Wuyao tertawa, dan berkata dengan lembut, “Perbedaan antara kau dan aku, apakah karena umur?”

Alis Qianye Ying’er sedikit tenggelam.

“Dewi Brahma Monarch adalah nama yang diketahui semua orang di Wilayah Ilahi Utara.” Chi Wuyao perlahan-lahan berbicara, “Dewi Brahma Monarch yang dikabarkan memiliki bakat luar biasa dan bisa pergi kemana pun. Tidak ada yang tidak bisa kau peroleh, dan tidak ada orang yang tidak bisa kau serang.”

“Namun, semua ini, apakah benar karena metodemu yang luar biasa dan kejam, atau … Brahma Monarch God Realm di belakangmu yang tidak bisa disinggung siapa pun?”

“Bagaimana denganmu?” Qianye Ying’er dengan sinis menjawab, “Ratu Iblis Wilayah Utara, Chi Wuyao, dari Realm King Bintang Tengah ke Realm King Bintang Atas, ke tingkat tertinggi Kaisar Dewa, dikelilingi oleh pria tingkat tinggi, betapa cemerlangnya itu!”

“Hahahaha.” Chi Wuyao tertawa keras, tetapi tidak ada seorang pun di dunia ini yang dapat memahami makna di balik tawa itu. Dia mengangkat kepalanya dan memandang ke arah langit, dan berkata dengan jelas: “Para wanita di mata para pria di dunia ini, selamanya akan menjadi bawahan pria. Mengapa wanita tidak bisa menggunakan pria sebagai bawahan dan sebagai alat?

Qianye Ying’er: “…”

“Dari seorang gadis biasa, selangkah demi selangkah, Ratu ini melangkahi pria-pria ini sebagai batu loncatan, atau sekte mereka, atau kehidupan mereka, atau keluarga mereka, atau … Dunia Raja mereka!”

“Sampai di dunia ini tidak ada orang yang berani memandang rendah Ratu ini sedikit pun.”

“Dan kau, yang terlahir dengan segalanya, tampaknya menjadi orang yang paling tidak memenuhi syarat di dunia ini untuk memandang rendah Ratu ini.”

“…” Qianye Ying’er berdiri di tempat tanpa mengeluarkan suara untuk waktu yang lama.

“Namun,” nada suara Chi Wuyao berubah lagi, dengan sedikit tawa mengejek, seolah-olah emosi yang dilepaskannya, selamanya berubah sesuka hatinya. Tidak ada yang bisa memprediksi atau melihat apa yang akan dia lakukan, “Tidak perlu bagimu untuk begitu bermusuhan dengan Ratu ini, juga tidak perlu bagimu untuk merasa begitu terancam. Lagi pula, di tahun-tahun tergelapnya, kau selalu ada di sisinya, siang dan malam.”

“Dan juga sebaliknya.”

“…” Apa maksudmu? “Qianye Ying’er tiba-tiba menoleh.

“Pertanyaan bagus.” Chi Wuyao tersenyum tipis, kakinya sudah menginjak ujung Soul Stealing Heaven: “Hanya kau yang bisa memberikan jawaban yang paling akurat untuk pertanyaan yang telah kau tanyakan ini. Ratu ini hanya mengucapkan omong kosong.”

Sosok itu sudah menghilang ke kejauhan, hanya menyisakan Qianye Ying’er sendirian di Soul Stealing Heaven, yang tidak pergi untuk waktu yang lama.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded