Against the Gods – Chapter 1588 Bahasa Indonesia RAW

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 1588

 

“Sakit hati? Atau mungkin … kau memiliki penyesalan yang tersisa?” Melihat keadaan Yun Che yang diam, Qianye Ying’er bertanya dengan pandangan licik.

“Tidak.” Yun Che berkata dengan dingin, “Apa yang telah aku berikan padanya hanya keberuntungan, dan pertumbuhan, dia hanya bisa bergantung pada dirinya sendiri. Pertumbuhan apa pun, itu akan mudah, terutama di Heavenly Handle Yun Clan saat ini. Semua mata, harapan dan sumber daya adalah ditempatkan pada dirinya, dan pada saat yang sama, dia juga akan menanggung tekanan yang sama. ”

“Apakah begitu?” Qianye Ying’er berkata sambil tersenyum samar: “Tapi beberapa hari ini, pikiranmu sering gelisah, dan kau bahkan tidak akan dalam kondisi kultivasi, mungkinkah kau mengingat tubuh Nanhuang Chanyi itu? ”

Mengabaikan cemoohan Qianye Yinger, Yun Che memandang pintu yang tertutup rapat dan berkata: “Aku hanya sedikit khawatir bahwa Heavenly Handle Yun Clan, dalam situasi seperti ini, mungkin melakukan semacam tindakan berlebihan terhadap Yun Shang, sedotan harapan yang dikirim langit ini. ”

“Oh— -” Suara Qianye Ying’er merentang seolah-olah dia tiba-tiba menyadari sesuatu, “Jadi itu masih karena gadis muda itu. Ngomong-ngomong, ketika Xia Qingyue menikahimu saat itu, dia baru enam belas tahun. Aku mendengar dari putrimu bahwa ketika Gurunya Feng Xueer bersamamu, dia juga baru berusia enam belas tahun … Ck, seleramu tidak berubah sama sekali setelah bertahun-tahun ini. ”

Alis Yun Che sedikit tenggelam, “Apa yang ingin kau katakan !?”

“Jika putrimu masih hidup, dia seharusnya berusia sekitar enam belas tahun sekarang. Dia akan seusia dengan Yun Shang, dan bahkan penampilannya agak mirip. Sayang sekali, sayang sekali …” Qianye Ying’er menurunkannya kepala, dengan santai dimainkan dengan jari putih halusnya: “Sayangnya, dia bukan Yun Wuxin, putrimu sudah mati, selamanya mati!”

Bang!

Jiwa dan energi Yun Che kehilangan kendali dan mengamuk pada saat yang sama. Dia tiba-tiba bergerak maju, tangannya memegang leher Qianye Yinger dengan keras saat dia menyeret tubuhnya dan dengan keras menabrak dinding di belakangnya.

“…” Matanya merah, dan wajahnya sangat ganas.

Kelima jari di lehernya seperti kait besi, dan napasnya yang kacau seperti api ketika mengenai wajahnya. Namun, Qianye Ying’er tidak terkejut sama sekali. Melihat wajah Yun Che yang hanya beberapa inci darinya, dia benar-benar mengungkapkan senyum mengejek. “Bagaimana putrimu mati? Dibunuh oleh Xia Qingyue? Apakah dia dipaksa mati oleh tiga wilayah ilahi? Tidak, dia meninggal karena kenaifanmu, ketidakmampuanmu, dan kebaikan dirimu sendiri!”

“Kau!” Lima jari Yun Che tiba-tiba mengencang, dan kemudian bergetar keras.

“Apa kau berpikir bahwa hanya karena kau memperlakukan Yun Shang dengan baik, kau dapat menghapus rasa bersalah dan dosa karena tidak melindungi putrimu dengan baik? Mungkinkah untuk mengisi celah di hatimu? Aku katakan kepadamu. Tidak mungkin! Tidak pernah akan terjadi terjadi!” Mata Qianye Ying’er bertemu, dan tatapan di dalamnya sebenarnya lebih tajam daripada miliknya, “Sebaliknya, kau membuat kesalahan yang lebih besar!”

“Apa yang harus kau lakukan sekarang, dan satu-satunya yang bisa kau lakukan, adalah membalaskan dendamnya! Tidak mudah bagimu untuk menghilangkan semua kekhawatiran dan kekuranganmu, namun kau ingin secara paksa membuatnya di sini?” Heh… ”

Qianye Ying’er mengangkat tangannya dan meraih pergelangan tangannya, “Hari pertama kau datang ke sini, kau mengatakan bahwa tujuanmu tinggal di sini adalah untuk meminjam dendam Klan Kriminal Yun untuk mencuri sumber daya dari Nine Glories Heavenly Palace. Aku percaya padamu ”

“…” Yun Che mengepalkan giginya tetapi tidak mengatakan sepatah kata pun.

“Aku alatmu, ya. Tapi jangan lupa, kau juga alatku! Kau bisa bodoh, tapi aku juga bisa menghentikanmu dari menjadi bodoh!” Niat membunuh yang terpancar dari Qianye Ying’er sudah cukup untuk membekukan seluruh setiap makhluk hidup yang mata indah Qianye Ying’er lihat. “Sebaiknya kau berhenti sekarang, kalau tidak … aku pasti akan membunuhnya!”

Udara menjadi sangat dingin. Di tengah kesunyian yang mengerikan, tangan Yun Che perlahan-lahan menjauh dari leher Qianye Ying’er, meninggalkan lima sidik jari merah.

“Meskipun kami memiliki garis keturunan yang sama, kami bagian dari dua dunia yang berbeda. Karena telah sampai ke sini, memang tidak ada yang tersisa bagi mereka untuk tetap hidup.” Yun Che menutup matanya dan sepertinya berbicara pada dirinya sendiri.

Saat dia berbicara, dia menunjuk dengan jarinya, melepaskan Energi Profound Cahaya, dan perlahan-lahan menghapus bekas luka merah di leher Qianye Ying’er.

Pow!

Qianye Ying’er dengan keras menepis tangannya, dan dengan dingin bertanya: “Jadi?”

“… Besok, kita akan meninggalkan tempat ini,” kata Yun Che dengan suara rendah, “Pada hari batas waktu mereka, nasib apa yang akan mereka miliki akan tergantung pada kemampuan mereka sendiri, dan itu tidak ada hubungannya denganku lagi ! ”

… ….

“Senior … Kakak Yun Qinaying.”

Yun Shang telah tiba sangat awal, lebih awal dari hari lain selama periode ini. Dia tampak dalam suasana hati yang baik hari ini, dan senyumnya jelas jauh lebih santai daripada kemarin.

“Hari ini tidak pergi ke Kuil Leluhur ?” Yun Che tertawa.

“Aku baru saja kembali dari Kuil Leluhur.” Yun Shang berkata dengan wajah penuh senyum: “Bahkan Kakek mengatakan bahwa tubuhku dan Profound vein ku sangat misterius sekarang, dan bahkan darah Naga Petir dapat dengan mudah menyatu sekarang, butuh waktu lebih sedikit daripada yang mereka pikirkan. Kemudian mereka mengatakan mereka memiliki hal-hal penting untuk diputuskan, jadi mereka membiarkan aku keluar dan bermain. ”

Dalam beberapa hari terakhir, aura Yun Shang telah mengalami perubahan yang jelas, setiap hari tambahan aura obat tingkat tinggi hadir di tubuhnya, dan tubuhnya telah mengalami banyak penguatan. Jelas bahwa banyak ahli yang tidak ragu untuk membantunya.

Karena hubungan antara Dragon Dawn Jade Nectar dan Darkness Everlasting, Yun shang mampu menangani semua jenis energi spiritual dengan baik … Jadi, apakah itu menyerap pelet obat atau memperkuat tubuhnya, kecepatan dan hasil penyempurnaan mereka semua akan meninggalkan seluruh Klan Yun sangat terkejut, dan kemudian, mereka akan menjadi lebih bersemangat.

Sekarang dia keluar untuk bersantai, sangat mungkin dia melakukannya untuk beberapa upacara penting. Hari batas waktu mereka sangat mungkin menjadi hari Klan Yun mereka dimusnahkan. Sebelum itu terjadi, mereka harus menggunakan kekuatan dan sumber daya dari seluruh Klan Yun untuk mencapai apa yang mereka bisa untuk Yun Shang.

Wajah Yun Shang masih memiliki senyum manis dan centil, tapi tatapannya sedikit mengelak. Dia tidak perlu bertanya untuk mengetahui bahwa … Kemarin, sikap Yun Xiang sudah menjelaskan semuanya. Klannya pasti mengatakan padanya untuk tidak terlalu dekat dengannya, bahkan memintanya untuk membujuknya pergi. Namun, dia mencoba yang terbaik untuk tidak membiarkannya terlihat di wajahnya.

“Yun Shang,” Yun Che menurunkan tubuhnya dan berkata, “Untuk periode waktu ini, kau akan mengalami kesulitan. Namun, klanmu dalam kesulitan, ini adalah proses yang harus kau lalui. Masa depanmu juga akan penuh dengan duri. Aku harap … Paling tidak, kau harus memiliki kemampuan untuk melindungi dirimu sedikit lebih awal. ”

“Hah?” Yun Shang mengedipkan matanya dengan ragu: “Mn, aku tahu. Namun, Senior benar-benar aneh hari ini. Kau belum pernah mengatakan hal seperti itu sebelumnya.”

“Aku akan pergi.” Kata Yun Che langsung.

Yun Shang tertegun, lalu wajahnya tiba-tiba menjadi bingung: “Pergi … Kemana Senior pergi?”

“Tentu saja kami akan meninggalkan tempat ini.” Yun Che berkata: “Aku sudah menjadi tamu di klanmu begitu lama, sudah waktunya bagiku untuk mengucapkan selamat tinggal.”

“Tapi … Tapi …” Dia panik, kepanikan yang sangat jelas dalam suaranya yang gemetar: “Senior, kau bilang kau akan tinggal sampai batas waktu berakhir.”

Yun Che mengulurkan tangan dan menekankan ke bahunya, lalu menatap matanya dan berkata: “Yun Shang, kau harus ingat ini. Jangan percaya kata-kata siapa pun dengan mudah. ​​Karena siapa pun, bahkan orang yang paling kau percayai akan menipumu.”

“…” Mata Yun Shang bergetar, dia membuka mulutnya, dan kemudian tertawa: “Un! Senior adalah … Orang yang sangat kuat, tidak hanya dia menyelamatkanku, dia bahkan mengirim aku kembali ke klanku dan memberiku begitu banyak … Namun, aku masih sangat rakus … Aku tidak ingin Senior pergi … aku … ”

Dia mencoba yang terbaik untuk tersenyum, tetapi wajahnya dipenuhi dengan air mata dan dia tidak dapat membuat dirinya tersenyum, “Dunia senior harus sangat, sangat tinggi … Tidak peduli di mana kau berada di masa depan, kau harus aman. ”

“Mm, jangan khawatir.” Yun Che mengulurkan jari dan menyeka air matanya, tatapannya tenang dan damai.

“Aku … aku akan pergi memberitahu Kakek Patriark dan Kakak Xiang. Semua orang pasti ingin secara pribadi mengirimmu pergi.” Tangan kecilnya tanpa sadar meraih erat ke lengan Yun Che, tidak mau melepaskan.

Yun Che menggelengkan kepalanya, “Tidak perlu, aku akan pergi sekarang. Mereka mungkin ingin aku pergi juga.”

Mata Yun Shang menjadi sedih saat dia menundukkan kepalanya. Setelah beberapa lama, dia dengan lembut berkata: “Senior … apa kau akan datang dan melihatku di masa depan?”

“Tidak,” jawabnya, datar dan kejam.

Setelah menghapus semua air mata di wajahnya, dia tidak merasa sedih. Sebagai gantinya, dia mengangkat wajahnya yang kecil dengan sekuat tenaga dan berkata, “Jika aku menemukan Senior di masa depan, Senior, tolong jangan melarikan diri, oke? ”

“… Baik.” Yun Che menganggukkan kepalanya dengan ringan, “Tapi, duniaku setinggi dan sekuat yang kau katakan. Jika kau ingin menemukan aku, kau harus menjadi lebih kuat daripada kau yang sekarang.”

“En!” Dia mengangguk dengan penuh semangat, “Apa pun … Apa pun yang terjadi, aku akan hidup dengan baik. Aku … aku pasti … akan bertemu Senior lagi.”

Tangannya bergerak menjauh dari bahunya dan pada saat yang sama, tatapannya meninggalkannya. Yun Che berkata: “Qianying, ayo pergi.”

Sebelum dia selesai berbicara, dia sudah berjalan maju dan mendorong membuka pintu tanpa ragu-ragu atau bernostalgia.

“Senior!” Di belakangnya, teriakan Yun Shang datang lagi: “Bisakah kau menjanjikan satu permintaan lagi padaku?”

Yun Che berhenti di jalurnya.

“Senior, bisakah kau memberiku … bisakah kau meninggalkan sesuatu?” Itu adalah suara yang cukup lembut, namun juga membawa nada memohon, cukup untuk meluluhkan hati batu.
“Ketika aku merindukan Senior, aku bisa …”

“Pikiran mengganggu yang tidak perlu hanya akan menjadi hambatan dalam hidupmu.” Kata-kata dingin dan keras Yun Che tanpa ampun memotong suaranya sebelum dia sekali lagi mengangkat kakinya dan berjalan maju.

Satu langkah … Dua langkah … Tiga langkah … Tidak ada lagi suara gadis muda yang datang dari belakangnya, dan hanya sedikit kesedihan yang menyebar tanpa suara.

Langkah Yun Che terhenti saat dia menghela nafas berat. Dia tiba-tiba berbalik dan kembali ke sisi Yun Shang, ujung jarinya bersinar dengan cahaya hitam yang pekat dan murni.

Cahaya Darkness Everlasting.

“Ahh …” Di tengah-tengah erangan panik Yun Shang, jari Yun Che menunjuk, menggambar tanda lengkungan hitam pekat di dadanya. Begitu tanda terbentuk, cahaya hitam melintas, dan menghilang tanpa jejak.

“Se … Senior?” Dia mendongak dengan bingung.

“Saat kau dalam bahaya, coba panggil aku dengan namaku.”

Setelah selesai berbicara, dia berbalik dan melayang ke langit. Badai menyapu, dan bayangannya sudah menghilang ke cakrawala.

Yun Shang diam-diam menatap langit di kejauhan, tatapannya masih kaget dan dia tidak bergerak untuk waktu yang lama.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded