Against the Gods – Chapter 1565 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 1565 – Southern Phoenix yang menyedihkan

 

 

“Hmph.” Beihan Mingzhi tidak menunjukan kehormatan yang pantas diterima Wei Canglang sebagai lawan. Dia bahkan menyipitkan matanya dan mendengus … Karena dia tidak berusaha menyembunyikannya, jelas bagi semua orang untuk mendengarnya.

Wei Canglang mengerutkan keningnya, tapi dia tidak mengatakan apa-apa. Dia melepaskan energinya dan mengubah kegelapan di sekitarnya menjadi ribuan pisau hitam.

Setiap orang yang berpartisipasi dalam Pertempuran Reruntuhan Pusat terkenal, dan Wei Canglang tidak terkecuali. Seni Pisau Iblis yang dia kembangkan sangat brutal dalam arti bahwa pisau sepanjang satu inci dapat mengubah seluruh gunung menjadi debu hitam.

Beihan Mingzhi tidak bergerak sedikit pun. Dia bahkan belum mengambil posisi bertarung. Satu-satunya yang bergerak di sekitar tubuhnya adalah topan kegelapan yang berputar.

Menatap Wei Canglang melalui mata yang menyipit, pria itu tiba-tiba mencibir dan berbicara dengan lembut sehingga hanya lawannya yang bisa mendengarnya, “Bukankah kau melihat sebelumnya, Wei Canglang? Keluarga Kerajaan Southern Phoenix dengan bodohnya berjalan menuju kematian mereka sendiri, dan hari putra mahkotaku naik adalah hari kematian Southern Phoenix. Kau adalah pejuang yang memiliki reputasi baik, jadi mengapa kau memilih untuk melayani sekelompok orang idiot sebagai seekor anjing? Apakah semua Divine King di Southern Phoenix adalah anjing bodoh?”

“Kau!” Wei Canglang menjadi marah. Tingkat sepuluh Divine King adalah makhluk yang sangat dihormati di dunia bintang tengah, dan Wei Canglang belum pernah menerima penghinaan seperti itu sebelum hari ini.

Dia juga tahu mengapa lawannya bertindak seperti itu. Saat amarah dan frustrasinya tumbuh, dia berkata, “Kau cari mati !!”

“Kau pikir bisa mengatakan itu padaku?” Beihan Mingzhi menyeringai. “Baiklah, ayo kalau begitu. Tunjukkan padaku berapa banyak kelayakanmu.”

Dia melipat tangannya di depan dadanya perlahan dan mengatakan kata-kata yang lebih menyakitkan kepada Wei Canglang, “Kita memiliki level yang sama, tetapi kau hanya anjing bodoh dari Southern Phoenix. Aku akan menodai wajahku sendiri jika aku menyerang lebih dulu.”

“Crack!” Wei Canglang hampir menghancurkan giginya sendiri. Dengan geram, dia menggeram dan menyesuaikan ekspresi dan posturnya. Pisau hitam pekat yang baru saja dia buat membeku sesaat sebelum aura yang tidak biasa mengalir keluar darinya.

“Pedang Iblis Tertinggi !?” Teriakan kaget datang dari segala arah. Ekspresi mereka yang berada di formasi pertempuran Southern Phoenix juga berubah.

Pedang Iblis Tertinggi adalah pedang iblis terkuat yang dimiliki Wei Canglang! Karena Beihan Mingzhi menjaga volume suaranya seminimal mungkin, tidak ada yang bisa mendengar apa yang mereka katakan. Tidak ada yang mengerti mengapa Wei Canglang tiba-tiba meledak dalam kemarahan dan menggunakan kartu asnya begitu cepat.

Pada saat itu, Beihan Mingzhi yang tenang yang baru saja mengatakan akan menumpahkan kotoran di wajahnya sendiri jika dia menyerang terlebih dahulu tiba-tiba berlari ke arah Wei Canglang seperti hantu dan mengirim gelombang kegelapan di sekelilingnya ke arah lawannya. Pedang Iblis Tertinggi mengambil beberapa napas untuk dibuat, dan Wei Canglang tidak berpikir bahwa Beihan Mingzhi akan benar-benar mengambil inisiatif setelah ejekan itu. Diprovokasi menjadi amarah yang hebat, Wei Canglang tidak mengatur pertahanan untuk melindungi dirinya sendiri, sehingga topan hitam itu mampu memukulnya dengan sempurna di dada.

“Kau …” Mata Wei Canglang melebar ketika mata mencibir Beihan Mingzhi melewati penglihatannya. Detik berikutnya, ia dikirim terbang lurus ke belakang.

Biasanya, butuh beberapa saat untuk dua tingkat sepuluh Divine King memutuskan pemenang di antara mereka tidak peduli kesenjangannya. Tapi Wei Canglang berada di posisi paling tak berdaya ketika dia marah dan menciptakan Pedang Iblis Tertinggi, jadi dia tidak bisa menghentikan momentumnya sendiri bahkan setelah dia menarik kembali energinya. Pria itu terbang keluar dari batas sebelum jatuh dengan keras ke tanah.

Siapa pun yang pingsan, menyerah, atau tersingkir dari batas dianggap telah kalah dalam pertempuran!

“Wei Canglang berada di luar batas. Beihan Mingzhi menang!”

Deklarasi tersebut bergema di seluruh medan perang. Semua orang tercengang sesaat, dan kebanyakan orang bahkan tidak menyadari apa yang terjadi sampai setelah kenyataan.

Kalah? Apakah Wei Canglang kalah begitu saja !?

“Ini …” Semua orang di sisi Southern Phoenix Divine Country tumbuh ketakutan dengan mata terbelalak. Nanhuang Mofeng tampak seperti baru saja menelan sepotong kotoran mentah.

Alasan dia mengirim Wei Canglang, salah satu dari empat praktisi terkuat dari formasi pertempuran Southern Phoenix adalah untuk melindungi kehormatan mereka! Bahkan jika Wei Canglang ternyata bukan tandingan Beihan Mingzhi, paling buruk, itu harus menjadi kekalahan yang sulit.

Tapi satu pukulan … hanya butuh satu pukulan dari Beihan Mingzhi untuk mengirim Wei Canglang terbang keluar batas.

Itu adalah kekalahan termudah, paling jelek, dan paling memalukan yang bisa diderita seseorang.

“Hahaha, hahahahaha!” Orang-orang dari Sekte Reruntuhan Timur dan Sekte Reruntuhan Barat memecahkan keheningan singkat dan tertawa keras tanpa menahan diri. Tawa itu langsung menembus jiwa orang Southern Phoenix seperti paku tajam.

Bahkan praktisi dari Southern Phoenix yang datang untuk menonton pertempuran merasa malu atas nama mereka.

Boom!

Ada ledakan saat Wei Canglang melompat bangkit. Jelas dari jejak kecil darah yang mengalir di sudut bibirnya bahwa dia tidak mengalami terlalu banyak kerusakan, tetapi rasa malu dan amarah yang dia rasakan sangat mengerikan sehingga mereka mengubah seluruh ekspresinya. “Beihan Mingzhi, kau …”

“Cukup!” Southern Phoenix Divine Sovereign tiba-tiba menyela. Tidak ada yang bisa menerima kekalahan seperti ini, tetapi kekalahan adalah kekalahan, dan bertindak seperti pecundang hanya akan meningkatkan penghinaan seseorang dan penghinaan orang lain lebih jauh. “Lawanmu tidak melanggar aturan pertempuran sama sekali. Jika kau tidak dapat menerima hasil ini, pikirkan bagaimana kau kalah dalam pertarungan ini.”

“…” Wei Canglang mengertakkan gigi dan menatap Beihan Mingzhi. Satu-satunya hal yang dia dapatkan sebagai balasan adalah tatapan menghina. Seolah-olah lawannya mengatakan melalui matanya, “Kau benar-benar anjing bodoh.”

Butuh hampir semua tekad yang dia miliki dalam hidupnya, tetapi dia berhasil menahan diri untuk menyerang Beihan Mingzhi sampai akhir yang pahit terlepas dari biayanya. Membungkuk dan menundukkan kepalanya, dia kembali ke formasi pertempuran Southern Phoenix dan duduk.

Northern Chill City adalah penguasa yang tak tergoyahkan dari Pertempuran Reruntuhan Pusat, dan mereka biasanya terlalu sombong untuk menggunakan metode sekecil itu. Situasi hari ini jelas berbeda, namun … Tidak hanya Northern Chill City ingin Southern Phoenix Divine Country kalah, mereka juga ingin mereka kalah dengan cara yang paling menyedihkan dan jelek!

“Itu bukan salahmu,” kata Nanhuang Mofeng sambil menatap Nanhuang Chanyi dengan pandangan dingin. Dia memiliki kekuatan, status, dan senioritas atas Nanhuang Chanyi, tetapi dia biasanya menahan diri dari perilaku berlebihan karena dia sekarang adalah Putri Mahkota. Namun saat ini, tidak ada sedikit pun rasa hormat yang bisa dilihat di matanya atau terdengar dari suaranya. Yang tersisa untuknya hanyalah tekanan dingin. “Chanyi, hukuman diberikan kepada orang berdosa dari Southern Phoenix … kau sebaiknya bersiap-siap.”

Nanhuang Chanyi terus diam.

Southern Phoenix Divine Sovereign menatap Nanhuang Mofeng, tetapi tidak mengatakan apa-apa. Sepertinya dia setuju dengan pria tua itu.

“Heh, apakah semua puncak Divine King dari Southern Phoenix serapuh ini?” Beihan Mingzhi menggelengkan pergelangan tangannya sedikit sambil mengejek dengan jijik, “Sungguh mengecewakan.”

Dia tidak hanya mempermalukan Southern Phoenix dengan cara yang paling buruk, dia mengejek mereka secara terbuka. Semua orang di sisi Southern Phoenix menggertakkan gigi karena marah, tetapi mereka tidak dalam posisi untuk meluapkan suara keras. Sebagai gantinya, mereka secara sadar berbalik ke arah Nanhuang Chanyi yang sunyi dan memelototinya … Rasa hormat dan kekaguman apa pun yang mereka rasakan untuknya sebelumnya semuanya telah berubah menjadi menyalahkan dan kemarahan.

“Siapa yang berikutnya!?”

Seorang peserta dari Sekte Reruntuhan Barat melompat ke udara dan mendarat di medan perang tepat setelah Beihan Mingzhi selesai berbicara, “Han Shao dari West Ruins Realm berharap bertemu denganmu dalam pertempuran!”

Masuknya dia memakukan urutan Pertempuran Reruntuhan Pusat tahun ini.

“Yang ini tahu bahwa dia bukan tandingan Saudara Mingzhi, tapi dia yakin dia tidak akan kalah setidaknya dalam satu pukulan.” Han Shao menyampaikan tamparan tepat di wajah Southern Phoenix Divine Country sambil tertawa.

“Kata-kata yang berlebihan tidak perlu di medan perang,” kata Northern Chill Divine Sovereign, tetapi dia hampir tersenyum, dan ada tampilan pujian tersembunyi di balik ekspresinya.

“Haha, silahkan!” Kata Beihan Mingzhi sambil tertawa.

Setelah itu, Beihan Mingzhi dan Han Shao bertarung, kekuatan Divine King yang agung saling berselisih satu sama lain. Seolah-olah Pertempuran Reruntuhan Pusat benar-benar dimulai dengan pertarungan ini, bukan lelucon yang sebelumnya.

Pertarungan panjang kemudian, Beihan Mingzhi menang tidak mengejutkan siapa pun.

East Ruins Realm adalah pihak berikutnya yang mengirim peserta. Pilihan mereka adalah Zhong Yanfeng, orang luar yang disewa East Ruins Realm dan tingkat sepuluh Divine King yang mendominasi wilayah barat.

Beihan Mingzhi telah menghabiskan sedikit kekuatan melawan Han Shao sebelumnya, tetapi Beihan Mingzhi masih memiliki sedikit keuntungan. Tetap saja, itu bukan kemenangan yang mudah, dan dia akan hampir sepenuhnya kelelahan setelah ini.

Setelah East Ruins Realm adalah Southern Phoenix Divine Country.

Jika Southern Phoenix Divine Country mengirim tingkat sepuluh Divine King lain, kemenangan sudah pasti. Mereka akan bisa menyelamatkan beberapa wajah seperti ini.

Namun, Zhong Yanfeng tidak menyerang Beihan Mingzhi. Sebagai gantinya, dia melirik Northern Chill City sebelum tersenyum, “Yang ini jarang meninggalkan East Ruins Realm, tetapi dia telah mendengar kehebatan Saudara Mingzhi. Tidak mungkin yang ini bisa mengalahkanmu, jadi aku menyerah. ”

Waa

Pemenang Pertempuran Reruntuhan Pusat saat ini harus menerima tantangan orang lain. Bahkan jika sang penantang kalah, mereka masih akan dapat menghabiskan energi dari pemenang. Itulah sebabnya hampir tidak ada yang menyerah selama Pertempuran Reruntuhan Pusat.

Penyerahan Zhong Yanfeng menyebabkan kegemparan, tetapi para penonton dengan cepat menyadari apa yang sedang terjadi dan berbalik untuk memancarkan tampang mengasihani pada Southern Phoenix Divine Country sebagai gantinya.

“Hahaha.” Beihan Mingzhi tertawa keras. “Pikiran luas Saudara Zhong benar-benar mengagumkan. Beihan akan menerima bantuan ini.”

“Zhong Yanfeng menyerah. Beihan Mingzhi menang!”

Ternyata, Northern Chill City bukan satu-satunya penyiksa mereka. West Ruins Realm dan East Ruins Realm bergantian menginjak wajah mereka di depan umum juga … Dengan hanya beberapa kata, Nanhuang Chanyi telah berhasil menjatuhkan Southern Phoenix Divine Country dari surga ke neraka.

Semua orang dari keluarga kerajaan ke penonton dari Southern Phoenix Divine Country berwajah pucat dan geram. Tapi … apa yang bisa mereka lakukan untuk mengubah ini?

Southern Phoenix Divine Country mengirim praktisi kedua mereka. Itu adalah tingkat sepuluh Divine King lainnya.

Sayangnya, penyerahan Zhong Yanfeng berarti bahwa Beihan Mingzhi memiliki banyak energi yang tersisa. Tidak hanya dia mengalahkan tingkat sepuluh Divine King itu, dia bahkan meninggalkannya dengan luka serius.

Empat sisi bersaing dalam Pertempuran Reruntuhan Pusat, sehingga tim kalah yang hanya bisa memasuki medan perang lagi setelah tiga pertandingan berikutnya berakhir. Ini berlanjut sampai semua pihak kecuali satu pihak telah kehilangan semua sepuluh peserta.

Ini adalah pertempuran antara puncak Divine King, dan itu harusnya epik dan menarik seperti yang diharapkan. Setiap Divine King harus memamerkan keterampilan mereka, dan para penonton mendidih dengan kegembiraan dan keheranan.

Namun … semua orang memperhatikan ada sesuatu yang tidak beres.

Kekuatan keseluruhan Northern Chill City tetap yang terbaik dari semua dunia. Praktisi mereka bertahan di medan perang untuk jumlah waktu terbesar, dan mereka yang paling sedikit kalah dalam pertandingan. East Ruins Realm dan West Ruins Realm berbagi jumlah dan kekalahan yang sama.

Tapi Southern Phoenix Divine Country…

Setiap kali giliran Southern Phoenix Divine Country, Northern Chill, West Ruins, dan East Ruins menemukan cara untuk membuatnya sehingga pemenang memiliki kekuatan lebih dari cukup untuk menyiksa penantang mereka.

Pertarungan pertama … pertarungan kedua … pertarungan ketiga … pertarungan ketujuh … pertarungan kedelapan …

Setiap pertarungan adalah kekalahan bagi Southern Phoenix Divine Country!

Secara historis, Southern Phoenix Divine Country adalah pihak terlemah dalam Pertempuran Reruntuhan Pusat, tetapi ada beberapa pertarungan yang mereka menangkan. Kali ini sangat berbeda. Tidak hanya mereka kalah dalam setiap pertarungan, kekalahannya juga sangat buruk atau menyedihkan.

Northern Chill City, Sekte Reruntuhan Timur, Sekte Reruntuhan Barat, dan Nine Lights Heavenly Palace… salah satu dari sekte ini memiliki kekuatan lebih dari cukup untuk mengatasi Southern Phoenix Divine Country. Hanya karena Nanhuang Chanyi memutuskan untuk menolak lamaran Beihan Chu, mereka telah bekerja sama untuk menginjak-injak Southern Phoenix Divine Country sepenuhnya …

Meskipun tidak ada kesepakatan sebelumnya, jelas bahwa ketiga pihak bekerja bersama untuk membuat Southern Phoenix Divine Country kalah di setiap pertarungan dalam Pertempuran Reruntuhan Pusat ini!

Mereka ingin Southern Phoenix Divine Country meninggalkan tanda rasa malu yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah Pertempuran Reruntuhan Pusat, dan Five Nether Ruins itu sendiri!

Tidak ada yang terkejut bahwa Northern Chill City akan bereaksi dengan cara ini, tetapi apakah Southern Phoenix Divine Country berhutang darah kepada Sekte Reruntuhan Timur dan Sekte Reruntuhan Barat juga?

Tidak, tentu saja tidak.

Di dunia di mana kekuatan adalah raja, dan kekuasaan memutuskan segalanya, siapa yang tidak ingin menginjak-injak orang lemah yang ditakdirkan untuk hancur dan menjilat ahli yang akan melayang ke sembilan langit?

Northern Chill City selalu menjadi dunia terkuat, tapi mereka jelas tidak layak dihargai sebanyak ini … itu sampai Beihan Chu memasuki “Peringkat Penguasa Surgawi Wilayah Utara”. Jika mereka bisa dekat dengannya dan memenangkan niat baiknya, maka tidak ada rasa malu yang terlalu banyak.

Pertempuran Reruntuhan Pusat masih berlangsung, tetapi semua orang di sisi Southern Phoenix telah kehilangan minat pada proses yang terjadi di depan mereka. Sebenarnya, tidak ada mengintip keluar dari penghalang Southern Phoenix Divine Country sejak lama.

Bahkan beberapa pejuang terakhir di sisi Southern Phoenix Divine Country telah kehilangan semua keinginan untuk bertarung … Jika ada pilihan untuk melarikan diri dari pertempuran ini, mereka pasti sudah melakukannya.

“Hmph, sangat membosankan,” Qianye Ying’er bergumam pada dirinya sendiri dengan mata terpejam … Itu agak tidak adil untuk memasukkannya melalui ini, melihat bahwa dia adalah mantan puncak Divine Master, dan ini adalah pertunjukan murahan yang diikuti oleh sekelompok Divine King rendahan.

Yun Che masih belum mengatakan sepatah kata pun. Bahkan, sebagian besar perhatiannya adalah pada Nanhuang Chanyi selama ini.

Itu karena pelakunya di balik “kejatuhan” Southern Phoenix Divine Country bertindak terlalu tenang.

“Belum cukup melihat?” Nanhuang Chanyi tiba-tiba berkata sebelum berbalik menghadapnya.

Ini adalah pertama kalinya dia mengatakan sesuatu setelah Pertempuran Reruntuhan Pusat secara resmi dimulai.

“…” Sudut bibir Yun Che melengkung sedikit sebelum dia menjawab, “Lain kali, telanjang dulu sebelum kau mengajukan pertanyaan itu padaku!”

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded