Against the Gods – Chapter 1558 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 1558 – Putra Mahkota East Ruins

 

Pada akhir-akhir ini, Five Nether Ruins tumbuh lebih gelisah.

Semakin banyak praktisi mulai berangkat menuju Central Ruins Realm karena terbuka untuk semua praktisi selama Pertempuran Reruntuhan Pusat. Beberapa pergi ke sana untuk menonton pertempuran, dan beberapa pergi ke sana untuk mencari peluang yang sulit didapat yang hanya muncul sekali setiap lima puluh tahun.

Tiga belas hari kemudian.

East Ruins Realm, Eastern Frost Nation. Di dalam ruang independen, kegelapan yang lebih dalam dari jurang maut yang tak berdasar berasal dari dua orang. Ketika mereka membuka mata mereka dan saling memandang pada saat yang sama, jelas bahwa mata mereka berdua berwarna hitam.

Bahkan aura mereka secara fundamental berbeda dari sebelumnya.

Qianye Ying’er mengangkat tangannya perlahan. Kulitnya berwarna putih giok, tetapi energi yang mengambang di atasnya gelap gulita. Rambut keemasan dan alisnya juga menjadi gelap seperti malam itu sendiri … Pupil dan rambutnya baru mendapatkan kembali warna normal setelah lengannya diturunkan.

Persepsinya tentang dunia dan aura kegelapan berubah selamanya.

Biasanya, tidak mungkin bagi manusia untuk menyerap darah asal Jie Yuan ke dalam tubuh mereka, tetapi monster absolut itu adalah Yun Che dan inkubator sempurna, Qianye Ying’er, telah menyelesaikan langkah pertama hanya dalam waktu satu bulan.

Yun Che memiliki Profound Vein Dewa Pencipta dari awal, sehingga keberhasilan penggabungan dasar tidak terlalu mempengaruhi dia. Tapi Qianye Ying’er adalah seorang manusia fana yang telah melakukan hal yang mustahil dan mendapatkan garis keturunan seorang Kaisar Iblis. Itu adalah jejak yang sangat kecil dari darah kaisar iblis, tetapi caranya membengkokkan tubuh dan persepsi … itu tak terlukiskan.

“Jadi ini … darah kaisar iblis,” kata Qianye Ying’er. “Aku tidak pernah merasa seperti akan melampaui langit dan bumi bahkan ketika aku berada di puncak Divine Master Realm. Tidak heran kau mampu menarik sembilan tahap kesengsaraan petir saat itu! ”

“Itu bukan ‘kelahiran anak langit’ yang disebutkan Tiga Tetua Heavenly Mystery sama sekali, justru sebaliknya … itu adalah ekspresi ketakutan surgawi terhadapmu!”

“Jadi apa?” Yun Che menjawab dengan nada dingin, “Fondasi terbaik di dunia tidak dapat mengubah apa pun, kecuali jika didukung oleh kekuatan besar dan hati baja!”

Ada kilatan hitam ketika dia mengarahkan jari ke dahi Qianye Ying’er.

Qianye Ying’er sedikit mengernyit dan melafalkan kata-kata, “Illusory Devil Tome … of Eternal Night.”

“Ini adalah seni iblis kegelapan yang diciptakan oleh Eternal Night Devil Clan kuno,” Yun Che menjelaskan. “Seni iblis Heaven Smiting Devil Emperor saat ini berada di luar kemampuanmu untuk dipelajari, tetapi tidak dengan Illusory Devil Tome of Eternal Night ini. Dalam kondisimu saat ini, kau pasti akan dapat mempelajarinya, dan menggunakannya selama Pertempuran Reruntuhan Pusat. ”

Illusory Devil Tome of Eternal Night diukir pada Eternal Night Devil Sword, dan digunakan oleh Fen Juechen dan Xuanyuan Wentian. Ketika pedang itu jatuh ke tangannya, dia hampir tidak melirik Illusory Devil Tome of Eternal Night karena jijiknya terhadap energi kegelapan dan seni iblis saat itu.

Namun, sekarang, hanya pandangan sekilas yang dia perlukan untuk menghafal Illusory Devil Tome of Eternal Night dengan sempurna. Dia tidak bisa melupakannya bahkan jika dia mau.

“Baiklah,” jawab Qianye Ying’er. Sekarang setelah dia menyelesaikan langkah pertama menyerap darah kaisar iblis, itu seharusnya menjadi permainan anak-anak untuk menumbuhkan seni iblis kegelapan yang sedikit di bawah tingkat kaisar iblis.

Yun Che berhenti berbicara dan menutup matanya. Cahaya biru terang tiba-tiba keluar dari tubuhnya saat suhu ruangan mulai turun secara drastis.

Gambar Ice Phoenix raksasa muncul dan mengeluarkan pekikan yang terdengar seperti bel dari istana surga. Kekuatan ilahi bahkan mengintimidasi Qianye Ying’er.

Setelah menyelesaikan langkah pertama menyerap darah kaisar iblis, Yun Che akhirnya mulai menyerap kekuatan terakhir yang diberikan Roh Ice Phoenix kepadanya.

Ketika Mu Xuanyin diberi kekuatan Roh Ice Phoenix sepuluh ribu tahun yang lalu, dia tidak bisa menyerap bahkan setengahnya sampai dia bertemu Yun Che … tapi Yun Che yakin bahwa dia bisa menyerapnya dengan sempurna hanya dalam waktu setengah tahun!

Itu adalah hal terbaik yang dia miliki untuk secara drastis meningkatkan kekuatannya dalam waktu singkat!

“…” Qianye Ying’er menyaksikan dengan tenang saat aura Yun Che naik dengan cepat di bawah gambar Ice Phoenix. Kemajuannya sangat cepat, tetapi tidak ada tanda-tanda ketidakstabilan sama sekali.

Ada terlalu banyak hal yang hampir tidak bisa dipahami yang tinggal di tubuh Yun Che. Dia tidak pernah gagal membiusnya setiap kali dia menunjukkannya.

Beberapa saat kemudian, dia mulai mempelajari Illusory Devil Tome of Eternal Night.

Jika ini di masa lalu, dia akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk mengolah seni iblis kuno ini. Tapi setelah menyerap darah kaisar iblis, baik pemahaman dan kontrol atas hukum kegelapan Illusory Devil Tome of Eternal Night datang kepadanya semudah membalikkan telapak tangan. Dalam waktu kurang dari sehari, dia telah mempelajari ranah pertama dari buku tebal itu dengan sempurna.

Dia membuka matanya dan menatap Yun Che. Pria muda itu tidak bergerak satu inci sejak kultivasinya dimulai, tetapi ranah kekuatannya telah naik ke tingkat kedua Divine King Realm.

Pada hari ketiga, ketika dia selesai mempelajari ranah kedua dari buku tebal itu, Yun Che berada di tingkat ketiga Divine King Realm.

Pada hari ketujuh, ketika dia selesai mempelejari ranah ketiga, Yun Che berada di tingkat keempat Divine King Realm.

Dan pada hari kelima belas, ketika dia selesai mempelajari ranah kelima, Yun Che baru saja menyelesaikan terobosannya ke tingkat kelima Divine King Realm.

Empat tingkat Divine King dalam waktu setengah bulan! Ini tidak mengejutkan, ini benar-benar mustahil di era saat ini!

“Sudah waktunya,” kata Qianye Ying’er. Sekarang dia tahu mengapa dia begitu mengatur rencananya untuk menjarah dunia … kartu as ini adalah sumber kepercayaannya!

Satu-satunya hal yang masih belum jelas adalah seberapa jauh kartu truf ini dapat membawanya.

Clang!

Gambar Ice Phoenix menghilang, dan ruangan itu menjadi lebih redup. Tapi bukannya membuka matanya, Yun Che berkata, “Tidak perlu terburu-buru. Aku perlu waktu untuk menstabilkan dan beradaptasi dengan kekuatanku. ”

“Aku kira kau tidak akan pergi ke Sekte Reruntuhan Timur?” Qianye Ying’er bertanya dengan serius.

“Hmph, mengapa kita harus mematuhi orang-orang seperti Sekte Reruntuhan Timur?” Kata Yun Che. “Kita akan menuju ke Central Ruins Realm secara langsung!”

Central Ruins Realm berada di pusat Five Nether Ruins.

Central Ruins Realm biasanya dikendalikan oleh empat sekte Realm King. Setiap sekte Realm King mengendalikan sejumlah zona tertentu, dan distribusi zona ditentukan oleh Pertempuran Reruntuhan Pusat sekali setiap lima puluh tahun. Salah satu manfaat yang dapat diperoleh sekte lain dari sekte Realm King mereka di Five Nether Ruins adalah hak untuk menjelajahi Central Ruins Realm.

Selama Pertempuran Reruntuhan Pusat, Central Ruins Realm dibuka untuk semua praktisi. Selama waktu ini, Central Ruins Realm akan menjadi tempat paling populer di seluruh Five Nether Ruins. Sejumlah kecil praktisi yang percaya diri dengan kekuatan mereka sendiri akan menggali jauh ke dalam Central Ruins Realm sendiri untuk mencari peluang. Sisanya akan menuju ke Wilayah Utara Central Ruins Realm, sisi utara Central Ruins Realm.

Di situlah Pertempuran Reruntuhan Pusat berlangsung.

Waktu berlalu dengan cepat ketika para praktisi melakukan perjalanan dengan cepat ke Wilayah Utara Central Ruins Realm satu demi satu. Segera, hanya ada empat puluh jam tersisa sebelum dimulainya Pertempuran Reruntuhan Pusat.

Central Ruins Realm terus-menerus diliputi badai, jadi perbatasan dunia adalah tempat teraman. Meski begitu, pasir tidak pernah berhenti di wilayah itu.

Saat ini, dua orang berjalan berdampingan dalam badai pasir besar. Praktisi yang tak terhitung jumlahnya mengalir ke Wilayah Utara Central Ruins Realm setiap saat, tetapi dua sosok yang setengah tertutup oleh badai pasir terus-menerus menarik pandangan penasaran dari waktu ke waktu.

“Peserta yang berusia lebih dari tiga ribu tahun tidak diizinkan untuk berpartisipasi dalam Pertempuran Reruntuhan Pusat. Pembatasan usia sangat normal, tetapi mengapa ada batasan tingkat kultivasi?” Dia berbicara dengan nada rendah, tetapi badai pasir gagal meredam suaranya sedikit pun.

“Divine Sovereign adalah puncak di dunia bintang tengah,” kata Qianye Ying’er perlahan. “Adapun Divine King, mereka sedikit jumlahnya, tetapi tidak sedikit sehingga mereka dianggap langka. Apa kau tahu berapa banyak Divine King yang terjebak pada tingkat terakhir, tidak dapat maju meskipun menghabiskan ratusan tahun, ribuan tahun, atau bahkan seluruh hidup mereka berkultivasi? ”

Yun Che jarang berinteraksi dengan dunia bintang lain, tetapi dia menyadari struktur kekuatan di Snow Song Realm. Di bawah Mu Xuanyin adalah Mu Bingyun dan Mu Huanzhi, dan mereka adalah Divine Sovereign di Snow Song Realm. Semua orang di bawah Mu Bingyun dan Mu Huanzhi seperti Tetua Aula Ilahi dan Kepala Istana Ice Phoenix adalah puncak Divine King.

Profound Vein Yun Che istimewa, dan dia hampir tidak pernah merasakan hambatan kultivasi dalam hidupnya. Namun, bahkan dia tahu bahwa celah yang memisahkan dua ranah besar adalah sebesar langit dan bumi bagi para praktisi lainnya.

“Pertempuran Reruntuhan Pusat secara historis telah menjadi pertempuran antara puncak Divine King. Tujuannya adalah untuk membiarkan para Divine King yang muda dan sangat berbakat ini saling bertarung dan menemukan petunjuk untuk menjadi Divine Sovereign melalui pertempuran … para pemenang dapat memamerkan kekuatan mereka, dan yang kalah secara tidak langsung didorong ke bawah tiang totem. ”

Semua orang yang berpartisipasi dalam Pertempuran Reruntuhan Pusat adalah puncak Divine King, sehingga para pemenang memiliki kemungkinan lebih tinggi untuk menjadi Divine Sovereign di masa depan, dan yang kalah mungkin tidak akan pernah bisa meningkat karena bayang-bayang kekalahan.

Dan jangan lupa bahwa pertempuran ini akan menentukan distribusi sumber daya untuk lima puluh tahun ke depan yang akan datang!

Pertempuran Reruntuhan Pusat dikaitkan dengan prestise dan pendapatan semua orang di masa depan. Secara alami, semua orang sangat berinvestasi di dalamnya.

“Puncak Divine King? Heh … “Yun Che melengkungkan bibirnya sedikit dan mendengus menghina.

“Kau pasti akan menonjol kalau kau berpartisipasi dalam Pertempuran Reruntuhan Pusat sebagai tingkat lima Divine King,” kata Qianye Ying’er. Matanya menjadi tidak fokus untuk sesaat ketika dia mengingat hari dimana Yun Che berpartisipasi dalam Profound God Convention sebagai seorang praktisi Divine Tribulation Realm.

Pada saat itu, Yun Che tampak menyilaukan seperti cahaya matahari … sampai ke titik di mana bahkan dia, Dewi Brahma Monarch terpesona oleh cahayanya.

Tapi sekarang, dia terbungkus dalam kegelapan yang tak terbatas sehingga hanya melihatnya saja membuat menggigil.

Dia masih Yun Che … tetapi hanya dalam rentang beberapa tahun, dia …

Tidak ada contoh yang lebih baik dari nasib yang tak terduga selain dirinya.

“Menonjol? Kapan aku tidak menonjol? ”

Jawaban Yun Che benar-benar acuh tak acuh, tetapi ada kekejaman tersembunyi dalam kata-kata yang kebanyakan orang di dunia tidak akan mengerti.

Qianye Ying’er: “…”

Tiba-tiba, Yun Che berhenti langkahnya dan melihat ke atas, matanya semakin fokus.

“Ada apa?” Tanya Qianye Ying’er.

“Angin di sini … agak aneh,” komentar Yun Che.

“Aneh?” Qianye Ying’er merilis persepsi spiritualnya sesaat sebelum menariknya segera. “Aku kira itu sedikit aneh bahwa elemen angin dari suatu tanah di Wilayah Ilahi Utara jauh lebih kuat daripada aura kegelapannya.”

“Bukan itu yang aku maksud.” Ekspresi mata Yun Che telah berubah sebelum ada yang menyadarinya. Dia melihat ke kejauhan dan berkata perlahan, “Kalau kau mengabaikan aura kegelapan dari tempat ini, kau akan melihat bahwa badai di sini … terlalu murni.”

“Murni?” Qianye mengerutkan kening ketika dia melihat ekspresi Yun Che berubah. Namun, dia dengan cepat melihat ke atas dan menatap sosok yang muncul di depan mereka, mengatakan, “Puncak Divine King. Kekuatan hidup dan aura mereka sangat mirip dengan gadis yang mengunjungi kita sebelumnya. Mereka mungkin adalah peserta dari East Ruins Realm … praktisi dari sekte Realm King. ”

Suara orang asing mencapai mereka pada saat yang sama Qianye Ying’er memperhatikan mereka.

“Tidak perlu marah pada orang luar, tuan muda.”

“Hmph! Ayah meninggalkan aku dan memerintahkan aku untuk menjamu orang luar ini secara pribadi! Bisakah kau membayangkan seberapa besar kehormatan itu? Tapi dia tidak muncul! Dia menipuku, dan dia telah meremehkan seluruh East Ruins Realm! ”

“Aku mendengar bahwa Tetua Jiukui adalah orang yang merekomendasikan Yun Che. Itu sebabnya ketua sekte sangat mementingkan orang ini. Namun, jarang menemukan seseorang yang begitu bodoh hari ini. Ketua sekte akan marah ketika dia mengetahui hal ini. Dia pasti akan mengadilinya saat Pertempuran Reruntuhan Pusat berakhir. ”

“Tuan muda …” Qianye Ying’er berbisik, “Orang ini mungkin adalah putra tertua Great Realm King dari East Ruins Realm, tuan muda Sekte Reruntuhan Timur, Dong Xueci. Dia juga dikenal sebagai Putra Mahkota East Ruins. Sepertinya keputusanmu untuk tidak pergi ke Sekte Reruntuhan Timur telah membuatnya tersinggung. ”

“Apa artinya bagiku?” Jawab Yun Che dingin.

Hembusan angin bertiup, membawa pasir ke atas sebelum menjatuhkannya dengan ringan di tanah. Pada saat itu, mereka sudah mendekati trio di depan mereka.

Orang yang paling terkemuka dalam kelompok itu adalah anak muda yang tinggi. Tatapannya dihiasi dengan kesombongan alami dan kesuraman, dan aura yang mengalir di seluruh tubuhnya adalah puncak Divine King. Dia tak lain adalah Putra Mahkota East Ruins, Dong Xueci.

Dua pria paruh baya menemaninya dalam perjalanannya. Mereka juga Divine King.

Pertempuran Reruntuhan Pusat tidak membatasi pesertanya untuk mendapatkan bantuan dari luar. Bahkan, itu dianggap semacam keterampilan. Setiap kali Pertempuran Reruntuhan Pusat terjadi, Sekte Reruntuhan Timur akan mencari puncak Divine King dari dalam atau luar dunia bintang untuk meningkatkan pasukannya. Tahun ini tidak terkecuali.

Yun Che adalah salah satu dari orang-orang yang telah dicari.

Dong Jiukui menemani Dong Xueyan ketika dia mencari Yun Che. Orang tua itu telah melihat hal-hal besar di Yun Che, dan dia penting dan cukup kuat di sekte untuk membuat pendapatnya dihormati oleh East Ruins Realm King.

Namun, awal Pertempuran Reruntuhan Pusat semakin dekat, dan Yun Che tidak terlihat. Sementara itu, setiap bantuan lain yang dicari Sekte Reruntuhan Timur telah muncul secepat mungkin.

Siapa di East Ruins Realm yang berani menipu atau menentang Sekte Reruntuhan Timur !? East Ruins Realm King tentu saja marah dengan ketidakhadiran Yun Che, tapi dia masih mendengarkan Dong Jiukui dan memerintahkan Dong Xueci untuk menunggu Yun Che satu hari lebih lama sebelum berangkat ke Central Ruins Realm.

Tentu, Dong Xueci sangat tidak puas dengan kenyataan bahwa dia, Putra Mahkota East Ruins dibuat untuk menunggu orang luar belaka. Ketika Yun Che masih gagal muncul setelah satu hari berlalu, dia tentu saja bahkan lebih marah.

Saat ini, amarahnya terlihat jelas di wajahnya.

Ketika kedua kelompok saling berdekatan, Dong Xueci melirik Yun Che dan Qianye Ying’er … dan membeku di tempat.

Itu bukan karena dia mengenali pelaku sumber kemarahannya. Bagaimanapun, dia belum pernah bertemu Yun Che dalam hidupnya. Tidak, tatapannya sepenuhnya tertuju pada Qianye Ying’er.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded