Against the Gods – Chapter 1537 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 1537 – Seorang putri yang kesulitan

 

“Eternal … Calamity … of … Darkness …”

Dia menggumamkan kata-kata itu dengan suara rendah saat dia melepaskan batu hitam yang dia kenakan di tangan kanannya.

Batu Ni Yuan!

Batu Ni Yuan adalah alasan terbesar mengapa dia bisa memasuki Wilayah Ilahi Utara tanpa kejutan atau bahaya meskipun sedang dikejar oleh tiga Wilayah Ilahi yang berbeda. Selama dia memakainya, perubahan auranya ditambah dengan penyamarannya yang sempurna membuat bahkan seorang Divine Master tidak akan dapat mengenalinya, bahkan jika Divine Master itu hanya berjarak sepuluh langkah darinya.

Auranya kembali normal dan dia masih duduk di tanah. Dia perlahan membuka lengannya dan begitu dia menutup matanya, dunia gelap gulita menyebar di depannya. Hukum kegelapan yang unik dari 【Eternal Calamity of Darkness】 melayang di dalam dunia yang gelap gulita bersama dengan seni Kaisar Iblis sendiri.

Jie Yuan telah memberitahunya sebelumnya bahwa jika seseorang ingin mempelajari Eternal Calamity of Darkness dengan sempurna, mereka harus dibantu oleh darah asal Kaisar Iblis. Namun langkah pertamanya, bukan untuk menggabungkan tubuhnya dengan darah asal, tetapi untuk secara langsung mencoba memahami Eternal Calamity of Darkness.

Ini adalah Profound art Kaisar Iblis yang Jie Yuan katakan secara pribadi kepadanya bahwa hanya dia yang bisa mempelajarinya, Profound art yang bahkan tidak bisa dipelajari oleh Heretic God!

Lapisan tipis energi hitam perlahan mulai terbentuk di sekujur tubuhnya. Lapisan energi hitam ini sangat kacau, seolah-olah terdiri dari bayangan gelap yang tak terhitung jumlahnya yang berjuang untuk keluar dari kandang mereka dengan sekuat tenaga.

Waktu perlahan mengalir dan lapisan energi hitam ini terus menumpuk karena semakin padat dan semakin padat. Secara bertahap naik ke ketinggian lebih dari seratus meter tetapi menjadi lebih gelisah dan perjuangannya menjadi lebih ganas.

Daerah sekitarnya, yang sudah gelap dan sunyi dari awal, tumbuh lebih suram dan sunyi dan seseorang tidak bisa mendengar suara binatang buas apa pun untuk waktu yang sangat lama.

Dalam radius sekitar lima puluh kilometer di sekitarnya, semua Profound beast melarikan diri dalam ketakutan … Sebagai Profound beast dari dunia yang gelap ini, temperamen mereka jauh lebih keras dan mudah tersinggung daripada Profound beast yang ditemukan di dunia lain, dan tidak ada dari mereka yang takut mati. Namun, teror aneh yang hanya terus tumbuh lebih besar lahir di kedalaman hati dan jiwa mereka yang terdalam. Satu-satunya jalan mereka adalah melarikan diri ke arah yang berlawanan dan mereka bahkan tidak berani mundur satu langkah pun.

Mereka melanjutkan pelarian mereka sampai beberapa hari kemudian, ketika aura yang menakutkan mereka mulai surut.

Pergolakan energi hitam yang naik dari tubuh Yun Che mulai melemah dan mulai berangsur-angsur menghilang.

Tujuh hari kemudian, energi seperti kabut berwarna hitam yang naik dari tubuhnya benar-benar menghilang. Lambat laun aura dan napasnya sendiri mulai melemah sebelum benar-benar hilang juga.

Yun Che telah duduk di bawah pohon yang layu di seluruh proses ini. Dia tidak bergerak satu inci pun sepanjang waktu, menyerupai mayat yang telah mengalami kaku mayat.

Satu hari, dua hari, tiga hari … Dia melanjutkan dalam keadaan tanpa aura ini dan dia masih belum bergerak satu inci pun.

Lapisan tebal pasir dan debu sudah menumpuk di sekujur tubuhnya, bercampur dengan dedaunan yang mati entah dari mana.

Pada hari ini, udara, yang tetap berat dan stagnan untuk waktu yang sangat lama, tiba-tiba mulai bergetar secara tidak normal. Getaran yang tidak biasa ini berasal dari jarak yang jauh.

Di cakrawala yang jauh, dua sosok manusia dengan cepat mendekat.

Salah satunya adalah tetua berjubah hitam yang rambutnya sudah memutih setengah. Aura Divine Spirit Realm berdesir di sekujur tubuhnya. Orang di sampingnya adalah seorang gadis berpakaian ungu. Kekuatan tetua berjubah hitam memungkinkan mereka untuk bergerak sangat cepat, tetapi lintasan penerbangan mereka mulai bergoyang … Setelah pemeriksaan lebih dekat, orang akan menemukan bahwa tubuh tetua berjubah hitam itu benar-benar bernoda darah dan matanya tiba-tiba mulai kendur di pertengahan penerbangan.

Setelah itu, tubuhnya bergoyang keras sebelum dia dan gadis muda itu tiba-tiba jatuh dari udara, menyebabkan gadis muda itu mengeluarkan teriakan teror yang mengejutkan.

BANG !!

Tubuh pria tua itu jatuh ke tanah, meninggalkan jejak panjang darah di belakangnya dan berhenti kurang dari dua puluh langkah di depan Yun Che. Lumpur hitam yang telah dibuang oleh jatuhnya jatuh di tubuh Yun Che tapi dia masih tidak bereaksi.

“Kakek Qin!” Gadis berpakaian ungu mendarat di tanah dan mulai tersandung ke arah pria tua berjubah hitam yang jatuh.

Gadis itu memiliki wajah yang sangat indah. Rambut panjangnya acak-acakan dan wajah batu giok itu ternoda debu dan ketakutan, tetapi masih tidak bisa menyembunyikan apa yang tidak diragukan lagi adalah udara bangsawan bawaan. Bahkan pakaian ungu yang dipakainya memancarkan kemewahan yang tidak biasa.

“Kakek Qin … Bagaimana keadaanmu?” Garis-garis air mata menodai wajah gadis itu ketika dia merasakan aura orang tua yang sangat kacau dan lemah. Tiba-tiba hatinya terasa seperti menggantung di tepi tebing dan dia benar-benar bingung harus berbuat apa.

Dia tahu bahwa dia telah memaksa dirinya untuk bertahan selama seluruh perjalanan.

Orang tua berjubah hitam itu dengan keras menggigit ujung lidahnya dan matanya yang kendur berhasil memulihkan kejernihan mereka. Dia berkata dengan suara lemah dan lemah, “Yang Mulia … Jangan khawatir tentang aku. Cepat dan … pergi. ”

“Tidak.” Air mata mengalir di wajah gadis muda itu ketika dia menggelengkan kepalanya. “Jika bukan karena fakta bahwa Kakek Qin telah menggunakan hidupnya untuk menyelamatkanku lagi dan lagi, aku sudah lama… Bagaimana aku bisa meninggalkan kau begitu saja?”

Ketika dia mengucapkan kata-kata ini, dia mulai bergerak maju untuk membawa orang tua itu … Dia memiliki kultivasi yang berada pada tingkat Divine Soul Realm dan dia pasti memerintah atas teman-temannya yang lain dalam hal kekuatan. Tetapi pada saat ini, dia sangat rapuh dan lemah dan dia hampir sepenuhnya letih.

Dia melihat ke depan, memperhatikan manusia tak bergerak yang duduk di bawah pohon layu dengan satu tatapan. Namun, dia tidak melihatnya untuk kedua kalinya dan dia juga tidak terkejut … Di Wilayah Ilahi Utara, tidak ada yang lebih umum daripada mayat.

Wajah lelaki berjubah hitam itu berkerut ketika dia mencoba yang terbaik untuk berjuang bebas dari energi Profound yang telah menutupi oleh gadis itu. Dia meraung rendah, “Yang Mulia … kau tidak harus membiarkan emosimumemengaruhimu! Kehidupan budak tua ini remeh dan jika sesuatu terjadi pada Yang Mulia, budak tua ini akan merasakan sepuluh kali seumur hidup rasa bersalah dan malu pada raja … Cepat pergi … Pergi !! ”

“Pergi? Hehe, kau masih berpikir kau bisa pergi? ”

Teriakan lelaki tua itu masih terngiang-ngiang di telinganya ketika sebuah suara gelap dan dingin disertai dengan tawa mengejek terdengar di udara di atas mereka.

Setelah mendengar suara itu, pupil mata gadis berbaju ungu itu menyusut dan dia berbalik ketakutan. Wajah lelaki berjubah hitam itu langsung berubah menjadi putih pucat dan ekspresi putus asa muncul di matanya.

Lima sosok dengan tergesa-gesa turun dari langit dan mereka semua mengenakan jubah abu-abu. Meskipun hanya ada lima dari mereka, empat dari lima orang melepaskan aura Divine Spirit Realm. Di dunia bintang ini, ini benar-benar dianggap sebagai tampilan kekuatan yang mengejutkan.

Pria muda yang berdiri di tengah-tengah mereka baru saja memasuki Divine Tribulation Realm, tetapi dia tidak diragukan lagi pemimpin dari lima orang itu. Ketika dia menatap gadis berpakaian ungu yang dipenuhi rasa takut dan kebencian, ujung mulutnya melengkung menjadi senyum mengejek, seram, senyum yang ditampilkan ketika menghadapi mangsanya. “Putri Hanwei, kau benar-benar menuntunku mengejar liar.”

“Ming … Yang!” Gadis berpakaian ungu mengertakkan giginya dan pedang tipis yang berkedip dengan cahaya ungu sudah muncul di tangannya. Tubuh pedang penuh dengan energi dingin dan energi Profound kegelapan, tetapi tubuhnya, dan tangan yang memegang pedang, sudah mulai bergetar keras.

“Tsk tsk.” Saat dia melihat ekspresi penuh kebencian di wajah gadis itu, Ming Yang menjilat sudut bibirnya saat dia perlahan mendekat. “Kau memang layak disebut sebagai kecantikan nomor satu dari Eastern Frost Nation, bahkan penampilan marahmu masih sangat mengharukan. Heh … Jika aku benar-benar membiarkanmu melarikan diri, seberapa besar kerugian yang akan terjadi? Bahkan jika aku meratakan seluruh Eastern Frost Nation, itu masih tidak akan menebusnya. ”

Dia memandangi tetua yang jatuh, tatapannya berubah gelap. “Pak Tua Qing, kau sudah merusak rencanaku berkali-kali. Sudah waktunya bagimu untuk menderita konsekuensinya!”

“Kau …” Pria tua berjubah hitam itu berjuang untuk berdiri ketika tubuhnya, tubuh yang terluka parah dan di ambang kehancuran, dipenuhi dengan kekuatan keputusasaan. “Bahkan jika aku mati, aku masih tidak akan membiarkanmu menyentuh sehelai rambut pun dari Yang Mulia.”

Ming Yang tertawa ketika berkata, “Bagus! Maka kau bisa mati! ”

Dia melambaikan tangan dan bilah angin aneh yang dicampur dengan energi hitam langsung menebas tubuh pria tua itu.

“Ouu!”

Orang tua berjubah hitam mengeluarkan erangan rendah saat ia dikirim terbang, meninggalkan panah darah di belakangnya … Dia adalah seorang praktisi Divine Spirit Realm tetapi dalam kondisinya saat ini, ia bahkan tidak bisa menahan pukulan biasa dari seseorang di Divine Tribulation Realm.

Arah terbang tepat di mana Yun Che berada … Dengan gedebuk yang dalam, tubuhnya menabrak tubuh Yun Che, langsung menghancurkan pohon layu di belakang mereka. Tubuh Yun Che, yang tetap diam selama lebih dari sepuluh hari, dikirim terbang bersama dengan orang tua itu saat ia berguling-guling di tanah.

“Kakek Qin!”

Dengan teriakan sedih, gadis muda itu bergegas menuju sisi lelaki tua itu. Kali ini, lelaki tua itu tidak bisa lagi berdiri. Darah berbusa terus menyembur keluar dari mulutnya yang bergetar dan dia tidak bisa mengeluarkan suara.

Mata gadis berpakaian ungu itu jatuh dan hatinya dipenuhi dengan kesedihan yang tak terbatas. Dia tahu bahwa tidak ada cara baginya untuk melarikan diri dari bencana hari ini. Dia perlahan menarik kembali pedang ungu di tangannya sebelum meletakkannya di lehernya … Dia lebih baik mati daripada dipermalukan.

Tapi Ming Yang sudah mengantisipasi tindakannya jauh sebelum itu terjadi. Pada saat yang hampir bersamaan, pria berjubah abu-abu di sebelah kanannya mendorong lengannya dan segera, arus energi besar dengan keras menyelimuti gadis itu dan menekan tubuhnya.

Bagaimana dia, seorang praktisi Divine Soul Realm, dapat melawan atau berjuang melawan penindasan yang datang dari seorang praktisi Divine Spirit Realm? Dalam sekejap, dia merasa seolah-olah sepuluh ribu gunung menekan tubuhnya saat dia dengan keras jatuh berlutut, pedang itu jatuh dari tangannya … Penindasan ini tidak hanya terbatas pada tubuhnya, bahkan energinya telah sepenuhnya ditekan dan dia tidak dapat menghancurkan pembuluh hidupnya sendiri bahkan jika dia mau.

“Kau …” Seluruh tubuhnya bergetar dan dia menggertakkan giginya begitu keras sampai-hampir retak, tetapi dia tidak bisa melepaskan diri sama sekali. Hanya keputusasaan yang menyerupai jurang yang dalam yang terus mendekatinya. “Ming Yang … Kau pasti … tidak akan mati dengan baik!”

“Kau ingin mati? Bahkan jika kau bisa tahan, bagaimana aku bisa? ”Ming Yang mulai perlahan-lahan melenggang ke arahnya dengan cahaya gelap serakah dan bernafsu memancar dari matanya yang telah menyempit menjadi dua celah panjang dan sempit.

Tetapi pada saat inilah tatapannya tiba-tiba berbalik.

Sosok manusia … Manusia yang mereka semua pikir adalah mayat mulai perlahan-lahan naik ke kakinya.

“Mn?” Ming Yang mengerutkan kening dan mata semua orang tanpa sadar berbalik ke arah pria itu juga.

Saat Yun Che, yang kultivasinya telah terganggu, berdiri, dia tidak menyapu kotoran di tubuhnya, juga tidak berbalik untuk melihat orang-orang di belakangnya. Dia hanya mulai bergerak maju ketika dia bersiap untuk menemukan tempat yang tenang untuk berkultivasi sekali lagi. Mungkin itu karena tubuhnya sudah terlalu lama diam sehingga langkah kakinya agak kaku dan berat.

Ming Yang mengerutkan kening sekali lagi … Melihat “mayat” yang tiba-tiba hidup kembali juga bukan hal baru di Wilayah Ilahi Utara yang bertebaran mayat ini. Tetapi setelah orang ini bangun, dia bahkan tidak melirik mereka sedikitpun. Di wilayah ini, siapa yang berani mengabaikannya dengan cara seperti itu !?

Perasaan diabaikan ini membuatnya sangat tidak bahagia. Sudut-sudut mulutnya menekuk ketika dia mengeluarkan perintah paling bodoh yang pernah dia keluarkan sepanjang hidupnya, “Bocah ini merusak pemandangan… Lumpuhkan dia.”

Baginya, membunuh pejalan kaki secara acak tidak berbeda dengan membunuh seekor anjing atau ayam.

Pria berjubah abu-abu di sampingnya bahkan tidak menggerakkan tubuhnya. Dia hanya menggerakkan lengannya menyebabkan bilah angin hitam pekat yang bergetar dengan riak ruang yang samar menebas ke arah Yun Che … Dalam sekejap, itu bertabrakan ke punggung Yun Che.

Gadis berpakaian ungu menutup matanya. Dia tidak mau melihat adegan menyedihkan dari pemusnahan orang tak bersalah ini, orang tak bersalah yang dia seret ke dalam keadaannya sendiri oleh kecelakaan total … Namun, apa yang terdengar di telinganya sebenarnya adalah “thunk”.

Saat bilah angin gelap yang mengerikan bertabrakan di punggung Yun Che, suara yang terdengar sebenarnya adalah suara sesuatu yang mengenai logam. Bilah angin itu langsung dibelokkan, meninggalkan parit panjang di tanah di sampingnya. Tapi punggungnya … Bahkan pakaian luarnya tidak terluka, apalagi tubuhnya.

Langkah kaki Yun Che berhenti sebelum dia mulai perlahan berbalik. Sepasang mata gelap dan suram memandang ke arah lima pasang mata yang langsung mengerut ketakutan dan syok.

“Ah … Ini …” Wajah ahli berjubah abu-abu yang baru saja menyerang menjadi sangat kaku dan dia hampir tidak bisa mempercayai matanya sendiri.

Yun Che mengangkat lengan dan perlahan-lahan mengulurkan jari, menunjuk ke orang yang telah menyerangnya. Setelah itu, ia berbicara dengan suara gelap dan rendah, “Apakah hidup … tidak cukup baik?”

Bang!

Sorotan cahaya berapi meledak di depan semua orang.

Dalam cahaya yang berapi-api itu, ahli Divine Spirit Realm yang telah menyerang secara instan meledak menjadi fragmen berapi yang tak terhitung jumlahnya, dan pada saat berikutnya, fragmen-fragmen berapi itu berubah menjadi abu melayang … Dia tidak berjuang sama sekali, dia bahkan tidak punya waktu untuk mengeluarkan tangisan kesengsaraan.

Para praktisi Divine Spirit Realm dianggap sebagai kekuatan besar di wilayah ini. Tapi salah satu dari mereka baru saja dimusnahkan secara instan oleh serangan orang ini. Seolah-olah dia telah membantai seekor anjing kecil.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded