Against the Gods – Chapter 1535 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 1535 – Wilayah Utara yang Terpencil dan Gelap

 

 

Wilayah Ilahi Timur, Snow Song Realm.

Suasana di Snow Song Realm, yang telah didewakan untuk periode waktu karena Yun Che, telah mengalami perubahan yang lengkap dan total dibandingkan sebelumnya. Ini terutama berlaku di Ice Phoenix Realm, tempat di mana Sekte Divine Ice Phoenix berada. Di bawah salju yang turun, ada keheningan mencekik di sana yang menyelimuti seluruh dunia.

Ice Phoenix Realm biasanya sunyi sepanjang tahun, tetapi tidak pernah terasa sedingin dan sepi sebelumnya.

Berita kematian Mu Xuanyin telah disampaikan kepada mereka beberapa hari yang lalu … Utusan Dewa Bulan dari Moon God Realm telah secara pribadi menyampaikan berita itu kepada mereka.

Ice Phoenix Realm telah kehilangan ketua sektenya dan Snow Song Realm telah kehilangan Realm King-nya… Bahkan lebih dari itu, mereka telah kehilangan inti dari apa yang memungkinkan mereka untuk berdiri tegak di Wilayah Timur meskipun status mereka sebagai dunia bintang tengah, yang juga dukungan spiritual dari semua praktisi Snow Song Realm.

Tidak ada yang bisa memprediksi seperti apa masa depan Snow Song Realm. Tapi suasana pesimistis dan suram diam-diam menyelimuti setiap sudut Snow Song Realm.

Danau Surgawi Netherfrost.

Urat dingin di dalam Danau Surgawi Netherfrost masih ada tetapi Makhluk Ilahi Ice Phoenix telah hilang. Meskipun seluruh wilayah masih dipenuhi dengan energi es tingkat sangat tinggi, ia telah kehilangan beberapa aura ilahi yang tak terlukiskan.

Pada saat inilah penghalang yang telah disegel untuk waktu yang sangat lama dibuka dan ditutup tanpa suara.

Di tepi Danau Surgawi Netherfrost, seorang pria muncul dari udara yang tipis. Dia berpakaian serba hitam dan rambut hitamnya jatuh ke pinggangnya. Untuk beberapa alasan aneh, penampilannya telah menyebabkan udara di seluruh wilayah di sekitar danau surgawi menjadi sangat berat dan menindas.

Ketika dia tiba di udara di atas Danau Surgawi Netherfrost, dia diam-diam melihat ke bawah ke air danau yang tetap beku sejak zaman dulu untuk beberapa napas … Dia memiliki wajah yang sangat biasa, wajah yang mungkin tidak akan diingat bahkan jika orang melihat beberapa kali lagi, dan aura yang memancar dari tubuhnya kuat dan berlumpur. Kekuatannya kira-kira pada tahap awal Divine Soul Realm dan energi es yang terlalu umum di Snow Song Realm mengalir ke seluruh tubuhnya.

Tidak ada yang tahu siapa dia dan bahkan lebih kecil kemungkinannya ada orang yang akan … menghubungkannya dengan Yun Che.

Sebuah peti mati kristal tembus cahaya dan sempurna yang samar-samar bersinar dengan cahaya ilahi muncul di hadapannya. Dia mengangkat wanita yang tertidur di dalam peti mati, gerakannya lambat dan lembut. Dia tidak mengungkapkan kegembiraan atau kesedihan, tidak ada amarah atau kesedihan, dan tidak membiarkan dirinya berpegangan padanya. Sebagai gantinya, dia perlahan menurunkan tangannya sebelum mengawasinya perlahan dan dengan lembut tenggelam ke dalam danau es di bawah …

Sampai tubuhnya benar-benar lenyap dari penglihatannya … menghilang dari dunianya.

“Xuanyin,” gumamnya dengan suara lembut, “Primal Chaos begitu luas, tetapi satu-satunya tempat yang akan menerimaku adalah tempat yang gelap itu.”

“Aku tahu. Tempat itu jelas merupakan tempat yang paling kau benci. Lagipula, ayahmu dibunuh oleh orang-orang dari tempat itu … Aku tidak akan membiarkan aura di tempat itu mengganggu istirahatmu. Hanya tempat ini yang paling cocok sebagai tempat istirahatmu. ”

Permukaan danau berhenti beriak dan menjadi benar-benar diam sekali lagi. Yun Che melemparkan pandangan terakhir ke danau sebelum berbalik dan bergumam pada dirinya sendiri, “Xuanyin, jika ada kehidupan berikutnya, apa kau masih bersedia untuk bertemu denganku lagi …”

Ketika tubuhnya kabur, dia sudah kembali ke tepi danau surgawi. Dia mengulurkan tangan dan segera, sepotong es yang jauh tersedot ke arahnya. Itu jatuh di udara dan menabrak tanah.

Manusia yang meringkuk tersegel di dalam es itu. Orang di dalamnya melihat wajah asing melalui lapisan es yang menyegelnya. Segera, harapan dan permohonan muncul di mata redup itu.

Jika ada yang melihat pria ini, pasti tidak akan terpikir oleh mereka bahwa ia dulunya adalah salah satu dari empat kaisar dewa Wilayah Timur, seorang tokoh yang memerintah dengan angkuh atas Alam Dewa lainnya.

Tanpa mengucapkan sepatah kata kepadanya, bahkan tanpa meliriknya sekali pun, Yun Che menjentikkan jari dan melemparkan potongan es itu ke Primordial Profound Ark.

Pada saat ini, aura aneh datang dari luar Danau Surgawi Netherfrost. Mata Yun Che bergeser ke samping, tapi dia tidak pergi atau menyembunyikan dirinya. Dia mengetuk Batu Nie Yuan dengan jarinya dan mengembalikan aura aslinya sebelum dia mengusap wajahnya, mengembalikan penampilan aslinya.

Dengan sangat cepat, penghalang yang mengelilingi Danau Surgawi Netherfrost dibuka dan ditutup sekali lagi ketika sosok surgawi salju muncul di depannya.

Mu Bingyun.

Awalnya, hanya dia dan Mu Xuanyin yang diizinkan untuk membuka penghalang di sekitar Danau Surgawi Netherfrost. Sekarang, Mu Bingyun bisa membukanya juga. Jelas, Mu Xuanyin telah meninggalkan batu giok terukir milik ketua sekte sebelum dia pergi … Dia jelas telah pergi dengan tekad untuk mati.

Mata Yun Che dan Mu Bingyun bertemu dan meskipun itu jelas hanya beberapa hari, sepertinya itu seumur hidup.

Saat dia melihat Yun Che, dada yang menjulang di bawah jubahnya naik dengan tajam ketika emosi yang terlalu rumit mengguncang matanya yang dingin. “Kau … masih berani kembali!”

“Aku datang untuk mengembalikannya ke sini,” jawab Yun Che. Dia berjalan menuju Mu Bingyun sambil mengangkat pedang putih salju di tangannya. “Ini adalah pedang kesayangannya, dan juga simbol dari Ketua Sekte Ice Phoenix… Kepala Istana Bingyun, tolong ambil.”

Saat dia melihat Pedang Putri Salju yang berkilau dengan cahaya es yang mengalir, mata Mu Bingyun langsung berkabut … Pedang Putri Salju telah kembali, tetapi Snow Song Realm tidak lagi memiliki Mu Xuanyin, dan dia juga kehilangan kerabat satu-satunya dan yang paling penting selamanya.

Ketika tangannya yang gemetar terulur dan menggenggam Pedang Putri Salju, sepertinya beberapa auranya masih tersisa di sana … dan tubuh Mu Bingyun bergetar. Sudah beberapa hari sejak berita kematiannya dan dia pikir dia sudah menerimanya. Tetapi pada saat ini, hati dan jiwanya sangat kesakitan sehingga mereka merasa seperti akan robek.

PAH !!

Dia mengulurkan lengannya saat dia memberikan tamparan sengit kepada Yun Che dengan tangan putihnya.

Yun Che tidak menghindar atau mencoba membela diri. Dia membiarkan kemerahan dan rasa sakit yang hebat menyebar di wajahnya.

“…” Tangan Mu Bingyun membeku di udara. Saat dia melihat wajah Yun Che, wajah yang begitu tenang hingga menakutkan, wajah yang tidak menunjukkan sedikit pun rasa sakit, dia menyadari bahwa dia tidak melampiaskan kemarahan atau kebenciannya. Sebaliknya, dia merasakan sakit yang menyengat di hatinya semakin dalam.

Di dunia ini, tidak ada yang lebih menyakitkan daripada kehilangan, tetapi jika ada satu hal yang lebih menyakitkan daripada kehilangan, itu akan menjadi pengkhianatan.

Dan dia … telah mengalami semua kehilangan di dunia, pengkhianatan terbesar di dunia ini.

Tidak ada yang merasa lebih sakit daripada dia atas kepergian Mu Xuanyin, tidak ada yang merasa lebih dendam … Ini terutama berlaku dalam hal kebencian yang dia pegang terhadap dirinya sendiri.

Tangannya mulai bergetar dan dia secara tidak sadar ingin meraih dan menyentuh tanda merah di wajahnya … Tapi pada akhirnya, tangannya perlahan-lahan jatuh ke bawah.

Kakak, jika kau bisa memilih lagi, apa kau masih akan membiarkan dia memasuki duniamu sekali lagi …

Jika aku bisa memilih lagi, apakah aku masih … akhirnya akan membawanya ke Alam Dewa …

“Kepala Istana Bingyun,” kata Yun Che dengan suara lembut, “Snow Song Realm mungkin sangat terlibat dalam kekacauanku. Bahkan tanpa menggunakanku sebagai alasan, ada banyak keluhan lama yang kau miliki dengan dunia bintang lain, dan mereka juga akan menyala sekarang karena Xuanyin tidak ada lagi di sini … Aku sarankan kau pergi dari tempat ini secepat mungkin juga. ”

Saat dia dengan erat mencengkeram Pedang Putri Salju, Mu Bingyun menatapnya dan berkata dengan suara rendah, “Bahkan jika aku mati, aku akan mati di Snow Song Realm.”

Setelah menerima jawaban yang sepenuhnya diharapkan itu, Yun Che mengangguk kecil. Dia tidak berbicara lebih jauh dan berbalik dan pergi.

“Yun Che!” Di belakangnya, suara Mu Bingyun terdengar dari jauh. “Ingat ini, hidupmu dibeli menggunakan nyawa Kakak, jadi aku tidak akan membiarkanmu mati!”

“Bahkan jika itu demi balas dendam, kau harus terus hidup!”

“Jika kau terus bersikap seperti sebelumnya, selalu mempertaruhkan hidupmu dengan ceroboh untuk orang lain … Kakak tidak akan memaafkanmu dan aku juga tidak akan memaafkanmu !!”

Yun Che meninggalkan Danau Surgawi Netherfrost tanpa menjawab, sosok dan auranya benar-benar lenyap dari pandangan dan persepsi Mu Bingyun.

Di dalam Danau Surgawi Netherfrost yang tenang, Mu Bingyun dengan lembut memeluk Pedang Putri Salju ke dadanya … Tanpa sadar, setetes air mata kristal diam-diam jatuh, meninggalkan jejak panjang kebasahan di tubuh pedang putih.

Dia mengulurkan jari untuk dengan lembut menghapus air dan ketika dia mengangkat kepalanya yang lembut, cahaya dingin dan tekun memenuhi matanya yang dingin.

Dia tahu bahwa sekeras apa pun dia bekerja, dia tidak akan pernah sebagus kakaknya.

Snow Song Realm yang kehilangan Mu Xuanyin sekarang akan dihadapkan pada bahaya yang tak terhitung jumlahnya yang pasti tidak akan dihadapi di masa lalu.

Tetapi dia tidak mau berkompromi atau melarikan diri. Besok, dia akan menggantikan posisi Ketua Sekte Ice Phoenix dan Snow Song Realm King. Selama dia masih bernafas, dia pasti tidak akan membiarkan Snow Song Realm dirugikan!

Setelah dia menyingkirkan Pedang Putri Salju, sosok esnya melayang di udara saat dia perlahan-lahan pergi …

Tetapi pada saat dia meninggalkan Danau Surgawi Netherfrost, cahaya es aneh tiba-tiba bersinar dari pusat danau surgawi yang sunyi.

Itu adalah simbol Ice Phoenix yang lengkap dan bersinar dari tempat yang tidak diketahui. Itu jelas hanya gambar yang diproyeksikan, tetapi sangat padat sehingga praktis tampak solid. Cahaya dingin yang berasal darinya begitu terang dan berseri-seri sehingga tampak seperti cahaya ilahi yang seharusnya tidak ada di dunia ini.

Tapi, itu hanya ada untuk periode waktu yang sangat singkat dan menghilang setelah beberapa napas, tidak pernah muncul lagi.

……

Satu bulan kemudian.

Alam Dewa terus mengejar Yun Che. Seiring berjalannya waktu, intensitas pencarian ini tidak hanya gagal untuk berkurang, bahkan meningkat setiap hari. Cakupan pencarian juga dengan cepat meluas dari tiga Wilayah Ilahi ke alam bawah ketika berbagai jenis artefak tipe deteksi didirikan di berbagai daerah untuk mengendus aura Yun Che.

Sejumlah pasukan yang dikumpulkan untuk mencarinya tidak kalah hebat dari pasukan yang berkumpul untuk mencari Evil Infant saat itu. Itu sangat megah sehingga menyebabkan banyak praktisi terkejut dan bingung ketika mereka mendengarnya.

Namun, meskipun mereka mencarinya dengan intensitas seperti itu, mereka sebenarnya tidak dapat menemukan jejak terkecil dari aura Yun Che.

Heavenly Slaughter Star God sudah sangat mahir dalam penyembunyian, dan setelah dia menjadi Evil Infant, kemampuannya untuk bersembunyi tak tertandingi di bawah langit. Jadi, mencoba melacak auranya memang lebih sulit daripada mengukur langit. Namun, meskipun Yun Che sangat kuat di kalangan generasi muda, ini adalah upaya habis-habisan yang dipimpin oleh Dunia Raja. Mengingat aura dan kultivasinya, yang keduanya berada di Divine King Realm, bagaimana dia bisa bersembunyi dari mereka untuk waktu yang lama !?

Seolah-olah dia benar-benar menghilang dari muka dunia. Perlahan-lahan, semakin banyak orang mulai curiga apakah dia telah mengakhiri hidupnya sendiri karena tekanan dan keputusasaan yang luar biasa itu.

Namun, dalam mimpi terliar mereka tidak akan pernah membayangkan bahwa orang yang mereka kejar dengan sekuat tenaga telah berjalan melewati persepsi spiritual dan artefak deteksi milik Dunia Raja berkali-kali. Tidak peduli apakah itu seseorang atau artefak, tidak ada aura mereka yang ragu-ragu atau berhenti ketika mereka menyapu melewati tubuhnya.

Dia telah melangkah keluar dari Wilayah Ilahi Timur, meninggalkan bagian timur Alam Dewa saat dia berjalan ke utara, tiba di dunia asing yang belum pernah dia masuki sebelumnya.

Itu juga selama periode waktu ini bahwa berita dari Dewi Brahma Monarch berkhianat dan melarikan diri Brahma Monarch God Realm mulai menyebar dengan cepat, sekali lagi menyebabkan kejutan yang tak terhitung jumlahnya.

Satu hal aneh terjadi setelah yang lain dan bahkan para praktisi yang paling rendah dengan persepsi spiritual yang paling bodoh bisa samar-samar merasakan perubahan di udara.

Di utara yang jauh, di dunia yang diselimuti oleh energi hitam.

Buk … Buk … Buk …

Itu adalah hutan yang sangat sunyi, tetapi ketika seseorang mendengar suara langkah kaki itu, langkah kaki yang tidak berat sama sekali, itu menyebabkan rambut seseorang berdiri tegak.

Tanah di sini hitam dan langit berwarna putih keabu-abuan yang menindas. Bahkan pepohonan dan tanaman yang jarang layu pun berwarna abu-abu gelap.

Bahkan udara suram dan berkabut … dan ini benar-benar bukan kabut sesekali tetapi merupakan sesuatu yang sudah ada sejak jaman dahulu.

Ini bukan dunia yang cocok untuk makhluk normal untuk hidup. Bahkan jika seorang praktisi datang ke tempat ini, mereka akan mulai merasakan penindasan yang ekstrim dan ketidaknyamanan segera. Mereka juga akan mulai tampak gelisah dan panik. Kehilangan kendali atas emosi mereka juga dimungkinkan.

Masa hidup mereka akan diam-diam bocor, seolah-olah sedang dimakan oleh sesuatu. Bahkan energi mereka pun akan terasa seperti diikat oleh hantu yang tidak terlihat karena jauh lebih sulit untuk mengedarkannya.

Dengan demikian, tidak ada praktisi dari Wilayah Ilahi Timur, Barat, atau Selatan yang pernah bersedia memasuki dunia ini.

Di dunia yang redup dan sepi ini, suatu sosok perlahan keluar dari kabut hitam. Kedatangannya tidak akan membawa dunia ini vitalitas yang biasanya dibawanya. Alih-alih, itu menyebabkannya menjadi lebih menindas dan mengerikan.

Karena matanya dan aura yang nyaris tak terlihat yang terpancar dari tubuhnya bahkan lebih gelap dan lebih sepi dari dunia ini.

Seolah-olah dia adalah orang mati yang berhasil kembali dari kedalaman neraka.

“Utara … Ilahi … Wilayah …”

Kakinya berhenti di pusat hutan hitam ini. Saat dia menghadapi dunia yang aneh dan menakutkan ini, sudut mulutnya perlahan melengkung ke atas saat bibirnya melengkung menjadi seringai jahat dan kejam.

Pada saat itu, bahkan kabut hitam yang ada di tempat itu sejak dahulu kala tampaknya telah memadat.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded