Against the Gods – Chapter 1534 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 1534 – Dewi yang hancur

 

“Ibuku, dia … apa kau yang membunuhnya?”

Pertanyaan yang sangat tiba-tiba ini menyebabkan mata Qianye Fantian langsung menyipit. Setelah itu, dia menghela nafas pelan saat berkata, “Sepertinya aku benar-benar melewatkan sesuatu saat itu. Lagipula, tidak memiliki celah sama sekali benar-benar merupakan celah besar di dalam dan dari dirinya sendiri. ”

Mata indah Qianye Ying’er tiba-tiba fokus saat ilusi terakhir dalam hati dan jiwanya yang gemetar benar-benar hancur hingga terlupakan. “Itu benar-benar kau … Itu benar-benar kau !!?”

“Heh heh,” Qianye Fantian tertawa kecil. “Karena kau sudah menebaknya dan merasakannya sejak lama, mengapa kau tidak pernah menanyakannya atau percaya itu benar? Apakah itu karena kau tidak berani? Atau apakah itu karena kau tidak mau?”

Dia terus terang mengakui itu dan dia tidak sedikit pun khawatir tentang mencari tahu. Seseorang bahkan bisa mendengar kekecewaan dan ejekan dalam suaranya yang acuh tak acuh. Mata Qianye Ying’er mulai bergetar bahkan lebih intens saat suaranya menjadi serak. “Kenapa … Kenapa kau membunuhnya !?”

Alasan besar, mungkin bahkan bisa dikatakan sebagai alasan terbesar, mengapa Qianye Fantian menjadi satu-satunya kelemahan dalam hati Qianye Ying’er adalah karena ia baik kepada ibunya. Itu sebabnya dia rela mengorbankan seluruh martabatnya untuk menyelamatkannya.

Ketika ibunya meninggal, dia tidak hanya menyelidiki kematiannya sendiri tetapi juga secara pribadi mengeksekusi baik permaisuri dan putra mahkota dalam kemarahan. Tindakannya telah mengguncang seluruh Brahma Monarch God Realm, tetapi yang lebih penting adalah bahwa itu juga sangat mengguncang Qianye Ying’er, yang selalu membenci ayahnya.

Setelah itu, ia secara anumerta memberikan ibunya gelar permaisuri dewa dan juga bersumpah bahwa ia akan menjadi permaisuri dewa terakhirnya, satu-satunya permaisuri dewa.

Ini ditambah dengan kepercayaan, rasa hormat, dan cinta yang dia tunjukkan padanya membuat bahwa itu wajar bahwa perasaan yang dia miliki untuk ibunya secara bertahap akan ditransfer ke ayahnya. Dengan demikian, dia menjadi orang yang paling dia percayai di dunia, orang yang paling dekat dengannya, dan satu-satunya sumber kehangatan dan keintiman dalam hidupnya.

Bahkan ketika dia memiliki saat-saat keraguan … dia akan dengan kuat menekan kecurigaan itu dan berpikir bahwa itu adalah keraguan yang seharusnya tidak dia miliki.

Namun, semuanya tiba-tiba berubah.

Pengakuan diam-diam Qianye Fantian ditambah dengan beberapa kata yang dia katakan setelah itu, adalah dampak yang merusak pada jiwa Qianye Ying’er. Itu adalah pukulan yang sangat kejam sehingga tidak ada orang lain yang bisa membayangkannya atau menempatkan diri pada posisinya.

“Kenapa?” Qianye Fantian memasang ekspresi tragis dan sedih di wajahnya. “Bukankah jawabannya sudah sejelas siang hari? Tentu saja itu karena kau. ”

“Bakat bawaanmu tidak hanya melampaui semua anakku yang lain, tidak ada seorang pun di generasimu di seluruh Wilayah Ilahi Timur yang bisa menandinginya juga. Ini ditambah dengan keganasan, fokus satu pikiran, dan ambisi yang dapat aku lihat di matamu membuat aku merasa seolah-olah aku telah menyaksikan kelahiran Brahma Heaven God Emperor wanita pertama. Dibandingkan dengan penerus yang aku pilih sebelumnya, kecemerlanganmu jauh lebih mempesona. ”

“Tapi sayangnya, kau saat itu memiliki cacat fatal, dan cacat fatal itu adalah … perlakuanmu yang berlebihan untuk ibumu! Setelah itu, aku bahkan menemukan bahwa alasan paling penting untuk semangat dan ambisimu terhadap jalan Profound sebenarnya adalah karena kau ingin mendapatkan status yang lebih tinggi untuk ibumu. Heh … sungguh menyedihkannya itu, sungguh menggelikan. ”

Qianye Fantian menggelengkan kepalanya dan seolah-olah dia masih merasa kasihan dan kecewa yang dia rasakan saat itu. “Jadi, demi dirimu, dan demi masa depan Brahma Monarch God Realm, aku tidak punya pilihan selain bertindak. Aku akan melimpahimu dan ibumu dengan kasih sayang yang tak tersamar sebelum dengan sengaja menyebarkan kabar bahwa kau akan menjadi penerusku. Akibatnya, hal ini akan membangkitkan kecemburuan dan kepanikan di hati permaisuri dan putra mahkota. Sejak saat itu, keinginan mereka untuk membunuhmu dan ibumu hanyalah wajar. ”

Qianye Ying’er menggertakkan giginya erat saat seluruh tubuhnya bergetar.

“Ibumu meninggal di tanganku. Ini adalah masalah serius yang menyangkut masa depan Brahma Monarch God Realm, jadi aku hanya bisa melakukannya sendiri. Setelah itu, aku secara pribadi mengeksekusi permaisuri dewa dan putra mahkota sebelum memberikan gelar permaisuri dewa secara anumerta pada ibumu. ”

Qianye Fantian terus memanggil mereka sebagai “permaisuri dewa” dan “putra mahkota” dan bahkan tidak menyebutkan nama mereka sekali pun … karena dia sudah lupa nama mereka. Meskipun mereka dulunya adalah permaisuri dan putra mahkota yang dipilihnya secara pribadi, mereka tampaknya tidak lebih dari dua titik debu yang telah tersapu, bahkan tidak layak diingat olehnya. “Alasan mengapa aku harus berusaha keras untuk mengatur kejadian ini adalah karena aku takut sekali ibumu meninggal, perasaan yang kau miliki padanya tidak akan pergi ke mana pun. Aku bahkan lebih takut bahwa kau akan kehilangan tujuan dan ambisimu karena ini. Jadi aku tidak punya pilihan selain melakukan apa yang aku lakukan, menyebabkan perasaan yang kau miliki padanya untuk secara bertahap bermigrasi padaku. Kau bahkan bisa mengatakan bahwa aku menaruh banyak pemikiran dalam pengasuhanmu. ”

“Tapi yang tidak pernah aku bayangkan adalah bahwa ingatanmu tentang ibumu masih menolak untuk redup, meskipun sudah bertahun-tahun berlalu.” Qianye Fantian menggelengkan kepalanya ketika dia menghela nafas ratapan. “Sayang sekali, sayang sekali. Dan yang lebih tragis lagi adalah kau sepertinya berpikir bahwa akulah yang menyebabkan kematian ibumu. ”

“Tidak,” kata Qianye Fantian sambil menghela nafas. “Sebenarnya, aku bahkan tidak bisa mengingat namanya atau seperti apa tampangnya. Jika bukan karena alasan khusus, mengapa aku harus membungkuk secara pribadi berurusan dengan seorang wanita seperti itu dengan dua tanganku sendiri? ”

“Pada akhirnya, orang yang menyebabkan kematian ibumu bukanlah aku. Itu kau. Jika kau tidak begitu menyilaukan dan tidak begitu menghargainya, dia tidak akan mati sedini itu. ”

Kepala halus Qianye Ying’er terkulai di dalam sangkar emas itu. Tubuhnya tidak berhenti bergetar untuk sesaat dan di bawah topeng emasnya, aliran air mata dengan cepat mengalir di wajahnya.

Air mata…

Tidak ada yang pernah melihat air mata Dewi Brahma Monarch sebelumnya dan tidak ada yang pernah membayangkan bagaimana rasanya melihat Dewi Brahma Monarch menangis.

Tetapi pada saat ini, sejak saat air mata pertama mulai bergulir di wajahnya, air matanya mengalir tak terkendali, seperti bagaimana hati dan jiwanya benar-benar runtuh … Dia dengan keras kepala menolak untuk mengeluarkan tangisan, tetapi dia tidak dapat menghentikan air mata bocor dari matanya.

Dalam hidupnya, dia telah menyaksikan kematian yang tak terhitung jumlahnya dan melihat lebih banyak keputusasaan daripada yang dia ingat, tetapi pada saat ini, itu adalah pertama kalinya dia begitu jelas memahami keputusasaan itu … Ini terasa berkali-kali lebih kejam dan menyakitkan daripada ketika Yun Che telah menanamkan jejak budak padanya.

Dia, Qianye Ying’er, Dewi Brahma Monarch yang dikagumi oleh seluruh alam semesta, calon Brahma Heaven God Emperor. Latar belakang, kultivasi, status, otoritas, dan penampilannya; masing-masing dari mereka berdiri di puncak tertinggi alam semesta ini. Hanya Ratu Naga dari Wilayah Ilahi Barat yang layak disebutkan dalam nafas yang sama dengannya.

Dia tidak diragukan lagi telah berdiri di puncak alam semesta ini dan dia selalu menganggap remeh dunia. Ini terutama untuk pria, tidak ada satu pun dari mereka yang pernah benar-benar menarik perhatiannya … bahkan jika pria itu adalah kaisar dewa nomor satu di Wilayah Ilahi Selatan.

Ketika para praktisi Alam Dewa menyebutkan tiga kata “Dewi Brahma Monarch”, kata-kata yang menyertai gelar itu adalah “mulia dan di luar jangkauan seseorang”.

Tetapi hari ini, baru hari ini dia menemukan bahwa hidupnya benar-benar sangat tragis selama bertahun-tahun. Tidak, praktis seluruh keberadaannya adalah sebuah tragedi.

Dia berpikir bahwa dia bukan hanya penerus Qianye Fantian yang dipilih, tetapi juga anak perempuan yang paling dia cintai dan percayai, dan yang terakhir bahkan lebih penting baginya daripada yang pertama … Tapi baru hari ini matanya akhirnya dibuka. Ternyata dia sebenarnya hanya boneka yang menari di senar, dan itu selalu terjadi!

Dia tidak hanya secara pribadi mencuri hal yang paling penting dalam hidupnya, dia bahkan membuatnya merasa berterima kasih dan menghormatinya karena hal ini … Setelah dia menggunakan martabatnya sendiri untuk menyelamatkannya, dia malah menjadi anak yang ditinggalkan sehingga dia bahkan tidak dapat diganggu untuk menyia-nyiakan usaha karena pengorbanan yang telah ia lakukan.

” Jika aku memeliharamu sekali lagi, memang benar bahwa kau akan dapat menjadi landasan dari Brahma Monarch God Realm sekali lagi. Namun, mengingat situasi kita saat ini, kau memiliki nilai lebih sebagai hadiah kepada Southern Sea God Emperor. Kau harus bersukacita dalam kenyataan bahwa kau, seseorang yang telah ternoda dan telah kehilangan kekuatan ilahi Brahma Monarch-nya, akan tetap memiliki nilai yang sangat besar.”

“Ah, tapi sayang sekali …” kata Qianye Fantian sambil menggelengkan kepalanya. “Sekarang sudah sampai pada ini, aku tidak punya pilihan selain memilih penerus baru lagi. Pada titik ini, aku benar-benar iri pada Yue Wuya. ”

Saat dia melihat Qianye Ying’er, yang pikiran dan jiwanya benar-benar runtuh, bahkan tidak ada jejak cinta atau kasihan di matanya. “Xia Qingyue bahkan tidak memiliki sepersepuluh dari pengalamanmu, tetapi untuk menghilangkan noda pada reputasinya, ia berusaha untuk mengambil hidup Yun Che lagi dan lagi. Dia tidak ragu sama sekali atau meninggalkan kelemahan yang mungkin untuk dieksploitasi. Dia bahkan menghancurkan tempat kelahirannya sendiri. Dibandingkan dengan dia, kau benar-benar terlalu bodoh sehingga tidak heran kau benar-benar jatuh ke dalam perangkapnya. ”

Pada saat ini, bagaimana mungkin Qianye Ying’er tidak menyadari bahwa alasan sebenarnya mengapa Qianye Fantian memberinya Brahma Soul Bell setelah diracun adalah untuk mendorongnya mengorbankan dirinya untuk menyelamatkan hidupnya … Tapi hari ini, itu sudah menjadi alasannya untuk membuang dan bahkan melumpuhkannya.

Benar-benar lelucon.

Pada saat ini, dia memikirkan Yun Che untuk beberapa alasan aneh.

Yun Che yang segera menjadi buron yang dicari oleh seluruh alam semesta setelah dia baru saja menyelamatkan dunia.

Hanya beberapa saat yang lalu, dia masih mengejek nasibnya dan mengasihani situasinya saat ini … Tapi pada saat ini, apa perbedaan antara dia dan Yun Che !?

Faktanya, hidupnya bahkan lebih tragis daripada hidupnya.

Setidaknya, dia masih memiliki seseorang yang rela mati untuk menyelamatkannya. Setidaknya, dia masih memiliki kesempatan untuk melarikan diri.

Baginya, dengan satu-satunya pengecualian dari ayahnya, dia hanya memberikan dunia ini tanpa ampun dan ketidakpedulian. Dan orang yang tiba-tiba mendorongnya ke dalam jurang penderitaan dan keputusasaan adalah ayah yang paling dia percayai dan hormati, ayah yang menjadi satu-satunya kelemahan di hatinya.

Dia tidak berbicara untuk waktu yang lama selagi energi Profound nya terus mengalir keluar darinya. Namun, perasaan ketidakberdayaan yang menyelimuti seluruh tubuhnya bahkan lebih jelas dan lebih kuat daripada kehilangan energi Profound. Dunia dengan cepat berubah menjadi pucat baginya dan setelah itu, dunia kelabu miliknya dengan cepat menjadi gelap dan tanpa cahaya.

Qianye Fantian tidak pergi. Southern Sea God Emperor akan segera tiba dan dia perlu menyerahkan Qianye Ying’er secara pribadi kepadanya. Lagi pula, seseorang harus memastikan bahwa semua perhitungan diselesaikan ketika chip tawar-menawar terlibat. Seperti yang dia katakan sebelumnya, mengingat kegilaan fanatik Southern Sea God Emperor terhadap Qianye Ying’er, dia tidak akan menolak permintaan yang diminta oleh Qianye Fantian.

Meskipun kekuatan Profound Qianye Ying’er telah dilumpuhkan, dia masih memiliki wajahnya, wajah yang memesona dunia dengan keindahannya, jadi dia secara alami harus menukar dia dengan jumlah nilai terbesar.

Saat dia merasakan aura Qianye Ying’er semakin lemah dan semakin lemah dan jiwanya yang berada di ambang kehancuran total, cahaya aneh melintas di mata Qianye Fantian sebelum dia akhirnya mengambil tindakan dan perlahan-lahan mengulurkan telapak tangannya ke arah Qianye Ying’er.

Ada satu hal lagi yang harus dia lakukan dan mengambil keuntungan dari gangguan mentalnya dan menghapus sebagian dari ingatannya. Karena dia tahu terlalu banyak rahasia Brahma Monarch God Realm, terutama yang menyangkut …

Bzzz ———

Suara samar tiba-tiba terdengar dari aula suci bawah tanah yang jauh. Pada saat yang sama, aura yang jauh unik dan samar juga telah dikirim.

Meskipun sangat lemah dan samar, dia masih bisa merasakannya. Selain itu, aura yang jauh lemah tapi unik ini yang tiba-tiba menyebabkan ekspresi Qianye Fantian berubah saat dia berputar.

Setelah momen terkejut itu, kegembiraan ekstrim dan liar muncul di wajahnya. Karena aura itu jelas milik Primordial Seal of Life and Death!

Mungkinkah mereka akhirnya menemukan cara untuk mengaktifkan kekuatan 【Keabadian】 dari Primordial Seal of Life and Death!?

Harta Karun Surgawi peringkat ketiga — Primordial Seal of Life and Death, memang tersembunyi di Brahma Monarch God Realm. Keabadian … Tidak ada yang bisa membuat seorang kaisar dewa gila seperti kesempatan keabadian sejati

Tubuhnya tiba-tiba melesat ke depan tanpa ragu-ragu atau menunda apa pun saat ia terbang menuju sumber aura dengan kecepatan secepat mungkin.

Tepat setelah Qianye Fantian pergi, ruang di samping Qianye Ying’er tiba-tiba terbelah dan sesosok tubuh abu-abu yang bungkuk dan layu dengan cepat melesat keluar darinya, dengan sebuah cakram emas gelap di tangannya.

Itu Gu Zhu!

Tangan Gu Zhu melengkung menjadi cakar dan, segera, cahaya keemasan yang melilit Qianye Ying’er benar-benar menghilang. Dia tenggelam lemas ke tanah, matanya yang kusam dan berlumpur menatap pria tua di depannya saat dia bergumam dengan suara tak bernyawa, “Paman … Gu …”

Clang!!

Cakram emas gelap di tangan Gu Zhu merilis cahaya putih pekat ketika gugusan yang cepat mengumpulkan energi ruang melanda Qianye Ying’er. “Nona, lari. Lari sejauh yang kau bisa, dan jangan pernah kembali … Aku berharap Nona akan dapat hidup dengan damai selama sisa hidupnya. ”

Formasi ruang terbentuk dari cahaya putih saat menyebar di bawah tubuh Qianye Ying’er. Mengikuti kata-kata Gu Zhu, seberkas cahaya melesat ke langit dan menghilang bersama dengan Qianye Ying’er.

Pada saat yang hampir bersamaan, Qianye Fantian, yang baru saja pergi, tiba-tiba kembali … Gu Zhu juga berbalik, cakram emas gelap di tangannya langsung hancur di tangannya yang tua dan layu … menghancurkan kemungkinan menggunakan cakram ruang untuk memindahkan orang lain ke lokasi yang telah ditentukan.

“Gu Zhu, bagus, sangat bagus!” Wajah Qianye Fantian menjadi gelap secara drastis. Dia tidak pernah membayangkan bahwa orang yang paling tidak mungkin mengkhianatinya akan benar-benar menipunya … Dia telah menipunya karena Qianye Ying’er yang cacat dan terbuang!

Dia tidak peduli dengan Gu Zhu saat tangannya dengan keras menembak di lokasi di mana Qianye Ying’er baru saja. Masih ada jejak ruang yang masih tersisa di daerah itu.

Gu Zhu sudah lama bersiap untuk ini. Tepat saat Qianye Fantian hendak mendekat, dia mengulurkan telapak tangannya dan bertemu langsung dengan Qianye Fantian.

Booom !!!

Saat ruang meledak, tubuh Qianye Fantian didorong jauh. Wajahnya menjadi sangat gelap saat dia berkata, “Gu Zhu … beraninya kau !!”

Saat dia mengatakan itu, cahaya keemasan tiba-tiba bersinar di matanya.

“Ugaaaah!”

Pada saat itu, tubuh membungkuk Gu Zhu kejang-kejang dengan kejam saat rintihan rendah yang sangat serak dan menyakitkan datang dari mulutnya. Selanjutnya, tanda emas ramping yang tak terhitung jumlahnya muncul di tubuhnya, menutupi setiap inci darinya.

Brahma Soul Death-Wishing Mark!

Qianye Fantian tidak lagi peduli dengan Gu Zhu-nya saat tubuhnya menerjang sekali lagi … Namun, Gu Zhu, yang saat ini sedang dirundung oleh Brahma Soul Death-Wishing Mark, tiba-tiba bergegas ke arahnya ketika dia dengan kuat menempel ke kaki Qianye Fantian, menghalangi dia sesaat.

Dan tepat pada saat inilah jejak ruang terakhir dengan cepat memudar, membuatnya tidak mungkin lagi untuk mengejar.

“Nona … telah menjalani seluruh hidupnya … untukmu … aku mohon padamu … Lepaskan dia … Budak tua ini rela bekerja keras sampai akhir hidupnya sebagai pembayaran … Tolong … lepaskan Nona pergi …”

Bang !!

Gu Zhu terhempas jauh oleh tendangan itu. Ekspresi Qianye Fantian sangat jelek saat itu ketika dia tiba-tiba menemukan bahwa ada kalanya dia salah perhitungan.

Ada dua alasan baginya memerintahkan Gu Zhu untuk tetap di sisi Qianye Ying’er. Alasan pertama adalah agar dia bisa membimbing pertumbuhannya dan memastikan keselamatannya. Alasan kedua adalah agar dia bisa mengawasinya.

Tetapi dia tidak akan pernah berpikir bahwa ini akan menghasilkan ini.

Namun, dia masih tidak bisa membunuh Gu Zhu.

Baru beberapa napas kemudian kemarahan Qianye Fantian akhirnya mereda. Alisnya tenggelam ketika dia mengirimkan transmisi suara dengan suara rendah, “Kirim perintah ini, lakukan penyapuan penuh seluruh Wilayah Ilahi Timur untuk menemukan jejak keberadaan Ying’er. Saat kau menemukan sesuatu, gunakan segala cara untuk menangkapnya … Ingat, dia harus ditangkap hidup-hidup. ”

Mengingat kekuatan ruang dari cakram itu, energi yang dikumpulkan selama waktu yang singkat tidak akan dapat mengirim seseorang terlalu jauh, jadi Qianye Ying’er pasti masih berada di Wilayah Ilahi Timur!

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded