Against the Gods – Chapter 1512 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 1512 – Suatu kebenaran yang seharusnya tidak pernah diketahui olehnya

“Yun Che, kau akhirnya datang. Aku sudah menunggumu selama ini. ”

Suara gadis Ice Phoenix itu selembut air, setipis mimpi.

Dia telah merasakan aura Jie Yuan begitu dia kembali dan letusan bencana merah ini bahkan lebih awal dari yang dia harapkan.

Tapi setelah itu, aura Primal Chaos secara mengejutkan tenang, dan hari ini Yun Che akhirnya kembali. Fakta bahwa dia aman dan sehat sudah menjadi penghiburan besar baginya.

Yun Che mengambil langkah ke depan, dengan senyum tipis di wajahnya saat dia berkata, “Mn, aku sudah kembali. Kau pasti benar-benar khawatir selama periode waktu ini. ”

“Sepertinya sepotong berita indah telah menemanimu ke sini juga.” Setelah dia merasakan suasana hati Yun Che, suara gadis Ice Phoenix tumbuh lebih lembut.

“Ya!” Yun Che mengangguk berat sebelum dia menceritakan semua yang terjadi setelah kembalinya Jie Yuan dengan sangat terperinci … Ini berlanjut sampai dia mencapai bagian tentang kembalinya Heaven Smiting Devil Emperor ke luar Primal Chaos dan rencananya untuk selamanya menghancurkan lorong yang menghubungkan Primal Chaos dengan kekosongan di luarnya.

Bagian bawah Danau Surgawi tenggelam dalam keheningan yang lama dan suara desahan panjang dan emosional gadis Ice Phoenix berdering setelah itu.

“Heretic God adalah makhluk ilahi yang paling murah hati dan luar biasa dalam ras dewa. Dia termasuk dalam eksistensi tertinggi di alam semesta, namun dia menyerahkan hidupnya sendiri untuk meninggalkan harapan keselamatan untuk masa depan. Dan untuk Heaven Smiting Devil Emperor, dia sangat luar biasa dan mulia sehingga orang-orang hanya bisa terkesiap kagum. ”

“Tidak mengherankan bahwa Heretic God, sebagai salah satu Dewa Pencipta pada masa itu, akan benar-benar menyerahkan dirinya kepadanya sepenuhnya.”

“Hanya saja generasi mendatang tidak akan pernah sadar bahwa dunia damai yang mereka tinggali sebenarnya dianugerahkan kepada mereka oleh suami dan istri yang tidak dapat mereka terima. Jika para dewa dan iblis benar-benar mengawasi dari akhirat, aku bertanya-tanya apa yang mereka pikirkan. ”

“Ini bukan hanya mereka, kau juga,” kata Yun Che tulus. “Jika kau tidak berpegang teguh pada keberadaan karena cintamu untuk semua ciptaan dan memberiku bimbingan yang paling penting, kami mungkin tidak mendapatkan hasil yang kami punya hari ini.”

“Dibandingkan dengan Heretic God dan istrinya, harga yang aku bayar bisa dikatakan sangat kecil. Tapi itu kau … yang secara langsung menghadapi Kaisar Iblis yang kembali sebagai manusia dan akhirnya menyelesaikan krisis ini. Kau layak mendapatkan semua kemuliaan dan pujian di alam semesta ini. Kau layak dipuji dan digembar-gemborkan oleh alam semesta untuk semua generasi yang akan datang. ”

“Eh …” Ini adalah sesuatu yang benar-benar tidak bisa diterima Yun Che. Karena dari awal hingga selesai, dia selalu merasa bahwa usahanya benar-benar tidak setara dengan hasil yang telah dihasilkan.

“Dengan demikian, kekhawatiran dan keterikatanku telah berakhir dan keinginanku telah terpenuhi. Aku akhirnya bisa pergi dengan tenang. ”

Dia benar-benar mengatakan kata-kata itu dengan cara yang lembut dan hangat, tidak ada sedikit pun keengganan atau keraguan di dalamnya.

Yun Che mengangkat kepalanya, tatapan rumit di matanya. Dia menghela nafas ketika berkata, “Haruskah ini benar-benar berakhir seperti ini?”

“Tidak perlu bagimu untuk memintaku untuk tinggal dan bahkan tidak ada yang perlu merasa sedih atas namaku,” kata gadis Ice Phoenix dengan lembut. “Aku adalah seseorang yang seharusnya bahkan tidak ada di era ini sejak awal, dan itu hanya karena aku tidak dapat melepaskan kekhawatiran dan keterikatan hati yang aku miliki sampai sekarang. Hari ini, aku telah mendapatkan hasil yang paling sempurna, jadi tidak ada lagi alasan bagiku untuk merasa khawatir, tidak ada lagi alasan bagiku untuk tetap ada. ”

“Tolong … perlakukan putri Heretic God dan Heaven Smiting Devil Emperor dengan baik. Pertimbangkan ini sebagai permintaan terakhirku. ”

“Baiklah!” Yun Che menganggukan kepalanya saat dia perlahan mengucapkan setiap kata, “Selama aku hidup, aku tidak akan pernah membiarkan mereka menderita penganiayaan apa pun.”

Ding … Ping!

Pada saat ini, retakan mulai dengan cepat menyebar di permukaan kristal es yang menyelimuti gadis Ice Phoenix. Setelah itu menghancurkan dan melepaskan tubuhnya, tubuh yang tampaknya telah diukir dari batu giok, dan kekuatan dan vitalitas yang telah disegel dengan semua kekuatannya.

Sekelompok cahaya biru menyebar dari dasar Danau Surgawi dan menjangkau sampai ke permukaan.

Sinar cahaya paling tebal menelan tubuh Yun Che.

“Untuk bisa memberikan kekuatan terakhirku kepadamu adalah tempat istirahat terbaik untuk sisa hidup dan jiwaku.”

Setiap inci dari daging es dan tulang giok yang bisa dilihatnya sangat cantik dan sempurna, tetapi itu tidak menyebabkan sedikitpun nafsu birahi di hati Yun Che. Karena dia tahu bahwa setelah menghancurkan kristal es ini, makhluk dewa terakhir yang tersisa di alam semesta juga akan menghilang.

Clang–

Setelah beberapa saat hening, semua aurora biru es tiba-tiba berubah menjadi bintang biru yang tak terhitung jumlahnya yang dengan cepat terbang ke arah Yun Che. Saat bintang-bintang ini bersentuhan dengan tubuhnya, mereka tanpa suara meleleh ke dalam tubuhnya.

Dunia di depan Yun Che langsung berubah menjadi biru sedingin es. Warna biru sedingin es ini terus tumbuh semakin dalam, sampai dia tidak dapat melihat dengan jelas sosok gadis Ice Phoenix. Dia menutup matanya dan diam-diam menerima hadiah terakhir yang diberikan kepadanya oleh gadis Ice Phoenix … bersama dengan sisa-sisa terakhir hidupnya.

Satu hari…

Dua hari…

Tiga hari…

Pada saat Yun Che diam-diam membuka matanya, dunia di depannya tidak lagi dipenuhi dengan aurora biru sedingin es itu atau bintang-bintang biru itu. Dia hanya melihat air Danau Surgawi, air yang masih membeku dengan sangat dingin.

Sekarang ada bintang berwarna biru yang beristirahat dalam Profound vein nya.

Sosok gadis Ice Phoenix sekarang menjadi seperti kabut, tapi masih ada senyum dangkal di wajahnya yang cantik luar biasa. “Yun Che, kekuatanmu dan Profound vein mu sangat luar biasa. Jika ada makhluk hidup lain yang dapat sepenuhnya menyerap bagian terakhir dari kekuatan Ice Phoenix-ku, itu akan meningkatkan mereka ke tingkat Divine Master. Tetapi dalam kasusmu dan kasusmu sendiri, mungkin menjadi Divine Sovereign sudah menjadi batasnya. ”

“Bagiku, ini sudah merupakan hadiah yang terlalu besar,” kata Yun Che penuh rasa terima kasih. “Aku akan sepenuhnya menyerap kekuatan ini sesegera mungkin. Aku pasti tidak akan menyia-nyiakan apa yang kau berikan kepadaku. Aku juga akan selamanya mengingat keberadaanmu dan semua yang telah kau lakukan untuk alam semesta ini atas nama ciptaan lainnya.”

Gadis Ice Phoenix tersenyum kecil ketika tubuhnya terus tumbuh semakin berkabut.

“Ada satu hal lagi yang aku harap kau bisa ceritakan,” kata Yun Che. Dia tidak lupa kata-kata yang dikatakan gadis Ice Phoenix padanya saat itu … Kata-kata tentang Mu Xuanyin.

Gadis Ice Phoenix itu terdiam sesaat sebelum dia berkata, “Aku akan mengatakan ini sekali lagi. Bagimu untuk mengetahui kebenaran tentang hal ini tidak akan menguntungkanmu sama sekali. Sebaliknya, itu bahkan dapat merusakmu secara emosional sampai batas tertentu. Tetapi jika kau tetap tidak sadar, kau akan baik-baik saja selama sisa hidupmu. Jadi, bahkan jika seperti ini, apa kau masih harus tahu? ”

Yun Che mengangguk tanpa ragu sama sekali. “Aku ingin tahu.”

“Baik.” Karena Yun Che ingin mendengar kebenaran, gadis Ice Phoenix tidak ragu lagi. Sebagai gantinya, dia mulai berbicara dengan cara yang tidak tergesa-gesa, “Aku katakan terakhir kali bahwa alasan mengapa Gurumu mampu menjadi Divine Master pertama dalam sejarah Snow Song Realm dan alasan di balik peningkatan kekuatannya baru-baru ini adalah karena Jiwa Ilahi Ice Phoenix yang aku berikan padanya sejak lama. ”

Yun Che mengangguk kecil.

“Itu juga justru karena keberadaan Jiwa Ilahi Ice Divine yang membuat aku dapat dengan mudah mengganggu kehendaknya.”

Yun Che tertegun oleh berita itu, alisnya sedikit berkerut menanggapi. Setelah itu, dia tiba-tiba menyadari sesuatu dan jantungnya berdebar kencang di dadanya. “Mungkinkah kau benar-benar … mengganggu kehendaknya pada waktu-waktu tertentu selama beberapa tahun terakhir?”

Gadis Ice Phoenix menjawab, “Di masa lalu, aku memang hanya mengganggu pada kesempatan tertentu. Tapi dia berada di bawah gangguan mentalku sejak kau tiba di Snow Song Realm, dan itu belum berhenti. ”

Pupil Yun Che sedikit melebar dan perasaan gelisah yang ekstrim tiba-tiba lahir di hatinya. “Jadi, bagaimana tepatnya kau … mengganggu kehendaknya? Dengan cara apa tepatnya? ”

Meskipun dia sedikit terkejut dengan reaksi Yun Che, gadis Ice Phoenix melanjutkan, “Pertama kali kau melangkah ke Danau Surgawi Netherfrost tujuh tahun yang lalu, aku merasakan keberadaanmu dan aku bisa merasakan bahwa kau telah mewarisi kekuatan Heretic God.”

“Setelah itu, kau tenggelam ke dasar Danau Surgawi dan bertemu denganku. Aku membaca ingatanmu dan sebagai hasilnya, aku menemukan banyak kebenaran mengejutkan dan aku juga melihat harapan besar. ”

Yun Che diam-diam mendengarkan kata-katanya, tapi tangannya tanpa sadar mengepal ketika rasa tidak nyaman di hatinya terus tumbuh.

“Hanya saja aku tidak bisa meninggalkan Danau Surgawi, jadi aku tidak bisa melindungimu atau membimbing pertumbuhanmu. Akibatnya, aku memilih Mu Xuanyin … Ketika kau meninggalkan Danau Surgawi, aku menggunakan Jiwa Ilahi Ice Phoenix di tubuhnya sebagai media untuk mengukir sebuah jejak di jiwanya, sebuah jejak yang membuatnya ‘memprioritaskanmu di atas segalanya’. ”

BUZZ–

Seolah-olah ada sesuatu yang tiba-tiba meledak di dalam pikiran Yun Che.

“Heh, heh heh …” Dia mulai tertawa tetapi tawanya sangat dingin dan suram. “Jadi, kau mengatakan itu … semua hal baik yang Guru lakukan untukku tidak dilakukan atas kehendaknya sendiri. Itu hanya … karena gangguan mentalmu … Heh … Lelucon macam apa ini … Apa kau bercanda !? ”

Tangannya gemetaran dan bagian dalam tubuhnya menjadi dingin … Dia belum pernah mendengar hal yang absurd seperti ini sebelumnya! Bagaimana mungkin ada sesuatu yang sangat absurd di dunia ini !?

Pikiran dan emosinya menjadi sangat kacau, begitu kacau sehingga bahkan dia merasa sulit untuk percaya. Penglihatannya bahkan mulai sedikit buram … Namun, semua ingatannya tentang Mu Xuanyin sangat jelas saat ini. Setiap adegan, setiap pandangan, setiap kata …

Juga … seperti keraguan dan kecurigaan yang tak terhitung jumlahnya yang telah muncul dalam hatinya sebelumnya.

Keraguan dan kecurigaan mengapa Mu Xuanyin memperlakukannya dengan sangat baik …

Ketika ia pertama kali tiba di Snow Song Realm saat itu, Mu Xuanyin adalah Snow Song Realm King dan Divine Master pertama dalam sejarahnya. Dia memiliki status dan prestise yang tak tertandingi dan dia memiliki otoritas atas kehidupan dan kematian makhluk hidup yang tak terhitung jumlahnya. Dia berdiri di level tertinggi bahkan jika dibandingkan dengan Alam Dewa lainnya.

Sementara itu, Yun Che adalah seorang junior rendah dari alam bawah yang kultivasinya bahkan belum melangkah ke jalan ilahi, seseorang yang bahkan para murid di anak tangga terbawah dari Sekte Divine Ice Phoenix bahkan tidak akan meliriknya sekilas… Satu-satunya hal tentang dirinya yang bahkan bisa dianggap istimewa adalah bahwa dia telah dibawa ke Snow Song Realm oleh Mu Bingyun dan dia adalah orang yang telah menyelamatkan hidupnya.

Dalam setiap aspek, jarak antara dia dan Mu Xuanyin seperti perbedaan antara langit dan bumi.

Selain itu, sebelum Yun Che bahkan bertemu Mu Xuanyin, dia telah mendengar berkali-kali bahwa Snow Song Realm King adalah orang yang sangat dingin dan tidak berperasaan. Dia tidak akan pernah menunjukkan kehangatan atau belas kasihan. Seluruh Sekte Divine Ice Phoenix dan bahkan semua orang di Snow Song Realm takut padanya jauh lebih dari mereka menghormatinya.

Tapi, untuk dia dan dia sendiri …

Yun Che bisa merasionalisasi Mu Xuanyin mengambilnya sebagai muridnya karena kontrolnya terhadap energi es jauh melebihi semua murid lainnya, jadi dia merasa seperti itu wajar saja bahwa dia menjadi muridnya. Tapi semua yang terjadi setelah itu … semuanya …

Berkali-kali, dia begitu baik padanya sehingga dia praktis merasa itu semua hanya ilusi.

Ini berdering terutama benar setiap kali dia berinteraksi dengan Mu Bingyun. Jelas bahwa bahkan dia sangat terkejut, atau mungkin lebih baik untuk mengatakan bahwa dia benar-benar terkejut bahwa Mu Xuanyin akan memperlakukannya dengan baik.

Itu benar … kenapa …

Seorang praktisi junior dari alam bawah menyebabkan dia, seorang Divine Master dan Realm King, untuk bertindak sedemikian rupa?

Dia tidak pernah mendambakan kekuatan Heretic God dan bahkan membantunya menyembunyikannya dengan semua kekuatannya … Dia telah mengizinkannya untuk secara bebas menggunakan Danau Surgawi Netherfrost yang bahkan para tetua dan kepala istana akan beruntung untuk menyentuhnya sekali setiap abad … Dia membantunya menipu Huo Rulie untuk mengambil Golden Crow Record of the Burning World… Dosa besar dan pelanggarannya benar-benar telah dihapus bersih setelah satu teguran … Sebelum Profound God Convention, ia telah mengabaikan sekte dan fokus hanya pada dia selama dua tahun penuh … Dia dengan marah menegur Sword Sovereign… Dia telah meramu Universe Penta Jade Pellet untuknya … diam-diam mengikutinya ke Ice Wind Empire, dan kemudian ke Eternal Heaven Realm…

Dia bahkan telah menyelamatkannya dan berhadapan langsung dengan Gu Zhu, dan dia benar-benar mengabaikan keselamatan seluruh Snow Song Realm dalam melakukannya.

Kenapa tepatnya …

Ternyata, semua hal ini sebenarnya hanya terjadi karena gangguan mental orang lain. Itu bukan karena keinginannya sendiri sama sekali!

Semua kecurigaan, keheranan, dan keraguan selama beberapa tahun terakhir telah benar-benar hilang. Seperti yang diharapkan, tidak ada hal baik yang dilakukan tanpa alasan atau kebaikan yang muncul entah dari mana … dan itu adalah semacam kebajikan yang melampaui semua akal sehat dan bertentangan dengan semua logika.

Dari awal, semua hal baik yang telah dia lakukan untuknya, semua pengorbanan yang telah dia lakukan untuknya, dan bahkan perasaan kabur itu yang goyah terhuyung-huyung di perbatasan yang terlarang … Dari awal sampai akhir, itu tidak menjadi Mu Xuanyin tetapi kehendak makhluk ilahi Ice Phoenix!

Tetapi mengapa jawaban ini terasa sangat tidak masuk akal dan kejam?

Adegan di mana dia memeluknya dan dengan lembut membisikkan kata-kata “Xuanyin” ke telinganya masih segar di benaknya. Cara hatinya diaduk pada saat itu telah diukir tak terhapuskan ke dalam jiwanya.

Tapi…

“Kekhawatiranmu tentang masalah ini telah melebihi harapanku,” kata gadis Ice Phoenix dengan suara lembut. “Aku harap kau bisa menerima masalah ini sesegera mungkin.”

Intensitas reaksi Yun Che telah membuatnya mulai menyesal mengatakan kepadanya kebenaran ini.

Tangan Yun Che mengepal erat dan mereka mengencang lagi setelah itu. Dia tidak dapat menggambarkan bagaimana perasaannya saat ini … Seolah-olah bagian penting dari jiwanya tiba-tiba berubah menjadi ilusi dan tersebar, membentuk kekosongan yang sangat menyakitkan, dan mungkin tidak dapat diperbaiki, di hatinya.

“Singkirkan itu.” Dia membuka mulutnya tetapi hanya dua kata yang pendek tapi sangat kaku itu yang keluar dari mulutnya.

“…” Gadis Ice Phoenix terdiam. Dia mengerti apa yang dimaksud Yun Che, dan dia terkejut bahwa dia bahkan akan mengatakan dua kata itu. Hanya setelah periode waktu yang lama berlalu, dia mulai berbicara dengan suara lembut dan lembut, “Jika aku menghilangkan gangguan mentalku, dengan kehendaknya sendiri, dia tidak akan pernah memperlakukanmu dengan cara yang sama lagi. Selain itu, mengingat semua yang telah terjadi di antara kalian berdua, sangat mungkin bahwa dia akan mengembangkan kebencian yang intens dan antagonisme terhadapmu… dan dia bahkan mungkin ingin membunuhmu. ”

“Aku pikir kau mengerti itu.”

Dia selalu menggunakan Jiwa Ilahi Ice Phoenix di dalam Mu Xuanyin untuk mengamati dunia luar, jadi dia jelas melihat semua yang terjadi antara Mu Xuanyin dan Yun Che.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded