Against the Gods – Chapter 1500 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 1500 – Pesta ulang tahun Keluarga Xiao

 

Blue Wind Nation, Floating Cloud City, Klan Xiao.

Seperti biasa, Floating Cloud City hari ini sedikit bising tapi damai.

Floating Cloud City adalah kota terkecil di seluruh Blue Wind Nation, tapi sekarang itu juga tempat paling tidak biasa di seluruh Profound Sky Continent. Tidak ada praktisi yang tidak tahu bahwa itu adalah tempat lahirnya Spiritual Master Yun.

Namun, Floating Cloud City tetap setenang dan sepi seperti sebelumnya, dan tidak ada perubahan nyata yang terjadi. Setiap hari, sejumlah besar praktisi dari Profound Sky Continent atau bahkan Illusory Demon Realm akan mengunjungi Floating Cloud City untuk menyembah tempat kelahiran Spiritual Master Yun, tetapi mereka selalu melakukannya dari kejauhan. Tidak ada yang berani mengganggu atau menodai kota sepi ini sedikit pun.

Adapun warga Floating Cloud City, sangat, sangat sedikit dari mereka yang benar-benar mengerti apa arti gelar “Spiritual Master Yun” yang sebenarnya di dunia mereka.

Bahkan lebih sedikit orang yang tahu bahwa Klan Xiao dikunjungi oleh orang-orang terhebat di Profound Sky Continent, atau bahkan seluruh planet saat ini.

“Aku berharap bahwa Kakek buyut akan menikmati kekayaan dan kedamaian abadi, dan hidup selama Gunung Nan … Silahkan minum teh, Kakek buyut. ”

Xiao Lie duduk di tengah aula. Xiao Yongan saat ini sedang berlutut di depannya dengan sopan dan menyajikan teh dengan ekspresi serius di wajahnya.

“Anak baik, anak baik.” Xiao Lie menerima cangkir teh dengan tertawa kecil dan menghabiskan minumannya dalam satu tegukan. Dia tersenyum lembut di wajahnya.

Dahulu kala, ketika Xiao Lie masih berusia lima puluhan, dia tampak sangat tua meskipun adalah seorang praktisi Spirit Profound Realm. Kematian Yun Che terutama telah mengubah rambutnya benar-benar putih di hampir satu malam. Hari ini adalah hari ulang tahunnya yang ketujuh puluh, tetapi dia tidak hanya memiliki rambut hitam dan kulit yang sehat, dia juga tampak setidaknya tiga puluh tahun lebih muda. Penampilannya benar-benar berbeda dari dulu.

Tidak ada tempat yang lebih disukai Xiao Lie daripada Klan Xiao. Itu adalah tempat yang tidak ingin dia tinggalkan lama meskipun dia telah terluka dan kecewa di masa lalu. Yun Che membawa istri dan putrinya, dan Xiao Yun membawa istri dan putranya di pagi hari untuk memberi selamat kepadanya pada hari ulang tahunnya, dan menyajikan teh untuknya.

“… Wuxin menyajikan teh untuk Kakek buyut.”

Giliran Yun Wuxin untuk berlutut di tanah dan menyajikan teh untuk Xiao Lie setelah Xiao Yongan.

Xiao Lie menerima teh dan mendesah. Dia tersenyum dan berkata, “Tidak disangka bahwa Che’er sudah memiliki anak sebesar ini. Waktu benar-benar tidak menunggu siapa pun. ”

“Tapi Kakek buyut, kau tumbuh semakin muda, bukan?” Yun Wuxin berkedip manis dengan senyum di wajahnya. “Jadi tidak mungkin waktu bisa mengejarmu. Lebih banyak tujuh puluh tahun lagi menunggumu. ”

“Hahahaha.” Xiao Lie tertawa gembira. “Kakek buyut tidak akan mau menua terlalu cepat dengan cucu buyut yang baik juga.”

Sekali lagi, dia menghabiskan teh yang disajikan dalam satu tegukan. Kehangatan dalam teh menyebar ke seluruh tubuhnya alih-alih berhenti di organ internalnya saja.

Ketika dua junior selesai melayani teh, Yun Che dan Xiao Yun saling bertukar pandang. Yang terakhir tersenyum padanya dan berkata, “Kau dulu, Kakak.”

Meskipun nama asli Yun Che bukan Xiao, itu sama sekali tidak membuat perbedaan bagi Xiao Yun. Yun Che akan selalu menjadi saudaranya.

“Baik!”

Yun Che tidak menolak tawarannya. Dia melangkah maju, menuangkan secangkir teh dan berlutut di depan Xiao Lie. “Cucu Yun Che menyajikan teh untuk kakek. Dia berharap kakek akan menikmati nasib baik dan umur tanpa batas. ”

Itu adalah ucapan selamat ulang tahun yang sederhana dari cucu ke kakeknya, tapi itu berdering nyaring dan jelas di telinga semua orang. Tepatnya berapa banyak orang di seluruh dunia yang membuat Yun Che bersedia berlutut dengan sepenuh hati?

Yang ada hanya orang tuanya, dan Xiao Lie.

Xiao Lie menerima cangkir teh itu, tetapi tidak segera mengeringkannya. Sebaliknya, dia menatap Yun Che dan menghela nafas. “Che’er … jujur ​​denganmu, aku pernah menyalahkanmu dan bahkan membencimu setelah kematian Ying’er. Tapi … apa yang aku dapatkan darimu adalah jutaan kali balasan dan keberuntungan. Adalah berkah abadiku untuk memiliki seorang cucu sepertimu. ”

Tetapi Yun Che menggelengkan kepalanya dan berkata dengan lembut, “Paman Xiao, Bibi Xiao, dan nenek semuanya meninggal karena aku. Kau seharusnya menyalahkanku dan membenciku karena peranku dalam kematian mereka. Tapi bukan hanya kau membesarkanku menjadi dewasa tanpa pernah meninggalkanku atau memandang rendahku, kau memperlakukanku lebih baik daripada Lingxi, putri kandungmu. Kau tidak akan pernah bisa memarahi atau menghukumku terlalu keras karena kesalahan yang aku buat. Selain itu, kau harus menelan ketidakadilan yang tak terhitung jumlahnya untukku, dan untuk menyembuhkan Profound vein ku, kau bahkan membungkuk dan memohon orang yang tak terhitung jumlahnya untuk penyembuhan meskipun namamu, ‘Lie’ (Ganas). ”

“Kau seharusnya tidak mengatakan bahwa ini adalah balasan dan keberuntungan, kakek. Ini hanyalah tugas berbakti yang harus dilakukan oleh setiap junior yang telah dewasa … bahkan sekarang, ini hanyalah setetes air di lautan kebaikan yang masih aku miliki. ”

“Merupakan kehormatan bagiku untuk bertemu denganmu dalam kehidupan ini, kakek.”

Xiao Lie tersenyum … dia masih bisa mengingat bocah lelaki yang lembut yang selalu membutuhkan perlindungan sejelas kemarin, namun selusin tahun kemudian dia tumbuh menjadi dewa legendaris yang mengawasi seluruh benua.

Tapi bocah itu tidak pernah berubah. Meskipun naik ke ketinggian seperti itu, dia masih membungkuk dengan rendah hati di depannya seperti sebelumnya.

Di samping Yun Che, Cang Yue juga membungkuk hormat kepada Xiao Lie sebelum berkata, “Cucu menantumu melayani teh, kakek.”

Xia Qingyue mungkin orang pertama yang menikahi Yun Che, tapi tidak ada yang meragukan bahwa Cang Yue adalah istri pertama Yun Che. Bahkan Little Demon Empress harus memanggilnya sebagai kakak.

Cang Yue telah memerintah Blue Wind Nation untuk beberapa waktu sekarang, dan dia jauh dari putri hijau dia jauh saat itu. Hari ini, dia adalah seorang wanita yang membawa bantalan raja dengan setiap gerakan, belum lagi bahwa gelarnya “Ratu Blue Wind” masih jauh kalah penting daripada statusnya sebagai “Istri Pertama” Yun Che. Itu adalah sesuatu yang tidak bisa ditandingi raja lain di Profound Sky Continent.

“Yue’er.” Xiao Lie terkekeh sambil melihat Cang Yue. “Bangsa ini tentu saja penting, tetapi kau juga sudah menikah dengan Che’er selama lebih dari sepuluh tahun, bukan? Aku pikir sudah saatnya kalian berdua mencoba dan mendapatkan anak. Aku yakin kau ingin melanjutkan garis keturunan kerajaanmu juga, apa aku benar? ”

“…Ya. Yue’er akan mengingat ini. ”Cang Yue menundukkan kepalanya sedikit, tetapi melirik Yun Che di sampingnya.

“Urk … Yue’er dan aku akan bekerja lebih keras, aku janji,” kata Yun Che buru-buru, memastikan untuk menjauhkan kekhawatirannya dari wajahnya.

Sejak dia memperoleh garis keturunan Naga Dewa — dan terutama Sumsum Dewa Naga — esensinya tetap manusia, tetapi tubuhnya perlahan tapi pasti semakin dekat dan dekat dengan milik naga, atau lebih tepatnya Dewa Naga. Dewa Naga adalah eksistensi tertinggi di Ras Naga bahkan di zaman kuno.

Seekor naga secara alami punya nafsu yang besar, dan Yun Che tanpa ragu adalah seorang pria yang “pekerja keras”. Sayangnya, naga memiliki tingkat kelahiran yang sangat rendah … semakin besar seekor naga, semakin buruk pula tingkat kelahiran mereka.

Yun Che punya firasat bahwa itu adalah sesuatu seperti ini bertahun-tahun yang lalu.

Cang Yue adalah raja Blue Wind Nation, dan Little Demon Empress adalah penguasa Illusory Demon Realm. Kedua ratu sangat ingin memiliki anak dengan Yun Che, tetapi tidak ada hasil yang datang dari kerja keras mereka meskipun sudah bertahun-tahun berusaha.

Sebenarnya, Yun Che diam-diam mencoba obat roh yang menjamin kehamilan seratus persen untuk istri-istrinya sebelumnya, tetapi apa yang segera efektif pada Xiao Yun dan Nomor Tujuh Di Bawah Langit benar-benar tidak berguna baginya!

Itu adalah sesuatu yang sangat mengganggunya.

Yun Che berpikir pada dirinya sendiri dengan tekad baru: Aku kira satu-satunya cara yang tersisa adalah berusaha lebih keras di masa depan … Aku ingin tahu siapa yang akan melahirkan anak keduaku? Apakah ini akan seimut Wuxin?

Crack!

Begitu pikiran itu terlintas dalam benaknya, tubuhnya tiba-tiba bergetar karena rasa sakit yang mustahil … Seolah-olah jarum beracun telah menembus menembus hatinya.

Apa … apa yang terjadi …

Karena Yun Che menghadap Xiao Lie, tidak ada yang memperhatikan kilatan rasa sakit di wajahnya.

Sekarang giliran Little Demon Empress untuk menyajikan teh setelah Cang Yue selesai. Dia adalah satu-satunya wanita lain selain Cang Yue yang secara resmi menikahi Yun Che, tetapi kondisinya sedikit berbeda. Dalam keluarganya, semua keturunan harus menggunakan nama keluarga “Huan” karena mereka adalah penguasa masa depan dari Illusory Demon Realm.

“Caiyi,” kata Xiao Lie sambil tersenyum, “Kau telah bekerja untuk menjaga kedamaian Illusory Demon Realm selama lebih dari seabad, dan tanah airmu akhirnya damai. Sudah waktunya kau tenang, punya anak dengan Che’er dan fokus untuk membesarkan Demon Emperor berikutnya, bukan begitu? ”

“Seperti yang kau minta,” jawab Little Demon Empress dengan sangat hormat.

Chu Yuechan datang setelah Little Demon Empress. Meskipun dia dan Yun Che belum menikah, dia adalah satu-satunya yang memberinya anak. Oleh karena itu, statusnya di Keluarga Yun dan Keluarga Xiao sangat penting. Xiao Lie tampak sangat tersentuh ketika Chu Yuechan datang kepadanya. Dia berkata, “Yuechan, Che’er berhutang banyak padamu, banyak hal, dan kami dari Keluarga Yun dan Keluarga Xiao bahkan lebih lagi. Merupakan kehormatan Che’er untuk memiliki pasangan seumur hidup sepertimu. ”

“Che’er, aku tahu bahwa kau dan yang lain tidak lagi terikat oleh tradisi, tetapi Keluarga Yun dan Keluarga Xiao selalu mengikuti tradisi. Karena itu, kakek masih lebih suka melihatmu menikahi Yuechan dengan benar dalam keluarga dan memberinya status yang selayaknya dia dapatkan. ”

“Hahahaha, kau benar sekali, ayah.”

Tawa nyaring memotong sebelum dia bisa memberikan jawaban saat Yun Qinghong dan Mu Yurou memasuki aula berdampingan. Setelah berlutut di depan Xiao Lie dan memberi selamat padanya pada hari ulang tahunnya, mereka berkata, “Che’er, pikiran kakekmu persis sama denganku. Yuechan bukan satu-satunya yang belum kau berikan status yang layak juga. Sudah beberapa tahun sejak kau bertunangan dengan Xue’er, dan Ling’er telah menemanimu sejak Azure Cloud Continent, bukan? Berapa lama lagi kau berencana untuk menunda upacara pernikahan mereka? ”

Mu Yurou juga tersenyum lembut dan berkata, “Dan jangan lupakan Lingxi dan Xian’er. Aku rasa aku tidak perlu mengatakan apa-apa tentang Lingxi, tetapi Xian’er adalah Putri Phoenix yang terkenal, dan tidak ada seorang pun di benua yang tidak tahu bahwa dia adalah pelayan pribadimu hari ini. Dia tidak bisa menikah dengan orang lain meskipun dia mau, kan? Kau tidak berencana untuk menjadikannya sebagai pelayanmu selamanya, kan? ”

Kata-kata Mu Yurou segera menyentak Feng Xian’er menjadi panik. “B-bagaimana mungkin Xian’er … Sudah merupakan kehormatan seumur hidup bagi Xian’er untuk melayani tuan muda sebagai pelayan, bagaimana mungkin dia … bisa …”

Dia menundukkan kepalanya dalam-dalam, takut bertemu dengan tatapan siapa pun.

“Xian’er.” Mu Yurou tersenyum lembut. “Ketika Che’er menyentuh dasar batu, kaulah yang tetap di sisinya sampai dia pulih. Hatimu baik dan murni, dan semua orang bisa melihat seberapa baik kau memperlakukan Che’er kami. Jika kau bersedia memasuki Keluarga Yun dan tinggal di sisi Che’er, kami sebagai orang tua hanya bisa bahagia untuk kedua belah pihak.”

“Che’er, jika kau menganggap semua tradisi ini terlalu membebani, kau bisa menyerahkannya kepada kami semua untuk ditangani,” Mu Yurou melanjutkan. “Lagipula kau bukan wanita. Status yang sah jauh lebih penting bagi kami daripada kau, kau tahu. ”

Yun Che memandang Chu Yuechan, Feng Xue’er, Su Ling’er, Xiao Lingxi, dan Feng Xian’er … Dia bisa melihat perubahan dalam semua ekspresi mereka. Bahkan yang paling tidak ekspresif dari mereka semua, Chu Yuechan, menyembunyikan semacam harapan di balik wajahnya.

Maka dia mengangguk dengan lembut dan tersenyum, berkata, “Tidak masalah. Aku akan menyerahkan segalanya padamu, kakek, ayah, ibu. ”

Yun Qinghong tersenyum pada jawabannya, dan Mu Yurou praktis tumbuh seperti bunga. “Anak baik. Karena pertunangan Che’er dan Xue’er adalah yang paling awal dari semuanya, pernikahanmu akan ditetapkan selama musim gugur yang hangat dua bulan dari sekarang. Dengan cara ini, kita akan memiliki cukup waktu untuk mempersiapkan dan menyambut Xue’er ke dalam keluarga kita dengan baik. ”

“Ibu …” Feng Xueer berbisik. Dia mungkin Dewi Phoenix yang tidak terjangkau di mata orang lain, tapi itu tidak berarti dia tidak bisa merasa malu seperti gadis biasa.

“Adapun Xian’er,” Mu Yurou melanjutkan, “Kau dan Xue’er kebetulan dari garis keturunan yang sama, jadi mengapa kau tidak bergabung dengannya di pernikahan yang sama?”

Mu Yurou jelas sudah punya rencana di benaknya. Feng Xian’er adalah yang termuda di antara semua wanita Yun Che, dan kekaguman dan pemujaannya untuk Yun Che hampir obsesif. Bahkan ketika dia menghadapi istri Yun Che, dia hanya bertindak seperti pelayan. Dalam hal ini, Mu Yurou tahu bahwa mendorong pernikahan yang baik pada Xian’er hanya akan membuatnya tidak nyaman.

“Ah …” Pipinya memerah, Feng Xian’er mengeluh sambil mencengkeram ujung bajunya dengan gugup. “Aku … aku …”

“Xian’er, mungkin yang kau inginkan dalam hidup adalah menjadi pelayan Che’er selamanya, tapi bagaimana dengan orang tuamu?” Mu Yurou tersenyum lembut padanya. “Anggap saja itu memberikan balasan yang tepat kepada orang tuamu. Meskipun … aku kira kita tidak melakukan hal yang benar denganmu sepenuhnya. ”

“T-tidak sama sekali …” Feng Xian’er menggelengkan kepalanya dengan kuat. Saat ini dia merasa ingin melayang dari tanah, dan akalnya hampir sepenuhnya ditutup selama beberapa menit terakhir … Lama kemudian, dia akhirnya menundukkan kepalanya dalam-dalam dan berbisik pelan seperti nyamuk, “Aku … aku akan meninggalkan semuanya di tanganmu, Nyonya. ”

“Haha, kurasa dia masih ‘Nyonya’ untuk saat ini, bukan? Kau dan Xue’er harus mengubah caramu memanggilnya dalam dua bulan, ”kata Yun Qinghong sambil tertawa keras. Ucapannya yang sederhana menyebabkan kemerahan di pipi Feng Xian’er menjalar hingga ke lehernya, dan jantungnya terancam melompat keluar dari tenggorokannya.

“Adapun tanggal pernikahan yang tepat, aku akan bertemu dengan Saudara Feng dan berbicara dengannya tentang hal itu besok.”

Tawa yang kuat keluar dari pintu masuk tepat saat Yun Qinghong selesai berbicara. “Hahahaha, tidak perlu untuk itu. Kita bisa menyelesaikan tanggalnya sekarang. ”

“Ayah!” Feng Xue’er berbalik dan berteriak sambil tersenyum.

Feng Henkong melangkah masuk dan membungkuk dalam-dalam ke arah Xiao Lie. “Senior Xiao, Divine Phoenix Feng Henkong telah datang untuk membayar ucapan selamat ulang tahunnya!”

Secara teknis, dia setidaknya beberapa ratus tahun lebih tua dari Xiao Lie, tetapi karena putrinya segera menikahi Yun Che, senioritasnya sekarang berada di bawah Xiao Lie.

Bahkan, lupakan Alam Dewa, tujuh puluh tahun belum tua bahkan di antara para praktisi tingkat tinggi dari Profound Sky Continent. Dalam kehidupan Feng Henkong, ini adalah pertama kalinya ia menghadiri ulang tahun “senior” yang berusia di bawah lima ratus tahun.

Tapi tidak peduli seberapa biasa Xiao Lie… dia masih kakek dari Yun Che!

“Mengapa kau datang, ayah?” Tanya Feng Xue’er.

“Ini bukan hanya aku,” kata Feng Henkong. “Orang-orang penting yang tak terhitung jumlahnya melakukan perjalanan ke Floating Cloud City sekarang.”

“…” Yun Che menekankan tangan ke dahinya dan mendengus tanpa daya. “Bajingan ini …”

“Hehe, itu cukup alami jika kau berpikir tentang hal itu.” Yun Qinghong tersenyum sambil menjelaskan, “Tidak ada seorang pun di Profound Sky Continent atau Illusory Demon Realm yang akan berani untuk kurang memikirkan apa pun yang berhubungan denganmu. Meskipun benar kau tidak memberi tahu siapa pun tentang ulang tahun ketujuh puluh ayah, tidak mungkin mereka tidak akan mengetahuinya, apalagi melewatkannya. ”

Yun Qinghong jelas tidak terkejut atau khawatir dengan ini. Dia segera pindah ke subjek berikutnya dan bertanya, “Jadi, kau tidak punya masalah dengan pernikahan Xue’er dan Che’er?”

“Tentu saja tidak!” Feng Henkong tertawa. “Sekte dan kekuatan benua sudah lama menunggu pernikahan mereka. Setelah berita ini menyebar, aku yakin semuanya akan menjadi hidup untuk waktu yang lama. ”

Spiritual Master Yun dan Dewi Phoenix adalah perwakilan pria dan wanita dari keberadaan tertinggi absolut di Profound Sky Continent. Secara alami, pernikahan resmi mereka adalah sesuatu yang akan dirayakan oleh semua.

“Sekarang setelah kita memutuskan pernikahan Xue’er dan Xian’er, Yuechan, Lingxi, dan Ling’er adalah satu-satunya yang tersisa …” Mu Yurou berseri-seri pada calon menantunya.

“Pernikahan Lingxi bisa menunggu,” Xiao Lie tiba-tiba berkata dengan keseriusan yang tak terduga.

Komentarnya dan nadanya yang agak acuh tak acuh menyebabkan senyum Mu Yurou sedikit menegang. Bahkan Xiao Lingxi lupa rasa takutnya untuk menatap Xiao Lie karena terkejut.

Jantung Yun Che berdetak kencang saat dia memilih kata-katanya dengan hati-hati. Pada akhirnya, dia memutuskan untuk bertanya dengan jujur ​​dan langsung, “Kakek … apakah hubungan kami … membuatmu tidak nyaman?”

Aula langsung tumbuh jauh lebih tenang. Memang benar bahwa Yun Che dan Xiao Lingxi tumbuh bersama dan berbagi ikatan yang dalam satu sama lain. Itu juga benar bahwa mereka tidak berhubungan dengan darah sama sekali. Namun … hampir semua orang di Floating Cloud City berpikir bahwa Xiao Lingxi adalah bibi kecil Yun Che sebelum dia berusia enam belas tahun.

“Aku bukan tidak nyaman dengan hubunganmu.” Xiao Lie menggelengkan kepalanya sebelum mendesah pelan. “Aku hanya berpikir bahwa aku akan merindukannya, itu saja.”

“Er …” Yun Che tertangkap basah oleh jawabannya. “Kau ingin Lingxi tinggal bersamamu selama beberapa tahun lagi? Kau tidak perlu khawatir, kakek. Kau tidak akan pernah kehilangan Lingxi apa pun yang terjadi di masa depan. ”

“Bukan itu.” Tiba-tiba, Xiao Lie mulai tertawa dengan kerusakan tak terduga. “Aku hanya ingin kau memanggilku kakek selama beberapa tahun lagi. Jika kau memanggilku ‘ayah mertua’ sekarang, aku tidak berpikir aku bisa terbiasa dengan itu segera. Hahahahahaha … ”

Xiao Lie tertawa puas sesaat ketika dia melihat ekspresi bodoh di wajah Yun Che.

Akhirnya mendapatkan lelucon, semua orang menggemakan tawa untuk waktu yang sangat lama.

“Ayah, serius,” tegur Xiao Lingxi lembut sebelum melirik Yun Che. Bahkan dia tertawa pelan setelah itu.

Setelah pihak Yun Che selesai menyajikan teh, Xiao Yun segera berjalan mendekati Xiao Lie bersama istrinya, Nomor Tujuh di Bawah Langit. Setelah proses itu selesai, dia berkata tanpa bangkit kembali, “Kakek, Adik Ketujuh dan aku memiliki sesuatu untuk diberitahu kepadamu.”

“Oh? Ada apa? ”Xiao Lie tersenyum pada cucunya.

Di sisi lain, bibir Su Ling’er sedikit melengkung ke atas … dia jelas tahu apa yang akan dikatakan Xiao Yun.

Xiao Yun memegang tangan Nomor Tujuh Di Bawah Langit dan menyatakan dengan penuh kegembiraan, “Adik Ketujuh … mengandung anak lagi.”

“Oh !?” Cengkeraman Xiao Lie di kursinya menegang saat dia melompat berdiri. “Apa … apa kau benar-benar yakin?”

“Mn!” Nomor Tujuh Di Bawah Langit berseri-seri sebelum berbicara dengan jujur, “Aku sudah memilikinya hampir selama dua bulan. Oh! Saudara Yun dan aku pergi untuk memeriksanya pada Ling’er, dan kami mengkonfirmasi bahwa itu memang perempuan. Saudara Yun sangat senang ketika mendengar ini. ”

“Hehehehe,” Xiao Yun benar-benar mulai tertawa seperti orang bodoh setelah mendengar itu. Sejak Yun Che menemukan Yun Wuxin, Xiao Yun menginginkan seorang putri bahkan dalam mimpinya.

“Itu bagus … itu bagus. Anak perempuan bagus, sangat bagus. ”Xiao Lie sangat gembira sampai kakinya gemetar, dan dia tidak tahu harus meletakkan tangannya ke mana. “Ini berarti … bahwa Yun’er sekarang memiliki anak perempuan dan anak laki-laki … Aku yakin roh ayahmu dan nenekmu sedang tertawa di surga sekarang.”

Dia begitu bersemangat dan senang sampai dia mulai terdengar tidak koheren. Dia bahkan tampak seperti akan menangis.

Untuk waktu yang paling lama, hidupnya sulit dan kesepian, tetapi tidak hanya dia bersatu kembali dengan Xiao Yun, dia bahkan dikaruniai sejumlah cucu … Tidak ada hal lain yang mungkin dia inginkan dari kehidupan ini.

Yun Che berbicara sambil tersenyum, “Kakek, cucumu adalah gadis pertama dari generasinya yang memasuki garis keturunan Keluarga Xiao, kan? Mengapa kau tidak memberinya nama? ”

Xiao Yun segera mengangguk. “Tepat sekali! Kakek yang seharusnya menamainya. ”

“…” Xiao Lie tidak menolak tawaran itu. Setelah mengambil beberapa napas dalam-dalam dan menenangkan diri, dia merenungkannya sejenak sebelum menjawab, “Ayo panggil dia … ‘Yongning’.”

“Yongan (kedamaian abadi) … Yongning (kedamaian abadi) …” Nomor Tujuh Di Bawah Langit tersenyum. “Lalu aku akan menamai putriku Yongning. Terima kasih banyak untuk menamainya, kakek buyut. ”

Keluarga Xiao tanpa ragu dikunjungi oleh berkat ganda hari ini. Klan Xiao itu kecil, dan ukuran aula itu biasa aja, tapi itu tidak diragukan lagi dipenuhi dengan kegembiraan yang tak ada habisnya.

Tiba-tiba, penjaga di pintu masuk utama bergegas untuk melaporkan, “Zi Ji dari Supreme Ocean Palace, Raja Navy Tide, dan Raja Divine Incense telah datang membawa banyak hadiah.”

Yun Che melambaikan tangan pada penjaga dan berkata, “Katakan kepada mereka untuk tetap di luar dan diam … jika mereka pintar mereka akan meletakkan hadiah mereka dan langsung meletakannya.”

Tidak ada yang lebih disukai Xiao Lie daripada kesunyian, jadi kedatangan mereka hanya memiliki efek sebaliknya dari apa yang mereka maksudkan.

“Tidak apa-apa.” Xiao Lie mengangkat tangan dan berkata sambil tertawa, “Biarkan mereka masuk. Mereka datang jauh untuk menemuiku, dan itu tidak pantas untuk memalingkan mereka seperti ini.”

Yun Che mengangguk. “Baiklah, keinginanmu adalah perintahku, kakek.”

Untuk sekali ini, Xiao Lie tidak keberatan menyambut tamu di depan pintunya, dan Yun Che dengan bijak meninggalkan tempat itu untuk sementara. Jika dia berkeliaran, dia merasa bahwa “tamu terhormat” ini bahkan tidak berani menarik napas dalam-dalam di hadapannya.

“Yun Che.” Chu Yuechan berjalan di sebelah Yun Che sebelum berkata dengan lembut, “Aku sudah memutuskan untuk kembali ke Frozen Cloud Immortal Palace. Pada akhirnya, aku pikir itu adalah tempat terbaik untukku. ”

“Oh?” Mata Yun Che berbinar. “Apa kau akan menggantikan kursi kepala istana?”

Chu Yuechan telah tinggal di Frozen Cloud Immortal Palace selama beberapa dekade, jadi pengetahuan dan perasaannya untuk sektenya berjalan sangat dalam. Bahkan saat dia menjadi pemimpin Frozen Cloud Seven Fairies, pengalaman dan reputasinya tidak tertandingi oleh siapa pun. Setelah Air Suci Kehidupan Yun Che membawanya ke jalan ilahi, dia tidak diragukan lagi akan menjadi inti paling penting dari Frozen Cloud Immortal Palace.

Tapi Chu Yuechan menggelengkan kepalanya sebelum menjawab, “Qianxue dan Yueli ingin aku menjadi kepala istana, tapi aku menolak tawaran itu. Namun, aku setuju untuk menjadi wakil kepala istana untuk saat ini. ”

“Itu bagus juga.” Yun Che tersenyum padanya. Yun Wuxin sudah dewasa sekarang, dan dia tidak lagi membutuhkan ibunya untuk menemaninya setiap saat. Dalam hal itu, Frozen Cloud Immortal Palace adalah rumah terbaik untuknya.

Tentu saja, kembalinya Fairy of Frozen Beauty ke Frozen Cloud Immortal Palace terikat untuk mengguncang seluruh dunia Profound lagi.

“Kakak ipar!”

Suara Xia Yuanba bergema dari kejauhan saat auranya terkunci dengan kuat ke Yun Che. Tubuh besarnya dengan cepat muncul di langit sebelum mendarat tepat di sebelah Yun Che. “Hari ini adalah pesta ulang tahun ketujuh puluh Kakek Xiao … aku tidak terlambat, kan?”

Yuanba kemudian memindai sebentar sebelum mengeluh tanpa sadar, “Ini terlalu hidup.”

“Ya, itu terlalu hidup.” Yun Che melengkungkan bibirnya setuju sebelum menyentuh kalung di lehernya yang tampaknya sengaja.

Mata Xia Yuanba mengikuti gerakannya secara alami sebelum bertanya dengan bingung, “Apakah itu … Glazed Sound Stone?”

Yun Che segera mengangguk dan mengangkat Glazed Sound Stone. “Ini adalah hadiah Wuxin untukku! Dia mencari kemana-mana dan membuatnya sendiri! Itu cantik, bukan !? ”

“Er …” ledakan kegembiraan Yun Che tiba-tiba membingungkan Xia Yuanba sedikit.

“Dengarkan ini …” Yun Che menyentuh Glazed Sound Stone berbentuk hati di tengah dan segera memunculkan suara manis Yun Wuxin. “Ayah, Wuxin memikirkanmu.”

Bibir Yun Che otomatis melengkung menjadi senyum lebar ketika dia mendengar ini. Mata Xia Yuanba menyebar lebih luas sebelum dia setuju secara emosional, “Itu adalah … hal kecil yang patut ditiru.”

“Begitukan!?” Yun Che berseri-seri. “Jadi Yuanba, cari seorang istri dan buatlah beberapa anak! Ketika itu terjadi, kau akan menemukan bahwa seluruh duniamu telah berubah. ”

Pupil mata Xia Yuanba menyusut sedikit dan membuat Yun Che kecewa seperti sebelumnya. “Nah, wanita adalah hal yang paling menyusahkan di dunia. Sendiri lebih baik. ”

“Bahkan jika kau tidak terburu-buru, ayahmu akan.” Yun Che menepuk bahu Xia Yuanba sekali dan berbicara seperti orang yang berpengalaman.

“Yah … kita akan lihat.” Xia Yuanba masih menggelengkan kepalanya meskipun bujukan Yun Che. Sejak Tyrranical Emperor Divine Veins-nya telah benar-benar terbangun, ia telah berubah menjadi maniak kultivasi lengkap dengan hampir nol minat pada hal lain.

“Ngomong-ngomong, ada sesuatu yang ingin aku tanyakan kepadamu sejak lama, kakak ipar.”

“Oh?” Dia bisa merasakan tatapan Xia Yuanba tiba-tiba berubah sedikit rumit.

“Aku ingin tahu …” Xia Yuanba menarik napas satu kali sebelum bertanya, “Kau tahu di mana kakakku … bukan? Atau haruskah aku katakan kau pernah bertemu dengannya sekali? ”

“…” Yun Che segera menarik kegembiraannya dan bertanya dengan hati-hati, “Kenapa menurutmu begitu?”

Reaksi Yun Che praktis sudah mengkonfirmasi kecurigaan Xia Yuanba. Yang terakhir menjawab dengan serius, “Di masa lalu, kau tidak pernah berhenti berusaha mencari kakak meskipun kau bersikeras bahwa dia memiliki berkah dari langit, dan bahwa kau tidak benar-benar khawatir tentang dia. Tapi karena kau telah kembali dari Alam Dewa, kau belum mencarinya, atau bahkan mendelegasikan tugas ke sekte dari Profound Sky Continent atau Sekte di Illusory Demon Realm seperti biasa. Ketika kau memberi tahuku bahwa kakakku aman dan sehat, mata dan nada suaramu juga sangat berbeda dari sebelumnya. ”

Xia Yuanba telah mengalami banyak hal dalam hidupnya, dan setelah Tyrannical Emperor Divine Veins-nya telah sepenuhnya terbangun, dan dia telah menjadi Saint Emperor dari Absolute Monarch Sanctuary, dia bukan lagi bocah yang belum berpengalaman seperti sebelumnya. Bahkan, ia tumbuh lebih cerdas setiap hari.

Yun Che terdiam untuk waktu yang lama. Akhirnya, dia berkata, “Kau benar. Aku sudah bertemu Qingyue. ”

“Ah!” Xia Yuanba bergetar sekali sebelum mengambil langkah ke depan. Dengan suara gelisah, dia bertanya, “Di mana dia sekarang? Bagaimana kabarnya? Apakah dia … apakah dia diganggu atau dianiaya oleh siapa pun? ”

“Dia saat ini di Alam Dewa,” kata Yun Che. “Dia baik-baik saja, dan kau tidak perlu khawatir tentang dia sama sekali. Faktanya, kultivasinya dan statusnya jauh melampaui imajinasi terliarmu. Namun … dia tidak bisa kembali ke rumah. ”

“Kenapa?” Sembur Xia Yuanba. “Apa yang terjadi dengannya? Bagaimana dengannya? Kenapa dia tidak bisa pulang? ”

“Situasinya sangat rumit. Butuh waktu lama untuk menjelaskan semuanya. “Itu adalah satu-satunya jawaban yang Yun Che bisa berikan pada Yuanba. Meskipun Yuanba berada di antara keberadaan tertinggi di Blue Pole Star, kekuatan dan hukum untuk bertahan dari Alam Dewa masih di luar imajinasinya. “Tapi ada satu hal yang bisa kukatakan kepadamu dengan pasti: bukan karena dia tidak ingin kembali, dan dia tidak pernah meninggalkanmu dan ayahmu. Hanya saja alasan khusus membuat dia tidak kembali kepadamu. ”

“Oh, benar,” tambah Yun Che, “Qingyue juga menemukan ibunya di Alam Dewa.”

Xia Yuanba gemetar lagi, dan reaksinya bahkan lebih besar dari sebelumnya. “Kau bilang … bahwa kakak ibu? Apakah itu … Apakah itu benar !? ”

“Mn.” Yun Che mengangguk. “Bukan itu saja. Mereka dipersatukan kembali, dan mereka hidup bersama. ”

Namun…

Xia Yuanba tanpa sadar mengepalkan tinjunya saat wajahnya perlahan memerah karena kegembiraan. Dia memiliki begitu banyak pertanyaan untuk diajukan sehingga dia benar-benar tidak bisa menyelesaikannya untuk memulai. Pada akhirnya, dia membuka mulutnya dan berkata dengan suara serak, “Di mana mereka sekarang? … Aku ingin melihat mereka. Aku ingin bertemu mereka segera! ”

Jawaban Xia Yuanba persis seperti yang Yun Che harapkan. Dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Kau tidak bisa.”

“… Kenapa?” Xia Yuanba bekerja keras untuk menjaga emosinya terkendali.

“Karena kau telah mengkonsumsi Air Suci Kehidupan, kau telah secara resmi memasuki Divine Origin Realm dan menjadi eksistensi paling kuat di Profound Sky Continent. Namun, para ahli di Alam Dewa jauh lebih menakutkan daripada yang bisa kau bayangkan. Tidak hanya kakakmu yang tidak bisa kembali ke Blue Pole Star, dia mengisyaratkan beberapa kali secara terbuka untuk tidak memberitahumu apa-apa tentang dia sama sekali … Aku yakin kau secara kasar dapat memahami alasannya untuk mengatakan ini. ”

Xia Yuanba, “…”

Melihat ekspresi Xia Yuanba, Yun Che tersenyum lagi dan berkata, “Haha, situasinya tidak seserius yang kau kira. Bagaimana dengan ini: kau akan menghabiskan dua tahun ke depan menstabilkan kultivasimu, dan begitu kau benar-benar berada di Divine Origin Realm, aku akan membawamu sendiri ke Alam Dewa untuk bertemu dengannya. Bagaimana menurutmu?”

“Oke!” Xia Yuanba setuju tanpa berpikir.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded