Against the Gods – 971 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Bab 971 – Kekejaman

 

“Siapa disana!”

Di Kui dengan cepat mundur beberapa langkah dan mengangkat kepalanya, melihat ke arah suara itu berasal. Lagi pula, apa yang mereka lakukan adalah sesuatu yang tidak boleh dilihat oleh mata publik, karena mereka pasti tidak ingin orang luar melihat ini. Namun, suara ini begitu dekat di samping telinganya, namun dia tidak melihat ada orang yang mendekat. Tentu saja, dia merasa waspada di dalam hatinya.

Yun Che, mengenakan pakaian pelatihan berwarna putih sederhana, perlahan turun dari langit dan mendarat di sisi Feng Mo.

Di antara murid-murid yang baru dipromosikan dari Freezing Snow Hall, banyak yang telah melihat Yun Che sebelumnya. Namun, Yun Che bersarang di dalam ruang kultivasi Istana Ke-36 Ice Phoenix Palace selama tiga bulan, tidak mengambil bahkan setengah melangkah keluar. Dengan demikian, selain orang-orang yang berada di Aula Utama Freezing Snow Hall hari itu, tidak ada satu pun di Sekte Divine Ice Phoenix yang pernah melihat Yun Che.

Bagi Di Kui, ini adalah wajah yang sepenuhnya asing baginya. Selain itu, kehadiran Sovereign Profound Realm mengubah semua kewaspadaan Di Kui menjadi meremehkan, “Jadi seseorang datang untuk cari ma…”

Suaranya tiba-tiba terhenti, karena ia melihat Ice Phoenix Engraved Jade di bahu Yun Che yang mewakili status murid Ice Phoenix Palace. Dia langsung menatap kosong, lalu tanpa sadar berteriak, “Kau … kau Yun Che !!”

Itu hanya bisa Yun Che, yang ketenarannya meledak untuk waktu singkat tiga bulan yang lalu, yang menjadi murid Ice Phoenix Palace dengan kekuatan Sovereign Profound Realm. Tidak mungkin ada orang lain di seluruh Sekte Divine Ice Phoenix.

“Kakak Senior … Yun Che …” Melihat Yun Che yang mendarat di sampingnya, bibir Feng Mo sedikit gemetar. Dia, yang tidak menyerah di bawah penindasan dan penghinaan yang kejam, benar-benar memiliki air mata yang mengalir di matanya pada saat ini. Di Alam para Dewa ini yang hukum rimba yang bahkan lebih kejam daripada alam bawah, dia tidak menyangka bahwa Yun Che, yang sudah memasuki Ice Phoenix Palace, benar-benar akan datang karena transmisi suaranya untuk bantuan.

“Yun Che? Nama ini, terdengar sangat akrab. ”Liu Hang, yang berada di belakangnya, menyipitkan matanya.

“Kakak Senior Liu, dia adalah Yun Che yang dengan serius melukai keponakan Kepala Aula Utama tiga bulan lalu!” Kata Di Kui terburu-buru.

“Hmph, tidak perlu bagimu untuk mengingatkanku.” Liu Hang melangkah ke arah Yun Che yang tiba-tiba turun dari langit dengan senyum di wajahnya, “Jadi Kakak Senior Yun Che yang terkenal. Kakak Senior menunjukkan bakat luar biasa tiga bulan lalu, berturut-turut mengalahkan dua praktisi jalan ilahi dan dibuat sebagai pengecualian untuk diambil sebagai murid Ice Phoenix Palace. Betapa mengagumkan dan luar biasa. Aku tidak berharap mendapat keberuntungan untuk bertemu denganmu secara pribadi. Aku benar-benar beruntung, ya. ”

Wajah Di Kui penuh hati-hati. Meskipun kekuatan Profound Yun Che hanya di Sovereign Profound Realm, ia masih murid Ice Phoenix Palace, dan bahkan diambil secara pribadi oleh Mu Bingyun tanpa perlu pemeriksaan. Sebagai murid di Freezing Snow Hall, dia selalu memiliki semacam perasaan rendah hati di depan para murid Ice Phoenix Palace.

Liu Hang juga bertindak sederhana, mengacu pada Yun Che agak hormat sebagai “Kakak senior”. Namun, meskipun ada rasa hormat dalam ekspresinya, pasti tidak ada ketakutan … Begitu banyak sehingga di kedalaman matanya, dia jelas membawa sedikit penghinaan.

Yun Che membungkuk dan memeriksa luka Feng Mo. Kemudian, dia mengangkat kepalanya, tatapannya menyapu Liu Hang dan Di Kui, saat dia bertanya dengan nada yang membosankan, “Kalian adalah orang-orang yang memukulinya?”

“Itu benar.” Liu Hang mengangguk dengan senyum.

“Alasan.”

“Mengajari adik junior yang tidak mengerti aturan pelajaran adalah tugas dari kami kakak senior. Apa yang Kakak Senior Yun Che pikirkan? ” Liu Hang masih tersenyum.

“Mereka … mereka ingin merampok Snowsilk Seed milikku, uhuk .. Uhuk uhuk…” Feng Mo berteriak dengan suara gemetar. Namun, tepat ketika dia berbicara, ekspresinya berubah lagi ketika dia berbicara dengan nada panik, “Kakak Senior Yun Che … Aku, Feng Mo … aku sudah sangat berterima kasih … bahwa kau bisa datang … Tapi dua orang ini … sangat kuat … Bahkan lebih dari Ji Hanfeng. Kekuatan mereka keduanya pada tingkat ketujuh Divine Origin Realm… Terutama Liu Hang, ia memiliki sepupu bernama Mu Yizhou, yang merupakan murid kepala Ice Phoenix Palace ke-1 … Kita tidak dapat … mampu menyinggung sama sekali … Cepat pergi … Tempat ini adalah Freezing Snow Hall, mereka tidak berani … melakukan apa pun padaku … ”

Feng Mo meminta bantuan Yun Che melalui transmisi suara karena dia ingin menggunakan status murid Ice Phoenix Palace Yun Che untuk menakut-nakuti Liu Hang dan Di Kui tetapi …

Kepala murid Ice Phoenix Palace ke-1… Jika dia tahu sepupu Liu Hang memiliki identitas yang mengerikan, dia pasti tidak akan meminta Yun Che untuk bantuan melalui transmisi suara.

“Baiklah, berkonsentrasi pada mengumpulkan energimu, jangan bicara.” Alis Yun Che bergerak, saat dia meletakkan telapak tangannya ke punggung Feng Mo, dengan cepat mengumpulkan energi spiritual dunia dan mengirimkannya ke tubuh Feng Mo.

Seolah-olah aliran air dingin yang menyegarkan perlahan mengalir melalui seluruh tubuhnya, langsung meredakan rasa sakitnya, menyebabkan pikirannya menjadi jelas tiba-tiba. Wajah Feng Mo mengungkapkan ekspresi terkejut, hampir tidak berani untuk percaya sensasi yang dia rasakan dari tubuh dan pikirannya.

Mendengar Feng Mo meneriakkan nama terhormat “Mu Yizhou” pada Yun Che, sudut bibir Liu Hang melebar seketika karena ekspresinya menjadi lebih arogan. Dengan dukungan besar seperti Mu Yizhou, dia hanya tidak takut mayoritas besar murid Ice Phoenix Palace, jadi bagaimana bisa dia takut Yun Che, yang datang dari alam bawah, dengan kekuatan Profound yang bahkan tidak cocok dengan yang terendah dari kelompok itu dan hanya masuk ke Ice Phoenix Palace dengan mengandalkan bakat yang luar biasa.

“Kalian di sini untuk merampas Snowsilk Seed miliknya?” Setelah membuat kondisi Feng Mo stabil, Yun Che memindahkan tangannya dari tubuhnya. Perlahan-lahan berdiri, dia tampak tanpa ekspresi memandang mereka.

“Hahaha,” Liu Hang tertawa, cukup terhibur. Feng Mo telah secara sukarela membantunya mengambil nama “Mu Yizhou”, yang menyelamatkannya dari bahkan membuang-buang energi pada kata-kata. “Jadi apa yang akan kau lakukan, jika aku mengatakan ya? Tidak mungkin, bahwa Kakak Senior Yun Che ingin menyulitkan kami untuk sampah seperti itu? ”

“Sangat sederhana.” Sebuah kilatan dingin berbahaya muncul dalam mata acuh Yun Che, “Serahkan semua Snowsilk Seed milikmu dan hancurkan lengan kirimu sendiri, maka kau bisa pergi!”

Saat kata-kata ini diucapkan, ekspresi Liu Hang langsung membeku, sementara ekspresi Di Kui juga tiba-tiba berubah. Bahkan Feng Mo yang hendak mendesak Yun Che untuk pergi lagi juga benar-benar kaget di sana, tidak berani mempercayai telinganya sama sekali.

“Ha, haha … HAHAHAHA!” Liu Hang mulai tertawa terbahak-bahak, “Kakak Senior Yun Che benar-benar orang yang menarik, untuk membuat lelucon besar pada pertemuan pertama kami.”

Tatapan Di Kui juga menjadi agak jahat, tidak membuat suara apa pun saat menyeringai … kata-kata Yun Che lebih baik menjadi lelucon, jika mereka benar-benar akan menjadi orang yang sangat lucu.

“Tidak apa-apa jika kau ingin aku secara pribadi melakukannya. Tapi jika itu yang terjadi, apa yang akan hancur tidak akan hanya menjadi satu lengan. ”Yun Che juga mulai mengejek.

“Yun Che!” Ekspresi Liu Hang menjadi muram, karena nadanya juga berubah dingin, “Aku memanggilmu kakak senior sebelumnya untuk memberimu wajah, sebaliknya kau tidak tahu berterima kasih! Apa kau benar-benar berpikir bahwa setelah kau menjadi murid Ice Phoenix Palace, kau dapat bertindak tak terkendali di depan kami? Heh, di Freezing Snow Hall kami, ada juga banyak orang yang tidak mampu disinggung oleh murid Ice Phoenix Palace sepertimu… Selain itu, kau hanyalah sampah rendah dari alam bawah! Kultivasimu bahkan lebih merupakan lelucon raksasa di Ice Phoenix Palace! “

“Aku dengar kau tidak berani keluar selama tiga bulan setelah menyinggung Kepala Aula Utama dan sekarang untuk benar-benar datang di depan kami untuk menunjukkan kekuasaan,” ejek Di Kui. “Jika itu adalah murid Freezing Snow Hall lainnya, mereka mungkin benar-benar tertipu oleh gertakanmu. Sayang sekali, tetapi kau menemukan target yang salah. Aku bukan sampah seperti Ji Hanfeng. Sedangkan untuk Kakak Senior Liu Hang, dia bahkan lebih dari seseorang yang tidak mampu kau singgung dalam sepuluh kehidupan! Pergilah sekarang dan Kakak Senior Liu Hang dan aku akan membiarkanmu pergi seperti kentut atau jika tidak… Ini adalah wilayah dari Freezing Snow Hall kami, kau tahu. Konsekuensinya akan sangat buruk. Ketika saatnya tiba, kau tidak hanya akan menjadi lelucon Ice Phoenix Palace, kau juga akan menjadi lelucon bahkan di Freezing Snow Hall. ”

Yun Che tidak lagi berbicara. Mengulurkan lengannya, Heaven Smiting Sword sudah ada di tangannya. Jejaknya tidak cepat atau lambat, saat dia memaksa jalannya ke arah Di Kui dan Liu Hang.

“Kakak Senior Yun Che!” Feng Mo buru-buru mengulurkan tangannya, ingin menghentikan Yun Che.

Saat Heaven Smiting Sword menampakkan dirinya, tekanan sebesar gunung muncul, jauh melebihi perkiraan Liu Hang dan Di Kui, menurunkan mereka, menyebabkan tubuh mereka bergetar. Melihat bahwa Yun Che benar-benar akan menyerang, pandangan Liu Hang sepenuhnya menjadi suram, “Yun Che, kau memintanya!”

“Di Kui, hancurkan tangannya !!”

Yun Che adalah murid Ice Phoenix Palace, apalagi secara pribadi diambil oleh Mu Bingyun sendiri. Meskipun Liu Hang tidak takut padanya dan bahkan agak memandang rendah padanya, dia pasti tidak berani terlalu kejam dengannya.

“Heh, untuk mematahkan tangan murid Ice Phoenix Palace, hanya memikirkannya terasa menyenangkan dan menyegarkan!” Di Kui tertawa sinis. Dengan Liu Hang mendukungnya, dia tidak perlu memiliki keraguan sama sekali. Namun, dia tidak lupa bahwa Yun Che telah melumpuhkan Ji Hanfeng sebelumnya. Dia tidak lebih kuat dari Ji Hanfeng, jadi dia tidak meremehkan musuhnya dan langsung memanggil senjatanya. Dengan langkah, fatamorgana dingin menusuk ke arah Yun Che. “Berlutut!”

“Kakak Senior Yun Che, hati-hati!” Feng Mo menjerit, kaget. Dia benar-benar hanya ingin menakut-nakuti keduanya pergi menggunakan status murid Yun Che dan tidak berpikir bahwa situasinya akan berubah menjadi ini sama sekali … Dia tidak menyangka bahwa Liu Hang akan memiliki dukungan besar, juga tidak dia menyangka bahwa Yun Che benar-benar akan mengambil inisiatif dan menyerang keduanya.

Meskipun Yun Che telah mengalahkan Ji Hanfeng, dia juga kelelahan dalam prosesnya. Kekuatan Profound Di Kui mencapai tingkat ketujuh Divine Origin Realm, jadi dia sama sekali tidak berpikir bahwa Yun Che akan cocok untuknya. Namun, ketika Heaven Smiting Sword mendekat, kekuatan pedang itu sangat menakutkan sehingga membuat ekspresi menyeramkan di wajahnya berubah menjadi takjub, kemudian menjadi benar-benar terkejut. Dia tanpa sadar ingin menghindar, tetapi sudah terlambat.

BOOM!!!

Dengan ledakan raksasa, salju memenuhi seluruh langit. Pedang Di Kui langsung hancur menjadi lima bagian. Di Kui, yang sedang mengeluarkan lolongan arogan pada detik sebelumnya, sekarang terbang ke luar seperti layang-layang dengan tali yang putus, menyemburkan panah darah panjang di udara.

Adegan ini, yang Liu Hang tidak pernah impikan terjadi, langsung membuatnya pucat. Bahkan Yun Che sendiri menatap tercengang sedikit. Di Kui dan Liu Hang keduanya di tingkat ketujuh Divine Origin Realm, kekuatan mereka bahkan lebih besar dari Ji Hanfeng. Jadi, meskipun Yun Che yakin dia tidak akan kalah, dia tidak melebih-lebihkan dirinya sendiri dan langsung mengambil Heaven Smiting Sword … Dia tidak menyangka bahwa Di Kui akan benar-benar dihancurkan dengan satu serangan pedang.

Tiga bulan yang lalu, dia tidak cocok untuk Ji Hanfeng yang berada di tingkat keenam Divine Origin Realm bahkan setelah membuka Purgatory dan harus dengan paksa membuka Rumbling Heaven untuk melukai dia dengan serius, sementara benar-benar melelahkan dirinya sendiri.

Namun sekarang, hanya di keadaan Purgatory, dia benar-benar mengecam Di Kui!

Dalam waktu singkat tiga bulan, karena Jadefallen Ice Soul Pellet sebagai tambahan dari pelatihannya yang putus asa, kekuatannya telah mengalami transformasi yang sangat besar hingga seolah dunia telah membalik dirinya sendiri. Itu benar-benar tidak ada bandingannya dengan tiga bulan yang lalu!

Setelah kejutan singkat, tatapan Yun Che langsung mengunci ke Liu Hang yang jiwanya telah terguncang keluar dari cangkangnya. Heaven Smiting Sword menyapu dengan jarak seratus meter di antara mereka!

Dengan aura kematian, yang sangat menakutkan, tiba-tiba mendekat. Pupil Liu Hang melebar saat dia mengucapkan teriakan keras, mengumpulkan semua energinya untuk menjaga depannya. Tapi di bawah kekuatan pedang, energi pelindungnya hanya bertahan setengah napas waktu sebelum hancur berkeping-keping seperti es tipis.

Dia juga terluka parah dalam satu serangan.

Salju berkibar yang dikirim oleh Heaven Smiting Sword memenuhi udara, tidak menyebar untuk waktu yang lama. Mulut Feng Mo di belakang ditinggalkan terbuka, namun dia tidak bisa mengucapkan apa-apa. Matanya yang menatap lebar ke ekstrim, seolah-olah seluruh dirinya telah berubah menjadi patung es dan sepenuhnya kaget di sana. Dia tidak percaya apa yang dilihatnya dengan cara apa pun.

Saat itu di Aula Utama Freezing Snow Hall, Ji Hanfeng yang berada di tingkat keenam Divine Origin Realm telah menyebabkan dia jatuh ke dalam perjuangan. Tapi sekarang, seorang ahli yang kuat di tingkat ketujuh Divine Origin Realm sebenarnya sangat tidak berdaya melawannya.

Itu hanya tiga bulan yang singkat! Dapat dikatakan bahwa sebagai periode waktu itu singkat ke titik yang benar-benar diabaikan dalam hal kultivasi dengan jalan ilahi.

Yun Che menyingkirkan Heaven Smiting Sword, dan berjalan tanpa tergesa-gesa menuju Liu Hang, datang di hadapannya.

Meskipun itu hanya serangan di udara, itu sudah membuat Liu Hang merasa bahwa semua organnya telah hancur. Aliran darah dan energinya menjadi kacau hingga seolah-olah mereka akan menghancurkan tubuhnya. Setelah melihat Yun Che yang datang di depannya, dia tidak bisa lagi menahan arogansi di wajahnya. Sebaliknya, syok dan ketakutan memenuhi ekspresinya, “Kau … kau …”

Yun Che mengulurkan tangannya kepadanya, “Sekarang, beri aku semua Snowsilk Seed milikmu. Dengarkan baik-baik, aku berbicara tentang semuanya. Jangan buang waktuku. Kalau tidak, lupakan tanganmu, kakimu juga tidak akan luput. ”

Liu Hang dengan kuat mengertakkan giginya, “Kau berani! Yun Che, sepupuku adalah kepala murid Mu Yizhou dari Ice Phoenix Palace ke-1, keajaiban mutlak di tingkat kesepuluh Divine Soul Realm! Jika dia ingin membunuhmu, itu tidak akan berbeda dari menghancurkan semut sampai mati. Jika kau berani … ”

Bang !!

“ARGHHHH——”

Dengan injakan, Yun Che dengan kasar mematahkan kakinya di tengah-tengah jeritan sengsara Liu Hang seperti roh jahat yang menangis.

“Liu Hang, sepertinya aku masih perlu mengingatkanmu tentang sesuatu.” Yun Che membungkuk, saat dia berbicara perlahan, “Pria bernama Li Mingcheng itu pasti tetap lumpuh dan setengah mati sekarang. Memulihkan sepenuhnya mungkin mustahil untuk seluruh masa hidupnya. Aku mendengar bahwa bibinya adalah Kepala Aula Utama Freezing Snow Hall. Itu jauh lebih besar dari sepupumu. Tapi betapa tidak beruntungnya bagimu, orang yang melumpuhkan Li Mingcheng, berdiri tepat di hadapanmu sekarang, bahkan tanpa sehelai rambut pun hilang. ”

“Katakan padaku, apakah aku berani?” Mata Yun Che menyipit dan kilatan mengerikan yang paling menakutkan yang pernah dilihat Liu Hang sepanjang hidupnya ada di antara celah-celah itu.

 


.

Table of Content
Advertise Now!

2 Responses

Leave a Reply

Your email address will not be published.

[+] Emoticons nartzco