Against the Gods – 790 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 790 – Jasmine-ku (3)

 

Citra Dewa Naga tumbuh sangat pucat dan sepertinya akan lenyap setiap saat. Pada saat ini, mata Yun Che bersinar dengan cahaya api saat teriakan burung phoenix terdengar di ruangan itu dan bayangan Phoenix bersatu di belakang punggungnya …

Setelah melepaskan Jiwa Naga, ia merilis Jiwa Phoenix tanpa menahan apapun. Jiwa Naga yang lemah dan Jiwa Phoenix yang baru saja diaktifkan menggabungkan kekuatan untuk sedikit melemahkan kekuatan mencuri jiwa Bunga Netherworld Udumbara. Yun Che mengaum rendah saat ia bergegas maju. Selama ledakan kecepatan itu, ia menempuh jarak tiga meter lagi.

Sekarang dia hanya dua puluh satu meter dari Bunga Netherworld Udumbara!

“Apa … bukti apa yang kau miliki bahwa aku tidak akan melakukannya!” Suara Jasmine yang tegang menunjukkan bahwa dia kehilangan kendali atas emosinya. Dia menghirup napas dalam-dalam saat dia memaksa dirinya untuk tetap tenang, “Oke … Mungkinkah kau hanya akan merasa puas setelah menyeretku ke kuburan bersamamu setelah kau disiksa sampai mati karena sakit karena menderita jiwamu dicuri !? Jika kau tidak cepat bangun dan kembali ke tempat yang aman, kau juga akan menindasku! Aku menahan racun iblis itu selama bertahun-tahun dan tidak mudah bagiku untuk mencapai titik ini! Jadi, jika kebodohanmu hari ini akhirnya menyebabkan kematianku … aku tidak akan pernah memaafkanmu, bahkan di kehidupan kita selanjutnya !! ”

Sementara api membakar, jeritan Jiwa Phoenix mulai tumbuh lebih lemah dan lemah. Yun Che sekarang hanya delapan belas meter dari Bunga Netherworld Udumbara… Bahkan Jasmine pun tidak dapat percaya bahwa Yun Che dapat menahan kemampuan mencuri jiwa yang mengerikan ini dan rasa sakit karena memiliki jiwanya dirobek dan datang sedekat ini dengan Bunga Netherworld Udumbara. Tangis rasa sakitnya yang menyedihkan mulai terasa sangat serak hingga mereka bahkan nyaris tidak terdengar lagi. Tindakannya sangat lemah sehingga dia mirip dengan orang tua yang berada di ambang kematian. Tapi lengan dan tubuhnya terus merangkak maju dari inci demi inci …

Jika Moon Slaughter Devil Sovereign masih hidup, mungkin dia pun tidak akan bisa mempercayai adegan yang dia saksikan.

“Jasmine …” gumam Yun Che bergumam pelan sehingga dia bahkan tidak bisa mendengarnya dengan jelas, “Percayalah … aku pasti bisa … berhasil …”

“Kau bahkan … lebih muda dariku… namun sejak usia muda … kau hanya bisa … bergantung pada satu orang … untuk hidup … aku tahu betapa … menyakitkan … dan menyedihkan … kehidupan seperti itu …”

“Meskipun kau … angkuh … keras kepala … bertemperamen buruk… dan kau suka memarahiku… kau tidak pernah membiarkan … aku untuk mengasihanimu… tapi … aku tahu … kau menginginkan kebebasan … lebih dari segalanya …”

“Jika … kita kehilangan kesempatan ini … aku tidak tahu … berapa tahun lagi kita bisa … aku … pasti … tidak … akan …”

“AAHHHH !!!”

Namun, tangisan resonan lain menusuk udara, bayangan Roh Ilahi ketiga muncul di belakang Yun Che. Jiwa Golden Crow juga dinyalakan oleh Yun Che, dia melepaskan seluruh energi jiwanya tanpa menahan.

Ledakan energi jiwa ini memungkinkan Yun Che yang sekarang jernih untuk maju terus lagi.

Pada saat dia jatuh ke tanah lagi, dia hanya lima belas meter dari Bunga Netherworld Udumbara.

Tapi lima belas meter pendek ini adalah bagian terluas dan paling mengerikan di Profound Sky Continent.

Pada titik ini, siapa pun yang tidak mengalami hal yang sama tidak akan pernah bisa membayangkan apa yang saat ini sedang ditahan oleh Yun Che.

Jiwa Dewa Naga, Jiwa Phoenix, Jiwa Golden Crow … Ketiga gambar Roh Ilahi itu memancarkan cahaya. Hanya saja bayangan Phoenix dan Dewa Naga sudah tumbuh sangat tipis dan pucat tapi Yun Che masih sangat berpegangan pada energi jiwa terakhir. Jika dia tidak memiliki perlindungan dari tiga Jiwa Roh Ilahi Agung ini, jiwanya pasti telah lama hancur menjadi fragmen yang tak terhitung jumlahnya.

Lima belas meter jauhnya. Ini adalah jarak yang Jasmine hampir tidak percaya. Tapi dia tahu betapa tak berdayanya dengan mencoba menyeberang lima belas meter terakhir ini. Bahkan jika Yun Che berada di puncaknya, dia tidak akan bisa melewati bagian terakhir ini … Selain itu, kekuatan jiwa Roh Ilahi yang dia andalkan telah tumbuh sangat lemah.

Tapi Yun Che masih menggunakan lengannya untuk menarik seluruh tubuhnya saat ia merangkak menuju Bunga Netherworld Udumbara dengan kecepatan siput … Jasmine mengamati Yun Che dengan teliti namun dia tidak dapat mengetahui kekuatan apa yang saat ini digunakan Yun Che untuk terus menyeret dirinya ke depan.

“Hanya apa … yang akan membuatmu menyerah !?” Suara Jasmine bergetar begitu keras hingga nyaris tak dikenali. Dia memalingkan muka dan menutup matanya … Mengingat sifatnya, dia tidak lagi berani melihat penampilan Yun Che saat ini, “Untuk yang terakhir … aku akan mengatakan ini untuk yang terakhir kalinya! Segera … pergi dari sini !! Ini adalah perintah. Aku gurumu… dan kau juga tahu bahwa seseorang harus selalu mentaati guru mereka. Apa kau mengatakan bahwa kau bahkan akan memberontak melawan perintah gurumu !? ”

Lengan Yun Che adalah berkedut tapi tubuhnya bergerak maju lagi. Seluruh tubuhnya menggeliat dan menyentak, seolah-olah dia adalah seekor serangga yang sekarat menggeliat sepanjang hidupnya yang terakhir … Di belakangnya, bayangan Dewa Naga dan Phoenix telah benar-benar hilang dan hanya cahaya lemah gambar Golden Crow yang masih berkedip.

“Perintah guru tidak bisa dibantah …” Mata Yun Che masih tetap terbuka saat mulutnya yang bernoda darah membisikkan kata-kata itu, “Tapi di hatiku … kau bukan hanya … guruku …”

“Kau juga … Jasmine … ku !!”

“…” Tubuh Jasmine bergetar. Hatinya telah tumbuh sangat kacau, seolah ada sesuatu yang meledak di jiwanya yang sangat dalam.

“UUWAAAAAAH!”

Gambar Golden Crow juga hilang sama sekali. Begitu ketiga sosok Roh Ilahi benar-benar menghilang, tubuh Yun Che tiba-tiba menyala oleh api dan di bawah cahaya api, seseorang juga bisa melihat cahaya merah.

Tiga tetes darah asal Phoenix dan sembilan tetes darah asal Golden Crow dinyalakan olehnya dalam sekejap itu.

Ini adalah kedua kalinya dia memicu darah asal Ilahi sejak duel dia menghadapi Xia Qingyue bertahun-tahun yang lalu! Perbedaannya adalah bahwa ia telah menarik darah asal keluar dari tubuhnya untuk menyalakannya pertama kali, tapi kali ini, ia telah menyulutnya sementara darah asal masih ada di tubuhnya.

Pada saat yang sama, dia juga dengan tegas membuka gerbang keempat Evil God yang menyebabkan dia kehilangan separuh hidupnya dalam dua nafas pendek waktu itu.

“Rumbling … Heaven!!”

Seperti serangga di ambang kematian, Yun Che dengan keras bergegas maju saat api membakar terbakar di sekelilingnya. Dalam sekejap, ia menutupi hampir lima belas meter tanah. Dengan kemauannya yang tersisa, dia dengan samar memastikan arah di mana cahaya ungu terbentang. Dia dengan putus asa mengulurkan tangan kirinya, yang bersinar dengan cahaya hijau saat dia bersentuhan dengan cahaya ungu, yang menyerupai mata iblis …

Bang!

Yun Che terjatuh ke tanah dan berhenti bergerak total. Semua luka yang baru saja pulih di tubuhnya terbuka kembali, entah itu luka di dalam maupun di luarnya. Selanjutnya, luka-luka itu bahkan lebih parah dari sebelumnya; mereka sangat serius sehingga Yun Che langsung kehilangan kesadaran saat ia terbaring tak bernyawa.

Dunia dalam Moon Slaughter Devil Nest akhirnya turun ke dalam kesunyian yang gelap sekali lagi … Lebih jauh lagi, ini adalah kegelapan yang mutlak, tidak ada satu pun cahaya yang terus berkilauan di tempat ini.

Jasmine berdiri di tempat. Dia tidak bergerak atau berbicara untuk waktu yang sangat lama … Satu-satunya hal yang bisa melihat adalah dua aliran basah yang membasahi wajahnya yang seputih salju. Mereka tidak berhenti, air mata hanya mengalir lebih cepat dan lebih cepat dalam keheningan.

———-

———-

“Uuu … ini tidak nyata … Kakak … aku tidak ingin kau mati … Uuuuu … aku tidak mau ini … tidak mau ini !!”

“Jasmine … jangan menangis … biarpun kakak tidak ada, kau tetap harus … terus kuat … kau masih harus … melindungi Caizhi … lagipula, dia … uhuk, uhuk, uhuk.”

“Aku … aku mengerti. Aku akan melindungi Caizhi, aku akan melindunginya dengan cara yang sama seperti kakak melindungiku. Aku harus kuat … aku juga harus … juga harus membunuh orang itu … membunuh semua orang dari tempat itu untuk membalas dendam untuk kakak … ”

“Tidak … tolong jangan … jangan balas dendam padanya …”

“Kenapa … Sudah jelas bahwa dialah yang melukai kakak… Kenapa kakak masih berusaha melindunginya !?”

“Jasmine … kau masih muda. Begitu kau dewasa, kau akan belajar untuk benar-benar mencintai seseorang. Saat itulah kau akan mengerti … Kakak mungkin telah meninggal karena dia … tapi aku tidak menyesal … Aku hanya memiliki terlalu banyak kekhawatiran yang aku tinggalkan … ”

“Jasmine … berjanjilah pada kakak satu hal terakhir ini … Ke depan … begitu kau dewasa … jika ada hari dimana kau bertemu dengan pria yang kuat, yang memperlakukanmu sebaik kakak dan bersedia menyerahkan apapun untukmu … bahkan hidupnya. Lalu biarkan dia untuk … membawamu… jauh dari tempat ini … selamanya … Semakin jauh semakin baik … jadi tidak ada yang bisa menemukanmu… ”

“Tidak … aku tidak mau … Di dunia ini, tidak akan pernah ada seseorang yang akan memperlakukanku sebaik kakak… aku hanya ingin kakak… Uu … uwaaaaaaaaaah …”

“Jasmine … kau pasti akan bisa bertemu orang itu … Karena adikku … adalah gadis yang paling baik … dan paling cantik … di dunia …”

———-

———-

“…” Jasmine mengulurkan tangan kecilnya dan menyentuh kedua air mata hangat yang mengalir di wajahnya. Mungkin karena dia tidak pernah menangis sejak kematian kakaknya dan sudah lama berlalu sejak saat itu. Akibatnya, terlalu banyak air mata telah terakumulasi, dan tidak peduli bagaimana dia mencoba mengendalikannya, air mata yang mengalir itu tidak mau berhenti.

Kakak, tahukah kau. Aku benar-benar bertemu seseorang yang cocok dengan deskripsi itu.

Tapi, bagaimana aku bisa …

“Eh? Kak Jasmine, kau menangis! ”

Sementara Jasmine terbengong, dia tidak menyadari bahwa Hong’er telah terbangun. Dia berdiri di sisi Jasmine, menatap wajah Jasmine yang bernoda air mata sambil memeras otaknya. Setelah dia memastikan apa yang dipikirkannya beberapa kali, dia tiba-tiba mulai ternganga saat dia berteriak, “Whoaa! Aku selalu berpikir bahwa hanya aku yang tahu bagaimana caranya menangis, tapi sepertinya Kak Jasmine juga tahu bagaimana caranya menangis juga … Ini hebat !! ”

Hong’er selalu merasa senang atas hal-hal yang paling aneh. Kali ini, Jasmine tidak mendorongnya seperti biasanya untuk membuatnya bahagia. Sebagai gantinya, dia mengulurkan tangan dan dengan ringan menangkap tangan putih dan lembut Hong’er.

“Hong’er, jika ada suatu hari dimana aku tidak akan berada di sini lagi dan aku tidak akan kembali untuk waktu yang sangat lama … Kau harus patuh mendengarkan kata-kata Master mu, oke?”

“Tentu tidak masalah!” Hong’er berkata sambil mengangguk tanpa ragu. Dia tersenyum riang saat dia menjawab, “Aku selalu sangat taat kepada Master … Ah?” Hong’er akhirnya menyadari hal yang utama dan dia bertanya kepada Jasmine dengan rasa ingin tahu, “Kak Jasmine, kau tidak akan disini? Apa kau ingin bermain di tempat lain? ”

“Aku tidak tahu, mungkin aku terlalu banyak memikirkannya tiba-tiba.” Kata Jasmine sambil tersenyum samar, “Bagaimanapun, kau harus patuh mematuhi Master mu setiap saat, oke. Karena selain aku, Master mu adalah orang yang memperlakukan Hong’er yang terbaik di dunia ini, bukan? ”

“Mn!” Hong’er patuh mengangguk. Tapi setelah itu, dia menelengkan kepalanya dan berbisik pada dirinya sendiri, “Aneh sekali. Kak Jasmine nampaknya sangat aneh hari ini … Aiyah, aku tidak peduli lagi! Kak Jasmine, setelah aku selesai tidur, perutku bergemuruh lagi! Aku ingin makan banyak dan banyak barang lezat! ”

“…………”

Tidak ada suara dan tidak ada cahaya. Dalam kegelapan tanpa batas, Yun Che terbaring tak bergerak, apakah dia masih hidup atau jika dia meninggal adalah misteri yang lengkap.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded