Against the Gods – 730 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 730 – Perjanjian setengah tahun

 

“Aku tidak pernah menduga bahwa Permaisuri Cang Yue memiliki lidah perak seperti itu, kau benar-benar telah membuatku kagum!” Suara Feng Hengkong terasa dingin; daripada melengkapi, itu lebih menjadi sarkastik.

“Kau sudah tahu seperti apa identitas Xue’er, namun kau tetap terus mengatakan bahwa tindakan ini bisa menyelamatkan martabat Divine Phoenix Empire. Namun, yang sebenarnya kau inginkan adalah membuat putri paling mulia dari Divine Phoenix kami untuk menikahi pangeran permaisuri Blue Wind mu sebagai selir. Tidak hanya posisinya diturunkan, dia bahkan langsung lebih rendah darimu. Permaisuri Cang Yue, kata-katamu dengan jelas mengatakan bahwa mulai sekarang, Divine Phoenix akan lebih rendah dari Blue Wind… ”

“Oh …” Sebelum Feng Hengkong selesai, dia diinterupsi oleh nada putus-putus Cang Yue. Dia berkata dengan senyum samar di wajahnya, “Jadi alasan reaksi Master Sekte Phoenix begitu parah adalah karena kau tidak menginginkan Adik Xue’er untuk menjadi selir. Jika demikian, maka permaisuri ini akan berkompromi. Setelah Adik Xue’er menikahi suami Permaisuri ini, dia akan menjadi istri pertama, sama seperti permaisuri ini, dan posisi kami akan sama! Ini tidak pernah terjadi dalam seribu tahun sejarah Blue Wind Nation, dan ini bisa dihitung sebagai permaisuri ini yang membuat konsesi yang sangat besar atas nama martabat keluarga kaisar untuk perdamaian di antara kedua negara, Master Sekte Phoenix harus puas seperti ini! ”

Kemarahan Feng Hengkong dan ekspresinya menegang pada saat bersamaan. Setengah jalan melalui kata-kata Cang Yue, dia tiba-tiba menyadari bahwa alasan mengapa Cang Yue meminta Feng Xue’er untuk menjadi “selir” dengan mudah “mundur demi kemajuan” pada saat ini! Dia benar-benar melangkah ke dalam jebakan yang telah didirikan Cang Yue.

Cang Yue terus berbicara tanpa kenal lelah, “Selain itu, permaisuri ini adalah putri kerajaan Blue Wind saat itu. Saat aku menikahi Yun Che, tentu saja aku memperlakukan suamiku sebagai seseorang diatasku. Meskipun sekarang aku naik ke tahta dan menjadi permaisuri, aku tetap memperlakukan suamiku sebagai segalanya. Dan karena permaisuri ini adalah penguasa Blue Wind, suami permaisuri ini, Yun Che, memiliki posisi paling mulia di Blue Wind dan bukan pangeran permaisuri seperti dia dulu! Orang yang dinikahi Adik Xue’er secara alami bukanlah pangeran permaisuri Blue Wind, namun orang yang memiliki posisi tertinggi dan paling mulia di Blue Wind Nation! Bagaimana ini merendahkan? ”

“Tapi, kata-kata Master Sekte Phoenix sepertinya telah mengingatkan permaisuri ini. Karena Adik Xue’er berada di posisi paling mulia dan tertinggi di Divine Phoenix Nation, maka dia secara alami memiliki hak tertinggi untuk berbicara untuk dirinya sendiri. Jika demikian, maka tentang masalah ini, nampaknya akan lebih tepat jika permaisuri ini bertanya pada Adik Xue’er sendiri. ”

Feng Hengkong terdiam sejak lama … Dia tidak bisa menerima ini tiba-tiba. Dia, yang telah menjadi kaisar Divine Phoenix selama seratus tahun, dimanipulasi oleh seorang permaisuri lemah yang baru saja naik tahta selama tiga tahun pada usia sekitar dua puluh tahun.

“Adik Xue’er, apa kau bersedia menikahi Yun Che, bersamanya selamanya, dan menenangkan kebencian di antara kedua negara?” Cang Yue berpaling ke arah Feng Xue’er; auranya yang setajam pedang saat menghadapi Feng Hengkong berubah menjadi senyuman lembut.

Ketika Cang Yue berhadapan langsung dengan Feng Hengkong, Yun Che tidak berbicara, dan Feng Xue’er juga terdiam. Sejak saat Cang Yue memanggilnya untuk menikahi Yun Che, dia tertegun sepanjang waktu. Dia mengedipkan matanya yang seperti kristal dan bertanya lembut, “Menikah dengan Kakak Yun … apakah itu selamanya?”

“Tentu saja itu selamanya.” Cang Yue tersenyum dan berkata, “Setelah kau menikahi Kakak Yun-mu, kau akan menjadi miliknya, dan dia juga akan menjadi milikmu. Kalian berdua bisa saling memiliki, saling membahu satu sama lain, saling menemani selamanya, dan tidak ada yang bisa menghentikan atau membatasinya. ”

“… Lalu, apa yang dikatakan Kak Permaisuri sebelumnya, apakah semua itu benar?” Mata indah Feng Xue’er menjadi semakin kabur.

“Tentu saja.” Cang Yue tahu apa yang ingin dia tanyakan, “Kakak adalah permaisuri Blue Wind Nation. Seperti Ayahmu, kata-kataku sama bagusnya dengan emas. Jika kau bersedia menikahi Kakak Yun-mu, maka Divine Phoenix tidak perlu meminta maaf di depan umum, menyerahkan wilayah mereka, memberikan upeti, dan Ayahmu dapat kembali ke Divine Phoenix kapan saja tanpa cedera. Sedangkan untukmu, kau bisa tinggal dengan Kakak Yun-mu sejak saat itu, dan kau bisa bersama selama kau mau. ”

“…” Feng Xue’er hanya ada di sini untuk menebus dosa-dosa bagi Ayahnya. Selama dia bisa menebus dosa-dosa itu, dia bersedia menanggung hukuman apapun. Namun, dia tidak pernah membayangkan bahwa “hukuman” yang diberikan Permaisuri pada akhirnya adalah sesuatu seperti ini. Dalam perspektifnya sendiri, segala sesuatu yang terjadi di depan matanya, cara seperti ini untuk “menebus dosa-dosa,” terlalu indah …

“Jika, jika seperti ini,” Feng Xue’er dengan hati-hati mengalihkan pandangannya ke arah Yun Che, tapi saat dia menyentuh sudut pakaian Yun Che, dia mundur dengan emosi aneh dan asing. Detak jantungnya melonjak berkali-kali, dan suaranya menjadi lebih lembut, “Tentu saja aku …”

“Xue’er !!” Deru rendah Feng Hengkong mengganggu Feng Xue’er, “Kau masih muda, ini tidak sesederhana yang kau pikirkan! Ini adalah urusan penting yang akan mempengaruhi seluruh hidupmu! Ini adalah sesuatu yang tidak bisa terburu-buru dan impulsif putuskan siapa pun dalam hidup mereka! ”

“Akutahu …” Feng Xue’er berbicara dengan lembut, “Aku jarang berhubungan dengan dunia luar, tapi dari kenangan yang Tuan Dewa Phoenix berikan kepadaku, aku secara kasar tahu tentang banyak hal. Aku tahu itu, jika seorang wanita menikahi seorang pria, itu akan seumur hidupnya … Tapi, jika itu adalah Kakak Yun, seumur hidup, bukankah itu luar biasa? ”

“Baik Kakak Yun dan aku memiliki garis keturunan dan Jiwa Phoenix yang dianugerahi Tuan Dewa Phoenix. Dengan demikian, jiwaku dengan jelas bisa merasakan kehangatan jiwa Kakak Yun. Tiga tahun yang lalu di Phoenix Perching Valley, hari-hari dimana aku bersama Kakak Yun adalah hari-hari terindah dalam hidupku. Tidak hanya Kakak Yun menyelamatkan hidupku dan membangunkan jiwa Phoenix, dia bahkan telah membuatku merasakan kebahagiaan terbesar di dunia … dan, jiwaku dapat merasakan bahwa di dunia ini, tidak akan pernah ada orang lain yang dapat membuatku merasa seperti ini. ”

“Sama seperti kemarin, ketika aku bertemu dengan Kakak Yun sekali lagi … itu adalah sukacita besar yang belum pernah aku rasakan sebelumnya.”

“Jika aku menebus dosa-dosa kita seperti ini, maka aku benar-benar rela menghabiskan hidupku dengan menebus hal ini.”

Feng Xue’er berbicara, bergumam, dan tidak bisa menahan diri untuk cekikikan dengan lembut. Begitu senyumnya mulai mekar, Aula Besar yang serius langsung menjadi hangat.

Ekspresi Cang Yue sedikit rumit, tapi hanya berlangsung sesaat. Dia melirik sedikit pada Yun Che, dan kemudian tersenyum kehangatan. Dia bisa mengatakan bahwa perasaan Feng Xue’er terhadap Yun Che lebih dari sekedar rasa syukur, tapi dia tidak pernah berpikir bahwa itu sangat dalam dan sederhana. Mungkin, terhadap Feng Xue’er yang memiliki jiwa paling murni, penampilan Yun Che benar-benar fatal.

Wajah Feng Hengkong dan seluruh tubuhnya merasakan perasaan tidak berdaya yang dalam … Jiwa Phoenix awalnya utuh, dan mereka saling tertarik satu sama lain di bawah naluri. Dia lebih suka menyimpulkan bahwa ketertarikan di antara keduanya disebabkan oleh Jiwa Phoenix mereka.

“Xue’er …” Feng Hengkong berkata, dalam suaranya, ada sedikit rasa sakit dan ketidakberdayaan, “Apa kau ingat hal-hal yang dikatakan Ayah kepadamu saat kau ‘kembali’ dari Tuan Dewa Phoenix ketika kau berusia tiga belas?”

“Aku ingat,” Feng Xue’er tidak berpikir dan menganggukkan kepalanya lembut, “Ayah mengatakan kepada Xue’er bahwa aku tidak dapat meninggalkan Divine Phoenix City sebelum aku berumur tujuh belas tahun, dan aku tidak dapat berhubungan dengan orang lain selain kerabat dekat. Aku tidak bisa meninggalkan Divine Phoenix Nation sebelum aku berusia dua puluh tahun, dan aku harus mulai menggunakan pandanganku sendiri untuk mengenal dan memahami seluruh dunia. ”

Feng Hengkong mengangguk sedikit. Hanya saat menghadapi Feng Xue’er, matanya akan menjadi lembut dan tidak memiliki kotoran, “Xue’er, kau dibesarkan oleh Tuan Dewa Phoenix sejak kau masih muda. Kau terlalu murni dan baik hati. Meskipun Ayah ingin melindungimu selamanya, kau pasti akan tumbuh dewasa, dan di masa depan, kau bahkan perlu bertanggung jawab atas keseluruhan Divine Phoenix … ”

“Jadi, meski Ayah tidak bisa melepaskannya, perlindunganku untukmu hanya akan berlanjut sampai kau berusia tujuh belas tahun. Setelah tujuh belas tahun, Ayah merencanakan untuk membawamu melihat dunia melintasi Divine Phoenix Nation agar kau menyadari sifat manusiawi. Begitu kau berusia dua puluh tahun, Ayah akan benar-benar melepaskannya dan membiarkanmu mengenal seluruh Profound Sky Continent dan kemudian membiarkanmu memutuskan segalanya untuk dirimu sendiri secara mandiri … ”

“Tapi dalam tiga tahun terakhir, kau selalu koma. Sekarang, meskipun kau persis sama dari tiga tahun yang lalu dan meskipun kau terlihat seperti kau tidak tumbuh sama sekali, kau sudah berusia sembilan belas tahun. Namun, Ayah tidak dapat membawamu untuk melihat Divine Phoenix Nation kita … Dan dalam setengah tahun, kau akan berusia dua puluh tahun. ”

“Ayah…” Feng Xue’er bergumam pelan.

“Meskipun tiga tahun diambil darimu, hal-hal yang dikatakan Ayah saat itu tidak akan diambil. Begitu kau berusia dua puluh tahun, kau akan bisa menentukan semuanya untuk dirimu sendiri, dan tidak ada yang bisa mengganggu keputusanmu… jadi, berikan dirimu, beri waktu kepada Ayah setengah tahun. “Mata dan wajah Feng Hengkong sedikit diturunkan, “Dalam setengah tahun ini, kau akan tumbuh, mengenal, dan memperluas cakrawalamu. Lebih dari itu, kau dapat dengan jelas mengerti perasaan seperti apa yang kau alami pada Yun Che. ”

“Jika perasaanmu terhadap Yun Che masih sama seperti hari ini setengah tahun kemudian,” tangan Feng Hengkong di bawah lengan bajunya yang kencang diperketat, “Kemudian Ayah secara pribadi akan menuruti yang kau inginkan … Bahkan jika seluruh sekte, Ayah akan tetap melakukannya untukmu. Dan, jika kau berubah pikiran, maka benar-benar jangan memaksakan diri, Ayah akan memiliki cara untuk menghadapi Blue Wind. ”

“… Mn.” Feng Xue’er ragu sedikit, tapi dia masih mengangguk pelan, “Xue’er akan mendengarkan Ayah.”

“Permaisuri Cang Yue, kau dengar itu. Bukannya Xue’er dan aku tidak mau, hanya saja itu menyangkut masa depan Xue’er; perlu diperhatikan dengan seksama. Aku bisa mempercayakan Xue’er kepada Yun Che … tapi bukan untuk melindungi martabat Divine Phoenix; Itu karena keinginan Xue’er di hatinya. Tapi itu … setidaknya perlu setengah tahun kemudian! ”

“Bagus sekali!” Bertentangan dengan harapan Feng Hengkong, Cang Yue tidak memanfaatkan kesempatan itu untuk memanfaatkannya. Sebagai gantinya, dia mengangguk dengan rapi dan tajam, “Kata-kata Master Sekte Phoenix sama bagusnya dengan emas. Dengan kata-katamu, ini penting karena permaisuri ini menyetujui permintaanmu! Namun, permaisuri ini tidak akan memberikan setengah tahun untuk sia-sia! Selama setengah tahun di mana Divine Phoenix Empire akan membuat keputusan akhirmu, Feng Xue’er harus tinggal di Blue Wind Nation ku! Sedangkan untukmu, kau bisa pergi kapan saja! ”

Nada Cang Yue tegas, menyatakan bahwa tidak ada kompromi!

Alis Feng Hengkong tiba-tiba bangkit … Feng Xue’er tumbuh di sisi Dewa Phoenix, dan dia tidak pernah meninggalkan Divine Phoenix City sebelum kemarin. Bagaimana dia akan menerima meninggalkannya di Blue Wind dengan mudah … dan bahkan meninggalkannya di samping Yun Che yang sangat berbahaya? Dia baru saja akan menolaknya tanpa pamrih, tapi saat dia mengangkat kepalanya, dia melihat bagaimana Feng Xue’er tidak khawatir sama sekali; Sebaliknya, dia sepertinya menantikannya. Pada saat itu, hatinya melunak saat dia menelan kembali kata-kata yang hendak keluar dari tenggorokannya, berbalik dan tiba-tiba terbang menuju ke luar aula.

“Yun Che, ikuti aku!”

“Beri aku waktu sebentar.” Yun Che mengangkat kepalanya untuk menatap Feng Hengkong; Dia kemudian mengangguk ke arah Cang Yue dan Feng Xue’er dan juga terbang keluar setelah Feng Hengkong.

Setelah Feng Hengkong terbang keluar dari aula utama, dia terbang dalam garis lurus sampai dia berada di depan Divine Phoenix Ark. Dia berbalik, menatap Yun Che di depannya, dan dengan wajah tanpa ekspresi apapun, dia berkata dengan suara rendah, “Yun Che … dalam hidupku, aku jarang sekali berterima kasih kepada siapapun. Tapi tiga tahun yang lalu, aku memang ingin mengucapkan terima kasih karena kau mempertaruhkan nyawa untuk menyelamatkan hidup Xue’er! Berdasarkan hal itu, jika kau masih hidup tiga tahun yang lalu, tidak peduli apa pun yang kau inginkan, aku sama sekali tidak ragu. ”

“Apa yang ingin kau katakan?” Tanya Yun Che acuh tak acuh.

“Sejak Xue’er terbangun dari koma tiga tahunnya, kebencian di hatiku telah berkembang sampai tingkat pembunuhan … dan sekarang, kebencianku padamu semakin dalam di tulangku!”

“Xue’er tumbuh di samping Dewa Phoenix, jadi dia belum pernah bertemu dengan saudaranya. Karena itu, dia mungkin tidak merasakan sedikit kesedihan atas kematian mereka, dan akan semakin sulit baginya untuk membencimu karena hal itu … tapi mereka adalah anakku sendiri! Kau membunuh empat anakku, dan bahkan jika aku menghancurkanmu menjadi debu tulang, aku tidak dapat menghilangkan kebencian di kedalaman hatiku… Dan bahkan dengan semua ini, bukan itu yang paling aku benci. Apa yang paling aku benci tentang kau adalah, kau sebenarnya … sebenarnya … ”

Suara “bang” yang aneh keluar dari mulut Feng Hengkong … Yun Che bisa mengatakan bahwa setidaknya ada satu gigi yang hancur.

Apa yang Feng Hengkong rasakan untuknya … adalah gigi sejati yang membuat kebencian.

“Aku merasakan hal yang sama terhadapmu,” jawab Yun Che dingin.

Feng Hengkong berbalik. Dia tidak perlu melihat wajah Yun Che, jadi setidaknya dia bisa mengendalikan emosinya dan kebenciannya, “Hal-hal yang aku katakan kepada Xue’er sekarang jelas bukan karena aku menyerah untuk melindungi martabat Divine Phoenix, dan pastinya bukan karena aku sudah memaafkanmu. Semua itu hanya karena perasaan Xue’er terhadapmu adalah nyata. Heh … Permaisuri Cang Yue benar-benar memahami titik lemahku. Jika aku dengan paksa menghentikannya, itu pasti akan menghancurkan hati Xue’er … Demi Xue’er, aku bisa berkompromi dengan apapun! ”

“Heh, alasanmu memintaku untuk keluar hanya untuk mengatakan betapa hebatnya kau sebagai seorang ayah?” Teriak Yun Che.

“…” Feng Hengkong tidak marah, tapi suaranya melambat, “Hanya berdasarkan padamu yang menyelamatkan Xue’er, setidaknya aku bisa percaya bahwa kau tidak akan menyakitinya. Kini setelah Jiwa Phoenix Xue’er terbangun, tidak banyak orang di dunia ini yang bisa menyakitinya. Seandainya dia tinggal di Blue Wind yang dekat denganmu, mungkin aku tidak perlu terlalu khawatir dengan keselamatannya seperti ini. Dan memang saatnya … baginya untuk mengenal dunia ini. ”

“Namun, sementara Xue’er tetap di sini, kau harus menjanjikan satu hal kepadaku!” Suara Feng Hengkong tiba-tiba menjadi sangat keras … dari cara dia berbicara, jelas bahwa dia telah setuju untuk meninggalkan Feng Xue’er di Blue Wind untuk setengah tahun ini.

“Katakan,” jawab Yun Che.

“Dengan jiwa Xue’er, setelah setengah tahun, perasaannya terhadapmu seharusnya tidak mengalami perubahan negatif. Setengah tahun ini lebih banyak memberi sekteku beberapa saat untuk bereaksi. Di masa depan, aku mungkin menikahkan Xue’er padamu, tapi sebelum kekuatan Xue’er terbangun sepenuhnya, kau tidak boleh mencemari tubuh Phoenix-nya! Kau harus tahu bahwa hal itu akan sangat mengganggu kekuatannya dari kebangkitan! “Feng Hengkong dengan kasar berbicara dengan punggungnya menghadap Yun Che.

Yun Che menggerakkan alisnya, lalu dengan ringan ia berkata, “Jangan khawatir. Meskipun kehidupan dan kematian Sekte Divine Phoenix tidak menjadi perhatianku, aku tidak akan melakukan apapun yang akan merusak masa depan Xue’er. ”

“Baik, aku bisa mempercayaimu.” Meskipun Feng Henkong membenci Yun Che sampai ke tulangnya, Yun Che masih merupakan orang yang mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkan Feng Xue’er. Dengan demikian, di lubuk hatinya, dia tidak pernah mempertanyakan apakah Yun Che menghargai Feng Xue’er atau tidak.

“Tapi aku juga punya sesuatu untuk dikatakan dan kau harus mengingatnya.” Kata Yun Che dingin, “Ke depannya, bahkan jika aku bersama Xue’er, aku tidak akan pernah memanggilmu sebagai Ayah!!”

Tubuh Feng Hengkong sedikit menegang. Dia tidak mengatakan sepatah kata pun lagi dan baru saja melangkah ke udara menuju Divine Phoenix Ark.

Sambil berdiri di depan pintu Divine Phoenix Ark, dia menghentikan langkahnya yang berat, mengayunkan lengannya ke belakang dan melemparkan batu giok merah ke arah Yun Che. Yun Che mengangkat tangannya dan menangkapnya, dan saat menyentuh telapak tangannya, perasaan hangat menyebar ke sekujur tubuhnya.

“Dengan Batu Phoenix ini, kau bisa mengirim transmisi suara padaku dalam jarak seratus lima puluh ribu kilometer. Dalam setengah tahun ini, jika Xue’er dalam bahaya atau kecelakaan … ”

Saat pintu bahtera terbuka seluruhnya, Feng Hengkong tidak terus berbicara. Baru sampai dia masuk ke dalam bahtera, akhirnya dia berbalik dan melihat Yun Che.

“Kau pergi tanpa mengucapkan selamat tinggal pada Xue’er?” Yun Che meletakkan Batu Phoenix dan bertanya.

“… Tidak peduli betapa enggannya, seorang anak perempuan … akhirnya akan menikahi seseorang.” Alis Feng Hengkong berkerut saat ia bergumam, “Mungkin juga, setidaknya itu jauh lebih baik daripada orang seperti Ye Xinghan.” Itu tidak diketahui apakah dia sedang berbicara dengan Yun Che atau pada dirinya sendiri.

Pintu bahtera benar-benar tertutup saat Divine Phoenix Ark naik ke udara dan meluncur ke angkasa dalam sekejap mata. Ledakan udara yang melonjak langsung menyapu Istana Kekaisaran Blue Wind.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded