Against the Gods – 564

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Bab 564 – Duke Yuan Que

Dia mengalahkan Jiufang Yu, mengalahkan Xiao Donglai, mengalahkan Chiyang Yanwu … dan sekarang, dia telah menang sekali lagi, mengalahkan Duke Hui Ye. Dalam setiap pertandingan tunggal, semua orang yang hadir yakin akan kekalahan Yun Che. Untuk bisa memasuki Demon Imperial hall ini, setiap orang yang hadir harus berada di puncak Illusory Demon Realm dan setiap orang memiliki status dan wewenang yang sangat tinggi, terutama para senior yang telah hidup selama beberapa ratus tahun atau bahkan beberapa ribu tahun. Semuanya memiliki ketajaman dan semuanya telah mengalami banyak pengalaman. Tapi akhirnya, mereka membuat penilaian yang salah berulang kali, dan setiap kali ini terjadi, mereka menjadi pucat karena syok.

Mungkin, dalam keseluruhan sejarah Illusory Demon Realm, Yun Che adalah orang pertama yang melakukan hal seperti itu.

Duke Hui Ye telah jatuh dalam kekalahan, jadi lawan Yun Che yang harus dihadapi berikutnya adalah Duke Yuan Que; Orang yang tidak pernah diperkirakan akan naik panggung.

“Ayah, Kakak sepertinya sudah kehabisan energi jumlah besar. Keluarga di Bawah Langit memiliki Profound Recovering Pellet spesial. Aku akan segera mendapatkannya dari mereka, “kata Xiao Yun sambil berdiri.

Yun Qinghong mengulurkan lengannya dan meraihnya sambil dengan lembut menggelengkan kepalanya, “Kompetisi yang terjadi selama Upacara Demon Imperial/ Emperor secara historis tidak pernah mengizinkan penggunaan pelet medis apapun.”

“Lalu … lalu apa yang bisa kita lakukan sekarang?” Ekspresi Xiao Yun tampak cemas. Meski Yun Che masih berdiri tegak seperti anak panah, siapapun bisa melihat keringat membasahi wajahnya. Apalagi wajahnya merah padam dan napasnya sangat kasar. Dia baru saja memenangkan sebuah kemenangan besar atas Duke Hui Ye, tapi jelas bahwa dia juga menghabiskan banyak energi.

Yun Qinghong mengerutkan alisnya dengan konsentrasi; dia tahu bahwa Xiao Yun khawatir kekuatan Yun Che yang tersisa tidak mencukupi dan bahwa dia tanpa sadar akan terjerat oleh skema jahat lawan berikutnya. Dengan lembut dia berkata, “Tenang, meski kata-kata dan tindakan kakakmu tampak sangat sombong, pastinya dia bukan orang yang sembrono. Hal ini terutama terjadi dalam masalah tentang kehidupan dan kematiannya sendiri. Fakta bahwa ia telah memilih untuk tetap berada di arena menunjukkan bahwa ia masih memiliki kartu as di lengan bajunya. “

Seseorang turun dari udara di depan Yun Che. Dia mengenakan pakaian pertempuran merah anggur dan wajahnya mengandung tujuh bagian kesombongan dan tiga bagian martabat. Menghadapi Yun Che yang telah benar-benar melukai Duke Hui Ye, jantungnya bedetak lebih cepat, meski Yun Che dengan jelas kehabisan energi jumlah besar.

“Duke Yuan Que?” Alis Yun Che melonjak, dan meskipun dia menghadapi anggota Illusory Demon Seven Scion yang peringkatnya melampaui Duke Hui Ye, wajahnya tidak menunjukkan sedikit kecemasan. Seolah-olah dia tidak sadar bahwa energinya telah habis.

“Memang, ini adalah Duke ini!” Jari Duke Yuan Que menyapu cincin spasial yang dia kenakan dan sebuah tombak panjang berwarna perak muncul di tangannya. Lengannya menyapu dan api mulai menyebar di tubuh tombaknya, “Bersiaplah untuk mati!”

Jika membandingkan kesombongan dan keangkuhan Duke Hui Ye dan Duke Yuan Que, karena keduanya adalah Duke dan berada di peringkat tiga besar dari Illusory Demon Seven Scions, Duke Yuan Que jelas tidak kalah dengan Duke Hui Ye. Sebenarnya, jika dia menuju ke medan perang sebelum Duke Hui Ye, dia mungkin akan lebih sombong di depan Yun Che daripada Duke Hui Ye. Tapi setelah kekalahan Hui Ye yang menyedihkan, tidak mungkin dia tidak begitu terkejut, jadi sepertinya dia masih bisa memiliki mood untuk menunjukkan kesombongannya.

Tapi yang lebih penting lagi, dia tidak berani menyia-nyiakan waktu lagi, karena dia tidak ingin memberi waktu kepada Yun Che untuk pulih … ketika membandingkan kekuatan mereka, meski dia lebih unggul dari Duke Hui Ye, itu hanya setengah tingkat. Kekalahan Duke Hui Ye yang menyedihkan dan luka serius membuatnya tidak bisa menahan diri untuk tidak merasa cemas saat menghadapi Yun Che. Duke Hui Ye telah menjadi batu loncatan Yun Che di jalan menuju kemuliaan … Jika kebetulan, dia dikalahkan juga, maka dia juga akan menjadi batu loncatan lagi untuk Yun Che.

Sebagai Duke Illusory Demon Royal Family, bagaimana dia bisa menoleransi hal seperti itu yang terjadi padanya?

Karena itu, ketika Duke Yuan Que menyerang, dia melakukannya dengan segenap kekuatannya.

Duke Yuan Que mengeluarkan teriakan dan nyala api berkobar di sekujur tubuhnya. Sebuah aura yang terasa tak terbatas seperti samudera bergegas keluar tanpa menahan diri. Keganasan aura ini menyebabkan arus kuat yang tak terhitung jumlahnya terbentuk dan melonjak hebat di dalam aula. Arus ini mempengaruhi udara dan menyebabkan ruang di dalam aula bergetar hebat.

Semua praktisi di dalam aula besar itu merasakan tekanan di dada mereka, seolah-olah ada piring besi berat yang diletakkan di atasnya, dan mereka tidak dapat bernafas selama beberapa saat. Mereka yang memiliki kekuatan yang relatif lemah harus segera membangun penghalang energi Profound saat mata mereka dipenuhi kejutan dan teror.

“Sungguh … aura yang menakutkan.”

“Dia memang layak menduduki peringkat dua di antara Illusory Demon Seven Scions. Hanya berdasarkan aura energi Profound ini saja, dia pasti lebih unggul dari Duke Hui Ye. “

“Kekuatan yang menakutkan seperti itu, Yun Che … seharusnya dia tidak bisa menang lagi, kan?”

Aura yang diusung Duke Yuan Que saat melepaskan kekuatan penuhnya membuat hati semua generasi muda gemetar dan dipenuhi dengan rasa takut. Hal itu menyebabkan para senior yang memiliki kekuatan besar untuk bergerak keras. Namun, tidak ada satu orang pun yang berani mengatakan dengan keras bahwa Yun Che ditakdirkan untuk kalah … Bahkan dalam kasus ini, di mana jelas bahwa Yun Che sangat jelas telah menghabiskan banyak kekuatannya.

Karena Yun Che telah menyebabkan mereka tercengang empat kali berturut-turut, ditambah dengan dua serangan pedang yang ia gunakan untuk mengalahkan Duke Hui Ye, ini mengejutkan mereka yang terlalu kuat.

Yun Che adalah orang yang paling dekat dengan Duke Yuan Que, jadi tentu saja dia lah yang mengalami tekanan penuh yang ditimbulkan oleh aura Duke Yuan Que. Namun, Yun Che yang menatap Duke Yuan Que tampak tenang dan dia hampir tidak terlihat bergerak sama sekali. Lebih jauh lagi, pedang besar merah di depan Yun Che sama sekali tidak memancarkan aura sama sekali, tapi membuat Duke Yuan Que merasa seolah-olah sedang menghadapi gunung yang tidak bergerak dan megah, yang puncaknya terlalu tinggi untuk dijangkau.

Perasaan ini disebabkan perasaan yang sangat tak tertahankan untuk diwujudkan dalam hati Duke Yuan Que. Dia berteriak rendah dan dia maju selangkah.

Batuan hitam yang tak tertandingi dan tahan lama sebenarnya langsung ditumbuk di bawah kaki. Langkah tunggal ini sepertinya menginjak hati seluruh penonton dan hal itu menyebabkan setiap orang merasakan sentakan di dalam hati mereka.

“Purgatory Helix!”

Duke Yuan Que menusukkan tombaknya ke luar dan sebuah sinar energi tombak yang lebih tebal dari tiga meter dilepaskan, dan itu membakar dengan keras dan membawa badai panas yang menghanguskan udara yang mengalir ke arah Yun Che. Ke mana pun sinar energi tombak ini berlalu, itu akan menyebabkan lapisan demi lapisan kerusakan muncul di lantai batu hitam seperti mencukur sedikit inci batu hitam. Jika ini hanya tanah biasa, akan ada parit-parit besar yang diukir di tanah sejak lama.

Menghadapi dorongan tombak ini yang memancarkan aura mengerikan seperti itu, tatapan Yun Che mulai terkonsentrasi dan dia meraih Heaven Smiting Sword dengan kedua tangannya. Pedang itu membawa aura tirani yang tidak diperlihatkannya sebelumnya saat ia menabrak dengan keras. Serangan pedang ini, yang tidak terlihat sedikit pun elegan, membawa ledakan energi yang menggetarkan dunia, dan gelombang energi yang kacau menyapu dan menelan arena saat lantai di bawah kaki Yun Che langsung hancur berantakan.

Booom …

Pedang raksasa bertabrakan langsung dengan dorongan tombak dan dalam sekejap, semua suara di dunia sepertinya benar-benar habis dan badai energi raksasa yang luar biasa hebat meledak. Sebagian besar lantai Demon Imperial Hall pecah dan fragmen batu giok berputar-putar di udara.

Teriakan segera terdengar dan menyelimuti daerah itu karena praktisi sekitarnya dengan tergesa-gesa melindungi diri mereka sendiri dengan energi Profound. Ada beberapa orang yang mendapat dampak berat dan terhempas keluar dari tempat duduk mereka. Ada juga mereka yang memiliki kekuatan Profound yang lebih lemah, dan dampak ini menyebabkan mereka mengalami luka dalam dan mereka memuntahkan darah di tempat.

Little Demon Empress berdiri saat alisnya tenggelam, dan dengan sekejap lengan abu-abunya yang tebal, dia segera memasang dinding api merah lebih tinggi dari jarak tiga puluh lima meter yang mengelilingi arena. Dengan begitu, saat nyala api mulai menyala, badai energi yang berkecamuk di aula besar itu terkurung dalam lingkaran api, dan bahkan tidak ada sedikit energi yang bocor lagi.

Penonton yang duduk di dekat dan di sekitar arena mendapatkan ketenangan mereka, dan begitu mereka kembali ke arena, tatapan mereka dipenuhi dengan teror.

Ketika Duke Yuan Que menyerang, dia melakukannya dengan kekuatan penuh. Meskipun namanya telah mengguncang langit selama bertahun-tahun, kekuatan yang dia tunjukkan saat dia menyerang masih di luar imajinasi siapa saja yang pernah menyaksikannya untuk pertama kalinya. Hal ini terutama terjadi bagi individu-individu kuat dari luar Demon Imperial City, karena mereka hampir tidak percaya bahwa kekuatan ini berasal dari orang muda seperti itu.

Tapi malah menghadapi serangan seperti ini … Yun Che sebenarnya bisa menghadapinya!

Duke Yuan Que secara pribadi menyaksikan sinar energi tombaknya sendiri yang dihancurkan hanya dengan satu pukulan pedang dari Yun Che … Hanya satu pukulan pedang. Yun Che masih berdiri di posisi semula dan kakinya bahkan belum mundur setengah langkah. Sebelum Duke Yuan Que bahkan sempat kaget, sosok didepannya tiba-tiba mengaburkan keberadaannya dan pedang besar itu tiba-tiba menyerang tepat di depannya.

Pupil Duke Yuan Que mengecil dan tombak perak di tangannya ditembak dengan keras, tapi sebelum tombak itu bisa menyelesaikan gerakannya, garis tombak tombak itu telah bertabrakan dengan Heaven Smiting Sword.

Scree!

Tidak mengejutkan, sinar tombak Duke Yuan Que hancur oleh Heaven Smiting Sword seperti kaca tipis, dan bahkan tidak menimbulkan perlawanan saat pedang meluncur melewatinya dengan ledakan yang keras. Duke Yuan Que dengan putus asa menuangkan seluruh energi dalam tubuhnya ke dalam tombak perak saat dia mengertakkan giginya dan menghalangi Heaven Smiting Sword.

Boom!!!

Dengan suara keras, Heaven Smiting Sword menabrak bagian tajam tombak perak yang dipegang oleh Duke Yuan Que, dan tombak perak itu segera menekuk sampai tingkat yang tinggi. Energi pedang berat yang tak tertandingi bergerak dari tombak perak langsung ke tubuh Duke Yuan Que … Pada saat itu, tatapan Duke Yuan Que menjadi gelap, seluruh tubuhnya berguncang, dan dia merasa seolah-olah semua tulang di tubuhnya akan hancur menjadi fragmen. . Dia merasa seolah-olah dia tidak mendapat pukulan dari pedang, tapi sebuah gunung setinggi tiga ribu meter telah menabrak tubuhnya dengan keras. Dia telah dihancurkan dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga dia hanya bisa bertahan untuk saat itu dan di saat berikutnya, dia dengan keras dilemparkan ke udara.

Batas-batas arena telah ditetapkan dan sekali pesaing melampaui batas-batas itu, itu akan menandakan kekalahannya. Duke Yuan Que yang terbang melebarkan matanya dan dia mengeluarkan raungan rendah yang terdengar seperti lolongan seekor binatang liar. Saat dia terbang, dia menusukkan tombaknya ke tanah. Tubuh tombak itu tenggelam jauh ke dalam tanah dan kedua tangannya memegang tombak di pegangan kematian sementara dia secara paksa memperlambat kecepatan terbangnya. Pada saat tubuhnya akhirnya berhenti, jaraknya tidak lebih dari satu meter dari batas arena, dan di depannya ada parit hitam lurus yang tak terbandingkan yang membentang seratus meter; parit itu disebabkan oleh tombak peraknya yang membajak ke tanah.

Serangan pedang dari Yun Che begitu kuat sehingga dia harus terbang setidaknya sejauh lima kilometer sebelum dia bisa mengurangi kekuatan pukulan itu. Karena kenyataan bahwa dia tidak dapat meninggalkan arena, dia harus secara paksa menanggung semua energi serangan itu, dan hal itu menyebabkan semua energi dan darah di tubuhnya berfluktuasi secara liar. Dia menenangkan aliran darah dan energinya yang gelisah, tapi tangan kanannya, yang memegang tombak perak, masih gemetar dan raut wajahnya tampak sangat mengerikan.

Sebelum ini, dia masih memiliki banyak kecurigaan tentang bagaimana Yun Che menggunakan dua serangan pedang hanya untuk melukai Duke Hui Ye, dengan kekuatan Duke Hui Ye dan Profound Armor. Sekarang setelah dia mengalami ketakutan dari pedang berat Yun Che, dia menyadari bahwa luka berat Duke Hui Ye dan kekalahan telak sama sekali tidak terbantahkan. Jika tidak karena perlindungan Profound armor, sangat mungkin dia bisa saja meninggal dengan menyedihkan saat itu juga.

Yun Che tidak memanfaatkan situasi tersebut untuk mengejar dan menyerang lawannya; Sebagai gantinya, dadanya naik dan turun hebat. Hari ini adalah hari pertama yang dia gunakan benar-benar menggunakan Heaven Smiting Devil Slaying Sword di Pertarungan sejati. Tingkat kekuatan yang ditunjukkannya telah menyebabkannya berseru diam-diam pada dirinya sendiri dalam kegembiraan namun jumlah energi fisik dan Profound yang dibutuhkan untuk menangani pedang ini lebih dari sepuluh kali jumlah yang dia gunakan untuk menangani Dragon Fault. Dia sampai pada kesadaran bahwa meskipun dia telah menghancurkan energi tombak Duke Yuan Que dengan satu garis serangan dan mengirimnya terbang, hanya dua garis serangan ini cukup untuk membuat tubuhnya mengalami perasaan kekosongan sesaat … Dia sangat jelas bahwa mengingat Kekuatan fisik dan Profoundnya saat ini, menangani Heaven Smiting Devil Slaying Sword masih sedikit terjangkau.

Meskipun hal itu memungkinkannya untuk menampilkan kekuatan yang sangat besar dan tirani seketika pedangnya melanda, itu juga membuatnya terjepit oleh celah yang sangat besar … itu bisa benar-benar diberi label sebagai bentuk cerukan yang disamarkan.

Sepertinya aku masih harus menemukan cara untuk meningkatkan kekuatan Profoundku secepat mungkin …. Yun Che berpikir tanpa suara.

Meskipun Yun Che adalah pemenang yang jelas dari bentrokan terakhir, dia juga sangat sadar bahwa mengingat kondisinya saat ini, mengalahkan Duke Yuan Que tidak akan mudah. Bagaimanapun, dia masih berada di puncak tingkat keenam Tyrant Profound Realm dan energinya sangat kuat dan solid. Meskipun dia dikirim terbang dengan pedang Yun Che, tombak perak di tangannya telah menahan setidaknya lima puluh persen kekuatan pukulan itu, dan tombak itu tidak pernah meninggalkan tangannya sejak awal.

Duke Yuan Que berdiri dan tubuhnya sangat gelap dan suram. Matanya berkedip sesaat, lalu tiba-tiba menggiling giginya. Seolah-olah dia telah membuat semacam keputusan, dia dengan keras menarik tombak perak dari tanah dengan tangan kirinya sementara lengan kanannya juga bergerak mendadak. Mengikuti kilatan cahaya hitam, tombak panjang hitam muncul di tangan kanannya.

“Ah? Dua tombak? Mungkinkah dia ingin menggunakan dua tombak pada saat bersamaan? “

Duke Yuan Que mengaum keras dan semua otot di tubuhnya tiba-tiba berubah aneh pada saat bersamaan. Kelenturan itu mulai meningkat dalam intensitas, dan setelah itu, suara sendi yang meledak berdering di udara dengan deretan sendi berturut-turut dan muncul. Pada saat bersamaan, aura yang sudah mengejutkan yang dipancarkannya mendadak meningkat drastis beberapa kali.

Energi Profound yang sangat kuat membanjiri untuk bertabrakan langsung dengan dia dan ini menyebabkan Yun Che mengambil setengah langkah ke belakang saat alisnya tenggelam. Energi Profound yang melindungi tubuhnya mulai membuat serangkaian suara meletus dan suara mendesis yang kacau … dan hanya aura eksplosif ini saja hampir menyebabkan energi Profound melindungi tubuhnya agar terkoyak.

Aura Duke Yuan Que masih terus menguat dengan cepat, dan pada saat ini, dahinya, punggung tangan, lengannya, dan dadanya menjadi berlapis dengan sisik abu-abu tua yang halus; Sisik ini tampak seperti sisik naga.

Meskipun Duke Yuan Que telah mewariskan sedikit keturunan garis keturunan Demon Emperor, ibu kandungnya adalah saudara perempuan Patriark Keluarga Chiyang saat ini, Chiyang Bailie, jadi dia memiliki sembilan puluh persen dari garis keturunan Scorching Sunfire Dragon. Berdasarkan ketebalan garis keturunannya sendiri, garis keturunan Duke Yuan Que yang utama bukanlah garis keturunan Demon Emperor, tapi juga dari Scorching Sunfire Dragon.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded