Against the Gods – 478

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Bab 478 – Empress Cang Yue

Api es meninggalkan telapak tangan Yun Che dan menempel di permukaan pintu batu. Tidak ada ledakan kekuatan, juga tidak ada letusan api Phoenix atau energi Frozen End; Sebenarnya tidak ada sedikit pun suara atau cahaya yang biasanya datang bersamaan dengan pelepasan kekuatan. Api es perlahan-lahan padam dan hilang, tanpa mengeluarkan satu suara pun.

Namun, lekukan berukuran tinju telah muncul di bagian-bagian pintu batu tempat nyala api es mendarat!

Lekukan ini melengkung ke dalam untuk membentuk setengah lingkaran. Permukaan lekukan ini sangat halus, sebanding dengan cermin yang dibuat dengan sempurna; Seolah permukaan ini telah dipoles oleh Pengrajin dunia yang paling indah.

Setelah mengamati lekukan ini dengan saksama, wajah Yun Che dipenuhi dengan sukacita dan kejutan. Sebelumnya, saat dia mengaktifkan Purgatory dan menggunakan serangan terkuatnya, bahkan setelah menghancurkan Dragon Fault dalam prosesnya, dia hanya bisa menyebabkan celah seukuran kuku kelingkingnya. Itu baru saja memberinya secercah harapan paling tipis yang bisa dia jalani dari tempat ini. Namun, karena keajaiban yang disebabkan oleh api es, dia bisa dengan jelas membayangkan saat dia akan keluar dari tempat ini!

“Bagus sekali!”, Kata Yun Che penuh semangat saat dia mengepalkan tinjunya, “Jika memang begitu, aku mungkin perlu mengulangi proses ini beberapa ratus kali sampai aku bisa menciptakan celah yang cukup besar agar aku bisa lolos!”

Sekali lagi, Yun Che menutup kedua matanya, menyalakan api Phoenix-nya, dan memusatkan Frozen End. Tapi kali ini, sebelum dia bahkan bisa menggabungkan keduanya, pikirannya bergerak, dan rasa lelah yang dalam sepertinya keluar dari Profound veins. Reaksi kedua pikiran dan kekuatan Profound membuat dia ragu sejenak. Dia melepaskan api Phoenix dan energi Frozen End dan mulai bermeditasi, dengan fokus sepenuhnya pada pemulihan kekuatan Profound dan kekuatan mentalnya.

Setelah beberapa saat, energi profound dan kekuatan mental Yun Che telah pulih ke sekitar kondisi puncaknya, dan sekali lagi dia mulai menyatu dengan api es. Kali ini, penggabungan memakan waktu sedikit lebih sedikit dari sebelumnya. Sekali lagi, dia melemparkan api es pada pintu batu di tempat yang sama persis yang dia serang sebelumnya. Setelah api es sekali lagi melakukan pekerjaannya yang sunyi dan mematikan, lebar dan kedalaman lakukan berukuran tinju itu terasa meningkat, namun permukaannya tetap semulus cermin, tanpa sedikit pun kekasaran.

Satu-satunya tujuan Yun Che saat ini adalah melarikan diri dari tempat di mana ia telah terjebak selama delapan belas bulan terakhir ini. Jadi sisa waktunya dihabiskan untuk dua aktivitas; Yang pertama adalah perpaduan api es, yang kedua adalah pemulihan energi Profound dan kekuatan mentalnya. Setiap hari dihabiskan untuk mengulangi proses ini lagi dan lagi … Tanpa sadar, waktu membuat api es menjadi lebih cepat dan lebih cepat. Awalnya, dia hanya bisa menggabungkan dua kali sehari. Namun, ini naik tiga kali sehari, lalu empat kali sehari … Setelah lima bulan berlalu, saat Yun Che berada dalam kondisi puncak, dia bahkan bisa secara paksa menyatukan api es hingga lima kali sehari!

Dibandingkan dengan bagaimana awalnya, waktu yang dibutuhkan untuk menyatukan api es dan energi Profound dan mental yang dikonsumsinya telah berkurang beberapa kali.

Selain itu, setelah menjalani proses ini, kekuatan Profound dan mentalnya ditempa …

—————-

Profound Sky Continent, Blue Wind Nation.

Saat ini, dua tahun telah berlalu sejak kabar kematian Yun Che di Primordial Profound Ark. Sementara Yun Che menjalani perjuangan hidup dan mati di Primordial Profound Ark, Blue Wind Nation telah lama turun ke dalam kekacauan dan menjadi tanah yang dilanda perang

Ibu kota Blue Wind Nation, Blue Wind Imperial City.

“Yang Mulia, ini adalah bencana. New Moon City telah sepenuhnya sibuk dan kedua Gubernur Murong dan Jenderal Zhen Huai telah jatuh dalam pertempuran. Beberapa murid dari New Moon Profound Palace mencoba untuk mengatur perlawanan lebih lanjut … Tapi mereka semua telah terbunuh dalam pertempuran juga … Saat ini, New Moon, Daerah Bluefire, Solid Earth Territory… semuanya diambil dari kita …… “

Suara buruk membuat ungkapan setiap orang hadir untuk berubah dengan gelisah. Kepala Blue Wind Palace Dongfang Xiu berkata dengan suara terkejut, “Bagaimana bisa secepat ini? Bukankah New Moon Profound Palace punya empat ratus ribu tentara yang menetap di sana ?! “

“Lapor pada Kepala Istana Dongfang, kemarin unit pengepungan Divine Phoenix Empire diperkuat oleh penambahan empat ahli dari Sekte Divine Phoenix secara tiba-tiba. Mereka dilaporkan semua ahli tingkat Tyrant Profound Realm … Lebih dari setengah dari empat ratus ribu tentara kita tewas di bawah pengaruh api Phoenix mereka … Setengah New Moon City juga telah terbakar menjadi bara api! “Tentara yang terluka parah itu teriak saat ia mulai terisak. keras.

Empat Overlord…

Semua yang hadir berada di antara jajaran tertinggi di Blue Wind Nation, tapi begitu mereka mendengar berita tersebut, keringat melanda seluruh tubuh mereka saat wajah mereka pucat dan hati mereka mulai melahirkan perasaan putus asa. Semua tatapan mereka mulai berkonsentrasi pada Cang Yue.

Cang Yue mengenakan satu set pakaian emas, mengenakan mahkota emas ungu di kepalanya. Dia berdiri di menara gerbang kota, menatap ke arah selatan; Sepertinya dia bisa melihat api pertempuran yang jauh. Ekspresinya tetap mempertahankan kemuliaannya, dan tatapannya yang indah dipenuhi dengan ketenangan, seolah-olah hilangnya New Moon City sama sekali tidak mempengaruhinya.

Dia bukan lagi Putri Cang Yue yang lembut, yang seluruh eksistensinya berkisar seputar Yun Che. Dia sekarang adalah permaisuri Blue Wind Nation, memegang otoritas tertinggi di negaranya, dan bertanggung jawab untuk memimpin orang-orangnya dalam masa-masa sulit dan kacau ini.

Dia berbalik, saat mata Phoenix-nya mengamati orang-orang di sekitarnya, dan berbicara dengan suara setenang air, “Semua orang, sekarang New Moon telah hilang, apa ada yang ingin mengatakan sesuatu?”

Semua pejabat berkumpul saling pandang, tapi tidak ada yang berani berbicara. Divine Phoenix Empire terlalu kuat. Dibandingkan dengan Blue Wind Nation, disparitas antara kekuatan kedua negara ini bisa dikatakan serupa dengan langit dan bumi. Terlibat dalam perang dengan Divine Phoenix Empire tidak bisa disebut sebagai pertempuran, melainkan sebuah pembantaian dan penindasan satu sisi. Invasi Divine Phoenix Empire bahkan tidak bertahan selama dua tahun, namun Blue Wind Nation telah kehilangan lebih dari separuh wilayahnya, dan yang lebih penting lagi, lima kota besar yang paling penting juga telah hilang. Sebenarnya, kemungkinan mereka akan segera mengetuk pintu Blue Wind Imperial City itu sendiri … Tanpa mempertimbangkan Blue Wind Nation saat ini, bahkan jika itu adalah Blue Wind Nation yang lebih kuat sepuluh kali, tetap saja tidak cukup untuk menahan serangan ini.

Dalam menghadapi kekuatan absolut, semua skema dan semangat juang tidak lain hanyalah bayang-bayang sekilas.

Di bawah keheningan yang menindas seperti ini, seseorang tidak dapat mentolerirnya lagi dan berdiri, berteriak: “Saudari kerajaan! Pertarungan ini tidak bisa dimaafkan dan perlawanan lebih jauh, selain meningkatkan jumlah korban, sama sekali tidak ada artinya! Tentara Divine Phoenix Empire sudah menekan gerbang kita, dan akan sampai ke Blue Wind Imperial City dalam waktu singkat. Untuk menyerah sekarang dan mengakhiri perang ini adalah keputusan yang paling tepat! “

Orang yang berbicara persis adalah Pangeran Kedua Cang Ye … Tidak, setelah penobatan Cang Yue sebagai Permaisuri, dia telah diangkat ke posisi Grand Prince, tidak lagi menjadi pangeran. Setelah kata-kata itu keluar dari mulutnya, wajah beberapa jenderal yang hadir semakin gelap karena kemarahan … Namun, para jenderal ini benar-benar minoritas. Mata mayoritas besar hadir berkedip-kedip, karena apa yang dikatakan Cang Ye adalah apa yang terkubur di dalam hati untuk waktu yang lama; Hanya saja mereka tidak berani menyuarakannya.

“Bagaimana kau bisa sangat lancang!” Cang Yue berteriak dengan marah, “Bangsa kita terancam, New Moon City telah jatuh, tapi daripada memikirkan negaramu dan membenci Divine Phoenix Empire, kau berani mengatakan hal-hal yang memalukan di depan semua orang. ! Kau benar-benar mengecewakan permaisuri ini! “

Cang Ye melihat reaksi orang-orang yang mengelilinginya, menggertakan giginya, dan dengan kasar berteriak, “Saudari Kerajaan! Berkenaan dengan kekuatan Divine Phoenix Empire dan terus berlanjutnya Blue Wind Nation kita, kita semua sangat menyadari hasil yang akan datang! Semua perlawanan yang disebut ini sama sekali tidak ada artinya! Jika kita menyerah dan berinisiatif untuk menyambut Tentara Divine Phoenix, perang akan segera berakhir. Blue Wind NAtion kita akan diserap di bawah bendera Divine Phoenix Empire dan bukan hanya kita diizinkan untuk tinggal, kita bahkan akan diberi status penting sebagai bangsawan …. “

“Diam!” Alis Cang Yue melengkung dan dia berteriak marah, “Cang Ye! Sebagai pangeran agung keluarga kekaisaran, bagaimana kau bisa mengucapkan kata-kata yang keterlaluan dan tak tahu malu? Sudahkah kau melupakan kekejaman Divine Phoenix Empire yang telah menimpa bangsa kita? Sudahkah kau lupa berapa banyak warga yang meninggal untuk membela negara kita? Sudahkah kau lupa bagaimana ayah kita meninggal … Dalam menghadapi keluhan nasional ini dan di depan tulang-belulang pahlawan yang tak terhitung jumlahnya, kau berani menunjukkan perilaku pengecut tersebut dan akan memilih untuk menjadi anjing yang kalah … “

Dada dada Cang Yue dengan keras terangkat, kekecewaan dan kemarahannya yang ekstrim sangat jelas terlihat, “Karena ini adalah pelanggaran pertamamu, permaisuri ini akan untuk saat ini, melupakan apa yang baru saja kau katakan. Namun, jika kau berani mengatakan sesuatu untuk menodai martabat keluarga Kekaisaran kita lagi, permaisuri ini pasti tidak akan mengampunimu! “

Ditegur dengan sengit oleh Cang Yue di depan semua pejabat tinggi menyebabkan wajah Cang Ye semakin gelap. Dia sekali lagi menggertakan giginya dan berteriak dengan suara yang tidak puas, “Saudari Kerajaan! Aku tidak pengecut atau takut mati! Ini untuk Keluarga Kekaisaran Blue Wind kita, untuk kehidupan semua orang yang hadir, dan bahkan untuk seluruh Blue Wind Nation kita, aku mengatakan hal-hal ini! Divine Phoenix Empire ada dimana-mana, semua sekte besar telah menyerah, dan bahkan Sekte Xiao berinisiatif untuk menyambut mereka dan mengungkapkan kesetiaan mereka … Kita hanya bisa melanjutkan jika kita bertahan, dan untuk dapat mentolerir rasa malu sesaat adalah ciri khas seorang pria sejati … Apalagi, saudari kerajaan, karena sekarang kau adalah permaisuri Blue Wind, jika kau berinisiatif untuk menyerah, Divine Phoenix Empire bahkan akan membiarkanmu melanjutkan sebagai penguasa Blue Wind Nation. Jika kau tidak melakukan ini, hanya ada jalan buntu yang menunggumu. Dua takdir itu berbeda dengan langit dan bumi … Saudari kerajaan, tolong pikirkanlah! “

“Bajingan!” Permaisuri Cang Yue meraung dengan suara rendah, tatapan agungnya berubah cukup dingin untuk menembus tulang, “Seseorang! Seret Cang Ye ke bawah menara ini dan penggal kepalanya untuk dilihat semua orang! “

Begitu kata-kata itu keluar dari mulut Cang Yue, semua orang yang hadir merasa terguncang. Segera, lebih dari sepuluh pejabat senior buru-buru berdiri, tapi sebelum mereka mengucapkan sepatah kata pun, mereka terpotong oleh suara dingin Cang Yue, “Siapa pun yang berani membela dia, juga akan terlibat!”

Dua penjaga kekaisaran berpakaian emas melangkah maju dan dengan tegas memegang Cang Ye, bersiap untuk menyeretnya keluar. Cang Ye tidak pernah dalam mimpinya yang paling liar berpikir bahwa Cang Yue akan benar-benar mengeksekusinya … Bagaimanapun juga, dia adalah saudara Cang Yue, seorang pangeran dari Blue Wind Nation. Dia berteriak saat dia berjuang, “Kau … kau berani membunuhku? Aku adalah Pangeran Agung Blue Wind Nation, saudaramu… Semua yang aku katakan adalah demi kelangsungan hidup garis keturunan kerajaan. Atas dasar apa kau harus membunuhku… Jika kau membunuhku, bagaimana kau bisa menghadapi ayah kita yang telah meninggal ?! “

“Jika permaisuri ini tidak membunuhmu, maka aku benar-benar tidak dapat menghadapi ayah kita, dan akan mengecewakan semua nenek moyang Keluarga Kekaisaran Blue WInd kita! Fakta bahwa Keluarga Kekaisaran Blue Wind kita telah melahirkan pengecut yang menyedihkan dan pengecut yang lebih suka menjadi budak musuh, adalah rasa malu sejati kita … Tidak perlu menyeretnya keluar, penggal dia segera !! “

“Saudari kerajaan… kau … tunggu, tunggu, saudari kerajaan … ah !!”

Schunk …

Saat pedang penjaga kaisar bangkit dan jatuh dengan rapi, kepala Cang Ye juga terbang dari lehernya di depan semua orang yang hadir. Darah terbang kemana-mana saat kepalanya mendarat di tanah dan berguling jauh, meninggalkan jejak darah berdarah di belakangnya.

Suara gemetar yang berat terdengar dari tenggorokan semua orang yang hadir, dan mereka yang awalnya berdiri untuk memohon atas nama Cang Ye mundur ketakutan, kedua kaki menjadi lembut segera. Setelah Cang Yue naik ke takhta, Blue Wind Profound Palace yang berada di bawah komando Dongfang Xiu menjadi sangat setia padanya. Mengontrol baik kekuatan Blue Wind Profound Palace dan memiliki status Permaisuri setara dengan memiliki kendali terbesar atas siapa yang meninggal atau tidak. Meskipun Cang Ye adalah seorang Pangeran Agung, jika dia ingin membunuhnya, tidak ada yang berani menghentikannya atau mengungkapkan ketidakpuasannya.

“Blue Wind benar-benar bisa runtuh, tapi tidak pernah diizinkan untuk menjalani keberadaan yang tidak mengenakkan! Blue Wind mungkin padam, permaisuri ini mungkin akan mati, tapi selama permaisuri ini menarik napas tunggal, aku akan melawan Divine Phoenix Empire sampai mati … Nah, siapa lagi yang ingin menyerah? “

Pandangan Permaisuri Cang Yue menyapu semua yang hadir, suaranya membawa ancaman berat dan niat membunuh samar. Saat suaranya turun, lebih dari seratus pejabat senior di tempat tersebut berlutut dengan tergesa-gesa, dan tidak ada satu suara pun yang bisa didengar. Tidak ada yang berani menyebutkan kata ‘menyerah’ lagi.

Dongfang Xiu berdiri di garis depan dan dia diam-diam memperhatikan Permaisuri Cang Yue, dia mendesah panjang. Dia pernah tinggal di sisi Cang Wanhe untuk waktu yang lama; Bisa dikatakan bahwa ia telah menyaksikan Cang Yue tumbuh dewasa. Di istana dimana perang diam terus dilancarkan di semua sisi, hatinya tetap sejelas masih air, bunga lembut. Dia membenci konflik dan tidak pernah menggunakan statusnya sebagai putri untuk bersikap kasar terhadap orang-orang yang statusnya lebih rendah. Dia lembut dan penyayang, dan tidak pernah membunuh orang lain, saat dia tumbuh dewasa, dia bahkan tidak dapat menyakiti seseorang.

Setelah dia dan Yun Che menikah, dia bahkan lebih peduli dengan urusan keluarga kekaisaran, dan bahkan melupakan statusnya sebagai seorang putri, saat dia menyerahkan seluruh hatinya kepada Yun Che. Setelah Yun Che pergi ke Frozen Cloud Asgard, dia menghabiskan hari-harinya di jendela dengan sedih, dan tidak segan-segan bertanya kepada pelayan istana untuk mendapatkan instruksi, untuk mengetahui hal-hal yang seharusnya diketahui seorang istri. Semua pikirannya terfokus pada Yun Che yang paling indah dan sempurna.

Tapi sekarang Cang Yue telah menjadi orang yang benar-benar berbeda, membunuh dengan pasti, menjulang di atas segalanya dan kadang bahkan menjadi kejam dan tanpa ampun; dingin dan tidak berperasaan. Kelembutan dan kasih sayang sebelumnya telah hilang sama sekali.

Dua tahun yang lalu, begitu mereka mendapat kabar bahwa Yun Che telah meninggal di dalam Primordial Profound Ark, Cang Yue pingsan di tempat dan jatuh sakit parah. Tiga bulan kemudian, Divine Phoenix Empire mengirim tiga juta tentara kuat mereka untuk bergegas melintasi perbatasan mereka, memulai invasi besar-besaran. Ini membuat Blue Wind menjadi kacau saat menghadapi situasi genting … Tiga bulan kemudian, Cang Wanhe terbunuh, dan bahkan di ranjang kematiannya, dia tidak dapat menemukan seseorang untuk menggantikan takhta … Pangeran telah menghabiskan seluruh hidup mereka untuk berdesak-desakan, licik untuk memenangkan persetujuan Cang Wanhe, karena mereka semua bermimpi untuk menjadi kaisar. Tapi begitu Divine Phoenix Empire menyerang, takdir Blue Wind hanya akan binasa. Siapa yang mau menjadi penguasa bangsa yang telah mati? Mereka semua lebih suka menyembunyikan diri.

Namun pada saat itu, Cang Yue, yang masih terperanjat dalam rasa sakit karena kematian Yun Che, muncul di samping tempat tidur Cang Wanhe, dan menggunakan bahunya yang lemah, dengan rela menanggung beban perang melawan nasib bangsanya. Dalam sejarah Keluarga Kekaisaran Blue Wind, tidak pernah ada penguasa wanita sebelumnya. Namun, saat Cang Yue naik takhta, bahkan tidak ada satu keberatan pun dari para pangeran. Sebagai gantinya, mereka semua mendesah lega.

Dongfang Xiu masih ingat saat Cang Wanhe mencengkeram tangan Cang Yue, kedua matanya dipenuhi air mata, saat dia mengucapkan setiap kata dengan lembut, “Yue’er, akan sangat sulit bagimu …” Setelah itu, tatapannya membeku dan air mata yang tua jatuh seperti dia meninggal, penuh dengan penyesalan.

Ya, itu memang sulit baginya. Dia harus secara bersamaan mengatasi rasa sakit seorang janda dan malapetaka bangsa yang ditakdirkan … Jika itu adalah gadis biasa lainnya, tugas ini tidak mungkin dilakukan. Tapi dia mampu melakukannya, dan setelah naik ke takhta, dia tidak pernah meneteskan air mata lagi saat disposisinya mengalami perubahan besar … Atau lebih tepat untuk mengatakan bahwa dalam menghadapi bencana ini, dia tidak punya pilihan kecuali untuk berubah.

Semua yang dia alami dan alami sebagai Permaisuri selama satu setengah tahun terakhir bahkan lebih dari apa yang telah dialami Cang Wanhe selama puluhan tahun pemerintahannya. Dan kekuatan kehadiran dan penguasaannya tidak lemah dari pada Cang Wanhe pada awal pemerintahannya. Setiap kata dan tindakannya penuh dengan kekuatan kekaisaran.

Dongfang Xiu tidak yakin apakah dia harus bersukacita atau hatinya harus bersedih.

“Jenderal Feng, kau akan segera memimpin semua kavaleri di bawah komandoku ke arah selatan. Pada saat yang sama, kirim transmisi suara ke Great Desert Lord Geng Wanli dan beritahu dia untuk menyerah di bagian utara dan barat. Kemudian, segera berangkat ke arah selatan … berjalan sampai siang dan malam jika kau harus melakukannya, tapi kau harus bertemu di Ten Thousand Beast Mountain Range, yang berada di sebelah utara New Moon City! Setelah itu kau akan menyembunyikan diri di kedua sisi Ten Thousand Beast Mountain Range dan begitu Tentara Divine Phoenix tiba, kau akan menyergap mereka dari kiri dan kanan! “

“Selalu ingat ini! Semakin dalam perjalananmu ke Ten Thousand Beast Mountain Range, semakin dalam, Profound beast itu akan semakin kuat. Karena itu, sembunyikan dirimu di pinggirannya jika kau bisa dan tidak pernah mencoba untuk lebih dalam! “

Ketika dia menyebutkan Ten Thousand Beast Mountain Range, jantung Cang Yue mulai bergetar … Karena setelah mereka melewati masa sukacita dan kesedihan bersama di Ten Thousand Beast Mountain Range bertahun-tahun yang lalu, hati mereka telah menjadi satu.

“Jendral ini telah menerima perintah anda!” Seorang jenderal yang kagum yang memancarkan kekuatan bela diri dan dengan baju besi penuh memberi hormat. Setelah itu, dia mengangkat kepalanya untuk bertanya, “Yang Mulia, jika Geng Wanli pergi ke selatan, dia akan melewati Heavenly Sword Mountain Range. Haruskah dia sekali lagi meminta Heavenly Sword Villa untuk Bantuan? “

Alis Cang Yue yang ramping merajut dan tatapannya jatuh ke arah Heavenly Sword Villa. Dia berbicara dengan suara sedingin es, “Seribu tahun yang lalu, nenek moyang Blue Wind dan nenek moyang Heavenly Sword Villa bersumpah untuk seumur hidup, kedua belah pihak saling mendukung satu sama lain, dengan satu memiliki semua otoritas politik, sementara Yang lainnya memiliki semua kekuatan. Mereka bersumpah dengan sumpah darah satu sama lain, bahwa mereka akan hidup dan mati sebagai satu, dan jika satu pihak menghadapi azab yang akan segera terjadi, yang lain pasti akan mencurahkan seluruh kekuatannya untuk membantu … Di masa lalu, ketika Keluarga Kekaisaran Blue WIn kita berada dalam keadaan pergolakan dan ayah kandungku diracuni oleh bajingan, mereka tidak memberikan bantuan sama sekali sudah sama dengan bersikap tidak adil. Namun, pada saat itu, keluarga kaisar tidak benar-benar menghadapi kehancuran, jadi mereka masih bisa dimaafkan. “

“Tapi saat ini, pada kemungkinan kematian kita, dua tahun yang lalu, ketika kita meminta bantuan dari mereka total sembilan kali, bahkan sampai ke titik di mana kita merendahkan diri dan memohon, mereka menutup diri di vila mereka, mengabaikan kita sepenuhnya. . Karena mereka tidak mempunyai kebenaran, mengapa kita harus mempermalukan diri kita lebih jauh ?! “

Jenderal Feng perlahan mengangguk, “Saya mengerti, saya akan segera berangkat.”

“Tunggu!” Permaisuri Cang Yue berbalik dan berkata, “Meskipun kita telah memutuskan semua hubungan dengan mereka, kita tetap harus membayar kunjungan Heavenly Sword Villa.”

Saat suara Permaisuri Cang Yue jatuh, tangannya membuka selembar sutra emas kusam. Dia mengumpulkan energi Profound di jarinya dan menulis kata-kata berikut dengan cepat ….

“Ketidaksetiaanmu telah menghinaku, ketidakpedulianmu telah membangkitkan dendamku, permaisuri ini akan selalu mengingat ini! Jika Blue Wind melihat fajar dan angin sepoi-sepoi di atas Heavenly Sword Villa, tidak akan ada kedamaian, karena hanya kebencian dan permusuhan yang tersisa selamanya! “

Permaisuri Cang Yue tidak menyembunyikan apapun saat dia sedang menulis, dan orang-orang yang dekat dengannya bisa melihat semua itu. Setelah selesai menulis, dia melipatnya dan menyerahkannya ke Jenderal Feng. “Kirimkan  seseorang ke Heavenly Sword Villa. Kau tidak perlu melihat siapa pun, buang saja benda ini di kaki Heavenly Sword Mountain Range! Tidak peduli jika Blue Wind hidup atau mati, apa yang telah aku katakan hari ini tidak akan pernah bisa ditarik kembali! “

Setelah memandangi karakter-karakter halus yang dipenuhi kekuatan agung, Jenderal Feng menganggukkan kepala dengan berat, menyimpan lembaran sutra itu dengan hati-hati, dan dengan cepat menarik diri.

Permaisuri Cang Yue melihatnya dan berbalik, memandang ke kejauhan, pikirannya tersembunyi dari semua orang yang hadir.

“… Aku adalah putri Blue Wind, istri Yun Che. Bahkan dalam kematian, aku tidak akan menodai nama-nama mereka yang mulia! “

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded