Against the Gods – 363

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Bab 363 – The Tempo of a Forced Marriage

Tidak lama setelah Xia Qingyue pergi, pintu kamar terbuka sekali lagi. Xiao Lingxi bergegas masuk ke dalam ruangan dengan tergesa-gesa, dan di belakangnya ada Xiao Lie dengan ekspresi cemas.

“Che kecil, kau sudah bangun!” Xiao Lingxi berhasil menerkam: “Bagaimana perasaanmu sekarang? Apa kau merasa tidak nyaman? “

Yun Che sudah selesai berganti pakaian. Dia melompat dari tempat tidurnya dan menjawab dengan ringan, “Jangan khawatir, aku baik-baik saja. Aku hanya lemah, dan tidak mengalami cedera. Aku sudah banyak pulih setelah tidur dua hari. “

Gerakan Yun Che cepat dan stabil, wajahnya juga tampaknya tidak menunjukkan kekhasan. Xiao Lingxi akhirnya mendesah lega. Saat Xiao Lie berjalan mendekat, dia tersenyum dan berkata, “Ada baiknya jika kau baik-baik saja. Jangan bersikap keras hanya untuk meyakinkan kami. “

Yun Che menepuk dadanya dan menjawab dengan percaya diri, “Kumohon, Kakek. Di Wilayah Bluefire, kau telah secara pribadi menyaksikan kemampuan pemulihan tubuhku… Apakah kau terbiasa tinggal di sini sejauh ini? “

Xiao Lie tersenyum dan menjawab sambil tampak bingung dalam pikirannya: “Aku telah hidup dengan sangat baik di sini. Untuk mengunjungi Kota Kekaisaran selalu menjadi harapanku. Tidak akan pernah aku membayangkan bahwa aku tidak hanya bisa datang ke sini, aku bisa memasuki Istana Kekaisaran dengan Kaisar secara pribadi menyambut kami dan mengadakan perjamuan untuk kami … Sebelum ini, hal-hal semacam itu bahkan dianggap terlalu berlebihan untuk dimimpikan. “

Ketika Xiao Lie tiba, Cang Wanhe tidak hanya secara pribadi menyambutnya, dia juga secara pribadi merawatnya. Sebagai kaisar, tidak hanya memperlakukannya dengan sopan, dia juga hormat. Dia secara pribadi akan menemani mereka dalam tiga kali makan mereka setiap hari. Dia melayani mereka perjamuan negara, dan bahkan membuatnya tinggal di ruangan yang dimaksudkan untuk kaisar lainnya … Xiao Lie secara alami mengerti bahwa diperlakukan seperti itu oleh kaisar pasti disebabkan oleh Yun Che. Dua hari ini terutama, setelah Yun Che dan Xia Qingyue mengalahkan Ling Tianni bersama-sama, Cang Wanhe memperlakukannya dengan lebih sopan dan hormat. Di dalam istana, dari penjaga istana dan kasim, sampai para pangeran dan menteri, semua dari mereka memperlakukannya dengan hormat dan mengungkapkan tanda-tanda sanjungan.

Karena dia adalah kakek Yun Che.

Semua ini, masih tampak seperti mimpi.

“Jika kau suka di sini, kau dan bibi kecil bisa tinggal di kota kekaisaran di masa depan.” Yun Che segera menyarankan: “Jika kau tidak mau, pergi ke New Moon City juga tidak buruk. Belum lama ini, aku sudah menyapa Senior Sikong dari New Moon Profound Palace. Jika Sikong Han melihat Kakek, dia akan gembira. Ini juga tidak jauh dari Floating Cloud City. Jika Kakek merindukan rumah, kau bisa kembali kapan saja. “

Status Yun Che awalnya sudah berkembang. Sekarang setelah dia mengalahkan Ling Tianni dan secara tidak langsung menjadi orang terkuat di Blue Wind Empire, Xiao Lie tahu bahwa sebagai kakeknya, tidak peduli ke mana dia pergi, orang-orang akan berbaris memohon untuk menyambutnya. Xiao Lie menjawab sambil tertawa: “Lingxi sangat menyukai tempat ini, dan beberapa hari yang lalu aku senang. Saat ini, aku belum punya rencana untuk pergi. Hal-hal itu bisa didiskusikan di kemudian hari. “

“HAHAHAHA!”

Tawa yang berwibawa namun ceria datang dari luar: “Aku telah mengobrol dengan penuh kasih sayang dengan Saudara Xiao akhir-akhir ini. Jika Saudara Xiao ingin pergi, aku akan sangat merindukannya. “

Tawa itu berasal dari Cang Wanhe yang berjalan berdampingan dengan Cang Yue. Dia mengenakan jubah naga emasnya. Di belakangnya ada Dongfang Xiu, yang tiga langkah di belakang mereka. Saat masuk, dia langsung menatap Yun Che.

Wajah Cang Wanhe sekarang memerah dan suaranya kuat. Tatapannya juga kuat dan tajam. Bahkan rambutnya yang sudah memutih saat terbaring di ranjang setengah mati bulan lalu kini menjadi hitam tebal. Seolah-olah dia adalah orang lain sama sekali. Dengan banyaknya sumber daya di Istana Kekaisaran, tingkat pemulihan Cang Wanhe jauh lebih cepat daripada yang dikatakan Yun Che. Cang Wanhe merasakan rasa syukur yang mendalam terhadap Yun Che. Rasa hormatnya terhadap Xiao Lie sebagian disebabkan oleh pengaruh Yun Che, tapi terutama karena rasa syukur kepadanya. Yun Che tidak hanya menyelamatkan nyawanya, tapi juga kehidupan Keluarga Kekaisaran.

Apa yang dikatakan Cang Wanhe telah mengejutkan Cang Yue saat dia berkata: “Ayah, Kakek Xiao adalah kakek dari Junior Yun. Kau memanggilnya sebagai saudara … bukankah itu mengacaukan senioritas. “

Dilihat dari usia, Cang Wanhe hanya beberapa tahun lebih muda dari Xiao Lie. Namun, setelah bencana yang dialaminya beberapa tahun terakhir ini, dia memperlakukan anak perempuan satu-satunya dengan rasa syukur dan menyayanginya. Begitu selesai berbicara, Cang Wanhe menjadi malu dan tertawa terbahak-bahak, “Ya. Yue’er benar. Aku tidak bisa mengacaukan senioritas. Lalu … aku akan memanggilmu sebagai … Senior Xiao? “

“Ini … ini tidak mungkin …” Xiao Lie sangat terkejut saat dia dengan panik mendekatinya dengan hormat, “Jika Yang Mulia memanggilku seperti itu, aku benar-benar tidak layak.”

Cang Yue langsung tersenyum, dia maju sambil dia dengan lembut berbicara: “Saudara Junior Yun. Kau baru saja terbangun, tubuhmu masih lemah. Sebaiknya kau beristirahat di tempat tidur. “

“Tidak perlu.” Yun Che memukul dadanya: “Aku mengenal tubuhku dengan baik. Aku jelas tidak selemah yang dipikirkan senior. “

“Haha.” Cang Wanhe tertawa keras, “Dia memiliki kemampuan untuk mengalahkan Sword Saint. Aku sama sekali tidak mengkhawatirkannya. Yue’er, kau tidak perlu khawatir … Kau hampir tidak tidur atau makan dalam dua hari terakhir ini, dan mengunjungi setiap jamnya. Aku lebih khawatir denganmu. “

“Ayah …” Di depan beberapa orang, Cang Wanhe benar-benar mengekspos perasaannya. Dia mengucapkan sebuah teriakan yang elegan dan menundukkan kepalanya, menghindari tatapan semua orang. Tindakannya membuat Cang Wanhe dan Dongfang Xiu tidak bisa menyembunyikan tawa mereka.

Yun Che merasa tersentuh dan dia tertawa sedikit sebelum melihat Cang Wanhe dan bertanya: “Yang Mulia, Kepala Istana Dongfang, dalam dua hari ini aku tidak sadar, apakah ada yang mencoba masuk?”

Dongfang Xiu menggeleng tanpa ragu: “Awalnya, aku juga takut ada orang yang mencoba membunuhmu saat kau tidak sadarkan diri dan mengangkat keamanan. Namun, sepertinya aku terlalu khawatir karena istana sangat tenang. Tidak ada yang mencoba mengganggu. Mungkin karena Peri Xia tinggal di istana. Meskipun mereka memiliki niat seperti itu, mereka sangat memperhatikan peri Xia dan tidak berani mencobanya. “

Setelah pertumbuhan reputasi Yun Che, semakin banyak orang tahu masa lalunya, yang telah menyebar luas. Di antara mereka, dendamnya dengan Sekte Xiao- Xiao Kuangyun secara alami disertakan. Yang Dongfang Xiu waspadai dua hari terakhir ini juga Sekte Xiao.

“Namun, ada banyak orang yang membawa hadiah.” Cang Wanhe tertawa: “Ada lebih dari seribu sekte besar dan kecil dan klan yang membawakanmu obat mujarab dan harta karun. Hadiahmu menumpuk seperti gunung, dan meski istanaku besar, aku hampir tidak memiliki tempat lagi untuk menyimpan hadiahmu. Meskipun aku telah menjadi kaisar untuk waktu yang lama, aku belum pernah melihat pemandangan seperti itu sebelumnya. Hahahaha.”

“Di antara mereka, hadiah Sekte Xiao adalah yang paling berharga.” Cang Yue berkata: “Mereka telah mengirim Purple Veined Heaven Crystal, Purple Jade Golden Scale Ointment, dan Scarlet Eagle Profound Blood yang sangat berharga. Selanjutnya, mereka juga mengirim lima belas kilogram Purple Crystal dan sepuluh kilogram White Profound Jade, yang jauh lebih banyak daripada yang berhasil dikumpulkan istana selama puluhan tahun terakhir ini. Selanjutnya … “Cang Yue tiba-tiba tertawa ragu:” Mereka juga mengirim tiga keindahan besar  yang bahkan belum genap dua puluh. “

“Apa … Apa keindahan besar!” Mendengar ini, Xiao Lingxi mengisap bibirnya dan membalutnya, membalas dengan marah, “Mereka monster yang jelas jelek. Mereka seratus ribu kali di bawahku dan Saudari Putri! Che kecil tidak akan pernah melihat mereka! Bukankah begitu, Che kecil !? “

“Mn, mn!” Yun Che langsung mengangguk terus, membalas dengan nada yang benar: “Bagaimana bisa orang biasa dibandingkan dengan bibi dan Senior sister! Aku tidak akan pernah melihat mereka. Kirimkan mereka ke tempat asalnya … Oh, tapi kalau Bibi kecil mau, kau bisa menjadikan mereka pelayanmu. “

“Hehe, tidak mungkin Aku tidak menginginkan mereka. “Xiao Lingxi menjawab dengan gembira.

“Hadiah Sekte Xiao juga dikirim secara pribadi oleh Tetua Besar Xiao Boyun, dan dia belum pergi. Dia mengaku ingin bertemu denganmu setelah kau bangun tidur. Apakah kau tertarik untuk menemuinya? “Tanya Cang Wanhe dengan ekspresi yang rumit. Dulu, setiap tetua dari Empat Sekte Utama yang masuk istana sangat sombong, dan beberapa bahkan memperlakukan kaisar tanpa rasa hormat. Bahkan jika mereka melanggar peraturan, kaisar masih memperlakukan mereka dengan baik. Kali ini bagaimanapun, Tetua Sekte Xiao- Xiao Boyun sangat hormat setelah memasuki istana. Dia rendah hati, sopan dan ramah, yang merupakan perbedaan besar. Hal ini membuat Cang Wanhe tidak bisa tetap tenang … Di dunia ini, memang kekuatan itu dihormati. Hanya kekuatan absolut yang mampu dihormati. Meskipun Istana Kekaisaran tampaknya memiliki otoritas absolut, di depan kekuatan absolut, mereka sama sekali tidak signifikan.

“Tentang itu …” Yun Che mengangguk sedikit dan tertawa: “Temui, tentu saja aku akan menemuinya. Tetua Agung Sekte Xiao menyampaikan hadiah berharga semacam itu dari jarak yang begitu jauh. Bagaimana aku bisa membiarkan dia pergi begitu saja. “

“Baiklah.” Cang Wanhe mengangguk: “Aku telah mendengar dendammu dengan Sekte Xiao. Bagaimana kau ingin menanganinya sesuai keinginanmu… Um, eh, batuk batuk * … “

Meskipun dia adalah kaisar, Cang Wanhe tiba-tiba mulai berbicara sebelum berhenti setengah jalan, terus-menerus ragu tentang apa yang ingin dia katakan. Yun Che menggerakkan bibirnya sedikit, dengan hati-hati bertanya: “Apakah Yang Mulia masih memiliki instruksi untuk Yun Che?”

“Itu bukan instruksi, tapi … Ini … batuk batuk * …” Cang Wanhe berdeham dan akhirnya dia berbicara dengan jelas. Dia terus menatap lurus dan menatap Yun Che: “Yun Che, kehidupanku ini, diselamatkan olehmu. Jika bukan karenamu, aku pasti sudah mati tanpa mengetahui alasannya. Dan sekarang, aku masih hidup berkatmu. Meski perjuangan internal antara keluarga kekaisaran masih belum selesai, aku tetap harus berterimakasih pada surga. Aku tidak memiliki lebih banyak hal yang aku khawatirkan, kecuali … kecuali satu hal yang masih aku khawatirkan siang dan malam. “

“Masalah yang Mulia cemaskan siang dan malam adalah tentang …” Yun Che tiba-tiba memiliki sebuah prediksi.

Cang Wanhe melangkah maju, menarik Cang Yue mendekat dan berkata dengan wajah murung penuh dengan kerinduan: “Yue’er adalah putri tunggalku. Selama bertahun-tahun ini, aku telah disabotase oleh orang jahat dan anak-anak ku yang tidak berperasaan. Hanya Yue’er yang menemaniku melalui semua ini, bekerja keras untuk ku, menderita untuk ku, dan bahkan menemukan seorang dermawan sepertimu yang menyelamatkan nasib kami berdua. Aku hanya berharap sekarang adalah untuk Yue’er untuk menemukan kebahagiaan sejati dalam pernikahan … Tanpa disadari, Yue’er sudah berusia dua puluh tahun. Dalam sejarah seribu tahun penuh keluarga kekaisaran, para putri yang belum menikah dua puluh tahun sangat jarang. Sebagai ayahnya, aku tidak bisa makan dan tidur nyenyak, dan terus-menerus khawatir, cuci muka dengan air mata setiap hari dengan harapan putriku bisa menemukannya dengan benar. Jika keinginan ini benar, aku rela kehilangan tiga puluh tahun dalam hidupku. Jika Yue’er masih belum bisa menikah tahun ini, aku benar-benar akan menyesalinya dan tidak bisa menghadapi ibu kandungnya saat meninggal … “

Saat Cang Wanhe berbicara, matanya merah karena air mata dan sepertinya dia akan menangis.

Apa yang dikatakan Cang Wanhe menyebabkan wajah Yun Che menjadi berkedut, dan apa yang dia katakan selanjutnya membuatnya merasa terbebani …

“Aku bisa melihat bahwa Yue’er tidak tertarik pada pria lain kecuali kau, dan hatinya sangat mencurahkan perhatian untukmu. Jika kau memiliki perasaan yang sama dengan Yue’er, itu akan sangat baik. Jika kau menikah dengan Yue’er, bahkan jika aku mati sekarang, itu akan menjadi tanpa penyesalan. Jika kau tidak memiliki perasaan yang sama … Sigh, hal seperti itu tentu saja tidak bisa dipaksakan. Sayang sekali Yue’er hanya bisa merindukanmu dengan putus asa dan tetap lajang seumur hidupnya. Itu akan menjadi kesalahanku… “

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded