Against the Gods – 198

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Bab 198 – Receiving the Flaming Sword Unarmed

Begitu Fen Juechen memasuki Blue Wind Profound Palace, dia segera mengambil posisi pertama dari Heavenly Profound Ranking dan tidak ada yang berani memindahkannya. Dengan penambahan latar belakangnya yang mengejutkan, di Blue Wind Profound Palace, dia adalah eksistensi seperti dewa di mata banyak murid. Mereka hanya bisa mengagumi dan merindukan untuk menjadi seperti dia. Tidak ada yang berani memprovokasi dia.

Berani berbicara seperti ini padanya, Yun Che benar-benar satu-satunya! Bahkan orang sombong lainnya, seperti Feng Bufan dan Fang Feilong, pasti tidak akan berani melakukannya.

Fen Juechen tidak marah sedikit pun setelah mendengar kata-kata Yun Che; Emosinya sama sekali tidak berfluktuasi. Sebab di matanya, orang di depannya sama sekali tidak memiliki kualifikasi untuk membuatnya marah. Dia dengan ringan meludahkan tiga kata: “Hanya kau sendiri?”

“Ya, hanya denganku!” Berlawanan dengan Fen Juechen, Yun Che sama sekali tidak menyembunyikan kemarahannya. Pandangannya tentang Fen Juechen juga segera berubah. Pertama kali bertemu dengan Fen Juechen, dia hanya merasakan aura kesombongan yang sangat mendarah daging dan mencengangkan. Tapi saat ini, akhirnya dia menyadari bahwa tidak hanya Fen Juechen ini sombong, dia gila, dan gila dengan tipe “penghinaan”. Bagaimanapun, dia berasal dari Burning Heaven Clan – salah satu sekte teratas di dalam Blue Wind Empire. Terlahir dari jenis klan ini, ia memiliki konsep yang jelas tentang “orang superior” dan “orang inferior” sejak usia yang sangat muda. Di Blue Wind Profound Palace, mungkin semua orang yang dilihatnya adalah orang yang inferior. Baginya, secara pribadi mengajari orang “inferior” pelajaran dianggap benar.

“Sigh, kalian berdua …”

Kedua orang ini telah bertemu dengan pedang yang ditarik dan busur ditarik pada pertemuan pertama mereka. Qin Wushang baru saja bersiap untuk menghentikan mereka saat Cang Yue memberi isyarat kepadanya untuk berhenti, lalu dengan tenang menggelengkan kepalanya padanya. Dia sangat jelas bahwa Yun Che adalah orang yang sangat pendendam. Untuk masalah lain, dia akan mengakui dan tidak berdebat, tapi menyakiti orang-orang yang dekat dengannya akan secara serius memprovokasi kemarahannya.

Jika ini terjadi, tidak peduli siapa yang dia hadapi, dia pasti tidak akan meninggalkan masalah saat itu.

“Kau bahkan tidak memiliki kualifikasi.” Sedikit cemoohan melintas di wajah kaku Fen Juechen.

“Akulah yang memutuskan apakah aku memiliki kualifikasi, bukan kau.” Suara Yun Che juga menjadi dingin. Dia berjalan menuju Fen Juechen, dan berkata dengan berat, “Sepertinya kau tidak berencana untuk meminta maaf. Sangat bagus. Aku sudah memberimu kesempatan, Kaulah orang yang tidak menginginkannya … Sekarang, aku tidak hanya ingin kau meminta maaf kepada Yuanba, kau juga harus berlutut dan bersujud padanya! “

Setelah berbicara, kaki Yun Che bergerak. Kecepatannya meledak-ledak cepat dalam sekejap, dan tangannya meraih dada Fen Juechen.

“Kau meminta kematian !!”

Menghadapi serangan Yun Che yang disengaja, Fen Juechen bahkan tidak mengangkat tangannya. Tinju ditembak ke luar, dan segumpal api tiba-tiba tersulut di atas kepalan tangan. Tangan kanan Yun Che tiba-tiba juga menjadi tinju, bertabrakan dengan tinju Fen Juechen.

Bang !!

Hembusan kekuatan besar yang jauh melampaui estimasi Fen Juechen yang ditembakkan dari titik tinju mereka bertabrakan. Meski Fen Juechen tiba-tiba menjadi waspada, dan segera menancapkan energi profoundnya, ia masih belum mampu menahan dorongan kekuatan tersebut. Dia ditiup dengan kuat ke belakang, dan terus didorong mundur beberapa langkah setelah mendarat di tanah.

Dan Yun Che berdiri di posisi semula. Apalagi kakinya, bahkan bagian atas tubuhnya sama sekali tidak bergerak mundur.

Tangan kanannya, bahkan seluruh lengannya, terasa sakit. Fen Juechen tidak dapat menahan keheranannya di dalam hatinya … Karena kekuatan semacam ini sama sekali bukan sesuatu yang bisa dilakukan oleh seorang praktisi True Profound.

Dan sebagai tingkat kelima Spirit Profound Realm, dia mendapat posisi memalukan oleh serangan dari seorang True Profound. Baginya, ini adalah penghinaan yang belum pernah ia alami sebelumnya. Sedangkan untuk keangkuhannya yang sangat mendarah daging, ini pasti menginjak-injak berat. Seluruh tubuhnya memancarkan perasaan amarah yang tak terbatas karena kedua matanya menjadi sangat dingin.

Dan Yun Che yang menentangnya memilih menuangkan minyak ke api saat ini: “Ini adalah kekuatan dari peringkat teratas Heavenly Profound Ranking? Ternyata hanya sebanyak ini, itu benar-benar membuat orang ingin menertawakannya. “

“Kau cari ~~ mati !!!”

Fen Juechen “Kau cari mati”, sama sekali berbeda dari yang sebelumnya. Pertama kali dengan cemoohan, dan kali ini, dengan niat membunuh es dingin. Cahaya yang menyala-nyala berkelebat di antara kedua tangannya, dan sebuah pedang sepanjang delapan kaki muncul … Pedang ini adalah senjata sekte Burning Heaven Clan, “Burning Heaven Sword”, dan itu juga Profound Art Burning Heaven Clan.

“Tunjukan senjatamu, aku akan memberimu … kematian yang layak!” Fen Juechen berkata dengan ekspresi muram.

Yun Che berkata sambil tersenyum dingin, “Denganmu sendiri, kau tidak memiliki kualifikasi untuk membuatku menggunakan senjataku.”

“KAU CARI ~~~ MATI ~~~”

Tiga kata saat ini dipenuhi dengan kemarahan ekstrim Fen Juechen dan niat membunuh. Ini adalah pertama kalinya dalam hidupnya bahwa dia putra Master Clan telah dicemooh dengan cara ini. Setelah bangkitnya amarah dan niat membunuhnya, api juga mulai menyala di atas pedang merah tua.

RIP!!

Siluet Fen Juechen bergetar, dan pedang merah yang dinyalakan dengan nyala api itu meluncur kencang di udara dengan suara menusuk telinga, mengarah ke kepala Yun Che. Sebelum pedang tiba, hembusan angin kencang yang tak tertandingi mengepul, tapi panas semacam ini sama sekali tidak berpengaruh pada Yun Che. Sebaliknya, ia merasakan sensasi yang sangat nyaman. Menatap pedang api merah Fen Juechen yang menyerang ke arahnya, dia tidak mundur atau melangkah maju, tidak menghindarinya atau menyerah padanya, dan tidak melakukan serangan balik. Sebaliknya, ia mengulurkan tangan kanannya ke luar dengan santai, meraih langsung ke pedang api merah tua itu.

Tindakan ini menyebabkan Qin Wushang, Cang Yue, dan Xia Yuanba menjadi pucat karena ketakutan. Melihat penampilan Yun Che, jelas dia ingin menerima pedang api merah Fen Juechen tanpa senjata!

Menerima pedang dengan tidak bersenjata dapat dianggap sebagai kejadian langka, tapi itu hanya bisa terjadi di antara dua orang dengan perbedaan kekuatan yang luar biasa. Perbedaan ini harus setidaknya lima tingkat! Dan biarpun begitu, tetap saja disertai bahaya besar.

Dan tipe orang seperti apa Fen Juechen? Kekuatannya jauh lebih besar dari pada Yun Che, kekuatannya lebih kuat dari lima tingkat! Lebih jauh lagi, pedang api merah di tangannya, hampir bisa dianggap sebagai senjata yang sangat hebat! Hal itu dinyalakan dengan Burning Heaven Flames, yang bisa melelehkan baja … Jika pedang ini benar-benar membuat kontak, bahkan baja halus pun akan hancur, apalagi tubuh manusia.

“Saudara Junior Yun, cepat menghindar !!”

Cang Yue berteriak tanpa sadar, dan ekspresinya penuh dengan kekhawatiran. Qin Wushang juga sangat khawatir di hatinya, tapi dia terlalu jauh dari keduanya. Meskipun dia adalah praktisi Sky Profound, dia sama sekali tidak sempat menghentikannya. Dia hanya bisa melihat tangan kanan Yun Che meraih pedang merah merah Fen Juechen dengan mata terbuka …

Setelah kejadian itu langsung berhenti … Tidak ada suara kulit dan daging yang dipotong, tidak ada tanda-tanda darah meledak, dan tidak ada adegan tangan Yun Che dan seluruh lengannya terputus. Pedang api merah dan tangan Yun Che keduanya benar-benar terpasang di tempatnya.

Tepatnya, tangan Yun Che benar-benar meraih titik keseimbangan pedang api merah tua, membuat pisau api merah itu tidak bergerak sedikit pun. Dan pedang api merah bukanlah satu-satunya yang berhenti. Setelah sekejap pandangan Yun Che, nyala api pada pisau api merah padam dengan kecepatan yang cepat, tidak meninggalkan jejak.

Setelah menerima pedang merah menyala dan memadamkan Api, Qin Wushang, Cang Yue, dan Xia Yuanba sangat terkejut, dan Fen Juechen menjadi semakin terbebani oleh kengerian. Mengambil keuntungan dari fakta bahwa pikiran Fen Juechen masih berantakan, energi profound Yun Che meledak ke luar, dan dia dengan kuat meraih titik keseimbangan pedang api merah tua, merebutnya dari tangan Fen Juechen. Dia dengan kejam ditendang keluar dengan kaki kirinya, bertabrakan dengan perut bawah Fen Juechen. Fen Juechen mengeluarkan teriakan teredam, lalu terbang ke tanah.

Yun Che dengan santai melemparkan pedang merah menyala ke belakangnya, datang ke sisi Fen Juechen yang tergeletak seperti kilat, lalu menginjak punggungnya, menyebabkan energi profound yang baru saja dia kumpulkan untuk segera hilang.

“Yuanba, kemarilah untuk menerima permintaan maaf bersujudnya.” Yun Che berkata pada Xia Yuanba sambil menginjak Fen Juechen. Kekuatannya sangat kuat dan kaki kanannya seperti gunung besar yang menekan punggung Fen Juechen, membuatnya sehingga seandainya dia menggunakan seluruh energinya, dia tetap tidak bisa bangun.

Ini adalah hasil yang tak terduga bagi semua orang yang hadir; Bahkan Qin Wushang tertegun di tempat, apalagi Xia Yuanba dan Cang Yue. Setelah tiba dari Burning Heaven Clan, Fen Juechen, yang telah mendominasi Blue Wind Profound Palace sepanjang waktu, benar-benar telah dikalahkan oleh Yun Che yang hanya True Profound… dan ini adalah kekalahan telak! Belum lagi melukai Yun Che, Burning Heaven Sword-nya sebenarnya telah diterima tanpa senjata!

Setelah mendengar kata-kata Yun Che, Xia Yuanba berjalan. Saat dia berjalan mendekat, kaki Yun Che tiba-tiba bergerak dari punggung Fen Juechen ke lehernya, menyebabkan dahinya hancur berat ke tanah.

“YUN ~~ CHE ~~ AKU AKAN MEMBUNUHMU!!” Fen Juechen mengeluarkan lolongan yang mirip dengan binatang buas, dan seluruh tubuhnya melepaskan niat membunuh liar yang tak terbandingkan.

“Meski masih belum meminta maaf, akhirnya dia bersujud. Yuanba, jika kau masih belum melampiaskan kemarahanmu, kau bisa memukulinya. Aku berjanji dia tidak akan bisa melawan. “Yun Che terus melangkah maju ke Fen Juechen, dan berkata kepada Xia Yuanba dengan ekspresi ringan.

“Ini … tidak apa-apa, itu … itu sudah cukup.” Xia Yuanba menelan seteguk air liur dan dengan terburu-buru menolak, tidak yakin apakah dia merasakan kegembiraan dan ketakutan di dalam hatinya … Kakak iparnya sendiri telah benar-benar mengalahkan Fen Juechen dengan semudah ini! Fen Juechen yang nomor satu di Inner Palace telah benar-benar bersujud kepadanya …

Ia merasa otaknya menjadi pusing sesaat. Semua ini hampir seolah-olah sedang dalam mimpi.

“Aku akan membunuhmu … membunuhmu … MEMBUNUHMU!!!”

Suara Fen Juechen menjadi semakin serak dan sedih, tapi tidak peduli betapa kerasnya dia menjerit, dia tidak akan bisa melepaskan diri dari Yun Che. Pada saat ini, segumpal api tiba-tiba menyala di punggungnya dan meluncur ke atas, naik setinggi tiga meter dalam sekejap.

Bermain dengan api di depanku? Yun Che tertawa dingin. Kakinya bergerak, dan nyala api yang menembaki tiba-tiba mengarah ke arah yang berlawanan, yang secara langsung menghancurkan penghalang energi profound Fen Juechen dan membakar punggungnya.

“NGH AHHHHHH !!”

Dua mata Fen Juechen terbuka lebar, dan dia mengeluarkan lolongan yang sangat menyakitkan. Yun Che membungkuk sedikit, menunduk menatapnya, dan berkata dingin, “Fen Juechen, jangan berteriak begitu. Kau hanya bisa menyalahkan diri sendiri atas semua yang terjadi hari ini! Orang yang mempermalukan orang lain akan selalu dipermalukan pada gilirannya. Ah … setelah mendengar aku mengatakan ini, apakah kau masih ingin menghina seseorang yang hanya berada di Elementary Profound Realm yang tidak memiliki latar belakang, yang hanya ‘orang inferior’ yang tidak memiliki apa-apa di matamu? “

“Tapi di mataku, hidupmu bahkan tidak bisa dibandingkan dengan rambut di kepala Yuanba!”

“Aku tidak mengerti kenapa kau Fen Juechen bisa sangat sombong dan tergila-gila. Kudengar kau datang ke Blue Wind Profound Palace setelah mengalami kekalahan telak dari saudaramu yang kedua, Fen Juebi … Sejak saat itu, kau hanya pecundang yang sakit yang datang ke Blue Wind Profound Palace dengan ekormu di belakang punggungmu! “

“Aku lebih muda darimu dan kekuatan profoundku juga jauh lebih rendah darimu, namun kau bahkan tidak dapat mengambil tiga serangan langsung dariku. Kau bilang Yuanba adalah sampah? Lalu bagaimana denganmu? Memanggilmu sampah akan terlalu memujimu! Sampah sepertimu menganggap orang lain berada di bawah dirimu? Sungguh lelucon! “

Setiap kata Yun Che itu seperti pisau yang mencungkil sedikit hati Fen Juechen. Saat Yun Che selesai berbicara, kakinya terbang keluar, menendang Fen Juechen jauh sekali.

Fen Juechen berdiri dengan ekspresi pucat. Setiap sendi di tubuhnya dipenuhi dengan kebencian yang tak ada habisnya, dan tubuhnya menjadi putih karena niat membunuh dan penghinaan. Dia tidak menyerang dengan tidak terkendali; Sebaliknya, dia mengambil pedang merah tua itu, mengertakkan gigi, dan berbicara sambil menekankan setiap suku kata: “Penghinaan … Yang aku … Derita hari ini … Aku akan mengembalikannya … seratus kali … seribu kali lipat!”

Setelah berbicara, dia menyeret tubuhnya penuh dengan rasa sakit, membawa hembusan niat membunuh dan kebencian yang tak tergoyahkan, dan tertatih-tatih pergi … Dia tidak berjalan menuju tempat tinggalnya atau Profound Gathering Tower tapi menuju pintu keluar Inner Palace.

Melihat siluet Fen Juechen, alis Yun Che terjatuh, dan dia menarik napas dalam beberapa saat. Dia juga mendapat firasat bahwa pelajaran yang dia ajarkan pada Fen Juechen sangat mungkin membuat dia menjadi musuh yang menakutkan … Seorang musuh mirip orang gila, tapi dia pasti tidak akan menyesalinya.

“Kepala Istana Qin, maaf, aku telah memaksa murid lain untuk pergi.” Yun Che berkata dengan nada meminta maaf pada Qin Wushang.

“Ini ….” Seiring masalah, Qin Wushang tidak bisa menyalahkan Yun Che untuk apa pun. Dia hanya bisa menghela napas dan berkata: “Lupakan saja, kau tidak bisa disalahkan; Dia harus disalahkan atas semua yang terjadi. Setelah sampai di Blue Wind Profound Palace, dia belum pernah menatap siapa pun dan menyerang banyak orang. Sudah waktunya seseorang mengajarinya pelajaran. Hanya saja, apa yang kau katakan itu tidak perlu dilakukan, dan memaksanya untuk berulah lagi … Sigh, dia adalah anak pemimpin Burning Heaven Clan dan dia belum pernah mengalami penghinaan semacam ini di dalam hidupnya sebelumnya. “

“Aku melakukan ini untuk kebaikannya sendiri. Dengan temperamennya, jika dia tidak mengalami kerugian kecil hari ini, dia pasti akan mengalami kerugian besar di masa depan. Hmph, bagaimanapun juga, dia terlalu muda. “Kata Yun Che ringan.

Dia mengatakan pernyataan terakhirnya dengan cara seperti yang sudah tua dan berpengalaman, dan Cang Yue segera tersenyum saat mendengarnya … karena Yun Che jelas lebih muda dari Fen Juechen.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded