Against the Gods – 166

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Bab 166 – Destroyed Fantasy

“Anak nakal sombong!” Setelah mendapat olok-olokan dari junior, pria tua bermarga Fang berkobar sesaat.

“Paman Fang, jangan sia-siakan kata-katamu padanya, bunuh saja dia. Jika dia tidak mati hari ini, dia pasti akan membunuhku di masa depan! “Feng Baiyi mendukung tubuhnya dengan satu tangan saat dia berteriak, wajahnya dipenuhi dengan campuran kebencian dan ketakutan.

Dengan mendengus, pria tua bermarga Fang tiba-tiba melompat ke udara. Dia mengulurkan tangan kanannya, dan langsung menuju tenggorokan Yun Che. Dengan kekuatan di balik cengkeramannya, akan cukup untuk mematahkan leher Yun Che dalam sekejap.

Yun Che bersiap untuk menghindar, tapi begitu dia mencoba menggunakan energi Profound, rasa sakit yang tak tertahankan muncul dari dadanya. Ekspresinya menjadi gelap saat menatap pria tua itu dengan cakar yang cepat mendekat dan menggeram dalam hatinya, “Jasmine, bunuh dia!”

Sudah beberapa bulan berlalu sejak Jasmine menderita racun saat dia membunuh naga api, maka periode pembatasan tiga bulannya karena tidak menggunakan energi Profound telah lama berakhir. Saat ini, Jasmine bisa menggunakan energinya untuk waktu yang singkat … Dan dengan kekuatan kuat yang dimiliki Jasmine, dia bisa membunuh Emperor Profound Dragon dalam sekejap, apalagi seseorang yang kekuatannya hanya ada di Earth Profound Realm. Meski racun di tubuhnya akan beraksi sampai batas tertentu setiap kali dia mengambil tindakan, dia tidak punya pilihan selain bergantung pada kekuatan Jasmine dalam situasi ini.

“Tidak perlu aku bertindak!” Jasmine benar-benar menolak permintaannya: “Orang lain secara alami akan menyelamatkanmu.”

“Un?” Yun Che kaget. Pada saat ini, pria tua bermarga Fang bahkan tidak berjarak tiga meter dari dia dan hanya butuh sedetik baginya untuk menghancurkan leher Yun Che.

Dan tepat pada saat ini, pria tua itu bermarga Fang yang dipenuhi dengan niat membunuh, tiba-tiba melebar dan dengan tiba-tiba memaksa dirinya untuk menghentikan serangannya. Dalam garis penglihatannya, sedikit cahaya biru muncul dari langit di atas, terbang melewatinya, dan menusuk rumput lembut di antara dia dan Yun Che.

Ini adalah belati yang tipis dan pendek, namun warnanya biru dingin yang fantastis. Dan belati biru ini sepertinya menekan semua warna lain antara langit dan bumi untuk sesaat, membuatnya tampak fantastis dan menyilaukan.

Dan jika seseorang memperhatikannya dengan saksama, orang akan menyadari bahwa sebenarnya bukan belati pendek, tapi sepotong … Es, berbentuk seperti belati. Tapi setelah mendarat di tanah, es tidak memiliki tanda mencair. Sebaliknya, ia tetap menikam secara diagonal ke dalam tanah saat ia melepaskan cahaya biru es yang dingin.

Orang tua itu bermarga Fang yang memiliki kekuatan di Earth Profound Realm melihat cahaya biru itu dan matanya secara tak terduga mengungkapkan sedikit ketakutan. Tanpa sadar dia mundur selangkah. Cahaya biru di depannya sangat indah, namun, rasa takut yang dalam telah merebak di hatinya. Dan saat itu cahaya biru turun, ia merasakan dingin yang menusuk jiwa menembus seluruh tubuhnya. Dan udara dingin yang menusuk jiwa ini, yang menyebabkan dia tetap berakar pada tempatnya, dan dia tidak lagi berani melangkah maju lagi.

Yun Che juga dengan jelas merasakan tekanan menakutkan yang dipancarkan oleh cahaya dingin di depannya. Hatinya yang baru saja tenang, mulai berdenyut karena kegembiraan … Mungkinkah … Mungkinkah …?

“Saya bertanya-tanya senior mana yang datang, bolehkah Anda mengungkapkan diri Anda?” Orang tua bermarga Fang menarik napas dalam-dalam dan memberi hormat pada lingkungannya. Nada suaranya membawa sedikit rasa hormat. Pada saat yang sama, dia tidak lagi berani untuk bertindak melawan Yun Che … Dia menduga bahwa orang ini dalam bayang-bayang, kemungkinan besar adalah penjaga anak muda di depannya. Juga kekuatan Profoundnya lebih kuat daripada kemampuannya sendiri, mengalahkannya setidaknya dalam satu alam besar. Dan untuk memiliki penjaga dengan kekuatan seperti itu, identitas anak muda ini pastinya tidak biasa. Latar belakangnya bahkan bisa melampaui tuan muda keluarganya, Feng Baiyi.

Langit malam terasa tenang dan bahkan lama setelah dia berteriak, tidak ada satu jawaban pun.

“Paman Fang.” Feng Baiyi berteriak dari belakangnya, “Aku telah menyelidiki latar belakang Yun Che ini. Dia hanya berasal dari sebuah kota kecil bernama New Moon City. Dia bahkan tidak memiliki orang tua tunggal, apalagi keluarga. Ini pada dasarnya tidak mungkin baginya untuk memiliki penjaga apapun! Tapi orang ini sangat licik, benda biru itu pasti semacam tipuannya! Paman Fang, jangan biarkan dia mengintimidasimu, segera bunuh dia! Jika kau tidak membunuhnya sekarang, akan ada hari dimana aku akan mati oleh tangannya! “

Orang tua itu bermarga Fang ragu-ragu saat mendengar kata-kata Feng Baiyi. Dia melihat ekspresi Yun Che dan menyadari bahwa setelah Feng Baiyi mengatakan kata-kata itu, Yun Che dengan jelas mengungkapkan sedikit rasa panik di wajahnya … Meskipun dia menutupinya dengan sangat baik, itu masih terlihat jelas dengan matanya yang tua dan tajam.

Meski cahaya biru di tanah masih mengeluarkan angin yang mengintimidasi, lelaki tua itu bermarga Fang, yang telah ‘menemukan semuanya’ tidak sedikit pun takut. Ekspresinya juga langsung menjadi gelap. “Junior, kau benar-benar berani membodohi orang tua ini! Matilah!”

Setelah mengatakan itu, dia mengulurkan lengannya, langsung melewati cahaya biru yang menyilaukan di tanah, dan meraih Yun Che sekali lagi …

Ding …

Suara yang sangat ringan terdengar samar, seolah ada jarum logam tipis yang jatuh ke lantai. Dan saat suara samar itu berdering, pria tua itu bermarga Fang berhenti di tempat yang sunyi. Tangan kanannya yang diregangkan kurang dari satu kaki dari leher Yun Che, namun, seolah-olah mereka dipisahkan oleh jurang, dia tidak dapat melangkah sedikit pun ke depan.

Kedua mata orang tua bermarga Fang tampak sangat lebar tapi pupilnya menyusut seukuran jarum. Dia membuka mulutnya, tapi tidak mampu membuat satu suara pun. Cahaya biru kecil yang dingin perlahan menyebar dari tengah tubuhnya, dengan cepat menyelimuti tubuhnya dari keempat anggota badan, kepalanya, rambutnya, lalu ke pakaiannya …

Hanya dalam rentang waktu dua napas, seluruh tubuhnya telah diselimuti oleh cahaya biru yang menyilaukan dan berubah menjadi patung es yang tak tergoyahkan.

Whoosh…

Semilir angin sepoi-sepoi bertiup kencang, melewati telinga Yun Che, dan dengan ringan membelai tubuh orang tua yang bermarga Fang yang telah berubah menjadi patung es. Orang tua bermarga Fang tiba-tiba hancur menjadi debu biru yang dingin dan menyebar ke langit yang jauh. Dari kepala sampai kaki, dalam sekejap mata, dia benar-benar lenyap dari tempat dia berdiri, sementara langit malam dihiasi dengan gemerlap cahaya biru yang menipis.

Yun Che tercengang dan tenggorokannya membuat suara “gulp”. Sepanjang hidupnya, ini adalah pertama kalinya dia melihat metode pembunuhan yang begitu elegan. Itu sangat indah sehingga bisa menyebabkan seseorang menahan nafasnya, namun pada saat yang sama, itu sangat kejam sampai yang ekstrim. Setelah kematian orang tua itu, jangan sebut mayatnya, bahkan jejaknya pun tidak ada.

Feng Baiyi yang berada tepat di depannya perlahan jatuh ke tanah. Seluruh tubuhnya gemetar hebat dan seluruh wajahnya memucat karena ngeri. Tiba-tiba, dia mulai menjerit. Mengumpulkan kekuatan terakhir entah darimana, dia dengan paksa merangkak naik dari tanah. Sambil menjerit ngeri, dia melarikan diri untuk hidupnya, seolah-olah dia adalah anjing gila yang keberaniannya telah hancur karena ketakutan.

“Mencoba melarikan diri?”

Jelas, Yun Che tidak akan membiarkan dia lari tepat di depan matanya. Tanpa bergerak satu langkah pun, ia mengayunkan tangannya dengan liar. Membawa deru angin yang deras, Pedang Overlord-nya mengarah ke Feng Baiyi. Ujung tumpulnya yang tebal dengan mudah menerobos tubuhnya, dan dengan kejam menancapkan Feng Baiyi yang melarikan diri ke tanah.

Yun Che tidak langsung mengambil pedangnya yang berat; Sebaliknya, dia melihat sekeliling sekitarnya dan berteriak dengan gelisah, “Peri Kecil! Peri kecil, dimana kau. Aku tahu itu kau. Cepat dan tunjukkan dirimu !! Peri Kecil! “

Namun, teriakannya tidak dijawab oleh siapa pun.

Saat itu, Peri kecil berjanji kepadanya bahwa dua bulan setelah perjanjian tersebut, dia akan melindunginya selama tiga bulan. Saat ini, tepatnya dua bulan sejak dia pergi, dia kembali karena janji yang dia buat dan telah menyelamatkannya dari situasi yang mengancam jiwa saat itu.

“Peri kecil! Cepat ~ Dan ~ Tunjukkan ~ Dirimu ~! Kau akhirnya kembali, namun kau bermain petak umpet … Aku sudah tahu itu dirimu, jadi cepatlah dan keluar! Setidaknya izinkan aku memberimu ucapan terima kasih yang semestinya … “

“Hei! Peri Kecil! “

“……”

Setelah Yun Che berteriak terus menerus untuk waktu yang lama, suara ringan Peri Kecil yang lembut dan menusuk tulang akhirnya muncul dari langit malam, “Aku hanya berjanji untuk melindungimu selama tiga bulan; Aku tidak berjanji untuk bertemu denganmu atau mengikuti perintahmu. Kau tidak perlu lagi menyia-nyiakan usahamu. “

Setelah itu, tidak peduli betapa Yun Che berteriak, tidak ada jawaban lain.

“Fiuh … Peri Kecil ini pasti sombong. Dia akhirnya kembali, namun dia tidak mau menunjukkan dirinya. “Yun Che menghela napas, lalu bergumam pada dirinya sendiri. “Karena kau tidak keluar tidak peduli bagaimana aku memanggilmu keluar, maka, hehe … aku akan menunggumu untuk mengambil inisiatif untuk muncul.”

Dengan pemikiran ini, Yun Che tersenyum. Tidak lagi memanggil Peri Kecil keluar, dia mulai berjalan menuju sisi mayat Feng Baiyi. Dia mengeluarkan Pedang Overlord dari tubuhnya dan kemudian menggunakan energi Profoundnya untuk membersihkan noda darah dari pedang.

“Kau bisa saja menikmati hidupmu yang tak terkekang sebagai seorang tuan muda, tapi kau harus menghadap kematianmu sendiri.” Yun Che tertawa dingin dengan nada merendahkan dalam nada suaranya. Dia kemudian mengambil cincin penyimpanan Feng Baiyi.

Ada banyak dan berbagai hal di dalam cincin Feng Baiyi – sebuah Kartu Ungu dengan delapan ratus Koin Ungu yang tersimpan di dalamnya, sebuah salinan dari Blue Dragon Spear Art, sebuah salinan dari Profound Collapsing Dragon Art, banyak permata dan pelet. , Dan beberapa set pakaiannya, dll.

Saat melihat barang Feng Baiyi, Yun Che mulai mengerti identitasnya … Putra Jenderal Besar Western Plains.

Ayahnya memerintah Western Plains, sementara ayah Murong Yi memerintah kota utara. Mereka praktis berada di samping satu sama lain dan keduanya memiliki kekuatan militer; Tak heran mereka adalah teman keluarga tua.

Yun Che melepaskan api phoenix-nya, membakar mayat Feng Baiyi dan Xuelang beserta jejak sekitarnya. Dalam api, Yun Che menyimpan pedangnya yang berat, dan perlahan pergi. Namun, dia tidak pergi ke arah Blue Wind Profound Palace. Sebaliknya, dia menuju ke utara kota.

Feng Baiyi membawa Xuelang untuk membunuhnya, pasti terkait dengan Murong Yi.

“Karena kau bertindak melawanku, aku akan menjawab dengan baik … Aku tidak pernah mengizinkan orang-orang yang ingin mengambil hidupku untuk terus hidup di dunia ini!”

Yun Che bergumam pelan pada dirinya sendiri. Cedera internalnya belum sembuh, jadi dia belum berencana untuk bertindak hari ini. Namun karena dia baru saja membunuh Feng Baiyi, “Hilangnya” Feng Baiyi pasti akan bisa ditemukan besok, dan dia tidak dapat memprediksi bagaimana situasi akan berkembang setelah itu. Di malam yang panjang dengan banyak orang tertidur, akan lebih baik bagi orang-orang yang harus mati, mati sesegera mungkin … Ini adalah salah satu keyakinan Yun Che dalam hidup!

Yun Che bertanya pada seseorang yang acak tentang keberadaan kediaman Jenderal Utara dan tubuhnya melintasi malam yang berat. Ketika sampai di pintu masuk besar ke kediaman Jenderal Utara, dia sudah berganti pakaian dengan milik Feng Baiyi. Dia bahkan mengubah wajahnya agar terlihat persis seperti Feng Baiyi.

Ekspresi dan sikap sombong, serta bagian-bagiannya yang longgar, tidak berbeda dengan Feng Baiyi yang sebenarnya.

Ketika penjaga di pintu masuk melihat “Feng Baiyi”, dia buru-buru mengambil inisiatif untuk menyambutnya dan dengan hormat menyambutnya, “Tuan Muda Feng, Anda telah tiba. Apakah Anda di sini untuk menemui Tuan Muda kita? “

“Mn!” Jawab Yun Che dengan hidungnya. Kemudian, dia mengulurkan lengannya dan menunjuk ke arahnya, “Karena aku di sini malam ini, tentu saja, aku punya hal penting untuk didiskusikan. Kau ikuti aku masuk. Jangan mengajukan pertanyaan dan bawa aku ke kamarnya. “

Bahkan jika dia memasuki Kediaman Murong Yi, dia tidak akan tahu kamar mana tempat Murong Yi tinggal. Makanya, satu-satunya pilihan dia adalah meminta penjaga yang membawanya ke sana.

“Ya, ya!” Penjaga itu tidak berani untuk tidak setuju. “Tuan Muda Feng, tolong ikuti saya.”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded