Against the Gods – 1416 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 1416 – Ketahuan

 

 

Ada banyak paradoks emosional aneh dan misterius yang ada antara pria dan wanita.

Sebagai contoh, perasaan hati Mu Xuanyin telah dipetik bertahun-tahun yang lalu karena Yun Che telah mempertaruhkan nyawanya demi dia ketika dia telah bergegas melawan naga bertanduk kuno. Tapi setelah itu, hal yang paling dia takuti, hal yang paling tidak bisa dia toleransi, adalah tindakan Yun Che mempertaruhkan nyawanya lagi … apakah itu untuk dirinya sendiri atau untuk orang lain.

Ini adalah jenis perubahan halus yang Mu Bingyun, yang tidak berpengalaman dalam cinta, pasti tidak akan bisa mengerti.

“Apa kau begitu mendesak untuk mengirimnya kembali karena kau takut dia akan mencari tahu tentang masalah ‘Evil Infant’?” Tanya Mu Bingyun.

“Sejauh pengetahuannya, Heavenly Slaughter Star God dan Heavenly Wolf Star God meninggal tiga tahun lalu,” kata Mu Xuanyin dengan lambat dan terukur. “Aku telah menyaksikan bencana yang secara bertahap memburuk di Blue Pole Star dengan mataku sendiri, jadi alasan dia tiba-tiba kembali ke Snow Song Realm kali ini memang hanya untuk menyelesaikan bencana yang perlahan-lahan berputar keluar dari kendalinya.”

“…” Mu Bingyun bingung untuk kata-kata setelah mendengar itu. Setelah itu, ekspresi rumit muncul di wajahnya ketika dia berkata, “Kau sudah sering pergi ke Blue Pole Star selama beberapa tahun terakhir?”

“…” Mata Mu Xuanyin sedikit goyah. Tapi setelah itu, dia menghindari pandangan langsung Mu Bingyun dan berkata dengan suara dingin, “Itu tidak penting!”

Setelah jeda sedikit, Mu Xuanyin terus berbicara, “Apa yang dia katakan tadi harus menjadi kebenaran lengkap. Namun, jika dia tidak mendapatkan jawaban yang dia inginkan, atau jika dia mungkin menemukan bahwa kekuatannya sendiri tidak mencukupi, atau jika mungkin 【Pertemuan Umum Eternal Heaven】, yang akan mengumpulkan kekuatan dari semua Divine Master, akan terbukti cukup untuk menghadapi bencana merah, maka dia tidak akan memiliki alasan untuk mengambil risiko sebesar itu dan tinggal di Alam Dewa. Sebaliknya, dia akan dengan patuh kembali ke rumah. ”

“Namun, jika dia menemukan bahwa Heavenly Slaughter Star God masih hidup dan bahwa dia telah menjadi Evil Infant yang dibenci oleh seluruh Alam Dewa dan dicoba untuk dibunuh … Apa yang akan dia lakukan?” Kata Mu Xuanyin sambil menutup matanya, “Apakah dia masih akan kembali?”

Mu Bingyun, “…”

“Mengingat kepribadiannya, dan hubungan khusus yang mereka miliki bersama, bahkan jika Heavenly Slaughter Star God menjadi Evil Infant, dia masih akan melakukan segala yang dia bisa untuk menemukannya, dan setelah itu, dia akan berdiri di sisinya … Bahkan jika itu berarti bahwa dia akan melawan seluruh Alam Dewa. ”

Apakah itu Mu Xuanyin atau Mu Bingyun, keduanya tidak ragu sama sekali ketika sampai pada titik tertentu.

“Jika waktu itu benar-benar datang, maka siapa pun akan dapat mengambil tindakan terhadap Yun Che, yang akan ‘dikaitkan dengan Bayi Jahat’, atas nama keadilan dan kebenaran. Mereka yang membencinya dan mereka yang menginginkan kekuatannya, mereka bahkan tidak perlu diam-diam menyerangnya atau menggunakan cara curang apa pun. Selanjutnya, mengingat kepribadian Yun Che, bahkan jika dia sangat menyadari bahwa ini akan menjadi hasilnya, dia pasti tidak akan ragu atau mundur. ”

Selama beberapa tahun terakhir, Mu Xuanyin sudah sepenuhnya memahami orang seperti apa Yun Che. Namun, justru karena dia begitu sehingga orang-orang yang mencintainya bersedia menyerahkan segalanya, dan orang-orang yang membencinya tidak akan menyukai apa pun selain mematahkan tulangnya dan menyebarkan abunya. Dia melanjutkan, “Jika aku adalah Evil Infant, aku pasti tidak ingin dia tahu bahwa aku masih hidup.”

“Aku mengerti. Aku mengerti semua yang baru saja kau katakan, ”kata Mu Bingyun dengan napas lembut. “Tapi, Kakak …

“Jika kau adalah Yun Che dan dia adalah Evil Infant… Lalu, apa kau ingin dia selamanya akan dikenang oleh kenangan yang tidak pernah bisa menjadi kenyataan lagi. Atau apa kau akan merasa bahwa bahkan jika kau 【harus menentang seluruh alam semesta】, kau masih akan… ”

Mu Bingyun meninggalkan sisa kata-katanya tanpa berkata sementara Mu Xuanyin hanya berdiri di sana karena kehilangan kata-kata, auranya samar-samar berantakan.

Setelah dia memberi Mu Xuanyin pandangan yang dalam, tatapan Mu Bingyun menyapu penghalang yang menyegel Yun Che. Kemudian, dia tanpa suara keluar dari Aula Suci dengan emosi yang rumit di hatinya.

Salju yang beterbangan di luar Aula Suci menari dengan liar dan kacau di udara. Mu Bingyun menginjak salju, langkahnya lambat dan terukur. Hanya ketika dia sekitar sepuluh langkah jauhnya dia akhirnya menyadari bahwa Mu Feixue berdiri di sana.

“Kepala Istana Bingyun,” kata Mu Feixue dengan hormat.

“Feixue …” Mu Bingyun berbalik dan dengan lembut berkata, “Kau pasti tidak boleh memberi tahu siapa pun tentang fakta bahwa Yun Che masih hidup.”

“Ya,” kata Mu Feixue saat dia dengan ringan menggigit bibirnya dan berhenti mengatakan apa yang ingin dia katakan.

“Kau ingin bertanya tentang bagaimana Yun Che sekarang, benar?” Tanya Mu Bingyun. Dia bisa merasakan tatapan Mu Feixue yang agak mengelak dan dia mendesah dengan lembut di dalam hatinya: Yun Che … benar-benar bintang yang berbahaya.

Mu Feixue menundukkan kepalanya yang lembut sebelum dia berbicara dengan suara lembut, “Baru saja, Guru tampaknya benar-benar marah.”

Selama beberapa tahun terakhir saat dia telah mengikuti Mu Xuanyin, dia belum pernah melihatnya begitu marah.

“Dia selalu seperti ini dengan Yun Che, tidak perlu khawatir,” kata Mu Bingyun sambil meliriknya. “Saat ini dia sedang dikurung oleh Gurumu. Kau tidak akan bisa melihatnya untuk sementara waktu dan kau tidak boleh pergi dan mengganggu Gurumu juga. ”

Meskipun Yun Che adalah orang yang telah dikurung selama dua puluh empat jam, Mu Bingyun sangat menyadari bahwa orang yang pikirannya benar-benar berantakan, dan yang benar-benar membutuhkan waktu untuk berpikir dan menyelesaikan masalah bukanlah Yun Che. Itu adalah Mu Xuanyin sendiri.

“Ya, murid ini mengerti. Murid ini akan berjaga di sini kemudian, dan kecuali Guru memerintahkan aku untuk melakukannya, aku pasti tidak akan mendekatinya, ”kata Mu Feixue.

“Mn,” Mu Bingyun menjawab dengan anggukan kepalanya saat dia berjalan melewati Mu Feixue. Tetapi setelah dia mengambil beberapa langkah, dia tiba-tiba berhenti dan memalingkan kepalanya sedikit sebelum berbicara dengan suara lembut, “Feixue, sekte tidak pernah menetapkan bahwa wanita Ice Phoenix dilarang memiliki perasaan. Alasan mengapa begitu banyak generasi wanita Ice Phoenix, yang keturunan langsung dari Ice Phoenix, akhirnya hidup kesepian bukan karena mereka dilarang memiliki hubungan, itu karena mereka tidak ingin memiliki hubungan seperti itu. Kau tidak harus membatasi diri dengan cara apa pun. ”

Mu Feixue mengangkat kepalanya. Dia benar-benar bingung setelah mendengar kata-kata Mu Bingyun.

“Sangat sulit bagi wanita Ice Phoenix untuk merasakan emosi apa pun karena garis keturunan kita dan seni kita. Jadi, jika hati sanubari seseorang ditarik oleh siapa pun, itu bukan kejahatan. Sebaliknya, itu adalah sesuatu yang harus bersukacita. Di dunia ini, tidak peduli apakah itu status atau kekuasaan, seseorang harus berusaha keras untuk mendapatkannya. Itu juga sama dengan perasaanmu. Faktanya … itu mungkin lebih bermanfaat bagimu untuk memperjuangkan perasaanmu daripada yang lainnya. ”

“Ini adalah sesuatu yang pasti tidak boleh kau pelajari dari Gurumu.”

“…” Mu Feixue berdiri di sana dengan linglung. Setiap kata yang baru saja dikatakan Mu Bingyun membuatnya merasa seolah-olah sedang bermimpi.

Ini tidak hanya terbatas pada dirinya sendiri. Setelah mengucapkan kata-kata itu, bahkan Mu Bingyun sendiri berdiri di sana dengan linglung untuk waktu yang lama … Seolah-olah dia tidak cukup berani untuk percaya bahwa kata-kata itu benar-benar keluar dari mulutnya sendiri.

Dia bahkan kurang yakin mengapa dia tiba-tiba mengatakan hal seperti itu … dan jika itu bahkan dimaksudkan untuk di dengar Mu Feixue sejak awal.

—————

Moon God Realm, Aula Suci Dewa Bulan.

Xia Qingyue berdiri di depan cermin, matanya yang indah tertutup. Di sampingnya, dua gadis muda cantik dengan gigi putih dan mata cerah membantunya mengganti pakaiannya. Gadis-gadis muda ini sangat cantik dan sikap mereka sama mulianya dengan bulan yang cerah di langit. Namun, karena mereka berdiri sangat dekat dengan Xia Qingyue, bahkan kecantikan bercahaya mereka benar-benar redup.

Dia adalah kaisar dewa wanita pertama dalam sejarah Moon God Realm. Pakaian Moon God Emperor sangat rumit dan kedua gadis itu butuh waktu cukup lama sebelum mereka akhirnya bisa dengan hati-hati melepaskan pakaian luar, memperlihatkan sebuah tubuh yang dipeluk oleh satu set pakaian dalam berwarna ungu kusam.

Lekuk tubuh langit di bawah jubah bulan itu sangat anggun dan elegan. Bahunya yang bulat sempurna tampak seolah-olah itu dibuat dari batu giok yang bagus, seolah-olah mereka telah diukir oleh surga sendiri. Kulitnya yang terlihat berkilau dengan kilau bersalju. Mungkin itu untuk menyembunyikan sosoknya, tapi pakaian dalamnya terikat sangat ketat, begitu ketat sehingga dadanya yang halus membengkak dalam segala keunikannya.

Tatapan para gadis yang merawatnya tanpa sadar menjadi berkaca-kaca dan napas mereka menjadi sedikit lebih kasar. Ini jauh dari pertama kalinya mereka melihat tubuh Xia Qingyue, tetapi setiap kali mereka melakukannya, mata mereka akan terpesona meskipun mereka juga wanita, dan mereka dengan tergesa-gesa membayangkan pria mana yang cukup beruntung untuk menikmati tubuh seperti itu. .

Pada saat ini, seseorang bergegas dengan langkah kaki tergesa-gesa, napasnya tidak merata. Dengan cepat, seorang gadis muda mengenakan jubah perak muncul di belakang mereka. Dia berlutut dan berkata, “Tuan …”

“Jin Yue,” kata Xia Qingyue dengan suara lembut, “jarang melihatmu terburu-buru. Mungkinkah ada sesuatu yang terjadi dengan retakan merah atau Pertemuan Umum Eternal Heaven? ”

“Melaporkan kepada Tuan,” kata Jin Yue buru-buru. “Kami baru saja menerima berita. Yun Che masih di dunia ini. Dia tidak mati dan dia saat ini berada di Snow Song Realm. ”

“Ah …” Gadis-gadis selain Xia Qingyue secara bersamaan mengeluarkan teriakan kaget. Setelah itu mereka secara bersamaan mengambil langkah kecil ke belakang, kepala mereka yang halus terkulai. Mereka tidak berani mengucapkan suara lain.

“…” Mata indah Xia Qingyue terbuka saat dia berkata, “Ulangi itu untukku lagi.”

“Yun Che saat ini berada di Snow Song Realm, dan sangat mungkin bahwa berita kematiannya di Star God Realm saat itu … adalah palsu.” Kata Jin Yue dengan kepala tertunduk. Jin Yue, yang telah berada di sisi Xia Qingyue selama bertahun-tahun, lebih jelas dari siapa pun tentang apa arti nama “Yun Che” bagi Xia Qingyue.

Aula Suci Dewa Bulan menjadi sunyi dan itu tetap begitu lama.

“Dari mana berita ini berasal?” Xia Qingyue berbalik saat dia berbicara dengan suara lambat dan terukur.

“Itu dari Holy Eaves Realm,” jawab Jin Yue.

“Kapan berita ini disebarluaskan?” Xia Qingyue mengajukan pertanyaan lain.

“Jin Yue baru saja menerima berita ini dan saya datang ke sini untuk melaporkannya pada saat pertama yang mungkin.” Napas Jin Yue masih agak tidak teratur saat dia terus berbicara, “Yun Che juga baru saja kembali ke Snow Song Realm, dan dia seharusnya belum lebih dua belas jam disana. ”

Alis halus Xia Qingyue dirajut.

Dia selalu menyadari bahwa Yun Che sangat pandai menyamar dan sembunyi-sembunyi. Jika dia benar-benar masih hidup, mengingat keadaannya, dia seharusnya sangat berhati-hati ketika dia memilih untuk muncul lagi. Jadi bagaimana dia ditemukan ketika dia bahkan belum berada di Snow Song Realm selama dua belas jam?

Selanjutnya … orang-orang yang telah menemukan adalah Holy Eaves Realm!?

“Bisakah berita ini dipercaya?” Tanyanya, wajahnya tenang. Namun, hampir seolah dia lupa dia telah melepas pakaian luarnya. Daging es dan tulang gioknya yang terpancar memancarkan keindahan dan pesona yang cukup untuk membuat iblis ngiler, cukup untuk membuat iblis itu taat.

Yun Che sudah mati. Ini adalah sesuatu yang telah dikonfirmasi oleh Eternal Heaven Realm sehingga tidak mungkin salah.

“Jin Yue tidak berani percaya itu sendiri,” kata Jin Yue hati-hati. “Namun, ada berita lain yang bisa kami konfirmasi. Dua jam yang lalu, Star End Hall dari Holy Eaves Realm terbang keluar dari Holy Eaves Realm dengan kecepatan ekstrem dan sangat mungkin menuju Snow Song Realm, mengingat arah yang dilaluinya. ”

Star Destroyer Warship dan Star End Hall adalah dua Profound ark paling terkenal yang dimiliki Holy Eaves Realm. Yang pertama adalah kapal perang Holy Eaves Realm. Yang terakhir adalah bahtera tercepat di Holy Eaves Realm dan bahkan dikatakan bahtera tercepat di luar Dunia Raja.

Selanjutnya, pemiliknya adalah Luo Changsheng!

Wajah Xia Qingyue sedikit gelap. Matanya sayu dan dia tampak bergumam pada dirinya sendiri, “Jika Star End Hall benar-benar menuju Snow Song Realm, maka … berita bahwa Yun Che masih hidup mungkin benar.”

“Tuan, empat tahun lalu, Luo Changsheng menderita kekalahan yang menyedihkan di tangan Yun Che selama Conferred God Battle. Reputasinya juga sangat rusak dan itu menjadi penghinaan terbesar dalam hidupnya. Mungkinkah setelah mengetahui bahwa Yun Che masih hidup, dia sedang berusaha melampiaskan kebenciannya? ”Gadis di sebelah kanan bertanya.

“Tidak,” kata Xia Qingyue dengan gelengan lembut kepalanya, “Luo Changsheng melewati tiga ribu tahun di Eternal Heaven Divine Realm dan dia telah menjadi tingkat tujuh Divine Master. Namanya mengguncang alam semesta dan ada beberapa orang yang memujinya dengan mengatakan bahwa ia mungkin mencapai ketinggian seorang kaisar dewa di masa depan. Jika Luo Changsheng saat ini bergerak melawan Yun Che, itu tidak hanya akan mengekspos luka lamanya, itu juga akan menyebabkan statusnya menurun, menyebabkan semua orang membencinya. ”

Suara Xia Qingyue berhenti sejenak sebelum dia perlahan mengucapkan satu nama, “Ini Luo Guxie.”

Mata tiga gadis muda yang mengenakan jubah bulan berkedut keras pada saat bersamaan.

Itu benar. Jika Luo Changsheng saat ini pergi untuk memulai pertarungan dengan Yun Che, itu akan benar-benar menghancurkan reputasinya yang bercahaya. Namun, Luo Guxie … Tidak ada seorang pun di Wilayah Ilahi Timur yang akan lupa bahwa selama Conferred God Battle, dia, meskipun berstatus sebagai Divine Master, dengan marah menyerang Yun Che untuk melindungi Luo Changsheng, yang dilecehkan oleh Yun Che. Dia bahkan telah melakukannya di depan Eternal Heaven Realm dan pusat kekuatan yang tak terhitung jumlahnya dari Wilayah Ilahi Timur … dan dia bahkan berniat untuk membunuh dengan serangannya …

Tapi hasilnya adalah dia akhirnya terluka parah oleh petir hukum kesengsaraan surgawi yang tersisa di tubuh Yun Che.

Petir putih pucat itu tidak hanya menembus tubuhnya, itu juga menghancurkan semua reputasi yang telah dibangunnya dalam hidupnya, membuatnya menjadi bahan tertawaan Wilayah Ilahi Timur.

Jika dia tiba-tiba menerima berita bahwa Yun Che masih hidup, itu pasti akan mengingatkannya pada penghinaan yang luar biasa. Setelah itu, dia akan segera bergegas untuk menemukannya … Siapa pun yang telah menyaksikan apa yang telah terjadi bertahun-tahun yang lalu tidak akan menemukan reaksinya yang sedikit aneh.

“Jin Yue,” kata Xia Qingyue saat dia bergerak maju, “Temani aku ke suatu tempat.”

“Apakah … Apakah itu Snow Song Realm?” Tanya Jin Yue.

“Tidak, ini tempat lain.” Mata Xia Qingyue seperti bintang dingin dan wajahnya benar-benar tanpa ekspresi, “Jika kita menerima berita ini, maka tidak ada alasan bagi orang itu untuk tidak menerima berita ini juga. Dan dia akan ingin menemukan Yun Che bahkan lebih penting daripada Luo Guxie sendiri. ”

Jin Yue sempat terpana dengan kata-kata itu. Tetapi setelah itu, wajahnya memucat ketika dia berkata, “Mungkinkah Tuan berbicara tentang …”

“Ayo pergi!” Kata Xia Qingyue saat dia menangkap lengan Jin Yue.

“Ah! Tuan, pakaianmu… ”

Teriakan kaget dan mendesak dari gadis-gadis di belakang mereka menyebabkan Xia Qingyue berhenti sejenak. Dengan lambaian tangannya, jubah ungu panjang menutupi tubuhnya saat mahkota ungu muncul di kepalanya yang halus, “Lian Yue, cepat kirim transmisi suara ke Eternal Heaven Realm dan beri tahu mereka bahwa Yun Che ada di Snow Song Realm. Eternal Heaven God Emperor selalu merasa bersalah karena tidak mampu melindungi Yun Che bertahun-tahun yang lalu, jadi dia pasti akan menanggapi ini. ”

“Yao Yue, tutup Aula Suci, kita tidak bisa membiarkan siapa pun tahu bahwa aku telah meninggalkan Moon God Realm.”

“Ya.”

Lian Yue dan Yao Yue menyetujui perintah mereka, tetapi Xia Qingyue dan Jin Yue sudah menghilang dalam kilatan cahaya bulan yang tiba-tiba.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded