Against the Gods – 1385 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 1385 – Api Phoenix dari kemarahan ekstrim

 

Di Alam Dewa, siapa yang tidak tahu nama “Yun Che”? Selama Profound God Convention, penampilan Yun Che telah terbakar dalam kenangan seluruh Wilayah Ilahi Timur melalui Proyeksi Eternal Heaven.

Dia adalah orang nomor satu di antara generasi muda Wilayah Ilahi Timur. Gurunya berasal dari dunia bintang tengah dan sebagai hasilnya, ia telah menjadi pahlawan di hati semua praktisi di dunia bintang tengah dan bawah.

Itu bukan hanya masalah dia mencapai tempat pertama dalam Conferred God Battle di Profound God Convention. Tidak ada satu orang pun di Wilayah Ilahi Timur yang tidak tahu bahwa Eternal Heaven God Emperor dan Brahma Heaven God Emperor telah memperebutkan soal menjadikannya sebagai murid langsung. Mereka juga tahu bahwa Dewi Brahma Monarch ingin menurunkan dirinya untuk menikah dengannya, dan bahkan penguasa tertinggi Primal Chaos sendiri, Raja Naga, telah mengumumkan di depan semua orang bahwa ia ingin membawanya sebagai anak angkat.

Sebagai seseorang yang lahir di Stellar Sun Realm, dunia bintang bawah, bagaimana mungkin Lin Qingrou tidak tahu siapa Yun Che? Namun, Yun Che adalah bintang yang bersinar tinggi yang bahkan diperebutkan oleh Dunia Raja, jadi dia secara alami hanya bisa mengaguminya dari jauh. Dia tidak pernah berani berharap bahwa dia bisa bertemu dengannya.

Tapi hari ini, di planet di alam bawah ini, dia benar-benar melihat … seseorang yang terlihat sangat mirip dengannya.

Ucapannya tentang nama itu mengejutkan Feng Xue’er dan yang lainnya. Yun Wuxin bertanya dengan heran, “Ayah, apakah dia … mengenalmu?”

“Hehehehe …” Setelah dia tanpa sadar mengeluarkan teriakan kaget itu, Lin Qingrou mulai tertawa sebagai gantinya, “Sungguh lucu! Itu terlalu lucu. Memikirkan bahwa sebenarnya ada orang yang sama di dunia ini. ”

Yun Che tidak memiliki kekuatan Profound, tetapi dengan Su Ling’er di sisinya, tubuh dan kesehatannya telah diurus dengan baik dan penampilan luarnya hampir dipulihkan dengan sempurna. Jika ada orang dari Alam Dewa melihatnya sekarang, nama “Yun Che” akan segera terbang dari bibir mereka karena terkejut dan takjub.

Tapi ini hanya akan berlangsung untuk sekejap, dan mereka akan dengan cepat menyadari bahwa ini hanya seseorang yang terlihat sangat mirip dengannya dan bahwa orang ini pasti bukan Yun Che yang mereka kenal … Ini karena yang terakhir adalah Anak Dewa nomor satu di Alam Dewa, seseorang yang membuat semua orang di Alam Dewa kagum. Namun pria di depan mereka adalah seekor anak ayam kecil yang hidup di alam bawah, yang bahkan tidak memiliki sedikit pun aura Profound.

Selain itu, di mata Alam Dewa, Yun Che sudah lama meninggal dalam Bencana Evil Infant yang telah melanda Star God Realm.

“Ah, sayang sekali,” desah Lin Qingrou dengan lesu. “Untuk dimahkotai dengan wajah yang dipuja oleh semua wanita di Alam Dewa, belum juga menjadi bagian sampah yang lengkap pada saat yang sama. Keberadaan seseorang sepertimu praktis merupakan penghinaan bagi Anak Dewa Yun. Aku pikir lebih baik jika kau menghilang saja. ”

Suaranya lirih dan genit, dan terdengar aneh dan sedih. Tetapi begitu suaranya jatuh, dia tiba-tiba menyerang ketika seberkas api tiba-tiba meledak dari jarinya yang terangkat.

Meskipun kekuatan Feng Xue’er sudah memasuki jalan ilahi, pengalaman tempur praktisnya terlalu kurang dibandingkan dengan Yun Che. Akibatnya, pikiran bahwa gadis ini yang tidak memiliki kontak sebelumnya atau permusuhan dengan mereka, seorang gadis yang mereka temui untuk pertama kalinya, akan tiba-tiba menyerang mereka ketika berbicara tidak pernah terlintas dalam benaknya.

Dalam keterkejutannya yang hebat, energi Feng Xue’er langsung melonjak ke depan karena dengan cepat membentuk penghalang pelindung.

Saat ledakan teredam terdengar di udara, wilayah laut di bawah mereka segera terbalik saat kekuatan Lin Qingrou dengan kuat didorong ke samping …

Namun … di belakangnya, Feng Xian’er, Yun Wuxin, dan Yun Che terlalu dekat dengannya, terlalu dekat ke tempat di mana kekuatan dua orang telah berselisih. Feng Xue’er telah memblokir kekuatan Lin Qingrou, tapi dia tidak bisa sepenuhnya menekan gelombang kejut yang menyebar di udara.

“AHHHH !!”

Selama sebelas tahun pertama hidupnya, Yun Wuxin tumbuh dalam pengasingan bersama dengan Chu Yuechan. Setelah dia menemukan ayahnya, semua orang di sekitarnya telah saling memanjat satu sama lain untuk memanjakannya ke langit yang tinggi, jadi dia belum pernah mengalami situasi seperti itu sebelumnya. Dia menjerit kaget, tetapi insting pertamanya adalah tidak melindungi dirinya sendiri. Sebaliknya, dalam tindakan yang sepenuhnya tidak disadari, dia menggunakan semua kekuatannya untuk melindungi ayahnya.

Feng Xian’er telah bergerak dengan kecepatan lebih cepat saat dia menggunakan semua kekuatannya untuk melindungi Yun Che.

Gelombang kejut ruang yang disebabkan oleh tabrakan energi Profound bahkan tidak bisa dianggap sebagai kekuatan sisa. Feng Xian’er dan Yun Wuxin, yang masing-masing memiliki kekuatan Throne dan Overlord yang berperingkat rendah, tidak terluka sama sekali. Namun, untuk Yun Che yang bahkan tidak memiliki kekuatan untuk mengikat seekor ayam, ini adalah bencana yang tidak bisa ia tahan sama sekali.

Tubuh Yun Che menyerupai selembar kaca yang baru saja mengalami pukulan berat. Dalam sekejap, retakan yang tak terhitung muncul di tubuhnya dan dia pingsan sebelum dia bahkan bisa mengeluarkan tangisan kesengsaraan … orang tidak tahu apakah dia mati atau hidup.

Jika bukan karena kekuatan Feng Xian’er dan Yun Wuxin yang melindungi tubuhnya, dia pasti sudah terkoyak menjadi fragmen yang tak terhitung jumlahnya.

“AYAH!!”

Noda darah merah terang dengan cepat menyebar ke seluruh tubuh Yun Che dan darah memenuhi mata Yun Wuxin. Dia mengeluarkan teriakan mengerikan saat dia menekan tangannya ke tubuhnya, dengan panik mencoba untuk membendung darah yang mengalir deras dari tubuhnya sementara juga mencoba untuk menutup semua retakan di tubuhnya. Dia merasakan dunia berputar … Seolah-olah dia terjebak dalam mimpi buruk, seolah seluruh dunianya runtuh …

Feng Xue’er berbalik, wajah Phoenix-nya langsung berubah menjadi putih mengerikan. Api di tubuhnya terbakar ketika dia berteriak dengan suara yang sedikit gemetar, “Cepat dan pergi … cepat dan bawa dia ke Ling’er … Cepat dan pergi !!”

Seluruh tubuhnya telah pecah dan lukanya tidak hanya di permukaan, bahkan organ internalnya telah terpengaruh … Untuk orang biasa, ini pada dasarnya adalah hukuman mati!

Semuanya terjadi terlalu cepat dan terlalu tiba-tiba … Mereka berdua, ayah dan anak, dengan gembira menikmati waktu mereka bersama dan semuanya sempurna. Namun mimpi buruk yang mengerikan, mimpi buruk yang terjadi tanpa alasan sama sekali, telah turun ke atas kepala mereka tanpa peringatan sama sekali.

“Oh?” Alis Lin Qingrou berkedut, seolah-olah dia sangat terkejut bahwa Feng Xue’er mampu memblokir kekuatannya.

Tangan Yun Wuxin diwarnai dengan darah yang terbang keluar dari tubuh Yun Che dan kehidupan Yun Che menyelinap pergi dengan kecepatan yang menakutkan. Reaksi Feng Xian’er tidak jauh lebih kuat dari Yun Wuxin dan dia merasa seolah-olah dia telah jatuh ke dalam jurang. Karena ketakutannya yang hebat, dia hampir tidak bisa mengedarkan energi Profound…

Mata menggigilnya membuat kontak dengan wajah pucat dan tanpa darah Yun Che … Saat ini, kata-kata yang Roh Phoenix katakan padanya hari itu tiba-tiba terdengar di lautan jiwanya.

Seolah-olah api harapan telah dinyalakan dalam kegelapan yang meliputi segalanya. Seluruh tubuhnya bergetar dan bahkan ketika dia panik, dia mengeluarkan bulu ekor merah secepat yang dia bisa.

Saat bulu ekor itu muncul, Feng Xue’er merasakan jiwanya bereaksi keras terhadapnya. Kepalanya dicambuk seperti kilat dan dia menatap bulu ekor itu … Bulu ekor merah merah yang menyerupai sekelompok api yang terbakar melepaskan aura Roh Ilahi yang sangat padat.

“Itu?” Tanpa sadar dia bertanya.

Namun, Feng Xian’er tidak lagi punya waktu untuk menjelaskan. Saat api di atas bulu ekor dinyalakan, cahaya api yang dilepaskan dari api itu menelannya, Yun Che dan Yun Wuxin … dan pada saat berikutnya, mereka bertiga menghilang ke udara tipis.

Yang tersisa hanyalah bulu ekor yang dengan cepat terbakar dan tersebar di dalam api.

“Mnnn? Sebuah pelarian dimensi? ” Mata Lin Qingrou menyipit, tapi dia tidak bisa diganggu untuk mengejar mereka. Matanya terus-menerus menyapu Feng Xue’er saat api kecemburuan di hatinya terbakar semakin panas.

Meskipun dia tidak tahu apa yang telah terjadi, dan meskipun dia tidak tahu apa yang telah dilakukan bulu ekor di tangan Feng Xian’er, Feng Xue’er merasa agak lega sekarang setelah mereka pergi. Setelah itu, nyala api yang membakar tubuhnya dengan cepat melonjak seiring dengan kemarahan di dalam hatinya, “Kau dan aku … tidak saling mengenal dan tidak memiliki permusuhan satu sama lain. Jadi kenapa kau harus melakukan pukulan kejam seperti itu !? ”

Jika Feng Xue’er pergi ke Alam Dewa seperti Yun Che, dia tidak akan menanyakan pertanyaan ini.

Apakah orang-orang dari Alam Dewa pernah membutuhkan alasan untuk membunuh orang-orang dari alam bawah?

Mereka tidak membutuhkannya! Mereka tidak membutuhkannya sama sekali!

Itu mirip dengan orang normal yang memutuskan apakah akan membasmi beberapa semut di pinggir jalan sampai mati atau tidak. Orang itu tidak perlu alasan, mereka hanya perlu dalam mood. Atau mungkin mereka hanya menginjak mereka secara tidak sengaja.

Yun Che tidak tahu seperti apa di Wilayah Ilahi lainnya, tetapi di Wilayah Ilahi Timur, ada larangan yang ditetapkan oleh Eternal Heaven Realm. Larangan ini menyatakan bahwa orang-orang dari Alam Dewa tidak diizinkan untuk membunuh orang-orang dari alam bawah tanpa alasan yang jelas. Tapi Yun Che sangat menyadari bahwa larangan ini pada dasarnya tidak berarti apa-apa, dan itu bukan karena semua bintang ini tidak memuja Eternal Heaven Realm. Sebaliknya, itu karena … Para Penegak Eternal Heaven bahkan tidak bisa mengatur hukum di Wilayah Ilahi Timur, jadi di mana mereka dapat menemukan waktu untuk merasa terganggu dengan alam bawah?

Selain itu, alam bawah yang telah menderita penindasan dan pembantaian tidak bisa mengeluh ke Eternal Heaven Realm… Mereka bahkan tidak tahu tentang keberadaan Eternal Heaven Realm.

Selain itu, Lin Qingrou memiliki alasan untuk serangannya yang tiba-tiba.

Alasannya adalah bahwa Yun Che terlalu mirip dengan Yun Che!

Yun Che tidak hanya Anak Dewa nomor satu dari generasi mereka di Wilayah Ilahi Timur, ia juga pahlawan dan kebanggaan semua praktisi dari dunia bintang tengah ke bawah. Jadi, Lin Qingrou secara alami dipenuhi dengan pemujaan untuknya … Namun, sangat disayangkan bahwa meskipun dia berada di antara jenius dalam generasinya sendiri di Stellar Sun Realm, ketika dibandingkan dengan Yun Che, dia bahkan tidak memiliki kualifikasi untuk menjilat kakinya.

Bahkan gurunya tidak memiliki kualifikasi untuk melakukannya, apalagi dirinya sendiri.

Namun orang cacat dari alam bawah benar-benar tampak persis seperti dia … Seperti apa yang dia katakan sebelumnya, itu praktis merupakan penghinaan terhadap “Anak Dewa Yun”, jadi dia hanya mengulurkan tangan untuk menghabisi penghinaan ini.

Jika Yun Che tahu alasan serangannya yang tiba-tiba untuk hidupnya, dia tidak akan tahu bagaimana rasanya.

“Hehehe,” Lin Qingrou mengeluarkan suara tawa centil. Faktanya, dia tertawa sangat keras sehingga pantat dan payudaranya bergetar, “Adik, kau masih belum mencapai tingkat di mana kau dapat memiliki pendapat tentang siapa yang aku pilih untuk bunuh. Ngomong-ngomong, mereka semua telah melarikan diri, jadi mengapa kau tidak? Mungkinkah kau ingin bersilang pedang denganku? ”

“…” Feng Xue’er dengan erat mengepalkan tangannya saat api di matanya yang indah perlahan-lahan semakin dalam. Dia tidak tahu siapa wanita di depannya, dari mana dia berasal, atau mengapa dia datang ke tempat ini … tapi serangannya barusan telah langsung menjerumuskan Yun Che ke dalam jurang kematian. Selain kemarahan yang saat ini memenuhi seluruh tubuhnya, dia juga merasakan teror karena tidak tahu apakah Yun Che sudah mati atau masih hidup … Jadi bagaimana mungkin dia pergi begitu saja !?

Lin Qingrou akhirnya mulai mengukur Feng Xue’er dengan matanya. Bahkan ketika dia dalam keadaan sangat marah, dia masih cukup cantik sampai mempesona. Dia berbicara dengan suara lambat dan lemah, “Kau sangat cantik. Jika aku menawarkanmu kepada Guru, dia pasti akan sangat bahagia. Dia bahkan mungkin memberiku banyak hadiah. Tapi setelah itu, aku mungkin tidak lagi didukung… Ah, ini benar-benar sebuah teka-teki. ”

“Aku tidak peduli siapa kau,” Feng Xue’er berkata dengan suara dingin, “Kau berani menyakitinya … Jadi kau harus … mati hari ini !!”

BZZZZN——

Api Phoenix merah berayun keras seperti gunung berapi yang akan meledak saat kemarahan dan niat membunuh yang Lin Qingrou tidak pernah rasakan dalam hidupnya terkunci padanya.

Jika guru Lin Qingrou, Lin Jun, ada di sini, dia akan segera mengenali bahwa itu adalah api Phoenix.

Sangat disayangkan bahwa Lin Qingrou tidak hanya memiliki pengetahuan dan pengalaman yang dangkal, dia juga tidak memiliki kualifikasi untuk melakukan kontak dengan Flame God Realm. Ketika dia melihat api yang meledak di tubuh Feng Xue’er, meskipun dia samar-samar bisa merasakan ada sesuatu yang tidak beres, dia segera menolak perasaan yang seharusnya tidak ada dari awal. Daripada itu, sudut bibirnya melengkung menjadi senyum menghina yang tak tertandingi.

“Oh? Kau sedang bermain dengan api di depanku? “Dia berkata dengan suara ceria,” Aku hanya tidak tahu apakah ini api yang menyedihkan dan rendah yang kau miliki akan sangat menyedihkan sehingga mereka bahkan tidak bisa menyala di depan api ilahi dari Alam Dewa. ”

Kekuatan Feng Xue’er berada di tingkat ketiga Divine Origin Realm sedangkan kekuatan Lin Qingrou berada di tingkat kelima Divine Origin Realm. Tapi di mata Lin Qingrou, Feng Xue’er tidak hanya lebih lemah darinya dengan dua tingkat. Bagaimanapun juga, dia telah mengembangkan jalan ilahinya di Alam Dewa sementara wanita di depannya telah mengembangkan jalan ilahinya di alam bawah… Meskipun jarang dan luar biasa bagi seseorang untuk dapat mencapai jalan ilahi sedemikian rupa di dunia yang rendah dan keruh, bagaimana bisa tempat ini bahkan dibandingkan dengan Alam Dewa agung dan mulia mereka?

Itu tidak hanya dalam hal kekuatan mereka. Bahkan tingkat Profound art mereka tidak dapat dibandingkan.

Dengan demikian, tanpa menyebutkan fakta bahwa kekuatan Feng Xue’er lebih lemah darinya oleh dua tingkat, bahkan jika mereka sama kuatnya, Lin Qingrou masih akan hanya akan meremehkan Feng Xue’er.

Saat dia perlahan dan malas mengangkat lengannya dengan jijik, sekelompok api ungu tua menyala untuk hidup di atas telapak tangannya. Tapi segera, alisnya tiba-tiba berkedut … karena saat api ungu di tangannya menyala, mereka benar-benar meringkuk kembali secara tidak normal, seolah-olah mereka takut akan sesuatu.

Feng Xue’er tidak mengatakan sepatah kata pun, tetapi gambar Phoenix bersinar di pupil matanya.

BOOOM ————

Dengan ledakan, api di sekitar tubuh Feng Xue’er telah naik ke ketinggian lebih dari tiga ribu meter, mewarnai langit biru di atas dan laut biru di bawah sepenuhnya merah.

Dalam sekejap, ekspresi Lin Qingrou menjadi sangat kaku. Api ungu yang baru saja dinyalakan di tangannya hanya layu dan mati seperti serangga kecil yang ketakutan dari pikiran mereka.

Ruang di antara mereka ditutup dalam sekejap saat api ledakan yang membakar tubuh Feng Xue’er menyebar untuk membentuk sosok berapi-api dari Phoenix raksasa yang kemudian tanpa ampun meluncur ke arah Lin Qingrou yang ekspresinya tiba-tiba berubah.

Ketika datang ke kekuatan Profound, Lin Qingrou memang dua tingkat lebih kuat dari Feng Xue’er. Namun, kekuatan berapi-api yang turun bersama dengan kekuatan Profound Feng Xue’er begitu kuat sehingga mengejutkannya. Lin Qingrou yang awalnya siap untuk melakukan beberapa serangan santai dan bahkan berencana untuk bermain dengan lawannya sebenarnya didorong mundur dua langkah. Api ungu di tubuhnya menyala dan dia gunakan segera mulai menggunakan delapan puluh persen dari kekuatan Profound saat dia bersiap untuk berbenturan dengan api Phoenix Feng Xue’er yang marah.

BOOOM ————

Cahaya api menyala-nyala di langit dan semua awan dalam bidang penglihatan mereka terkoyak dan terbakar hingga ketiadaan. Laut di bawah mereka tenggelam dengan cara yang sangat berlebihan dan pusaran air yang menakutkan terbentuk setelahnya.

Karena kekuatan Profound yang lebih rendah, Feng Xue’er terhempas jauh … Namun, api di tubuhnya terus mendidih dan menyala eksplosif; nyala api Phoenix-nya tidak melemah sedikit pun. Namun, meskipun sepertinya Lin Qingrou telah di atas angin, setengah dari api ungu di tubuhnya telah padam dan ekspresinya yang semula angkuh dan sombong juga telah menjadi gelap.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded