Against the Gods – 1359 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Bab 1359 – Kelabu

 

Ketika dia berusia enam belas tahun, Jasmine telah membuat ulang Profound Vein nya dan memberinya kehidupan baru.

Ketika dia berusia tujuh belas tahun, dia telah berpartisipasi dalam Turnamen Peringkat Blue Wind sebagai perwakilan dari Keluarga Kekaisaran Blue Wind untuk Cang Yue, memenangkan tempat pertama dan membuat sejarah untuk Keluarga Kekaisaran Blue Wind dan seluruh bangsa.

Ketika dia berusia sembilan belas tahun, dia sendirian menghancurkan salah satu dari empat sekte besar Blue Wind Empire, Burning Heaven Clan.

Pada tahun yang sama, ia telah melakukan perjalanan ke Divine Phoenix Empire dan berpartisipasi dalam Turnamen Peringkat Tujuh Bangsa Profound Sky sebagai perwakilan dari Blue Wind Empire, sekali lagi mengalahkan setiap jenius dari keenam negara lawan sendirian dan memukau seluruh Profound Sky Continent.

Ketika dia berumur dua puluh satu tahun, dia telah selamat dari kecelakaan Profound ark dan tiba di Illusory Demon Realm. Selama Upacara Agung Demon Empress, dia telah bertempur dalam enam pertempuran berturut-turut, mengkritik tujuh klan dengan keras, menyatukan kembali Illusory Demon Realm dan menghancurkan skema Duke Huai menjadi debu. Dia telah menyelamatkan keluarga Yun dan silsilah Demon Emperor dari ambang kehancuran.

Ketika dia berusia dua puluh dua tahun, dia telah kembali ke Profound Sky Continent, menerobos ke dalam Sekte Divine Phoenix dengan paksa, dan memaksa mereka untuk berhenti menyerang dan meminta maaf, menyelamatkan Blue Wind Nation dari tepi kehancuran.

Ketika dia berusia dua puluh empat tahun, Xuanyuan Wentian telah mencapai jalan ilahi, tetapi dia akhirnya mengalahkannya dan menyelamatkan Profound Sky Contienent dan Illusory Demon Realm dari musibah. Dia dikenal sebagai orang terpenting di benua itu sesudahnya.

Ketika dia berusia dua puluh lima tahun, dia telah menemani Mu Bingyun ke Snow Song Realm dan mengalahkan setiap jenius di Sekte Divine Ice Phoenix di Danau Surgawi Netherfrost, menjadi murid langsung Mu Xuanyin sebagai hasilnya.

Ketika dia berusia dua puluh enam tahun, dia telah melarikan diri ke Darkya Realm sendirian dan mendatangkan malapetaka pada sekte milik Realm King disana, Sekte Jiwa Hitam. Dia bahkan secara tidak langsung terlibat dalam kehancuran terakhirnya.

Ketika dia berusia dua puluh delapan tahun, dia telah berpartisipasi dalam Profound God Convention, mengalahkan Empat Anak Dewa dari Wilayah Timur dan bahkan memicu sembilan tahap kesengsaraan surgawi pada akhirnya. Dia mengejutkan seluruh dunia dengan prestasi dan menyebabkan setiap kaisar dewa hadir untuk menawarkan cabang zaitun.

Akhirnya, ketika dia berusia dua puluh sembilan tahun, atau hanya sepuluh hari yang lalu … dia telah masuk ke Star God Realm sendirian, melepaskan kekuatan terlarang sebagai Divine King, dan membantai seorang tetua dan seribu lima ratus Penjaga Bintang.

…………

Tiga belas tahun adalah waktu yang sangat singkat bagi seorang praktisi. Di Alam Dewa, hampir tidak terhitung sebagai beberapa kilatan waktu selama kultivasi seseorang. Namun, Yun Che telah menghabiskan hanya delapan tahun untuk menjadi kultivator nomor satu di benua, dan empat tahun lainnya untuk mengejutkan seluruh Alam Dewa.

Dari alam bawah ke Alam Dewa, dan kemudian dari dunia bintang bawah ke dunia raja yang tak tertandingi, setiap langkahnya telah mengejutkan dunia. Bahkan, tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa dia menciptakan keajaiban setiap kali dia bergerak.

Dia memiliki warisan ilahi dari lima Dewa Sejati kuno, yaitu Evil God, Dewa Naga, Phoenix, Golden Crow, dan Ice Phoenix. Dia juga memiliki seni dewa milik Dewi Pencipta Kehidupan, Rage God, dan Heavenly Wolf Star God. Bukan saja hal ini tidak pernah terjadi di masa lalu, itu benar-benar keajaiban yang tidak dapat diulang.

Namun pada akhirnya, semuanya mati bersamanya, dan mereka akan tetap mati selama sisa keabadian.

Itu bukan satu-satunya kerugiannya juga. Dia telah kehilangan jejak pedang merah di lengannya, yang berarti bahwa dia tidak akan pernah bisa memanggil Heaven Smiting Devil Slayer Sword dan melihat Hong’er lagi.

Selain itu, Sky Poison Pearl dan roh kayu, He Ling, gadis yang telah mempertaruhkan semua yang dimilikinya dan berubah menjadi roh racun untuk membalas dendam …

Mereka juga telah menghilang ketika dia meninggal di Star God Realm.

Api Nirvana mungkin telah berhasil membangkitkannya kembali dalam bentuk terlemahnya, tetapi tidak mungkin itu bisa membangkitkan baik Hong’er dan He Ling juga.

Alasan aku berhasil menyelamatkan Blue Wind Nation untuk Yue’er adalah karena aku memiliki kekuatan yang cukup. Itu juga mengapa aku berhasil menyelamatkan Kakek dan Lingxi, menemukan ayah dan ibu di Illusory Demon Realm, bertemu Xue’er, menyelamatkan garis keturunan Demon Emperor dan Illusory Demon Realm untuk Caiyi, dan kembali ke Azure Cloud Continent untuk menemukan Ling’er dan Guru …

Kakek … ayah … ibu … Yuanba … Yue’er … Lingxi … Xue’er … Caiyi … Ling’er …

Aku kembali…

Tapi bagaimana aku bisa menghadapi kalian semua sekarang karena aku sudah menjadi cacat …

Saat di Alam Dewa, dia tidak dapat kembali ke Blue Pole Star karena dia diperhatikan oleh Qianye Ying’er dan banyak orang kuat lainnya di sana. Jika dia bertindak gegabah dan membiarkan musuhnya menemukan jejaknya, dia akan membawa malapetaka pada orang-orang yang dia sayangi dan seluruh Blue Pole Star itu sendiri.

Tapi sekarang, kembalinya dia sempurna. Dia tidak meninggalkan jejak di belakang, dan tidak ada seorang pun di Alam Dewa yang memiliki petunjuk bahwa dia masih hidup.

Tekanan dan bahaya yang ditimbulkan Alam Dewa telah benar-benar hilang juga.

Tapi…

Dia mengangkat lengannya sedikit demi sedikit. Untuk pertama kalinya, dia bisa mengangkatnya sepenuhnya ke udara.

Angin meniup daun kering ke lengannya. Daun kering benar-benar kehilangan hijaunya, dan itu tidak membuat suara kehidupan meskipun terbang bersama angin.

Yun Che menatap daun itu dengan tenang, tampak bingung dan lesu.

Sejak hari dia bertemu Jasmine, tiga belas tahun berikutnya terasa seperti mimpi, mimpi yang sayangnya dia harus bangun.

Setelah dia terbangun dari mimpinya, ternyata dia masih Yun Che yang tidak berguna; dihina dan diremehkan, orang cacat yang tidak bisa berbuat apa-apa selain mengandalkan Xiao Lie dan Xiao Lingxi untuk perlindungan.

Apa yang bahkan lebih sulit untuk diterima adalah bahwa usahanya yang tak terhitung banyaknya, banyak mempertaruhkan nyawa, keyakinannya, pengejarannya … semuanya berubah menjadi ketiadaan.

Jika hanya itu, dia masih memiliki harapan. Dia bisa mulai berjuang dan mengejar lagi seperti tiga belas tahun yang lalu …

Tetapi dia bahkan kehilangan kemampuan untuk bermimpi.

Waktu berlalu tanpa suara. Dunia Yun Che tetap abu-abu bahkan sekarang.

Apa lagi yang masih aku miliki, aku yang sekarang?

Kehidupan…

Apa itu hidup?

Sepanjang hidupku, aku telah bekerja keras dan tumbuh lebih kuat lagi dan lagi untuk bertahan hidup dan menjalani kehidupan yang lebih baik. Namun, aku juga bertemu dengan beberapa orang dan hal-hal yang aku rela mengambil risiko atau bahkan mengorbankan hidupku sendiri.

Tapi sekarang…

Aku telah mendapatkan kembali hidupku, tetapi hidup adalah semua yang aku miliki …

“Kakak Penyelamat!”

Suara seorang gadis terdengar dari kejauhan. Itu adalah suara yang benar dan merdu, tetapi gagal untuk membangkitkan emosi di balik mata Yun Che sama sekali.

Feng Xian’er dengan lembut mendarat di sampingnya … dia menggunakan salah satu seni paling dasar dari jalan fana, Profound Floating Technique yang bahkan dapat dilakukan oleh seorang praktisi Sky Profound Realm. Tapi untuknya? Itu adalah harapan yang luar biasa yang dia tidak akan pernah bisa mencapai lagi.

Dia mencoba mengangkat Yun Che bangkit. “Kau sudah lama di sini, dan kau akan masuk angin jika tinggal di sini lebih lama. Ayo pulang sekarang, oke? ”

Masuk angin…

Sekali waktu, dia bisa saja berdiri di tengah badai yang bisa menghancurkan gunung sekokoh batu. Tapi sekarang, dia telah jatuh sangat rendah sehingga dia perlu berhati-hati …

“Tinggalkan aku.” Dia menjauhkan tangan Feng Xian’er dengan kekuatan apa pun yang tersisa.

“Kakak Penyelamat,” Feng Xian’er menarik lengannya lagi, “Tolong dengarkan aku, oke? Semua orang sangat mengkhawatirkanmu. Kau belum makan apa pun sejak bangun, jadi aku yakin kau sudah lapar. Ibu memasak banyak makanan enak selain sup bambu, kau tahu… ”

“Tinggalkan aku!” Suara Yun Che tiba-tiba bertambah berat. Feng Xian’er mungkin telah berusaha selembut mungkin dengan kata-katanya, tapi itu tidak berbeda dari sengatan sedingin es kepada Yun Che. Dia berkata dengan dingin, “Kau tidak perlu memanggilku Kakak Penyelamat lagi… Orang itu sudah mati. Yang ada di depanmu tidak lain adalah … si cacat yang tidak berguna. Mengerti!?”

“…” Bibir Feng Xian’er sedikit terbuka karena terkejut. Jelas bahwa dia dikejutkan oleh reaksi Yun Che. Matanya langsung berubah menjadi berair ketika dia menggigit bibirnya dalam upaya untuk menjaga dirinya agar tidak menangis, “Kakak Penyelamat, tolong jangan … seperti ini. Kau akan … kau akan menjadi lebih baik … kau pasti akan menjadi lebih baik … ”

“Kau tidak mengerti.” Yun Che memalingkan muka, “Kau tidak mengerti apa-apa … Pergi. Tinggalkan aku.”

“Kakak Penyelamat, aku …”

“Tidak bisakah kau mengerti apa yang aku bicarakan!” Suara Yun Che semakin berat, “Pergi !!”

“Uhuk … uhuk uhuk …”

Hembusan angin gunung memasuki mulutnya, menyebabkan dia batuk dengan sakit dan hebat.

“…” Gadis itu menatapnya tanpa daya, air mata yang berusaha keras untuk ditahannya akhirnya meluncur turun di pipinya. Dia tidak akan pernah melupakan sosok lembut dan agung yang turun dari langit seperti dewa dan menyelamatkan mereka dari bahaya. Sejak itu, dia telah melakukan semua yang dia bisa hanya untuk lebih dekat dengannya …

Tapi kenapa…

“Tidak … kau tidak seperti ini …” Feng Xian’er menggelengkan kepalanya saat air mata mengalir deras tanpa suara, “Saat itu, kau tidak takut pada orang jahat itu sama sekali meskipun kau terluka sangat parah … kau tidak ragu sedikitpun meskipun Ujian Phoenix sangat sulit … ”

“Kakak Penyelamat…” Dia menggigit bibirnya lebih keras dan lebih keras sampai semuanya berubah menjadi tangisan yang menghancurkan hati, “Aku benci bagaimana kau sekarang!”

Feng Xian’er berbalik dan terbang sambil menutupi mulutnya. Air matanya sesekali jatuh dari langit.

“…” Yun Che menutup matanya ketika jejak senyum pahit dan menyedihkan melintasi bibirnya.

Heh … Untuk berpikir bahwa aku akan mengatakan kata-kata kasar kepada seorang gadis yang merawatku dengan sepenuh hati …

Aku selalu berpikir bahwa hatiku kuat, tetapi ternyata aku hanya membodohi diri sendiri.

Pada saat itulah sesosok tubuh tinggi perlahan berjalan ke arahnya dan berdiri di sebelah pohon tua.

Itu adalah Feng Baichuan.

“Maaf,” kata Yun Che tanpa kekuatan.

Feng Baichuan menggelengkan kepalanya, “Tidak perlu. Dia hanya bersentuhan dengan dunia selama kurang dari dua tahun, dan dia belum mengalami kesulitan atau perubahan sejati dalam hidupnya. Tidak heran dia tidak mengerti. ”

Yun Che, “…”

“Dahulu kala, nenek moyang kami melakukan kesalahan besar dan dihukum oleh Tuan Dewa Phoenix dengan kutukan garis keturunan. Dia tidak pernah bisa berkultivasi melampaui Elementary Profound Realm. Setelah itu, dia memimpin klannya di sini untuk bersembunyi dari orang luar. Saat itu, aku katakan bahwa alasan dia melakukan ini adalah untuk menebus dosa-dosanya dan melindungi klannya, tetapi dalam kenyataannya … “Feng Baichuan menghela nafas lembut,” Itu sebagian besar karena dia benar-benar berkecil hati setelah kehilangan semua energi Profound miliknya. ”

Yun Che, “…”

“Meskipun aku tidak pernah mengalami kejatuhan ini secara pribadi, ketinggian yang kau capai jauh lebih tinggi dari apa yang telah dicapai nenek moyang kami, dan jurang tempatmu terjatuh begitu kelabu. Itulah sebabnya aku tahu bahwa apa yang kau rasakan saat ini adalah ratusan, ribuan kali lebih buruk daripada nenek moyang kami. ”

“Nenek moyang kami tidak pernah membebaskan diri dari mimpi buruknya. Dia meninggal dalam depresi pada usia dini. “Feng Baichuan berbalik untuk melihat Yun Che. “Tapi bagaimana denganmu?”

“…” Yun Che tidak bisa mengatakan apa-apa.

Langit mulai gelap ketika malam menjelang. Angin sepoi-sepoi gunung mulai berubah dingin.

“Kau sudah diberi gelar ‘terkemuka’ di usia yang begitu muda, jadi aku yakin kau telah melewati banyak bahaya dalam hidupmu. Namun, yang kau hadapi sekarang mungkin adalah cobaan terbesarmu. ”

“Ketika kau tidak sadar, kau mengucapkan nama banyak orang, jadi aku percaya bahwa kau masih memiliki banyak penyesalan dan kekhawatiran di hatimu. Jika itu benar … Aku yakin kau tidak akan mengundurkan diri untuk dilupakan. ”

“… Beri aku waktu,” gumam Yun Che.

Feng Baichuan mengangguk dan berbalik, “Kami tidak akan menyebarkan kabar tentang masa tinggalmu di sini … sampai hari kau bersedia berangkat lagi.”

Hari semakin gelap dan semakin gelap. Bulan telah terbit sebelum Yun Che menyadarinya, dan cahaya bintang menembus celah di antara daun pohon untuk memandikannya dalam cahaya. Entah bagaimana, itu membuatnya merasa lebih dingin dan lebih sendirian.

Karena tidak ada yang datang untuk mengganggunya setelah kepergian Feng Baichuan, dia hanya diam di sana seolah-olah dia tidak lebih dari mayat. Matanya terus menatap tanpa tujuan.

“Kakak Penyelamat…”

Pada saat itulah suara seorang gadis terdengar lagi di sampingnya. Dia memegang semangkuk sup panas, dan matanya yang memerah menjelaskan bahwa dia sudah lama menangis, “Maaf, aku seharusnya tidak mengatakan sesuatu seperti itu kepadamu… tolong jangan marah denganku, oke? ”

“…” Yun Che tidak bergerak sedikitpun.

Gadis itu berjalan mendekat dan berbicara dengan takut-takut seolah-olah dia adalah anak yang baru saja melakukan kesalahan besar, “Kau baru saja bangun, dan kau sudah kelaparan selama satu hari … ini semangkuk baru sup yang dibuat ibu dan aku bersama. Tolong makanlah, oke? ”

Bibir kering Yun Che sedikit terbuka, “Aku tidak lapar.”

Suaranya terdengar lemah dan serak.

Dia tidak lagi memiliki tubuh yang bisa melupakan makanan atau minuman. Dia menderita angin sepanjang hari, dan dia belum makan atau minum apa pun selama itu. Saat ini, dia jauh lebih lemah daripada ketika dia baru saja bangun, dan visinya telah kabur sejak lama.

Feng Xian’er tidak berusaha mengubah pikirannya lebih jauh. Dia berlutut diam-diam di samping Yun Che dan menemaninya diam. Dia memegang supnya di pangkuannya dan menyimpannya dengan hati-hati dengan energi Profound, tidak membiarkan angin atau debu masuk ke dalam mangkuk.

Table of Content
Advertise Now!

1 Response

Leave a Reply

Your email address will not be published.

[+] Emoticons nartzco