Against the Gods – 1354 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Bab 1354 – Moon God Emperor yang baru

 

 

Yue Wuya sudah mati. Dia telah menjadi kaisar dewa pertama yang binasa sebelum akhir hidupnya dalam sejarah Moon God Realm.

Tidak ada yang tahu apa yang dia katakan selama saat-saat terakhir hidupnya selain dua orang di sisinya. Itu tidak ada hubungannya dengan masa depan Moon God Realm atau keinginannya yang tidak terpenuhi sebagai kaisar dewa. Sebaliknya, itu tentang dua orang yang paling ia cintai dan paling benci dalam hidupnya.

Yang pertama adalah ibu Xia Qingyue, sedangkan yang kedua adalah ayah Xia Qingyue.

Moon God Realm berada dalam kekacauan, dan lonceng dibunyikan di mana-mana. Cahaya bulan yang menggantung tinggi di atas langit langsung padam, menenggelamkan Divine Moon City ke dalam kesedihan dan depresi yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Bingung, Xia Qingyue berjalan perlahan dan berat ke satu tempat di mana dia telah tinggal lebih lama dari lokasi lain di Moon God Realm. Itu juga yang paling sunyi.

Dia mendorong membuka pintu istana, melewati penghalang yang tak terlihat dan tiba di dunia terisolasi yang terpisah dari dunia luar. Ada gunung-gunung dan sungai-sungai yang anggun di tempat ini, dan burung-burung melantunkan melodi indah ke telinga seseorang. Itu seperti hampir utopia.

Seorang wanita berpenampilan halus berbaju merah berdiri di tepi sungai. Meskipun dia bisa mendengar langkah Xia Qingyue perlahan-lahan semakin dekat ke arahnya, dia tidak berbalik untuk menyambutnya. Dia bertanya pelan, “Apakah dia … meninggal?”

Kata-katanya sangat, sangat lembut. Angin sepoi-sepoi yang sepoi-sepoi bisa membawanya pergi.

Xia Qingyue berhenti. “Dia sudah meninggal.”

“Begitukah?” Wanita berbaju merah berbisik, tetapi dia tidak menunjukkan reaksi terbuka. Bahkan, suaranya setenang aliran sungai di bawah kakinya. “Dia adalah Moon God Emperor, tapi dia masih tidak bisa lepas dari cengkeraman ramalan nasibnya. Apakah ‘nasib’ benar-benar ada di dunia ini? ”

“Ibu …” Xia Qingyue berbicara dengan lembut dan perlahan saat dia menatap punggung ibunya. “Kemana kau akan pergi setelah ini? Apa kau mau datang…”

Tiba-tiba dia berhenti. Dia tidak menyelesaikan kalimatnya.

Wanita berbaju merah itu berbalik untuk menghadapnya, memperlihatkan ekspresi kecerahan dan kecantikan yang tak tertandingi meskipun dibebani dengan kelesuan yang terlihat dan kesulitan yang tak terlihat. Dia berkata dengan lembut sambil menatap Xia Qingyue, “Qingyue, kau sudah mewarisi kekuatannya, kan?”

Xia Qingyue sedikit mengangguk.

“Lalu, kemana kau akan pergi selanjutnya?”

“Aku akan pergi ke mana pun kau pergi.” Xia Qingyue menjawab tanpa ragu sedikit pun.

Yue Wugou tersenyum padanya dan membelai pipi Xia Qingyue dengan lembut. Dia bisa merasakan jari-jari ibunya bergetar sedikit. “Putriku yang baik, ibu sangat senang mendengar ini darimu. Namun, hidupmu baru saja dimulai, dan kau harus lebih fokus pada perencanaan dan melaksanakan jalanmu sendiri dengan benar. ”

Xia Qingyue mengangguk, “Jangan khawatir, ibu. Aku akan memperlakukan diriku dengan baik. ”

Yue Wugou menarik tangannya dengan lembut dan menatap putrinya, senyumnya semakin hangat setiap saat, “Ini baru beberapa tahun, tetapi jelas bahwa dia memperlakukanmu lebih baik daripada anak-anak lain yang pernah dia miliki. Pergi … dan berikan dia pengiriman yang tepat. Aku juga ingin memiliki … momen kedamaian. ”

“Oke.” Mata ibunya tampak tenang, tetapi Xia Qingyue tahu bahwa kesedihannya pasti lebih besar daripada orang lain.

Xia Qingyue berbalik untuk pergi, tetapi suara ibunya mencapai dia tepat saat dia akan keluar dari dunia unik, “Qingyue, kau harus belajar hidup untuk dirimu sendiri, mengerti? Kau tidak dapat memenuhi impian orang lain kecuali kau cukup kuat sendiri. Apa kau mengerti apa yang aku katakan? ”

“…” Xia Qingyue berbalik dan melirik ibunya dengan sedikit terkejut. Lalu, dia mengangguk. “Ya ibu. Qingyue telah mengingat semua kata-katamu. ”

Xia Qingyue pergi, dan Yue Wugou adalah yang tersisa di dunia yang damai ini. Wanita itu mengangkat tangannya perlahan dan menempelkannya ke jantungnya.

“Qingyue, aku harap hidupmu tidak akan penuh dengan keragu-raguan, kebingungan, dan keinginan yang konstan untuk memiliki yang terbaik dari kedua dunia … Kau harus hidup untuk dirimu sendiri … Jalan apa pun yang kau pilih untuk berjalan dari sini, aku berharap langkah kakimu akan berjalan tegas dan pasti. Ibu akan selalu mengawasimu … dari sisi lain dunia … ”

Yue Wugou berbisik dengan senyum yang terlihat seperti angin pagi. “Wuya, aku sudah mengecewakanmu selama hidup ini … jadi tolong izinkan Wugou … menemanimu … dalam perjalanan jauhmu … ke dunia lain…”

…………

Hati Xia Qingyue sama beratnya dengan bingung ketika lonceng yang bergema di seluruh Divine Moon City menemani setiap langkahnya. Selain itu, kepalanya tidak akan berhenti mengulangi kata-kata yang agak aneh yang dikatakan ibunya kepadanya sebelumnya. Lalu … dia membeku seperti disambar petir sebelum dia berlari kembali ke ibunya seolah dia sudah gila.

Bang!

Dia mendorong membuka pintu istana, dan segera disambut oleh sosok merah berbaring di tanah pada posisi yang sama persis di mana dia berdiri sebelumnya. Air mengalir, burung-burung masih bernyanyi, tetapi tanda-tanda kehidupannya … sudah benar-benar hilang.

Seluruh dunia Xia Qingyue tiba-tiba berubah putih dan tanpa suara. Dengan linglung, dia berjalan ke Yue Wugou sebelum jatuh berlutut di sampingnya. Dia menggigit bibirnya begitu keras hingga berdarah, tapi dia menolak untuk mengeluarkan satu suara pun. Namun, tubuhnya yang tampaknya rapuh tidak pernah berhenti bergetar.

Xia Qingyue tidak tahu berapa banyak waktu telah berlalu ketika dia akhirnya melepaskan diri dari dunia putih pucat, tetapi ketika dia berbaring dan mengangkat Yue Wugou dengan tangannya, cermin melingkar tiba-tiba jatuh dari lengan yang terakhir dan menghantam tanah dengan lembut .

Karena terkejut, Xia Qingyue mengambil cermin bundar dan melihatnya. Itu terbuat dari logam yang luar biasa rata-rata; begitu rata-rata sehingga jarang terlihat di Alam Dewa. Selain itu, berlalunya waktu jelas mengambil kerusakan pada barang itu.

Tanpa sadar, Xia Qingyue membuka cermin, dan di dalam dia menemukan gambar dari tiga orang.

Orang pertama dalam gambar itu adalah pria yang tampak bersemangat. Orang kedua dalam gambar adalah seorang gadis berusia empat tahun. Orang terakhir dalam gambar adalah seorang anak laki-laki yang terlihat sehat dan tegap meski baru berusia tiga tahun.

Tangan Xia Qingyue mulai bergetar semakin keras saat dia menatap gambar. Sebuah suara sementara seperti mimpi keluar dari bibirnya. “Kau … tidak pernah lupa … lagipula … kita tidak pernah ditinggalkan … lagipula …”

Bahunya bergetar, matanya tertutup rapat, tangan kanannya mengepalkan cermin bundar dalam genggaman maut, dan … tangan kirinya memegang sehelai kertas hangat sebelum dia menyadarinya.

… Itu adalah kontrak pernikahan yang dia “hancurkan” tepat di depan Yun Che.

Sebuah cermin bundar, kontrak pernikahan … Xia Qingyue akhirnya menangis, dan dia menangis tidak seperti sebelumnya di dalam dunia terisolasi sambil berpegang teguh pada ibunya …

…………

Xia Qingyue berjalan tanpa tujuan di dalam Divine Moon City saat dia memegang tubuh tak bernyawa Yue Wugou di tangannya. Matanya berkabut dan tanpa cahaya, dan dia tidak tahu di mana dia berada, apalagi ke mana dia akan pergi dengan ibunya.

Kenangan yang tak terhitung jumlahnya melewati benaknya dengan kacau.

Selama beberapa tahun terakhir dia merasa seperti sedang menjalani mimpi.

Yue Wuya — ayah angkatnya — adalah orang pertama yang memberinya kehangatan dan kebaikan di Alam Dewa.

Yue Wugou – ibu kandungnya – telah memberikan kembali kasih sayang yang telah dia lewatkan untuk waktu yang sangat lama, dan obsesi untuk jalan Profound yang telah dia buang di sepanjang jalan.

Dan akhirnya, Yun Che — suaminya — adalah orang yang telah membangunkannya dari “mimpi” ini.

Di sini di Alam Dewa, mereka tidak diragukan lagi orang yang paling penting dalam hidupnya.

Namun, mereka semua meninggalkannya dan pergi hanya dalam beberapa hari. Alam Dewa itu luas, tetapi satu-satunya yang tersisa baginya adalah kedinginan dan kesepian. Dia tidak lagi memiliki siapa pun untuk bergantung, untuk berbagi persahabatan, atau untuk mengaku di Alam Dewa.

…………

Air mata Ayah membuatku ingin menemukan ibu dan menyatukan kembali keluarga sejak muda … tetapi pada akhirnya, aku telah memaafkan lelaki yang telah “merampok” ibu darinya sejak awal, sampai pada titik di mana aku bahkan tidak tahan melihat mereka dipisahkan lagi.

Aku berutang hidupku ke sekteku, dan mereka telah mengirimku dan hanya aku pergi dalam menghadapi pemusnahan. Hari ini, aku cukup kuat untuk melindungi mereka semua … namun, aku tidak pernah bisa kembali.

Aku berutang budi kepada ayah angkatku, tetapi bukan saja aku tidak mengembalikannya dengan cara apa pun, aku bahkan telah menghancurkan keinginan dan wajahnya secara sendirian. Dan setelah hari ini, aku tidak lagi memiliki kesempatan untuk membayar atau memperbaiki apa pun dalam hidup …

Ibu, fakta bahwa aku dapat menemukanmu sudah cukup untuk keberuntungan, tetapi meskipun aku tidak pernah mengeluh sepatah kata pun di hadapanmu, aku harus mengakui bahwa aku selalu menyimpan dendam rahasia di hatiku … Aku telah mengira bahwa kau telah benar-benar memutuskan hubungan dengan kami, dan bahwa kau benar-benar telah memilih untuk meninggalkan dan melupakan kami setelah dua puluh tahun berpisah sepenuhnya … Tetapi kau tidak akan pernah melupakan kami sama sekali … Faktanya, rasa sakit yang kau dipaksa untuk derita pasti telah melebihi semua imajinasi … Namun, aku tidak bisa melakukan apa-apa selain melihatmu meninggalkan kami selamanya.

Yun Che … Kenapa kau tidak menungguku …

Heart of Glazed Glass … Exquisite Body … Mitos yang belum pernah terjadi sebelumnya. Namun, mengapa tidak ada yang berjalan seperti yang aku inginkan? Kenapa aku tidak bisa melakukan apa-apa …

Perlindungan langit?

Heh … Itu tidak lain hanyalah lelucon untuk menipu orang lain dan diri sendiri …

Baik itu alam bawah atau Alam Dewa, ada satu hal yang tidak pernah berubah. Jika seseorang ingin mendominasi nasib mereka sendiri dan orang lain, maka … mereka harus memiliki kekuatan yang tak tertandingi.

Aku adalah orang dengan bakat dan keberuntungan yang tak tertandingi, tetapi mengapa aku baru menyadari hal ini sekarang? …

Gambar-gambar di kepalanya semakin kacau. Mereka semua larut menjadi kabur … sampai sesosok emas tiba-tiba lewat tepat di depan matanya.

Qianye Ying’er!

Ping …

Dunia buram hancur, gambar-gambar semua memudar menjadi ketiadaan. Langkah Xia Qingyue masih lambat, tapi kebisingan yang menyertai setiap langkah secara bertahap memudar menjadi ketiadaan. Bahkan kabut di matanya berubah perlahan tapi pasti menjadi es yang menusuk tulang.

Rasa dingin di matanya semakin dalam dengan setiap langkah yang diambilnya, dan akhirnya … sepertinya itu benar-benar tanpa dasar.

“Hmm? Xia Qingyue? ”

Sebuah suara tiba-tiba terdengar dari depan. Itu adalah seorang pria berpakaian ungu, dan pakaiannya dan lambang bulan yang dia kenakan menunjukkan bahwa dia memiliki kelahiran yang mulia.

Dia adalah putra ketujuh puluh Moon God Emperor, Yue Yan.

Cahaya obsesi dan nafsu langsung melintas di mata Yue Yan ketika dia melihat Xia Qingyue. Dia akrab dengan itu karena lebih dari setengah putra dan cucu Moon God Emperor menatapnya seperti ini sepanjang waktu, tapi kali ini tatapannya luar biasa sengit dan tidak terkendali … Alasan di baliknya tentu saja, kematian Moon God Emperor. Tidak ada yang tersisa yang bisa melindunginya lagi.

Tanpa perlindungan Moon God Emperor, diragukan apakah dia bahkan bisa mempertahankan identitasnya sebagai “putri angkat” kaisar dewa. Selain itu, dia hanya di Divine Spirit Realm, dan ada banyak orang di Moon God Realm saja yang bisa mempermainkannya sesuka hati.

Xia Qingyue tidak bereaksi terhadap tatapannya sama sekali. Dia terus berjalan ke depan dalam keheningan.

“Heh!” Tidak hanya Yue Yan membuang semua rahmat dan kerendahan hatinya yang biasa, dia bahkan tidak tampak sedih karena Moon God Emperor telah meninggal. Saat dia mengeluarkan tawa kecil dan berjalan menuju Xia Qingyue dengan senyum di wajahnya, dia melihat siapa wanita mati yang dipegang Xia Qingyue dan berkata, “Yue Wugou? Bagaimana dia … Oh! Jadi, pelacur yang membawa rasa malu ke Moon God Realm kami akhirnya mati! ”

Xia Qingyue tiba-tiba berhenti dan memutar kepalanya perlahan. Mata berwarna ungu-nya kemudian jatuh pada Yue Yan.

Saat itu, ekspresi Yue Yan tiba-tiba membeku seperti seseorang memantrainya. Yang mengejutkan, mata Xia Qingyue yang biasanya indah dipenuhi dengan kegelapan tak berdasar, dan dia merasa mereka melahap tubuh dan jiwanya tanpa ampun. Cahaya memudar dengan cepat dari penglihatannya, dan tulang yang dingin, jiwa yang dingin tiba-tiba menyebar ke seluruh tubuhnya.

Crack…

Es dengan cepat menutupi permukaan seluruh tubuhnya. Matanya tidak berwarna, dan mulutnya menganga. Tubuhnya perlahan menyelinap ke dinding di belakangnya ketika rasa takut yang menusuk tulang tumbuh di dalam hatinya dan menyebar seperti rumput liar.

Crack…

“Kamu …” Segala sesuatu termasuk keberadaannya sendiri telah menghilang menjadi ketiadaan. Satu-satunya hal yang bisa dia rasakan adalah es dan dingin. Pada titik ini, pupilnya telah menyusut sedemikian rupa sehingga hampir tidak terlihat, dan suaranya telah membeku sehingga dia bahkan tidak bisa membuat tangisan belas kasihan.

Crack … crack …

Es di sekitarnya tumbuh semakin tebal … baik tubuh dan jiwanya membeku di dalam jurang ketakutan …

Bang!

Xia Qingyue berpaling dari Yue Yan, dan ketika dia berbalik es tiba-tiba hancur dan lenyap menjadi kehampaan. Yue Yan pingsan di lantai dengan tampilan ungu kehijauan, dan dia memeluk bahunya sendiri dan bergetar seperti orang gila. Pupil matanya tetap pucat dan menggigil, dan dia mungkin tidak bisa menghapus saat ketakutan dan trauma ini dari benaknya untuk selamanya.

Bau busuk menyebar dari bawah tubuhnya …

Orang lain muncul tepat di depan Xia Qingyue. Itu adalah Dewa Bulan Emas, Yue Wuji. Dia telah tertarik oleh aura Xia Qingyue, dan ketika dia muncul dengan tergesa-gesa dan melihat wanita dalam pelukannya, dia menjadi pucat dan berkata, “Permaisuri Dewa … dia … dia …”

Tidak ada yang tahu lebih baik darinya tentang hubungan seratus tahun antara Yue Wuya dan Yue Wugou. Meskipun bertahun-tahun telah berlalu sejak itu, dia tidak pernah berhenti menyebut Yue Wugou sebagai permaisuri. Itu karena dia tahu bahwa tidak akan ada permaisuri lain dalam kehidupan Yue Wuya.

“Wuji,” kata Xia Qingyue dengan tenang, “Beri aku Imperial Moon Glazed Pearl dan Zi Que Divine Sword.”

Cara Xia Qingyue memanggilnya mengejutkan Yue Wuji. Dia memanggilnya “Wuji” bukannya “Paman Wuji” yang biasa.

Lebih buruk lagi, nadanya dingin, menakutkan, dan sepenuhnya kuat.

Tertegun, Yue Wuji hendak mengatakan sesuatu ketika Xia Qingyue tiba-tiba mengulurkan tangannya di depan dirinya. Detik berikutnya, cahaya pelangi dan cahaya ungu lolos dari miliknya dan terbang ke tangan Xia Qingyue.

Itu adalah Imperial Moon Glazed Pearl dan Zi Que Divine Sword!

Yue Wuji sangat terkejut sehingga kata-katanya tersangkut di tenggorokannya.

Dia tidak terlalu terkejut bahwa Qingyue mampu dengan paksa memanggil Zi Que Divine Sword. Lagipula, senjata itu adalah artefak hidupnya.

Namun, Imperial Moon Glazed Pearl adalah inti asal dua belas Dewa Bulan. Bukannya tidak mungkin untuk memanggil Imperial Moon Glazed Pearl dengan paksa, tetapi hanya dengan syarat bahwa pemanggil adalah Dewa Bulan terkuat!

Imperial Moon Glazed Pearl hanya milik Dewa Bulan terkuat, dan hanya pemegang Imperial Moon Glazed Pearl yang berhak untuk menjadi kaisar Moon God Realm.

Tapi … tapi bagaimana itu mungkin? Xia Qingyue baru saja mewarisi kekuatan dewa Zi Que hari ini!

Bagaimana dia tiba-tiba menjadi Dewa Bulan terkuat !?

Tapi apa yang terjadi tepat di depan mata tidak diragukan lagi kenyataan.

Apakah Nine Profound Exquisite Body yang dikabarkan benar-benar menakjubkan? Apakah ini sebabnya Moon God Emperor sangat ingin mewariskan kekuatan dewa Zi Que kepadanya?

Clang!

Warna ungu menyilaukan langit ketika Zi Que Divine Sword bersinar tiba-tiba, dan dia hanya perlu melirik untuk mengidentifikasi bahwa cahaya bulan ungu lebih kaya daripada yang pernah dimiliki Yue Wuya.

Kemudian, Imperial Moon Glazed Pearl dan Zi Que Divine Sword menghilang dari tangan Xia Qingyue, dan dia berpaling sambil masih memegang mayat ibunya, “Wuji, aku akan mengubur ibuku. Tolong rawat upacara pemakaman ayah angkat, mengerti? ”

“Ya …” jawab Yue Wuji sambil tidak melihat dirinya sendiri sepenuhnya.

Baru setelah Xia Qingyue pergi dan menghilang sepenuhnya dari pandangannya, Yue Wuji menyadari bahwa punggungnya hampir sepenuhnya bengkok, dan dia sendiri tidak menyadarinya sama sekali sampai setelah faktanya … hampir seperti tindakan telah lahir dari naluri fisik dan mental yang murni.

“Pergilah … Moon God Emperor yang baru,” katanya setengah sadar.

Table of Content
Advertise Now!

3 Responses

  1. wow….
    yun che mati…
    jasmine jadi pemilik evil infant..
    caizhi hilang…
    mu XianYin mengurung diri…
    ayah angkat dan ibu kandungnya QingYue juga mati…
    QingYue malah jadi Moon God Emperor Terkuat
    dan si bangsat Star God Emperor masih hidupp….
    kenapa… kenapa orang baik harus mati….. dan orang jahat malah tetap hidup…

    1. Ya kalau orang baik yang hidup atau menang ngebosenin tapi kalo orang jahat yang hidup itu baru bikin seru XD, kejamnya dunia Xd

Leave a Reply

Your email address will not be published.

[+] Emoticons nartzco