Against the Gods – 1265 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Bab 1265 – Heavenly Wolf Hell God’s Tome

 

 

Di dalam Istana Stardust yang secara eksklusif milik Heavenly Slaughter Star God, Caizhi dan Yun Che saling berhadapan dengan tatapan rumit di wajah mereka.

“Kakakmu berkata … untuk memintamu mengajariku Heavenly Wolf Hell God’s Tome,” kata Yun Che sedikit canggung. Sebelumnya, dia hanya mempelajari formula dasar dan gaya pedang pertama dengan Jasmine, tapi sekarang dia berdiri di hadapan Heavenly Wolf Star God yang sebenarnya … dia tidak bisa menahan perasaan sedikit aneh.

“Aku tahu,” gumam Caizhi. “Aku tidak tahu apa yang kakak pikirkan.”

“Bagaimanapun, kakak ipar, aku akan memberimu peringatan pertama-tama. Di antara seni dewa dari dua belas Dewa Bintang, Heavenly Wolf Hell God’s Tome adalah yang paling sulit untuk dipelajari. Jangan berpikir itu hanya karena kau telah memahami formula dasar dan berhasil mempraktikkan gaya pedang pertama sehingga kau akan dapat dengan mudah mempraktikkan gaya seni pedang yang tersisa. Gaya pedang pertama adalah gaya pemula yang paling dasar. Kakak berkata bahwa kau hanya punya lima belas hari untuk tinggal di sini. Sangat sulit untuk mengatakan apakah kau akan dapat memahami apa pun tentang gaya pedang kedua dalam waktu singkat ini. ”

“Yah … aku akan melakukan yang terbaik.” Yun Che mengusap dahinya. Seni dewa milik Dewa Bintang sama sekali tidak diizinkan untuk diajarkan kepada orang luar, tetapi ia tidak merasakan tanda-tanda penolakan dari Caizhi. Sangat jelas bahwa Caizhi biasanya cukup patuh pada Jasmine.

“Ngomong-ngomong, mengapa kau masih memanggilku kakak ipar?”

“Hmph. Karena aku mau, ”Caizhi menggumam. “Alasan apa kau harus keberatan ketika bahkan Kakak tidak menentangku memanggilmu itu?”

“Hm? Kakakmu tidak menentangnya? “Yun Che mengungkapkan keterkejutan di wajahnya. Segera setelah itu, sebuah cahaya aneh melintas di matanya, “Dia benar-benar tidak menentangmu memanggilku kakak ipar?”

“Betul!”

“Lalu … apa yang dia katakan tentangku ketika berbicara tentangku denganmu biasanya?” Fluktuasi emosi terjadi di lubuk hati Yun Che, saat ia bertanya, penuh harapan.

Caizhi menggerakkan matanya yang berbintang, ketika dia segera berkata, tanpa perlu berpikir, “Kakak telah memberitahuku banyak hal tentangmu. Kakak paling sering mengatakan bahwa kau adalah seorang super idiot, keras kepala, narsis, berpihak pada diri sendiri, tidak taat, dan kau bahkan tidak mempertimbangkan keselamatanmu saat mendapatkan wanita. Kau seorang penjilat yang bahkan menggoda semua wanita di sektemu, baik itu para murid atau tetua! Dia berkata bahwa jika aku bertemu orang sepertimu, aku harus tinggal sejauh mungkin darinya. ”

“…” Wajah Yun Che berubah gelap dalam sekejap. Dia berkata dengan marah, “Itu fitnah! Itu fitnah lengkap! Bagaimana aku bisa menjadi orang seperti itu !? ”

“Begitukah?” Caizhi mengedipkan matanya. Dia berbicara pada dirinya sendiri dengan suara rendah, “Sepertinya aku ingat seseorang mengatakan bahwa setengah dari pantat kakak adalah milik kakak ipar … Apa kau ingin aku memberi tahu Kakak tentang hal itu?”

“” ~! @ # ¥% … “Yun Che langsung dikalahkan. Dia berkata dengan suara lemah, “Mungkinkah Jasmine tidak memberitahumu poin bagus tentangku?”

“Poin bagus?” Caizhi dengan sangat serius berpikir untuk yang baik saat ini, di depan matanya yang cerah. “Dia melakukannya, dia melakukannya! Kakak berkata bahwa poin terbesarmu adalah keberuntungan, yang membuatmu bertemu dengannya. Kalau tidak, kau sudah mati beberapa kali. ”

Suara Yun Che mulai bergetar sedikit, “Bagaimana kalau … kita berbicara tentang Heavenly Wolf Hell God’s Tome berikutnya?”

Menyaksikan ekspresi bingung Yun Che, tatapan bangga untuk menarik sebuah “lelucon” berhasil melintas di kedalaman mata Caizhi, yang lebih jelas dan lebih terang dari pada permata. Matanya yang tersenyum menyipit ketika dia menjawab, “Oke! Karena kau telah memahami formula dasar dan Gaya Pedang Pertama Heavenly Wolf, aku akan mulai mengajarkanmu gaya pedang kedua. ”

“Kakak ipar, perhatikan baik-baik!”

Caizhi mundur selangkah. Menggunakan jari kelingkingnya sebagai pedang, dia menunjuk ke arah ruang kosong saat cahaya biru samar berkedip di matanya yang berbintang.

Bzzn ————

Suara teredam terdengar saat turbulensi angin terjadi sekaligus di Istana Stardust yang luas. Di depan Yun Che ada serigala raksasa biru tua, dengan mulut terbuka begitu lebar sehingga bisa menghapus langit; serigala raksasa muncul seolah akan menerkamnya kapan saja. Seluruh jubahnya menggembung dengan udara, dan sabuk jubahnya serta rambut panjangnya tertiup ke belakang. Bahkan jiwanya tampaknya telah ditarik keluar dari tubuhnya, meninggalkannya … Dia hanya bisa merasakan bahwa tubuhnya tidak dapat bergerak sedikit pun, seolah-olah terjepit ke tanah oleh kekuatan tak berbentuk.

Detik berikutnya, semuanya tersebar tanpa jejak. Rambut Yun Che dan sabuk jubahnya mereda. Di depan matanya adalah wajah Caizhi yang malaikat, murni, cantik, dan bersemangat. Dia terkikik ketika berkata, “Nama gaya pedang ini adalah ‘Wild Fang’. Apa kau melihatnya dengan jelas? ”

“…” Yun Che tetap diam untuk waktu yang lama.

Caizhi tidak menggunakan kekuatan Profound apa pun untuk menampilkan gaya pedang barusan. Dia hanya menghasilkan kekuatan pedang … menggunakan jari kelingkingnya sebagai pedang.

Serangan habis-habisannya dari Gaya Pedang Pertama Heavenly Wolf tidak lebih dari sebutir pasir yang tidak signifikan di dasar lautan dibandingkan dengan serangan pedang ini yang hanya berisi kekuatan pedang … Tapi, meskipun merasa sangat terkejut, Yun Che masih bisa menerima perbedaan kekuatan serangan mereka. Bagaimanapun, gadis muda dengan wajah penuh senyum di depannya, yang membuat orang lain merasakan keinginan untuk melindunginya, tidak lain adalah Heavenly Wolf Star God yang sebenarnya.

Meskipun Caizhi hanyalah “anak anjing” saat ini, dia masih salah satu eksistensi tingkat tertinggi di dunia.

“Wild Fang.” Yun Che dengan ringan mengulangi nama gaya pedang.

Caizhi membalikkan tangannya saat dia dengan ringan mendorong jari kelingkingnya ke depan. Sebuah cahaya redup terbang keluar dan masuk di antara alis Yun Che. “Ini adalah formula pedang untuk Gaya Pedang Kedua Heavenly Wolf. Proses penyaluran dan gaya pedang melepaskan setiap gaya pedang dari Heavenly Wolf Hell God’s Tome sangat rumit. Selain itu, mereka sangat sulit untuk dieksekusi dan dikendalikan, dan sedikit kecerobohan dapat menyebabkan pengguna akhirnya terluka. Akan lebih sulit untuk mempraktikkannya dalam kasusmu, karena kau tidak memiliki dasar kekuatan dewa Heavenly Wolf yang menjadi dasar gaya pedang ini. Yang bisa aku katakan adalah jangan terburu-buru untuk sukses dan memahami rumus pedang dengan benar terlebih dahulu. Ketika kau memiliki … ah, ah, aaah? ”

Sebelum Caizhi bisa menyelesaikan kata-katanya, dia melihat Yun Che menutup matanya dan meraih lengannya, saat energi Profound melonjak dari tubuhnya. Jari kelingkingnya dengan cepat bergerak dalam gerakan setengah lingkaran kecil saat kekuatan pedang muncul entah dari mana dan perlahan-lahan terbentuk.

“Aku baru saja memberitahumu untuk jangan terburu-buru untuk sukses. Kenapa kau…”

Saat energi Profound yang dipancarkan dari Yun Che mencapai titik tertentu, dia tiba-tiba menunjuk ke bawah dengan jari kelingkingnya.

Bzzn!

Angin mengepul keras menyapu segala arah dengan Yun Che di tengah, menyebabkan sabuk jubah berwarna-warni Caizhi berkibar anggun di angin.

Caizhi tiba-tiba berhenti di tengah kata-katanya. Mulut kecilnya terbuka lebar dalam bentuk “〇”.

Yun Che membuka matanya dan menghela napas dalam-dalam. Dia berbicara pada dirinya sendiri, “Ini pasti agak sulit, dan juga jelas melampaui konsep gaya pedang pertama.”

Caizhi tiba-tiba berkata ketika dia menatapnya, “Jadi Kakak sudah mengajarimu gaya pedang ini!”

“Eh? Dia tidak! “Kata Yun Che bingung.

Caizhi jelas tidak mempercayainya, “Lalu bagaimana kau bisa melakukannya dengan begitu cepat !?”

Serangan pedang Yun Che sekarang jelas memiliki hampir dua puluh persen dari “Wild Fang”.

Bahkan hanya sepuluh napas berlalu dari ketika dia menanamkan formula pedang gaya pedang kedua ke dalam pikiran Yun Che, baginya tiba-tiba melepaskan “serangan pedang” itu sekarang!

Itu normal untuk mengambil sepuluh hingga lima belas hari, atau bahkan delapan hingga sepuluh tahun untuk memahami formula pedang saja. Setelah itu, pengguna juga harus “memadukan” formula pedang yang dipahami dengan tubuhnya dan energi Profound.

Namun, Yun Che sebenarnya berhasil segera mengeksekusi gaya pedang entah bagaimana dalam waktu sepuluh napas.

“Yah … meskipun agak sulit, sebenarnya tidak terlalu sulit, kan?” Tanya Yun Che kembali dengan tatapan polos. Alisnya bergerak saat berbicara, karena ia kembali mendapatkan pemahaman baru tentang gaya pedang kedua dalam periode waktu yang sangat singkat ini.

Dia mengulurkan lengannya sekali lagi, masih menggunakan jarinya sebagai pedang. Sebuah ombak udara yang membawa bahkan lebih banyak kekuatan pedang utuh tersapu ke luar dengan ganas.

Bibir Caizhi kembali terbuka dalam bentuk “〇”.

Serangan kali ini jelas memiliki tiga puluh persen kekuatan gaya pedang kedua!

Selanjutnya, dia samar-samar mendengar lolongan serigala untuk sesaat.

Yun Che sekali lagi menutup matanya setelah mengeksekusi gaya pedang untuk kedua kalinya. Alisnya sedikit terangkat, aura seluruh tubuhnya benar-benar terkendali, dan dia tidak bergerak sedikit pun. Anehnya, dia tiba-tiba memasuki kondisi “pencerahan”.

Caizhi memandangnya dengan tercengang. Matanya terbuka lebar seolah-olah dia melihat monster.

Jasmine telah mengatakan kepadanya beberapa kali bahwa kemampuan pemahaman Yun Che sangat tinggi. Hanya pada saat ini dia menyadari fakta bahwa kemampuan pemahaman Yun Che tidak dapat digambarkan dengan kata-kata “sangat tinggi”; itu pada dasarnya … tak terbayangkan!

Yun Che menghabiskan enam jam dalam kondisi pencerahan saat ini. Ketika dia membuka matanya, cahaya aneh dan bersemangat melintas di matanya. Dia mengangkat tangannya ketika kekuatan pedang melonjak dari itu.

“Gunakan pedangmu!” Kata Caizhi tiba-tiba.

Saat cahaya merah terang melintas, Heaven Smiting Sword muncul di tangan Yun Che. Dalam sekejap, sebuah kekuatan pedang besar dihasilkan darinya.

……………… ..

“Wild Fang!!”

Gambar serigala raksasa muncul di atas Yun Che. Meskipun hanya diam sesaat, itu menyebabkan getaran di ruang sekitarnya. Kekuatan pedang juga mencapai batas puncaknya pada saat ini.

Heaven Smiting Sword secara langsung meluncurkan serangan ke arah Caizhi, membawa kekuatan Heavenly Wolf yang melanda dunia.

Caizhi mengulurkan jarinya dan dengan ringan menunjuk ke depan. Dalam sepersekian detik, semua kekuatan pedang dan kekuatan Heaven Smiting Sword tersebar tanpa jejak, dan bahkan sosok Yun Che terhenti di udara. Matanya yang berbintang terbuka lebar dan polos bersinar dengan kemegahan luar biasa, “Kakak ipar, kau benar-benar luar biasa.”

Dia telah menghilangkan serangan habis-habisannya hanya dengan jari kecil secara instan, namun masih mengatakan bahwa pihak lain luar biasa …

Yun Che berbalik di udara saat ia mendarat di tanah. Dia bernapas berat dengan mulutnya, dan tubuhnya benar-benar kelelahan. Namun, cahaya kegembiraan bisa dilihat di matanya.

Itu karena dia akhirnya melepaskan kekuatan penuh “Wild Fang” dalam serangannya sekarang!

Ini juga alasan Caizhi memujinya. Hanya kurang dari satu hari sejak dia mulai mengajarinya gaya pedang ini.

Memahami gaya pedang dalam waktu sepuluh napas, dan kemudian mempraktikkannya dengan sempurna dalam waktu kurang dari sehari … Lebih jauh lagi, gaya pedang ini bukan sesuatu yang setingkat dengan seni dan keterampilan biasa, tetapi yang paling atas, dan paling sulit untuk dipahami dan dilatih, seni pedang berat di dunia!

Jika masalah ini diketahui oleh orang lain, sama sekali tidak akan ada orang yang akan mempercayainya di Star God Realm, atau bahkan seluruh Wilayah Ilahi Timur.

Jika ada sesuatu yang disesalkan, itu akan menjadi fakta bahwa Yun Che tidak memiliki kekuatan dewa Heavenly Wolf. Karena itu, Seni Pedang Heavenly Wolf yang dia eksekusi pasti tidak memiliki “sikap dewa”.

Kecuali kalau…

“Kau sekarang telah sepenuhnya berlatih Gaya Pedang Kedua Heavenly Wolf. Yang tersisa adalah berlatih dengan gaya pedang untuk jangka waktu yang lama untuk mencapai ranah di mana kau bisa menggunakannya kapan saja dan bagaimanapun kau mau. ”

Caizhi menyembunyikan kejutan di hatinya. Lengannya menyilang di dadanya dan dia memiliki ekspresi serius di wajahnya, memberi kesan seorang tetua, “Kalau begitu aku akan mengajarimu gaya pedang ketiga sekarang!”

“Baiklah!” Meskipun seluruh tubuhnya sakit dan lelah, juga menerima cedera internal karena serangan balasannya, Yun Che tidak menunjukkan keraguan apapun saat dia setuju sekaligus.

Unta kurus masih lebih besar dari seekor kuda. Bahkan jika gaya pedangnya tidak memiliki “sikap dewa”, kekuatan Heavenly Wolf Hell God’s Tome masih jauh tirani. Gaya pedang pertama yang paling dasar, “Heavenly Wolf Slash”, adalah gerakan pamungkas Yun Che yang sangat ia andalkan, dan kekuatan dan kekuatan gaya pedang kedua, “Wild Fang”, jauh lebih unggul daripada Heavenly Wolf Slash.

Heavenly Wolf Hell God’s Tome memiliki total tujuh gaya pedang, dan Yun Che secara alami memiliki harapan yang sangat tinggi untuk lima gaya pedang berikutnya.

“Nama gaya pedang ketiga adalah ‘Heavenly Star Lamentation (Ratapan Bintang Surgawi)’.”

“…” Yun Che terkejut mendengar nama aneh itu.

“Gaya pedang pertama, Heavenly Wolf Slash, dan gaya pedang kedua, Wild Fang, dianggap sebagai gaya pedang dasar dari Heavenly Wolf Hell God’s Tome. ‘ Seni Pedang Heavenly Wolf’ yang sebenarnya dimulai dari gaya pedang ketiga. “Caizhi perlahan-lahan menurunkan lengannya saat cahaya muncul di matanya yang belum pernah dilihat Yun Che sebelumnya,” Karena dari gaya pedang ini dan seterusnya, tidak hanya itu membutuhkan gaya pedang untuk memiliki bentuk, kekuatan, dan keilahian, itu juga perlu memiliki ‘niat’! ”

“Niat … niat macam apa?” Tanya Yun Che.

“Kebencian!”

“…” Yun Che segera terkejut.

Niat pedang bisa halus, tajam, luas, sombong, tidak ada … tapi dia belum pernah mendengar “kebencian” sebagai semacam niat pedang.

“Di Era Dewa, Heavenly Wolf Star God pernah ditangkap oleh ras iblis dan disegel di dalam Neraka Iblis Dunia Bawah sebelum kenaikannya ke posisi Dewa Bintang, dan menderita siksaan yang tak ada habisnya, yang menimbulkan kebencian tak berujung dan kemarahan di hatinya. Kemudian, obsesinya dan kebenciannya melahirkan energi yang sangat kuat yang membantunya keluar dari penjara, dan dia berhasil meninggalkan wilayah iblis dengan kekuatannya sendiri dan melarikan diri kembali ke Alam Dewa. ”

Mudah untuk membayangkan betapa kuatnya dia untuk bisa melarikan diri dari wilayah iblis dengan kekuatannya sendiri.

“Kekuatan obsesi dan kebencian ini adalah apa yang mengambil bentuk ‘Heavenly Wolf Hell God’s Tome’ nanti.” Caizhi melanjutkan, “Setelah itu, kebenciannya dimurnikan dan dia digolongkan sebagai salah satu dari dua belas dewa bintang. Tetapi karena itu ‘Heavenly Wolf Hell God’s Tome’ kehilangan kekuatannya juga. Hanya ketika api kebencian membakar habis-habisan inilah seni dewa ini memulihkan kekuatan dewanya … Begitu kekuatan dewa meledak di bawah pengaruh kebencian, tidak satu pun dari sebelas dewa bintang lainnya yang bisa menjadi tandingan Heavenly Wolf Star God. ”

“Oleh karena itu, Heavenly Wolf Star God juga memiliki nama lain — Dewa Kebencian. Karena kebencian adalah emosi negatif, kekuatan dewa Heavenly Wolf juga diakui paling dekat dengan kekuatan ilahi dari ‘iblis’. ”

Suara Caizhi terdiam sesaat, sebelum dia tiba-tiba tertawa, “Kakak ipar, mungkin akan tiba hari ketika aku merosot menjadi iblis, hehe.”

Caizhi mengangkat alisnya saat dia tertawa dengan cara yang sangat manis dan indah. Tapi untuk beberapa alasan, Yun Che merasa hatinya tiba-tiba tersentuh oleh sesuatu, dan itu berkedut intens.

“Hmph, itu sudah cukup bercanda denganmu.” Caizhi memulihkan pandangan seriusnya, saat dia mengulurkan jari kelingkingnya. “Pertama-tama aku akan menunjukkan gaya pedang ini kepadamu. Awasi dengan cermat. ”

……………… ..

Jasmine diam-diam memperhatikan mereka selama ini dari sudut jauh Istana Stardust. Tatapannya tidak pernah menjauh dari keduanya.


.

Table of Content
Advertise Now!

5 Responses

  1. Ahhhhhhh min kemana tombol next…aahhhhh

    Semakin greget nih yunche mau di ajari heaven wolf god tome

    Terus lanjut min dan semoga terus sehat ya

Leave a Reply

Your email address will not be published.

[+] Emoticons nartzco