Against the Gods – 117

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Bab 117 – Empyrean Dance of the Phoenix Wing

“Black Devil! Black Tiger!! “

Melihat Black Devil dan Black Tiger dipenggal seketika, semua keberanian Black Demon mereda dan dia hampir muntah darah di tempat. Semua Black Demon Mercenary bahkan terdiam di tempatnya dan tidak berani percaya bahwa tiga Wakil Kapten yang kuat dengan kekuatan True Profound Realm akan benar-benar mati seketika di tangan seorang anak berusia enam belas tahun.

“Heh heh, tidak perlu berduka, kalian semua akan segera bertemu lagi.” Yun Che menyandarkan tubuhnya ke samping dan tersenyum dingin ke arah Black Demon. Dia tiba-tiba mengangkat Pedang Tiger Soul dan lidah nyala api sepanjang beberapa meter menyapu menuju Black Demon dari tempat yang jauh.

“KAU BAJINGAN! AKU INGIN KAU MEMBAYAR DENGAN DARAHMU, AKU AKAN MEMOTONGMU MENJADI RIBUAN KEPING! “Kemarahan Black Demon melonjak. Dengan ayunan Wolf Fanged Mace, dia membubarkan lidah api Yun Che sebelum melompat tinggi ke udara untuk menghancurkan Yun Che dengan serangan melonjak. Yun Che juga melompat. Kedua tangannya erat mencengkeram Pedang Tiger Soul dan berbenturan dengan Black Demon di udara.

CLANG!!

Percikan api terbang ke segala arah. Kedua tubuh mereka bergetar hebat pada saat bersamaan sebelum tertiup ke belakang. Saat Yun Che mendarat, tubuhnya hanya sedikit bergoyang tapi dia tetap berdiri tegak. Ketika Black Demon mendarat, dia mundur lima atau enam langkah berturut-turut sebelum dia mampu menstabilkan dirinya. Lubang muncul di atas Wolf Fanged Mace di tangannya.

Setelah bertemu Yun Che bertatap muka dan bertukar pukulan, Black Demon akhirnya mengerti mengapa Black Devil, Black Tiger, dan Black Wolf telah dengan mudah dieksekusi oleh Yun Che satu demi satu. Itu karena bahkan dia, berada pada posisi yang tidak menguntungkan dari benturan energi yang murni ini !!

Bola mata Black Demon mengalami gejolak yang hebat, wajahnya penuh dengan ketidakpercayaan … Tidak mungkin! Pasti tidak mungkin! Dia jelas hanya memiliki kekuatan Profound dari tingkat kesepuluh Nascent Profound Realm, sementara aku berada di tingkat ketiga True Profound Realm! Bagaimana bisa energi Profoundnya menjadi lebih kuat dariku! Ini tidak mungkin, sama sekali tidak mungkin!

Namun, meski dia tidak mau mempercayainya, kebenarannya tepat di depan matanya. Tingkat kekuatan Profound lawan jelas lebih rendah darinya, namun kekuatan energi Profound tetap saja jauh lebih tinggi daripada kemampuannya. Selain itu, senjata lawan juga mendapat keuntungan besar. Bagaimanapun, Wolf Fanged Mace adalah artefak True Profound dan juga ditanamkan dengan energi Profoundnya selama pertempuran. Bagi lawannya untuk benar-benar menciptakan lubang yang begitu besar dengan hanya satu serangan, kemungkinan besar gada itu akan terbelah dua jika menahan beberapa pukulan lagi.

“Sepertinya kau juga tidak lebih dari ini.” Kata Yun Che saat ia mengangkat tangannya untuk membelai punggung Pedang Tige Soul.

“Jangan terlalu sombong secepat ini, ayah ini hanya mengujimu tadi! Kau adalah seorang praktisi Nascent Profound Realm, bagaimana kau bisa menjadi lawanku, Black Demon, HAAAH! STORM STRIKE! “

Black Demon telah berbaur di dunia luar selama beberapa dekade, tapi karena dia bukan anggota sekte manapun, Black Demon secara alami tidak dapat mempelajari Profound Skill tingkat tinggi. Namun dia telah mempelajari beberapa Profound Skill tingkat rendah yang bisa dibeli di mana saja. Dia menyerang Yun Che dan tiba-tiba berputar cepat, mengaduk badai energi hebat saat mengayunkan Wolf Fanged Mace-nya.

CLANG CLANG CLANG CLANG !!

Yun Che mundur sedikit dan dengan cepat menggunakan Pedang Tiger Soul untuk memblokir semua serangan Black Demon. Setiap kali Pedang Tiger Soul bertabrakan dengan Wolf Fanged Mace, itu menghasilkan suara berdentang yang keras dan memenuhi langit dengan percikan api. Setelah lebih dari tiga puluh pukulan berturut-turut, Yun Che terbang mundur, dan terjatuh kembali selusin langkah. Serangan Black Demon juga berhenti pada saat ini, dan dia meraung liar saat menunjuk Yun Che: “APA YANG KALIAN LAKUKAN! PERGI DAN BUNUH DIA UNTUKKU! SIAPAPUN YANG MEMBUNUHNYA AKAN MENJADI WAKIL KAPTEN!! “

Black Demon Mercenary masih dalam keadaan syok setelah kematian ketiga Wakil Kapten dan tidak dapat sepenuhnya bereaksi. Tapi saat mendengar teriakan keras si Black Demon saat ini, seolah-olah mereka terbangun dari mimpi. Mereka tiba-tiba bergegas keluar dan mengepung Yun Che dari segala arah.

“Senior Sister, lindungi dirimu dengan hati-hati!”

Yun Che tidak berani ceroboh saat menghadapi pengepungan tujuh puluh delapan orang Nascent Profound Realm dari Black Demon Mercenary. Dalam keadaan seperti itu, dia tidak bisa lagi melindungi Lan Xueruo. Namun dengan kemampuan Lan Xueruo, dia masih bisa menghadapi musuh dari Nascent Profound Realm bahkan dengan tubuhnya yang lemah.

“Mati!!”

Lebih dari selusin Black Demon Mercenary mendekat dengan formasi sederhana dan melompat ke arah Yun Che pada saat bersamaan. Yun Che tidak menghindarinya, tapi tersenyum dingin. Saat dia menerima serangan mereka dengan satu sapuan, lidah nyala api raksasa berkibar keluar, menyebabkan Pedang Tiger Soul terlihat tumbuh lebih dari dua meter.

Puff puff puff puff puff ……

Saat lidah api yang menabrak orang pertama, dampaknya menghancurkan lehernya sebelum terus menyapu ke arah yang kedua, ketiga, dan keempat tanpa ada penurunan kekuatan … Saat menghadapi begitu banyak musuh, dianggap sebagai tabu untuk menyerang semua orang kecuali jika seseorang memiliki Kekuatan yang benar-benar luar biasa, karena kekuatan serangan akan benar-benar menyebar. Seseorang malah harus memusatkan kekuatan mereka ke satu arah untuk mengurangi tekanan pada diri sendiri.

Namun apa yang dipilih Yun Che adalah menyapu secara horisontal dengan energi profound apinya! Dalam menghadapi semua musuh Nascent Profound Realm ini, kekuatan Profoundnya tidak dianggap luar biasa, namun senjatanya adalah Artefak Earth Profound yang dapat dengan mudah memotong pertahanan energi Profound dari Nascent Profound Realm! Nyala api yang dilepaskannya adalah nyala api Phoenix, yang berada di bawah kendali kekuatan Evil God! Selain tekanan mutlak dari Profound Art dan senjatanya, kekuatan superiornya memungkinkan serangan horizontalnya menjadi sapuan horizontal asli yang tidak dipaksakan sama sekali.

Tujuh atau delapan dari kelompok lebih dari selusin orang yang mengepungnya langsung tersapu oleh satu serangan dari Yun Che. Terdengar angin sepoi-sepoi dari belakang dan sebuah kapak yang berat mengarah ke lehernya. Tanpa berbalik, dia membentuk kepalan di tangan kirinya dan memukul angin.

BANG !!

Black Demon Mercenary yang telah mencoba menyelinap menyerang Yun Che dipukul sampai tulang dadanya tiba-tiba pecah menjadi beberapa bagian dan dia memuntahkan darah saat dia terbang jauh.

“MATI!!”

Untuk Black Demon Mercenary ini, Yun Che tidak memiliki belas kasihan apapun. Dengan lompatan, dia menghindari serangan dari tiga anggota Black Demon Mercenary dan menginjak Black Demon Mercenary ke belakang, membuka lubang berdarah di dadanya. Meminjam kekuatan mundur, tubuhnya melesat keluar dari kejauhan, menyapu tiga orang ke lidah api yang tinggi di langit. Saat mendarat, tiga lainnya dikirim terbang dengan satu serangan.

Semakin banyak Black Demon Mercenary yang mulai menyerang dari semua sisi, mengelilingi Yun Che seperti gelombang pasang. Yun Che tetap tenang. Dengan menggunakan Star God Broken Shadow, dia berkelok-kelok melewati kerumunan orang. Dimanapun Pedang Tiger Soul mendarat, senjatanya akan pecah dan orang akan mati hanya dalam satu serangan. Melawan Pedang Tiger Soul, pertahanan energi Profound dari para praktisi Nascent Profound Realm tidak jauh berbeda dibandingkan dengan selembar kertas tipis.

Tidak lama kemudian, tubuh Yun Che telah basah oleh darah. Namun, dia sama sekali tidak terganggu terhadap semua ini. Dia telah membunuh terlalu banyak orang seumur hidupnya. Baginya, pembunuhan itu sama halnya dengan memanen gandum. Tidak mampu membangkitkan gelombang sedikit pun di dalam hatinya.

Black Demon yang berdiri jauh, ingin memanfaatkan momen saat Yun Che dikelilingi dan melakukan serangan menyelinap untuk mengakhiri semuanya dan untuk selamanya. Tapi melihat tubuhnya yang basah kuyup dan melihat dia menebang gelombang Black Demon Mercenary seperti gandum, angin dingin yang dalam mulai membanjiri hatinya … Ini jelas seorang pemuda namun dia membunuh dengan cepat dan bersih, tanpa jejak ragu atau enggan sedikitpun. Selanjutnya, matanya dan ekspresi saat membunuh terlalu tenang. Begitu tenang bahkan tidak merasa dia membunuh orang!

Dia juga telah membunuh cukup banyak orang seumur hidupnya. Setidaknya delapan puluh jika tidak seratus. Namun dia pasti tidak akan setenang itu saat membunuh orang.

Dia hanya berada di Nascent Profound Realm, namun dia memiliki kekuatan yang mengerikan … lidah api yang mengejutkan itu, pedang mengerikan yang menganugerahkan kematian pada siapa pun yang disentuhnya … Jantung Black Demon mulai berdetak lebih cepat. Pikiran menyelinap menyerang Yun Che cepat memudar dan ketakutan yang tumbuh mulai berkembang biak jauh di dalam hati batinnya. Langkah kakinya mulai menyusut kembali sebelum tubuhnya berbalik untuk melarikan diri dengan liar.

“Mencoba lari?” Tindakannya semua ada di mata Yun Che. Tatapan Yun Che menjadi gelap saat ia menyapu Pedang Tiger Soul, memaksa semua Black Demon Mercenary di sekitarnya pergi sebelum menendang tanah untuk melompat tiga puluh meter ke langit. Tubuhnya mulai terbakar dengan nyala api saat tatapannya terkunci pada Black Demon.

“Empyrean Dance of the Phoenix Wing!”

Nyala api di tubuh Yun Chea membesar dan dua sayap api terbentang di punggungnya. Seluruhnya ditembakan ke bawah. Dari kejauhan, itu seperti burung phoenix kecil yang menukik turun dari langit, yang juga membawa jeritan phoenix samar bersamaan dengan itu.

Empyrean Dance of the Phoenix Wing; Keterampilan api phoenix yang tercatat di tahap kelima [World Ode of the Phoenix]. Saat digunakan, sayap api akan bangkit dari punggung seseorang dan bergegas menyerang musuh dalam serangan berani dan kuat, untuk kemudian memicu ledakan api berskala besar. Awalnya, untuk memanfaatkan keterampilan ini, perlu ada kekuatan api phoenix di tahap kelima. Namun Profound Entrancenya telah dipecahkan melalui kemampuan pemahaman Yun Che yang sangat tinggi dan kekuatan yang dimiliki oleh Benih Api Evil God. Dia telah mencampur kekuatan api phoenix-nya dengan kekuatan api Evil God untuk mengeluarkan tindakan ini.

Tekanan sengit dan suhu yang berkobar dari langit menyebabkan Black Demon tidak sadar melihat ke belakang, tapi bahkan jika dia telah mendeteksi sebelumnya, secara mendasar tidak mungkin baginya untuk menghindari Empyrean Dance of the Phoenix Wing…

Boom!!

Teriakan yang menggelegar terdengar kencang di sepanjang cakrawala. Di tanah yang kering, banyak retakan yang cepat menyebar seperti sarang laba-laba, tapi segera terbungkus api yang terbakar. Di dalam api yang mengamuk, seorang tokoh kulit hitam melesat keluar, menyemprotkan sejumlah besar darah segar sebelum jatuh ke tanah seperti karung yang dibuang dan mengangkat awan debu.

Setiap Black Demon Mercenary membeku di tempat mereka. Dengan mata terbuka lebar, mereka menatap ngeri pada sosok hitam di balik api. Lan Xueruo juga berdiri di sana dengan tatapan kosong. Tangannya yang kecil menutupi mulutnya saat pandangannya dipenuhi dengan keheranan.

Yun Che perlahan berjalan ke depan Black Demon. Dia melihat tubuh yang tergeletak di tanah dan tidak mampu berdiri, dengan sikap acuh tak acuh. Sejumlah besar energi dikonsumsi setiap kali Empyrean Dance of the Phoenix Wing dilepaskan dan ini adalah kali kedua dia menggunakannya sekarang. Selain membuka gerbang Evil Soul untuk waktu yang lama, tubuhnya pun mulai melemah. Namun efek dari pukulan ini jelas dan mudah dilihat. Selama dampak sebelumnya, dia telah dengan jelas mendengar suara menghancurkan tulang punggung Black Demon.

Dengan tulang punggungnya hancur, Black Demon bisa dianggap lumpuh total. Bahkan jika dia bisa selamat dari cedera ini, dia tetap saja bisa menghabiskan sisa hidupnya dengan lumpuh.

“Ampuni aku … Ampuni aku … aku belum mau mati …”

Setelah merasakan pendekatan Yun Che, Black Demon mengeluarkan tangisan meminta maaf. Itu adalah naluri manusia untuk menghargai kehidupan. Belum lagi penjahat murni sepertinya yang belum cukup menikmati hidupnya. Yun Che membungkuk dan dengan dingin menjawab saat ia melepaskan cincin penyimpanan di tangannya: “Keberadaanmu sudah tidak berguna lagi.”

Saat suaranya memudar, Yun Che memotong leher Black Demon dengan telapak tangan.

Dengan “Crack”, leher Black Demon langsung patah saat matanya melotot ke luar. Dia tidak pernah membuat suara atau napas lagi.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded