Against the Gods – 1075 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 1075 – Tanah Rahasia Roh Kayu

 

 

Anak Roh Kayu berdiri di sana terkejut, dia tidak bisa percaya sama sekali. Alih-alih melarikan diri dengan segera, suaranya bergetar “Benar-benar … Kau … Kau benar-benar membiarkanku pergi?”

“…” Yun Che menarik napas dalam-dalam. Roh Kayu dari darah bangsawan. Bola Roh Kayu-nya akan menjadi harta yang jauh didambakan di seluruh Alam Dewa. Yun Che telah membayar harga yang besar dan akhirnya mendapatkannya, dan sebagai hasilnya, dia satu langkah besar lebih dekat untuk bertemu Jasmine sekali lagi. Namun … dia tidak bisa memaksa dirinya untuk mengambil langkah terakhir.

Dia bahkan tidak mengerti apa yang sedang dipikirkannya, mengapa dia membiarkannya pergi …

Aku pernah menjadi monster yang dengan kejam membunuh seluruh kota dengan racun!

“Pergi … Sebelum aku berubah pikiran, pergi!” Yun Che menggertakkan giginya, emosinya berantakan.

“Aku… aku tahu itu. Kau benar-benar orang yang baik. ”Anak itu menghapus air mata di wajahnya, dia perlahan dan hati-hati melangkah pergi, tatapannya tidak pernah meninggalkan Yun Che. Dia baru saja lolos dari bencana seolah diberi kesempatan untuk terlahir kembali dan merasakan rasa syukur yang mendalam terhadap Yun Che.

Orang yang baik…

Ketika Mu Xuanyin sebelumnya berbicara tentang ras Roh Kayu, dia juga menyebutkan bahwa jiwa Roh Kayu yang murni dan tak berdosa bisa merasakan kebencian atau permusuhan makhluk hidup lainnya.

Tangannya ternoda dengan darah yang tak terhitung banyaknya, ketika Roh Kayu itu merasakan jiwanya, apakah itu benar-benar “orang baik”?

Dia tertawa pahit pada dirinya sendiri.

Di belakangnya, langkah-langkah dari anak Roh Kayu perlahan-lahan menjadi lebih lembut dan lembut saat dia semakin jauh. Alih-alih mengambil langkahnya, dia tiba-tiba berhenti di tempat setelah puluhan langkah.

“Senior!” Teriaknya.

“…” Yun Che berbalik dengan tatapan sengit di matanya, “Jika kau masih tidak akan pergi, aku mungkin berubah pikiran dan kau bisa melupakan tentang pergi!”

“Aku … aku tidak akan berani.” Anak Roh Kayu menggelengkan kepalanya, dia tiba-tiba dan dengan berani mengangkat kepalanya, “Senior, aku … bisakah aku membuat permintaan? Bisakah kau menemaniku pulang? Jika aku sendirian … aku akan segera ditangkap kembali oleh mereka. ”

“…” Yun Che berdiri di sana dalam diam untuk sementara waktu.

Ciri-ciri khas dari Roh Kayu sangat menonjol dan dia benar. Bahkan jika dia dibebaskan, Roh Kayu yang berkeliaran di sekitar Kota Darkya sendirian hanya meminta untuk ditangkap sekali lagi, mungkin bahkan dibunuh di tempat.

“Rumahmu?”

“Ya!” Si anak Roh Kayu segera mengangguk dan menunjuk ke arah selatan. “Rumahku tidak jauh dari kota. Senior begitu kuat, selama kita melanjutkan ke arah ini dan keluar dari Kota Darkya, kita akan berada di sana dengan sangat cepat. Tolong, senior … ”

Mata Yun Che berkedut dan jantungnya berdebar. Dia kemudian melangkah maju, memegang anak Roh Kayu. “Ayo pergi!”

Dia baru saja memutuskan untuk melepaskannya … Dan sekarang, dia dengan mudah memutuskan untuk mengantarnya pulang?

Sebenarnya apa yang aku lakukan?

Haa … Lupakan! Karena aku memutuskan untuk melepaskannya, aku mungkin juga menjadi “orang baik” sepanjang jalan. Jika dia mendarat di tangan orang-orang Darkya, aku juga akan membebaskannya dengan sia-sia.

Yun Che berbicara kepada dirinya sendiri di dalam hatinya saat dia mengambil kecepatan, balapan menuju selatan, di bawah penutup malam.

“Senior, terima kasih. Aku tahu bahwa aku dapat mempercayai perasaanku. Kau benar-benar orang yang sangat sangat baik, ”kata anak Roh Kayu itu dengan penuh syukur.

“Siapa namamu?” Tanya Yun Che

“Namaku He Lin,” jawab bocah itu. Yun Che telah membebaskannya dan sekarang bahkan melindungi dia dalam perjalanan pulang, dia tidak lagi takut dan sekarang dipenuhi dengan rasa syukur tanpa akhir. Mata hijau dia menatap Yun Che dengan semakin cerah. “Bolehkah aku tahu bagaimana aku harus berbicara dengan senior?”

“Kau tidak harus tahu namaku, dan berhenti memanggilku senior. Aku mungkin hanya lebih tua darimu sekitar sepuluh tahun. “Yun Che menjawab tanpa sedikit emosi saat mencoba untuk menenangkan dan menekan gelombang terik di hatinya.

“Eh?” Rahang He Lin terjatuh, gelombang kejut menyebar di wajahnya. Setelah beberapa saat dia berseru, “Jadi itu benar-benar kakak! Ah … Kakak, kau benar-benar kuat, benar-benar kuat. Bahkan orang-orang yang menakutkan itu dikalahkan olehmu hanya dalam beberapa gerakan. Aku pikir kakak itu jauh lebih tua. ”

Dari suaranya dan kilau di matanya, Yun Che bisa melihat rasa penyembahan yang dalam dan penuh gairah.

“Aku pernah mendengar bahwa Kota Darkya telah lama memiliki sejarah berburu dan membunuh ras Roh Kayu. Rumahmu… bagaimana bisa begitu dekat tempat berbahaya seperti itu? “Yun Che bertanya.

Mendengar kata-kata Yun Che, He Lin diam-diam diam untuk sementara waktu. Tepat ketika Yun Che berpikir bahwa dia tidak mau menjawab, He Lin dengan lembut berkata, “Dibandingkan dengan dunia bintang tengah dan atas, dunia bintang rendah ini sebenarnya yang paling aman. Jika kami ketahuan, kami mungkin bisa kabur dari sini. Selain itu, rumah kami saat ini memiliki kekuatan alam yang melindungi kami. Aku dan klanku sudah tinggal di sana selama dua tahun dan tanpa ditemukan.

“Klanmu… Berapa banyak darimu yang tersisa?”

He Lin ragu-ragu sejenak dan kemudian menjawab, “Orang-orang dari klanku yang bersamaku… Kami hanya punya sekitar seratus dari kami yang tersisa. Sementara aku telah ditangkap, mereka pasti sangat cemas dan jika mereka meninggalkan tempat itu untuk mencariku, konsekuensinya bisa mengerikan. ”

“He Lin, berapa umurmu tahun ini?”

“Aku … aku sebelas tahun.”

“Dan kau memiliki kakak perempuan?” Yun Che bertanya dengan santai.

“Mn,” dia menjawab dengan lembut dan suaranya perlahan menghilang. “Tiga tahun lalu, selama bencana yang mengerikan itu, ibu dan ayah, untuk melindungi kakak dan aku … mereka … mereka … setelah itu, aku dan kakakku dipisahkan. Aku belum melihatnya sejak itu, tetapi aku percaya bahwa kakak itu pasti hidup! Aku bisa merasakannya! ”

Yun Che tidak menyelidiki lebih jauh.

Yatim piatu, kerabat terakhirnya yang masih hidup hilang … Dia hanyalah seorang bocah berumur sebelas tahun, namun dia telah mengalami situasi yang kejam dan sulit yang tak terbayangkan. Itu bukan salahnya atau itu konsekuensi dari tindakannya; itu semua karena dia adalah Roh Kayu — Roh Kayu kerajaan.

Mereka adalah ras yang mewarisi kekuatan alam paling murni tetapi alih-alih itu menjadi berkat, itu adalah kutukan yang paling kejam.

Setelah keluar dari Kota Darkya, Yun Che tidak berhenti. Dia melanjutkan ke arah yang ditunjuk He Lin. Sekitar setengah jam kemudian, dia terbang ke hamparan hutan yang tampaknya tidak ada habisnya.

“Ini rumahmu, apakah itu di dalam hutan ini?” Yun Che bertanya.

“Ya!” He Lin sekarang menunjuk ke arah tenggara. Menjadi sangat dekat dengan rumah, dia mulai sedikit lebih bersemangat. “Di arah itu, aku sudah bisa merasakan auranya … Ini bagus!”

Mereka dengan cepat menerobos hutan dan akhirnya berhenti tidak lama kemudian.

Di depan, pohon-pohon kuno yang menjulang tinggi berdiri, terbungkus dalam banyak tanaman anggur hitam kehijauan yang besar dan gelap. Tanaman merambat menghalangi jalan mereka, membentang jauh melebihi apa yang bisa dilihat mata.

Saat Yun Che tampak dengan ragu-ragu, He Lin melompat ke depan dengan kegembiraan. Dia membuat gerakan lembut dengan tangannya dan segera tanaman merambat hijau kehijauan yang padat hidup kembali, mereka dengan cepat mulai membungkuk dan bergerak, cukup terbuka untuk membentuk lorong sempit.

“Kakak, cepat datang ke sini!”

He Lin menarik lengan Yun Che, melompat dengan kasar ke dalam lorong tertutup anggur. Yun Che ragu-ragu untuk sedikit tetapi akhirnya memutuskan untuk mengikuti di belakangnya.

Lorong itu terus berjalan cukup jauh. Mereka berjalan selama beberapa waktu sebelum akhirnya mencapai pintu keluar. Ketika mereka akhirnya keluar melalui pintu keluar, tepat pada saat itu, rasa bahaya tiba-tiba mencapai mereka dari depan. Puluhan tanaman merambat hijau tiba-tiba memukul, seperti taring setan yang sangat besar.

Yun Che mengedarkan energinya tapi He Lin tidak tampak terganggu sama sekali dan malah terus maju. Dia membuat gerakan mendorong ringan dengan lengannya, kilatan cahaya hijau muncul dan tanaman anggur tiba-tiba membeku di tempat di mana setelah mereka segera mulai menarik.

“Nenek Qing Ye! Bibi Kui! Paman Mu Han … aku kembali! Aku kembali!!”

Dunia di depan mata mereka adalah ladang dengan puluhan ribu tanaman. Rumput hijau berlimpah sementara dedaunan dan vegetasi mengandung energi alam hijau giok yang luar biasa. Udaranya begitu segar sehingga memberi rasa damai dan kejernihan. Lebih jauh ke atas, bunga-bunga aneh dan tanaman berlimpah. Kupu-kupu terbang di sekitar. Tempat ini indah luar biasa. Jika ada yang masuk ke tempat ini, mereka mungkin akan berpikir bahwa mereka telah melangkah ke alam ajaib abadi yang tidak nyata.

Suara riang terang dari He Lin berkelana di seluruh dunia kecil yang abadi ini.

“Lin… Lin’er! Lin’er !! ”

“Patriark muda … Ini patriark muda!”

“Lin’er !!”

Dunia yang tenang tiba-tiba berubah menjadi adegan teriakan kegembiraan yang bersemangat. Satu per satu, sosok hijau giok muncul dari pohon-pohon kuno dan jutaan bunga. Mereka dengan terburu-buru bergegas menuju He Lin. Salah satunya tampak lebih tua dari yang lain. Dia berjalan dengan sedikit canggung dan memeluk He Lin dengan pelukan erat. Sebelum dia berbicara, air matanya mulai mengalir.

“Lin’er … Ini benar-benar kau? Kau benar-benar kembali … Kami telah membayangkan yang terburuk, bahwa kau telah ditangkap oleh manusia … Ini hebat, kau aman dan sehat, syukurlah … ”

Yang lain berkerumun dan mengelilinginya, masing-masing memiliki air mata kegembiraan di mata mereka.

Semua dari mereka memiliki rambut warna zamrud, mata seperti fluorite, dan telinga panjang runcing. Kulit mereka sempurna seperti batu giok. Tanpa diragukan lagi, mereka adalah ras Roh Kayu tersembunyi, sesama anggota klan yang dibicarakannya oleh He Lin.

Jumlah mereka seperti yang digambarkan oleh He Lin, sekitar seratus dari mereka.

Dari reaksi gembira mereka, orang dapat melihat bahwa He Lin adalah eksistensi yang sangat penting … Dia adalah satu-satunya laki-laki yang memiliki garis keturunan Roh Kayu kerajaan. Meski masih muda, ia menanggung beban menjadi harapan terakhir dari ras Roh Kayu.

“Aku minta maaf Nenek Qin Ye … aku minta maaf semua orang … Aku sudah membuat semua orang khawatir kali ini.” Air mata berputar-putar di mata He Lin “Aku … aku sebenarnya ditangkap oleh manusia …”

“Ah !?” Kata-kata He Lin mengejutkan semua Roh Kayu yang hadir.

“Tapi, aku bertemu orang yang sangat baik, kakak yang sangat baik dan benar-benar sangat kuat. Itu dia yang menyelamatkanku dan bahkan mengantarku kembali ke sini. ”

He Lin menghapus air matanya dan dengan cepat berlari ke sisi Yun Che “Dia kakak itu, jika bukan karena dia … sekarang … aku akan … akan benar-benar …”

Tatapan yang tak terhitung jumlahnya mendarat di Yun Che. Roh Kayu tertua, yang disebut He Lin “Nenek Qing Ye” perlahan berjalan ke depan dan tiba-tiba membungkuk, berlutut di depan Yun Che.

Kelopak mata Yun Che melompat, dia hendak berbicara ketika tiba-tiba dia melihat sisa Roh Kayu berlutut juga.

Yun Che, “….”

“Manusia muda… terima kasih. Terima kasih telah menyelamatkan patriark muda kami, ”kata Nenek Qing Ye dengan suara tua yang membawa rasa syukur yang tulus dari jiwanya, meskipun itu membawa sedikit ketakutan di akhir. “Meskipun kami membenci ras manusia jahat, kau menyelamatkan patriark muda kami. Mulai sekarang, kau adalah dermawan agung dari klan Roh Kayu kami. Tolong terima hormat ini dari kami.”

“Patriark muda bertemu dengan bahaya tetapi kemudian bertemu orang yang terhormat seperti itu, itu pasti berkat dan perlindungan dari patriark di surga,” Roh Kayu paruh baya berteriak, yang kemudian melanjutkan untuk bersujud kepada Yun Che.

“…” Mulut Yun Che sedikit menganga. Setelah beberapa saat, dia dengan canggung menjawab, “Itu tidak banyak … Semua ini tidak perlu.”


.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded