Against the Gods – 105

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

.
*****
Bab 105 – Black Demon

Jalan sempit yang terjepit di antara dua gunung itu menjadi satu-satunya pintu gerbang ke desa kecil yang jauh dari urusan duniawi. Namun pada saat ini, gerbang satu-satunya ini benar-benar terhalang oleh sekelompok orang yang memancarkan aura serigala liar. Masing-masing dari mereka mengirim pandangan sengit ke kerumunan yang dipenuhi rasa takut di depan mereka.

“Sudah aku katakan berkali-kali, kami hanyalah sebuah desa kecil yang normal. Tidak ada yang disebut harta karun, apalagi orang yang kau cari. “Feng Baichuan mengepalkan tinjunya erat-erat saat dia mencoba untuk tidak membiarkan kemarahannya meletus. Setiap orang jahat di depan mereka akan lebih unggul dari siapapun dari suku mereka. Ini adalah sekelompok penjahat yang tidak mungkin mereka lawan.

“Sebuah desa kecil yang normal? Hahahaha, apakah sebuah desa kecil yang normal terletak di pusat Ten Thousand Beast Mountain Range Ini? Mungkinkah itu dijaga oleh segel aneh? Di mataku, kalian jelas-jelas merupakan keluarga penjaga! “

Setelah gelombang tawa gila, seorang pria setengah baya berwajah galak mengenakan topi hitam keluar dari Kelompok Black Demon Mercenary . Ketiga pria yang mengikuti di belakangnya semua memiliki senyum jahat di wajah mereka dan memberikan aura profound yang cukup kuat untuk membuat Feng Baichuan pucat. Dia tampak bingung pada Feng Baichuan dan mencemooh, “Ayah ini adalah kepala di sini, Kapten Black Demon dari Kelompok Black Demon Mercenary. Kami sama sekali tidak berminat membantai sampah, jadi aku akan memberimu satu kesempatan terakhir. Yang perlu kau lakukan hanyalah menyerahkan harta karun dan kecantikan itu dan aku akan bersumpah demi gelarku sebagai Kapten, kami akan pergi tanpa menyentuh satu orang pun di sini. Namun, jika kau masih gagal untuk menghargai kebaikan hatiku, “Black Demon mengayunkan Wolf Fanged Mace di tangannya dan tertawa terbata-bata:” Kami tidak keberatan membunuh seratus orang lagi. “

Teriakan rendah bergema. Setiap orang yang berada di belakang Feng Baichuan menghadapi kemarahan dan ketakutan. Beberapa anak kecil meringkuk dalam pelukan ibu mereka sambil gemetar dan menangis keras karena takut. Beberapa orang tua gemetar karena kemarahan karena mereka terus-menerus mengamuk: “Kau pencuri jahat … pasti akan menerima balasannya.”

Feng Baichuan menjawab melalui gigi yang terkatup rapat: “Ketika aku mengatakan tidak ada apa-apa, berarti tidak ada apa-apa! Bahkan kami tidak tahu apa segel itu! Bahkan jika kalian membunuh kami semua, masih mustahil bagi kami untuk mengetahuinya. “

“Oh, ho! Kau benar-benar tutup mulut. Tampaknya kau tidak akan jujur tanpa pertumpahan darah. Tidak masalah, kita punya banyak waktu untuk bermain-main denganmu dengan perlahan. “Black Demon menertawakannya dengan jahat dan kemudian melirik pria paruh baya yang membawa kapak di belakangnya:” Blacky, maju dan ajarkan mereka pelajaran! Bunuh atau siksa mereka sesukamu. “

“Siap! Kapten! “Yang disebut “Blacky “membawa parang besar dan berjalan keluar, mengayunkan pedang besarnya ke sekeliling untuk memamerkan dan menjilat ujungnya sambil menatap dengan sedih, seolah melihat sekawanan semut:” Mereka yang tidak tahu kebaikan, biarkan kakek datang dan mendidik kalian. “

Setelah selesai berbicara, pedangnya berayun lurus ke arah Feng Baichuan.

“Jangan berpikir bahwa kau bisa melukai Pemimpin Klan kami !!”

Ketiga tetua di belakang Feng Baichuan bergegas keluar pada saat bersamaan dan menghadapi Blacky. Ketiga tetua itu semua berada di tingkat kesepuluh Elementary Profound Realm, bahkan jika Feng Baichuan ikut bergabung, tidak mungkin mereka cocok dengan Blacky yang berada di tingkat keenam dari Nascent Profound Realm. Serangan pertama Blacky secara langsung memotong pertahanan energi tetua pertama, meninggalkan luka berdarah panjang di dada kirinya.

“Mountain Splitting Blade!”

Blacky tertawa terbahak-bahak dan kemudian kekuatan pedangnya menjadi semakin ganas. Dia tidak dilahirkan dalam sekte. Dengan demikian dia tentu saja tidak memiliki Profound Art. Namun, meskipun Profound Skillnya adalah yang terendah, mengingat tingkat kekuatan Profoundnya, bahkan jika dia tidak menggunakan Profound Skill, dia masih bisa dengan mudah menghancurkan Feng Baichuan dan lainnya. Pengaktifan Profound Skillnya seperti badai musim gugur yang menyapu bersih daun-daun yang gugur. Ke mana pun pedangnya mendarat, luka ditinggalkan pada setiap orang tua. Dia mengikuti dengan tendangan mendadak yang mendarat sangat kuat di perut bawah Feng Baichuan, mengirimnya tiga meter jauhnya dan sejumlah besar darah segar menyembur dari mulutnya.

“Pemimpin Klan !!”

“Ayah!”

Sambil menangis, Feng Zu’er dan Feng Xian’er bergegas keluar dari pelukan Feng Caiyun, melemparkan diri mereka di samping Feng Baichuan dan menarik tubuhnya. Ketiga tetua itu jatuh ke tanah. Darah mengalir dari luka mereka saat wajah mereka penuh dengan keputusasaan.

“Hehe, kedua anak nakal ini pastilah anak laki-laki dan perempuanmu?” Blacky menarik bilah pedangnya dan berjalan selangkah demi selangkah menuju Feng Baichuan untuk kemudian dengan sinis berkata, “Coba kulihat apa kau masih akan sangat menutup mulut setelah mengeluarkan mata anak perempuanmu! “

Di tengah mata Feng Baichuan, dia tiba-tiba meraih Feng Xian’er yang diteror.

“Berhenti!!”

Sebuah teriakan marah dan lembut datang dari samping dan pada saat bersamaan, cahaya putih salju terbang seperti meteor. Reaksi Blacky juga cepat. Dia mencabut tangannya dan dengan panik mundur saat pedang panjang putih seperti batu giok akurat menusuk posisinya berdiri tadi. Keringat dingin meletus dari sekujur tubuhnya. Setelah pertukaran itu, sosok putih salju mendarat dan mengeluarkan pedang giok dari tanah untuk mengarahkannya ke Blacky dan dengan tatapan dingin dipenuhi kemarahan.

Suara terengah-engah dan ternganga segera terdengar dari Kelompok Black Demon Mercenary saat Lan Xueruo muncul. Mereka semua menatap Lan Xueruo seolah dalam keadaan linglung karena setiap mata mereka menatap lurus. Ekspresi mereka menjadi lesu, dan sejumlah besar air liur tanpa sadar mengalir keluar.

“Ka … Kapten! Itu dia! Itu dia! “Pria Kapak yang kemarin berseru dengan gembira kepada Black Demon:” Aku tidak berbohong kepadamu bukan? Bukankah dia seperti peri? “

Mata Black Demon sudah terbuka lebar karena menatap dan kedua tangannya mulai gemetar. Dia dengan tegas menelan ludah air liur dan mendesis: “Cantik! Benar-benar cantik! Sialan, sebenarnya ada wanita secantik ini di dunia! Wanita-wanita yang pernah dimainkan ayah ini sebelumnya sangat tidak sedap dipandang, dibandingkan dengan dia! “

“Kita harus mendapatkan wanita ini! Jika aku bisa tidur dengan wanita seperti ini untuk semalam, hidupku akan sempurna. “

“Hehe, karena dia sudah keluar, bukankah dia milikmu.” Pria kapak itu menyanjung, “Meski kelihatannya muda, kekuatan Profoundnya benar-benar mencapai True Profound Realm. Jika Kapten ingin membawanya, diperlukan usaha untuk melakukannya. “

“Ayah ini dan Black Tiger, Black Devil, Black Wolf, semuanya berada di True Profound Realm, dengan seratus saudara lagi masih belum bisa menghadapi kecantikan kecil? Hahahaha. “Black Demon mengusap tangannya dan tertawa tanpa hambatan. Di mata yang penuh gairah itu, seolah-olah Lan Xueruo sudah menjadi salah satu miliknya.

“Blacky, mundurlah. Aku akan menangani keindahan ini sendirian. “

Blacky mundur kembali. Orang-orang dari kelompok Black Demon Mercenary semua melirik Lan Xueruo, tapi mereka hanya bisa menelan air liur mereka sendiri. Mereka hanya bisa berfantasi, karena hanya Black Demon yang bisa menikmati wanita seperti itu.

“Hei cantik, siapa namamu? Berapa umurmu tahun ini? “Black Demon dengan diam-diam bertanya sambil membawa Wolf Fanged Mace dan menunjukkan mulut gigi kuning yang menjijikkan.

Kekuatan besar aura yang dipancarkan dari tubuh Black Demon membuat Lan Xueruo mengencangkan alisnya … Tingkat ketiga dari True Profound Realm, dia berada pada tingkat yang sama dengannya. Dia menahan napas. Ekspresinya tetap acuh tak acuh saat dia dengan dingin berteriak: “Kalian adalah kelompok tentara bayaran. Kalian hanya melakukan pekerjaan setelah mengambil komisi dari orang-orang, kalian bukan kelompok bandit! Semakin kalian melakukan ketidakadilan, semakin besar kemungkinan kalian akan menderita dari murka Surga! Ini bukan tempat yang harus kalian tempati. Cepat pergilah! “

Aura dan keagungan surgawinya sedikit menyerang indera Black Demon dan menyebabkan tulang-tulangnya menjadi lemas saat melihat dia dari jarak dekat. Sekali lagi dia menelan air liurnya dan tertawa terbahak-bahak: “Pergi dari sini? Dengan senang hati, dengan senang hati. Karena kecantikan kecil telah membuka mulutnya, hal ini bisa dengan mudah diselesaikan. Jika kecantikan kecil setuju untuk mengikutiku kembali dan menjadi wanitaku, Black Demon, aku berjanji untuk segera pergi dan tidak pernah kembali ke tempat ini dalam hidupku. Kecantikan kecil, bagaimana menurutmu? “

“Tidak tahu malu!” Lan Xueruo dengan marah menderu, lalu langsung menyadari bahwa kedua kata itu tidak pas. Dengan kemarahan tambahan di atas kemarahan, dia tahu bahwa tidak ada gunanya mengatakan sesuatu pada kelompok penjahat ini dan langsung menusuk Black Demon … Satu-satunya hal yang bisa dipikirkannya yang bisa mengatasi krisis saat ini adalah mengalahkan Black Demon dan kemudian memaksa Kelompok Black Demon Mercenary mundur.

Black Demon tidak menyangka Lan Xueruo tiba-tiba menyerang dan dengan panik mengangkat Wolf Fanged Mace-nya untuk menahannya dan sesaat bingung oleh beberapa serangan pedang Lan Xueruo berturut-turut.

Sebuah kilatan emas menyelimuti pedang Lan Xueruo. Refleksi pedang itu sangat indah dan cepat. Hanya dua suara *rip rip* yang bisa terdengar saat armor tipis di tubuhnya langsung terbelah dua dan bahkan energi pelindung profoundnya pun terbelah saat segumpal daging tiba-tiba terbang keluar.

Tentara bayaran dari Kelompok Black Demon Mercenary semuanya bingung. Gadis ini yang baru berusia tujuh belas sampai delapan belas tahun, benar-benar melukai Pemimpin Black Demon Mercenary seketika dia menyerang … Black Demon adalah seseorang dengan kekuatan profound di tingkat ketiga True Profound Realm!

Kemarahan Black Demon juga meletus saat menerima serangan pedang yang tidak berat atau ringan. Dia mengeluarkan raungan keras dan mengayunkan Wolf Fanged Mace. Tiga garis api listrik berbentuk ular muncul aneh di atas gada dan perasaan kekuatan berbahaya dilepaskan dengan suara “Bzzzzzt”.

Profound Skill Atribut Petir? Lan Xueruo sedikit ketakutan di hatinya. Pemimpin kelompok dari sebuah kelompok tentara bayaran biasa sebenarnya memiliki keahlian dalam atribut petir.

“Mad Snake Thunder Dance!”

Wolf Fanged Mace yang besar dan terang itu menebas di sekitar Lan Xueruo. Karena tidak dapat menghindari serangan tersebut, pedang Lan Xueruo dengan megah bersinar dengan cahaya emas dan benar-benar menghadapi serangan tersebut dengan tubuh pedang.

Ding !!

Percikan api terbang ke segala arah. Pedang giok Lan Xueruo langsung melengkung dan dampak kekuatan membuat Lan Xueruo berbalik ke belakang. Namun, saat kakinya menyentuh tanah, dia kembali melangkah maju menuju Black Demon. Sebuah cahaya emas melintas di matanya yang indah saat dia menggumamkan nyanyian lembut yang hanya dia sendiri bisa dengar …

“Mon… arch… Sword …”

Karena mengalahkan Black Demon adalah satu-satunya harapan untuk menyelesaikan krisis, Lan Xueruo tidak lagi punya alasan untuk menahan diri. Dia mengarahkan lurus ke arah Black Demon dengan Profound Skill terkuatnya.

Begitu pedang itu menusuk, tatapan Yun Che tiba-tiba menjadi kacau … Karena gaya pedang yang saat ini digunakan Lan Xueruo adalah gaya pedang yang belum pernah ia lihat sebelumnya. Itu jelas hanya dorongan pedang biasa, namun pedang tidak hanya ganas dan sombong, tapi juga membawa rasa bangga yang tidak disengaja. Seolah-olah itu adalah raja arogan yang memandang dunia, tak tertandingi dan tak terbendung di jalannya.

Sejak “Mad Snake Thunder Dance” memiliki kekuatan yang besar dan tangguh, Black Demon tidak pernah menduga bahwa Lan Xueruo benar-benar bisa menghalangi “Mad Snake Thunder Dance” dan serangan balasannya begitu cepat. Dia mengangkat Wolf Fanged Mace-nya dan menghalangi bagian depannya, tapi saat ujung pedang menyentuh Wolf Fanged Mace, ekspresi Black Demon tiba-tiba berubah sangat. Karena dari tubuh gadanya, ada kekuatan yang menakjubkan yang tidak dapat ditahan. Dengan suara “ding”, tubuhnya dilempar ke belakang dengan kencang dan Wolf Fanged Mace di tangannya juga tiba-tiba terlempar dari cengkeramannya saat terbang jauh sekali. Namun, momentum pedang Lan Xueruo tidak melemah sedikit pun. Ujung pedang yang diarahkan lurus ke arah bahu kiri Black Demon, menerobos energi pelindung Profoundnya seolah memotong tahu dan keluar dari balik bahunya … Membuat lubang melalui bahunya.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded