About the Reckless Girl Who Kept Challenging a Reborn Man Like Me Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

‘Seorang anak ajaib pada usia sepuluh tahun, seorang jenius pada usia lima belas tahun, seorang pria biasa pada usia dua puluh.’

Di mana aku berasal, ada pepatah seperti itu.
Tidak peduli seberapa jauh kemampuan seorang anak berada di atas yang lain, jika mereka tumbuh terlalu sombong di dalamnya, keterampilan itu tidak akan bertahan begitu mereka menjadi dewasa; itu adalah pepatah yang berfungsi sebagai peringatan.
Atau mungkin bahkan jika seseorang memenangkan penghargaan sebagai seorang anak, setelah mereka tumbuh dan melihat betapa luasnya dunia, mereka belajar kemampuan mereka sendiri tidak mencukupi, itu juga bisa digunakan dalam arti itu.

Bagaimanapun, yah, terlepas dari pujian yang kamu terima sebagai seorang anak, orang tidak harus puas di dalamnya; kamu harus terus berusaha, selalu bertujuan untuk meningkatkan dirimu, itu semacam pelajaran hidup semacam ungkapan.

… Namun,
Bagiku, pepatah itu memiliki arti yang sedikit berbeda.

* * * * *

“Sieg! Sekarang! Sudah waktunya bagi kita untuk bersaing dalam nilai ujian sekali lagi! ”
“Anja … ini lagi …”

Terlepas dari apakah kelas sudah berakhir atau tidak, seorang gadis muda berlari ke arahku dengan mata berbinar.
Rambutnya yang biru pucat dipotong pendek, bandana yang disampirkan di sekitarnya, ini adalah gadis kecil muda yang bernama Anja.
Umurnya delapan tahun, sama sepertiku. Seorang anak muda di tahun kedua sekolahnya.
… Tidak, maksudku, aku juga muda, tapi …

“Apa lagi ini !? Aku belum pernah memenangkan satu kompetisi pun denganmu! ”
“Kamu … ketika kamu biasanya bertindak begitu tidak peduli, ketika datang untuk bersaing denganku, kamu menjadi terlalu panas …”
“Tentu saja! Sekarang sudah beres, cepat dan keluarkan hasil tesmu. ”

Anja mengangkat nilainya sendiri di satu tangan, seraya mendorong bahuku untuk mendesakku. Kesedihan yang bagus, pikirku, ketika aku mengeluarkan tes, aku menyelipkan ke dalam tasku sekali lagi.

“Ayo… kita akan saling menunjukkan bersama… Aku harap kamu siap untuk ini …”

Wajah Anja memerah. Dia tidak bisa menahan naiknya sudut mulutnya.

“… Anja, apa kamu sangat percaya diri dalam tes perhitungan sihir fundamental kali ini?”
“Hmph! Itu adalah sesuatu yang harus kamu putuskan dari melihat nilaiku! Aku akan mengejutkanmu, kamu dengar! ”

Dan sepertinya dia masih tidak bisa menahan keinginannya, bergegas melalui ‘Siap, siap, ayo,’ secepat mulutnya akan membawanya.
Aku buru-buru membeberkan hasil tes di tanganku di atas meja.

“…”
“…”

Hmm, itu luar biasa. Anja mendapat nilai 97. Tes kali ini dipenuhi dengan masalah aplikasi praktis, dan aku ragu ada siswa lain yang dapat mencapai nilai tersebut.
Pada intinya, ia memiliki nilai yang sangat baik, refleks luar biasa, dan memiliki tingkat mana yang dipotong di atas yang lain.
Murid kehormatan di antara murid kehormatan. Seperti itulah dia.

Wajahnya menjadi pucat.
Dengan lemah membuka mulutnya, keheranan terpampang di wajahnya.

“… 100 poin !? Sieg, kamu … mendapat 100 !? Pada tes yang sulit, kamu mendapat 100 …!? ”
“Y … ya … sepertinya tes ini berjalan dengan baik …”

Tapi meski begitu, aku tidak pernah sekalipun kalah darinya.
Itu hanya karena nilaiku lebih baik dari miliknya.

“———————–!”

Mata Anja mulai berkaca-kaca.
Mulutnya tertutup rapat saat dia menggertakkan giginya, dengan putus asa menahan air mata yang mungkin bocor keluar.
Dia pasti sangat percaya diri dalam tes ini. Dia pasti sudah belajar banyak. Tesnya sulit, dan tidak sulit membayangkan bahwa mencetak skor 97 adalah prestasi Hercules.
Aku bahkan akan menyatakannya. Skor 97 itu, jika kamu mengesampingkanku, akan menempatkannya di atas kelas.

Tapi meski begitu, dia tidak menyentuhku.

“……!”
“Ah! Tunggu! Anja ……! ”

Dan Anja lari.
Apakah itu karena kesal, atau apakah dia tidak ingin menunjukkan air matanya? Apapun masalahnya, seperti angin, dia lari dari depan mataku.

“… Sepertinya … dia benar-benar yakin kali ini …”

Semangatnya lebih tinggi dari biasanya, dan bahkan jika dia kalah, itu tidak pernah sampai sejauh membuatnya menangis. Dia berusaha keras dalam tes ini, dan memiliki kepercayaan diri yang besar.

… Aku merasa ingin meminta maaf padanya.
Dia telah mencoba sekeras yang dia bisa.
Tapi aku curang. Aku curang untuk mendapat 100 poinku.
Biasanya, aku adalah tipe orang yang tidak pernah seharusnya melangkah ke arena dan jenis orang yang seharusnya tidak memiliki hubungan dengan seseorang yang berusaha keras seperti Anja.

Tapi kebenaran itu adalah hal yang tidak pernah bisa kukatakan pada siapa pun.
Jika aku mengatakannya, mereka akan meragukan kewarasanku, dan bahkan jika aku memproklamirkannya, aku tidak bisa berpikir siapa pun akan percaya.

Sebenarnya, aku …

… Telah dilahirkan kembali.
Aku memegang kenangan kehidupan yang berlalu.

* * * * *

Saat itu adalah hari musim dingin yang istimewa, salju tebal yang cukup intens untuk meninggalkan rekor turun.
Dingin… Aku pikir itu adalah hari yang dingin, tetapi aku tidak begitu mengingatnya dengan baik. Daripada tidak mengingat, aku tidak pernah merasakannya.

Penyebab kematianku di kehidupan masa lalu aku adalah penyebab alami.
Dari jendela, aku menatap butir-butir es yang jatuh berbondong-bondong. Aku memaksakan kepalaku dari tempat tidur, menahan rasa iri pada pemandangan putih murni yang bisa kulihat dari kamar rumah sakit putih murni.

Pada saat aku berumur dua puluh delapan tahun. Aku bekerja di semacam pabrik magitech yang dapat kamu temukan di mana saja, dan aku bekerja seperti orang yang dapat kamu temukan di mana saja.
Itu adalah jenis pekerjaan yang dapat kamu temukan di mana saja, tetapi aku tidak tahan dengan kesukaran. Tampaknya aku adalah tipe orang yang menyombongkan sifat yang bisa disebut biasa, dan bahkan jika aku melakukan pekerjaan yang sama dengan yang lain, aku merasa seperti aku harus bekerja lebih dari siapa pun untuk menghasilkan hasil yang sama.

Tapi aku yakin itu sama untuk orang lain. Jika kita tidak bekerja lebih dari siapa pun, kita tidak akan dapat mencapai beban kerja yang diminta oleh masyarakat. Itu hanya bagaimana masyarakat berubah.
Tidak ada keunggulan khusus, tidak ada kegagalan khusus. Dalam arti itu, aku jelas biasa saja.

Terlalu sibuk dengan pekerjaan di mana aku harus bekerja lebih keras daripada orang lain, aku putus dengan pacarku. Yah, aku yakin itu hanya cerita biasa.

Dan dalam kehidupan yang dipenuhi dengan peristiwa-peristiwa yang dapat kamu temukan di mana saja, aku jatuh sakit. Ironis sekali, itulah satu-satunya kualitas istimewaku yang membuat aku berbeda dari yang lain.

Tubuhku tidak bisa lagi bergerak, aku hanya bisa memutar kepala untuk melihat ke luar jendela. Apa yang bisa aku lihat dari sana adalah pemandangan salju menyelimuti dunia, dan dalam kesadaran samar-samar aku yang kabur, aku mendengar dari seseorang itu adalah badai salju khusus yang tidak pernah tercatat.

Aku merasa putus asa.
Aku iri dengan salju.
Badai salju ini benar-benar istimewa, pasti akan meninggalkan kenangan dan catatan bagi banyak orang.

Aku ingin menjadi istimewa.
Aku ingin menjadi orang yang spesial.

Sewenang-wenang iri pada iklim, dewa manusia tidak bisa berbuat apa-apa, perlahan-lahan aku menutup mata.
Kesadaran aku terputus saat tirai menutup hidupku.

… Tapi kelahiran kembali terjadi.
Aku tidak tahu mengapa atau bagaimana.
Yang aku tahu adalah bahwa aku membawa kenangan kehidupan lain.

* * * * *

“Tapi bahkan jika aku harus menjalani kehidupan yang istimewa … Aku benar-benar tidak bisa menghapus rasa bersalah ini.”
“Apa yang kamu bisikkan secara diam-diam, Sieg? Lihat, hari ini adalah hari untuk kompetisi lain. ”

Dari tempat duduk di sudut ruang kelas, berbeda dengan salju dari hari itu, aku menyaksikan sinar matahari yang tak henti-hentinya menerangi ke halaman sekolah yang terik ketika aku berbisik pada diriku sendiri … tetapi pada saat aku menyadarinya, Anja berada di sisiku .
Omong kosong, aku bermaksud itu sebagai semacam gumaman yang tidak boleh ditangkap oleh siapapun, tapi dia selalu tersesat ke sisiku, jadi sepertinya dia mendengar suaraku.

“… Apakah kamu mendengar apa yang aku katakan?”
“Tidak semuanya? Tetapi jika kamu tidak ingin orang lain mendengarnya, kamu lebih baik tidak mengatakannya sama sekali. ”
“… Kamu benar sekali. Diam itu emas, mereka bilang … ”

Saat ini, kami sebelas tahun. Itu adalah tahun sekolah tertinggi di sekolah dasar.
Tidak dapat disembuhkan, kompetisi kami berlanjut, meskipun rasanya dia hanya menyerangku secara sepihak.
Tes tertulis, ujian praktik sihir, segala macam pelajaran ekstrakurikuler khusus … Dengan alasan tertentu, dia akan membawa tantangan kepadaku, dan semuanya berakhir dengan kemenanganku.

kamu hanya bisa menyebutnya alami. Untuk tes sekolah dasar, begitu kamu sudah dewasa, ada kejadian dimana siapa pun bisa mencetak 100 poin. Kami belum pernah menghadapi apapun dengan sedikit kesempatan kekalahanku.
Tetapi meskipun aku sangat merindukan keistimewaan di kehidupan masa laluku, aku akan terus memenangkan tantangannya, dan setiap kali dia membuat ekspresi yang kalah, aku akan merasakan rasa bersalah.

Pada akhirnya, hasilku berasal dari perjalanan pengalaman khusus yang disebut kelahiran kembali, dan itu bukan sesuatu yang disebabkan oleh kemampuan atau usahaku sendiri. Ketika dia percaya pada kemampuannya sendiri dan berusaha sekuat tenaga, apakah wajar jika aku merasa bersalah ketika aku menurunkan usahanya? Atau apakah itu berarti mentalitasku masih seperti biasa?

“Astaga! Serius! Mengapa kamu memiliki 100 lainnya !? Tidak mungkin bagiku untuk menang seperti itu! Ini tidak adil! Kamu tidak adil, Sieg! ”

Anja hendak menangis lagi.
Aku akan membuat pernyataan yang jelas, tapi dia jenius asli dan dia tidak pernah mengabaikan etika kerja yang baik. Sudah pasti dia adalah tipe orang biasa yang tidak pernah bisa dibandingkan sepertiku.
Jika segala sesuatunya berlanjut pada tingkat ini, dia lulus dari sekolah menengah yang baik, lulus dari universitas yang bagus, dan mencari pekerjaan di perusahaan yang bagus. Dia memiliki bakat luar biasa yang membuatnya sangat jelas bahkan sampai sekarang.

Tetapi dengan peringatan, ‘pria biasa pada usia dua puluh,’ itu hanya cerita jika dia melanjutkan kerja kerasnya.

Untuk menghibur gadis cengeng itu, aku menyerahkan permen yang kubeli sebelumnya.
Itu adalah sesuatu penalti untuk kemenanganku, dan untuk membeli permen ini, aku menghabiskan sebagian besar uang anak-anak.
Aku harus memperhitungkan seleranya bersama dengan perasaan khusus yang datang dengan barang musiman dan terbatas, dan memahami hati wanita yang kompleks untuk membeli permen yang tepat untuk menenangkannya sangat sulit. Jika aku memilih yang salah manis, aku harus menghabiskan sisa hari menatap sisi wajahnya yang cemberut.

Meskipun Anja biasa sangat dingin, ketika aku terlibat, dia berkobar, selalu merasa jengkel atas kekalahannya, namun terus menerus memarahiku dan membuat emosinya bergoyang ke kiri dan ke kanan dengan bermacam-macam permen.
Memahami kerja batin hati seorang wanita lebih sulit daripada tes apa pun.

* * * * *

“Kuh … aku melihat kamu benar mendapat 100 poin saat ini …”

Memegang lembar tesnya seperti biasanya, ada wajah Anja dengan wajah memerah dan gigi geligi yang memerah.
Gadis itu telah berubah sedikit selama beberapa tahun terakhir.
Rambut pendeknya yang mungkin menyentuh lehernya atau tidak tumbuh cukup panjang untuk menggantung di pundaknya.
Kegadisannya telah meningkat sedikit.

Di atas itu, pakaiannya telah berubah. Apa yang dulunya seleksi bebas telah berubah menjadi seragam sekolah … yang berarti kami telah menjadi anak SMP.

Anja dan aku mendaftar di SMP yang sama sebagai hal yang biasa.
Kami mengambil tempat untuk akademisi tempat pertama dan kedua di kabupaten dan memasuki sekolah swasta nomor satu di distrik itu jadi itu benar-benar hasil alami.
Lebih dari itu, setelah berumur 28 tahun dan menerima gaji biasa, dengan diterima di lembaga swasta, aku mungkin merasa kasihan kepada orang tuaku. Berpikir atas biaya sekolah tahunan dan pendapatan bersih tahunan masa laluku, itu membuat mataku sedikit berputar.

Ketika aku mengatakan aku baik-baik saja dengan sekolah umum yang normal, ‘Seorang anak tidak perlu khawatir tentang sesuatu seperti itu,’ orang tuaku mengatakan kepadaku dan Anja juga dengan santai berkata, ‘Lalu aku akan pergi ke sekolah umum juga,’ jadi aku kehilangan margin pilihan.
Aku merasa kasihan kepada orang tuaku, tetapi aku tidak bisa membiarkan seorang jenius dari tingkat Anja membusuk di sekolah umum setempat demi aku.

Aku mempertimbangkan untuk mengambil pekerjaan paruh waktu, tetapi ketika aku bertanya-tanya tentang tempat apa yang akan mempekerjakan seorang siswa SMP, aku akhirnya mendapatkan 97 pada ujian pertama SMP.
Bahkan dengan 28 tahun pengalaman, aku tidak bisa mendapatkan 100 dengan praktis tanpa belajar. Itu membuatku berpikir tentang bagaimana SMP dan SD berbeda.

‘Fufufu! Kubu 100 poin akhirnya hancur! Pada hari aku merebut kemenangan darimu tidak akan jauh! ‘

Anja dengan keras memproklamirkan dengan air mata di matanya.
Dia mendapat nilai 89. Dari sudut pandangnya, yang paling jelas adalah aib. Karena ini adalah SMP swasta, tes-tes itu sangat sulit, dan aku pikir itu adalah nilai yang memuaskan, tetapi itu hanya menunjukkan bahwa dia dan aku sedang membuat cahaya di SMP. Meskipun aku harus mencatat, dia masih mendapat nilai tempat kedua di kelas.

Setelah itu, entah bagaimana aku menemukan tempat untuk bekerja dan berkeliling untuk belajar dengan benar.

“Kuh … jadi kamu berhasil mengunci 100 poin lagi …”

Dan kalimatnya akan menjadi hal pertama yang memberi tahu aku bahwa itu berhasil.
Jika aku benar-benar belajar, tampaknya pengalamanku selama dua puluh delapan tahun masih dapat diterapkan.

“Sieg, hanya belajar macam apa yang kamu lakukan? kamu bekerja paruh waktu, membawa uang ke rumahmu, dan kamu masih mendapatkan 100 poin … apakah kamu yakin kamu tidak curang …? ”
“…”

Aku curang. Aku memiliki metode kecurangan terbesar yang disebut reinkarnasi, tetapi tidak mungkin aku bisa mengatakannya.
Anja mencubit pipiku, tapi meski begitu, kekuatan yang dimasukkan ke jari-jarinya masih lemah.
Dalam tes ini, dia telah mencetak skor 93. Tentu saja, nilai-nilainya berada di urutan kedua di kelas, tetapi fakta bahwa studi putus asa yang dia miliki hanya menaikkan nilai empat poin membuatnya sedikit tertekan.

Jika kamu membiarkan aku mengatakan, itu banyak, dan ini adalah SMP swasta. Aku merasa tesnya jauh lebih sulit daripada di SMP biasa yang aku hadiri di kehidupan masa laluku. Di dalam itu, dia mendapat 93 poin, jadi aku pikir dia harus bangga pada dirinya sendiri, tapi mungkin itu karena aku akhirnya mendapatkan 100.
Anja menjadi sedikit lemah hati.

Aku mengeluarkan permen yang baru dikeluarkan saat aku berbicara.

“… Trik untuk belajar, hal pertama yang harus kamu lakukan adalah memahami akar dari unit. Semuanya terletak pada dasar unit, dan semua hal lain yang mereka ajarkan padamu tumbuh dari … ”
“Aaaah! Tunggu! Tunggu! Dipikir-pikir lagi, tidak! Itu tidak baik! Jangan beri tahu aku apapun! ”

Anja memutar tubuhnya saat dia dengan panik berpisah dariku.

“Aku tidak bisa membiarkan diriku menerima garam dari musuh!”

Dia berkata saat dia lepas landas dalam garis lurus dari kelas dan kembali ke rumah.
Terkejut, aku menatap kosong sebelum bekerja paruh waktuku.

* * * * *

“… Pada pemikiran kedua, ajari aku cara belajar …”

Anja membanting ke mejaku dan bergumam lemah. Wajahnya merah menyala, dia menahan malu, memalingkan wajahnya sedikit sehingga dia tidak akan menatapku saat dia berkata dia ingin aku mengajari dia.

Ada ujian akhir yang besar.
Dengan dua puluh delapan tahun masa laluku, aku nyaris tidak berhasil mempertahankan poin penuh dalam semua mata pelajaran. Aku tidak tahu apakah aku yang berbicara, tetapi aku harus belajar sedikit.
Tak perlu dikatakan, Anja menduduki peringkat kedua di kelas dan dia meraih 750 poin di delapan mata pelajaran.

Itu adalah skor yang bagus, tetapi bagi Anja, rupanya itu bukan sarana untuk perayaan.
Sepertinya celah 50 poin denganku sulit baginya untuk diterima dan ketika aku bertanya kemudian, sepertinya tanpa menghiraukan persaingannya denganku, dia secara pribadi merasa bahwa ujian itu gagal. Itu adalah tes yang sangat sulit jadi aku tidak berpikir ada yang membantu skornya, tetapi meskipun demikian, dia mengatakan itu adalah pertama kalinya dia merasa kesal pada sesuatu yang tidak ada hubungannya denganku.

Dia membungkukan kebanggaannya sendiri dan datang untuk belajar dariku.

Itu adalah pertama kalinya terjadi dalam tujuh tahun aku mengenalnya.
Tubuhnya sedikit gemetar, wajahnya merah terang, ketika aku hanya melihat dari samping, aku bisa merasakan panasnya yang tinggi dan detak jantungnya yang semakin cepat.

“… Mengerti. Aku akan membantumu. ”

Aku menjawab singkat.
Aku menyiapkan tempat duduk di depanku sendiri dan gadis kaku itu duduk.
Membiarkan dia menggantung akan menyedihkan sehingga kami mulai belajar sekaligus. Mengingat kepribadiannya, aku pikir dia akan langsung ke intinya.
Tentu saja, di sisi meja, aku menyiapkan permen yang kubeli.

“Aku mengatakannya sebelumnya, tetapi yang penting adalah memahami akar dari unit. Semuanya terletak pada basis unit, dan semua yang mereka ajarkan kepadamu tumbuh dari akarnya. ”
“… Tumbuh?”
“Tepat. Jangan melakukan sesuatu yang penting seperti menghafal segala sesuatu di buku teks dari ujung ke ujung, pertama-tama kamu menangkap akar isinya. Dari sana, kamu belajar seolah menumbuhkan cabang.
Misalnya, ketika datang ke sejarah … benar … peristiwa paling penting pada tes kali ini adalah Pertempuran Lesvokis. Pengaruh pertempuran itu tetap di sepanjang sejarah untuk diikuti. Dan sejarah yang terjadi sebelum itu juga sering menjadi penyebab, faktor-faktor yang menyebabkan Pertempuran Lesvokis. Mayoritas era berubah dengan pertempuran di pusatnya, dan itu bukan hanya sejarah negara ini, itu memberi pengaruh terhadap sejarah negara lain juga.
Jika kamu berpikir tentang pengaruh era dari depan ke belakang, pikirkan apa yang mengikat mereka dari satu sisi ke sisi yang lain, dan pelajari ketika kamu menghubungkan peristiwa-peristiwa, itu membuatnya lebih mudah untuk mendapatkan pemikiranmu, dan memperdalam pemahamanmu dari sekadar membaca teks … ”
“Mengikat…?”
“Benar, mengikat.”

Ketika dia begitu gemetaran, Anja cukup hebat, dan hanya dengan sedikit ceramah, kepalanya telah memasuki mode belajar. Dengan wajah yang berwibawa, dia berkonsentrasi dan mendengarkan kata-kataku.

“Kamu bisa mengatakan hal yang sama tentang subjek lain.
Dalam matematika, hal penting pertama yang kamu pelajari adalah rumus ini. Semua cara berpikir fundamental dalam unit dibentuk dengan rumus itu sebagai dasar, dan formula lain serta masalah aplikasi disusun di sekitar rumus dasar itu. Ketika kamu bermasalah dengan masalah aplikasi, pertama, cobalah untuk kembali ke dasar dan mencoba untuk memastikan tujuan.
Tujuannya ada di dalam basis, dan untuk mencapainya, kemajuan seperti apa yang harus kamu buat, dan nilai seperti apa yang kamu butuhkan? Itu bermula memikirkan hal itu. ”
“… Dasarnya?”
“Benar, dasar. Apa yang kamu salah dalam tes ini? Dapatkah kau menunjukkan kepadaku?”

Kami belajar dengan penuh perhatian di sudut ruang kelas, dan ketika matahari terbenam, sampai seorang guru datang untuk memperingatkan kami, kami bahkan tidak berpikir untuk pergi.
Pada saat aku perhatikan, matahari hampir lenyap di balik cakrawala, mewarnai kelas merah tua dalam cahaya terakhirnya.

“Sieg … kamu pandai mengajar.”

Rambut biru pucatnya diwarnai dengan warna hangat.

* * * * *

“Hei! Sieg, apa benar kamu membantu orang belajar !? ”

Suatu hari, seorang gadis dari kelas bertanya dengan momentum yang baik.
Sejumlah gadis bergegas ke sisi mejaku, menutup wajah mereka ketika mereka menanyakan hal semacam itu.

“Hmm? Yah … jika kamu memintaku, aku tidak punya alasan untuk menolak, tapi … dari mana kamu mendengar tentang itu …? ”
“Kamu tahu, pembicaraan telah menyebar tentang bagaimana Seig, pertama di kelas, telah mengajar Anja setelah sekolah hari demi hari … dan desas-desus mengatakan dia mungkin mau mengajari kami juga!”
“Sebuah … rumor seperti itu ..?”

Dikelilingi gadis-gadis, aku ragu-ragu ketika aku melirik Anja, tapi … Ah, sepertinya Anja dalam mode yang sopan dan tepat. Seolah-olah mengatakan ini tidak ada hubungannya dengan dia, dia dengan cepat mempersiapkan kelas berikutnya.
Ketika sebuah kompetisi denganku tidak terlibat, dia pada dasarnya tidak peduli.

“Oy, oy, oy! Kamu bajingan populer! Kamu akan mengajari para gadis, dan kamu tidak mengajari kami !? ”
“Seperti kita akan membiarkanmu dikelilingi oleh gadis-gadis sendirian! Bantu kami keluar juga! ”
“Urp!”

Para bajingan kelas melingkarkan lengan di leherku, setengah iri, separuh untuk para gadis, dengan hanya sedikit sisa untuk ambisi akademis.
Tunggu … kau mencekikku …
Aku mencoba mengetuk keluar, tetapi sampai kata-kata komitmen datang dari mulutku, sepertinya mereka tidak berniat untuk melepaskan aku.

“Me … mengerti …”
“Yay! Kami akan belajar dengan Sieg! ”
“Aight! Tunjanganku naik bergantung pada tes berikutnya! Aku milikmu sepenuhnya! Sieg! ”

Sementara cengkraman dilepas dan lingkungan menjadi gaduh, yang bisa aku lakukan hanyalah tertawa letih.
Bagaimana bisa sampai seperti ini?

Tapi anehnya, itu tidak terasa terlalu buruk sama sekali.

Kelas berakhir.
Alisku berkedut pada jumlah siswa yang jauh lebih tinggi daripada yang aku duga, sungguh merepotkan, kataku sambil berjalan berkeliling menyaksikan semua orang belajar.

Aku mengungkapkan pemikiranku tentang belajar yang aku nyatakan kepada Anja, memberi tahu semua orang bagaimana aku belajar dan berkeliling ke meja setiap orang memberi mereka bantuan praktis.
Ngomong-ngomong, Anja tidak berpartisipasi dalam sesi belajar. Benar saja, dia tidak suka suasana seperti itu dengan semua orang membuat keributan bersama.

“Sieg, tentang masalah ini, kamu tahu … ketika aku melihat jawabannya, perhitungan, dan prosesnya, aku bisa memahaminya, kamu tahu, tapi aku tidak bisa mengerti mengapa aku harus menghitungnya seperti itu. Jika itu akan menjadi seperti itu, maka jika masalah yang sama muncul di ujian, satu-satunya harapanku adalah menghafalnya.
Seperti, kamu tahu … ini sulit untuk dijelaskan … kamu … mengerti apa yang aku katakan ,,,? ”
“Ya, aku mengerti, Marco. Hanya dengan melihat jawabannya, seringkali kamu tidak akan mendapatkan akar masalah dan cara berpikirnya. Jadi yang penting adalah … ”
“Dasar yang kamu bicarakan sebelumnya, ya? Dan sebagainya? Di mana dasar dari masalah ini? ”
“Ini, mari kita lihat … buku teks … di sini. Ketika kamu merebusnya, masalah ini hanya penerapan saat itu. ”
“Hmm …”

Melihat semua penelitian seperti ini, aku menyadari ini bukan SMP Swasta tidak berguna dan semua orang memiliki kepala yang baik di pundak mereka.
Mereka dengan mudah menerima ajaranku, cepat memahami dan menerapkannya. Ada beberapa kali pertanyaan yang mereka tanyakan kepadaku sedikit mengejutkan. Maksudku, pola pikir yang tidak akan pernah bisa aku dapatkan di masa sekolah menengah masa laluku sedang dikuasai oleh anak-anak di depan mataku.
Anak-anak sudah mulai memikirkan cara berpikir yang akhirnya aku dapatkan untuk diwujudkan di sekitar SMA dan perguruan tinggi.

Aku melihat sekilas perbedaan antara yang biasa dan jenius.
Dan itu adalah sesuatu yang aku rasakan ketika aku mengajar Anja juga.

Mungkin sekitar waktu itu.
Aku mulai melihat jalan macam apa yang akan aku injak dalam kehidupan ini.

“Meski begitu, kamu memang pandai mengajar, Sieg!”

Seorang gadis dari kelas mengatakannya.
Aku tidak bisa berbuat apa-apa selain tertawa canggung.

Aku pikir ini adalah sesuatu yang berdasarkan pengalamanku yang disebut kelahiran kembali.
Bukannya aku bisa belajar lebih baik daripada orang normal, aku cukup yakin itu karena, setelah putus asa sekali belajar untuk ujian perguruan tinggi, aku menjalani kelas SMP dan SD.

Seperti kebanyakan orang biasa, aku belajar untuk ujian masuk perguruan tinggi seperti hidupku tergantung pada itu.
Dengan melakukan itu, hal-hal yang mulai aku lihat dalam hal belajar mulai berubah. Efisiensi belajar, titik belajar, cara belajar, kemampuan untuk belajar … hal-hal semacam itu diringkas, direbus hingga percobaan keduaku di ujian, dan setelah semua belajar itu, aku mengambil kelas dasar baru.

Dalam putaran kedua kelasku setelah melalui eksistensi semacam itu, caraku melihat pelajaran telah benar-benar berubah dari dalam kehidupan pertamaku.
Aku berkeliling untuk melihat maksud dari kelas guru, sesuatu yang tidak pernah aku mengerti dalam kehidupan pertamaku, dan aku berkeliling untuk melihat apa inti dari pelajaran itu.
Ada saat-saat ketika aku berpikir cara mengajar guru ini lebih baik daripada cara hidupku yang pertama, dan kali aku merasa sebaliknya itu benar.

Melihatnya dalam pengulangan, untuk saat-saat aku pikir pelajaran itu telah dilakukan dengan baik, dan aku pikir mereka seharusnya menekankan hal itu lebih, tidak sebagaimana seharusnya, aku telah melahirkan evaluasiku sendiri untuk kelas guru.

… Meskipun itu terlalu kurang ajar, aku tidak bisa mengatakan.
Pada hari-hari sekolah menengahku, jika aku hanya mengoceh tentang hal itu kepada siapa pun, itu sudah cukup untuk menjadikannya sejarah hitamku. Dari mata siapa pun, itu akan terlihat seperti aku masuk di atas kepalaku.

Itulah mengapa aku menyelipkannya ke dalam hatiku, tetapi bagaimanapun juga, aku mulai memiliki pandangan pribadiku sendiri ketika datang untuk mengajar.

“Ya ya! Tuan Sieg! Aku tidak mengerti ini sama sekali! ”
“Ya, ya, beri aku waktu sebentar, Lina …”

Aku pikir aku senang.
Aku pikir aku senang bahwa aku dapat berguna bagi teman-temanku.
Itu adalah kegembiraan yang aku rasakan dari ‘spesial’ ku yang berguna sekali ini.

Hari berlanjut, sesi belajar berakhir. Itu terjadi ketika aku berjalan di jalan malam yang gelap tempat matahari telah terbenam.
Selama sesi belajar hari itu, aku benar-benar merasakan kepuasan, dadaku dipenuhi dengan pemenuhan karena bermanfaat bagi teman-temanku; Aku berjalan ke rumahku dengan langkah-langkah ringan hanya untuk menemukan orang itu di depanku.

Orang yang berdiri tepat di tengah jalan pulang.
Mulut melengkung ke dalam kerutan tajam, kakinya melebar, lengannya bersilangan saat dia mengintimidasiku.
Matanya yang besar terus memelototiku, jadi tidak ada keraguan aku adalah targetnya.

Uwah, pikirku.
Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, dia tidak senang.

Anja benar-benar menghalangi jalanku.

“… Hmph!”
“Um … Anja …? Nyonya Anja…? Mengapa kamu begitu marah? ”

Aku tanpa sadar berkata sopan.

“Aku tidak terlalu marah atau apalah! Ini tidak seperti kamu melakukan sesuatu yang buruk, lagipula! ”
“Uwah …”

Apa yang harus aku lakukan … tentang ini …
Aku tidak tahu apa yang seharusnya aku lakukan, dan aku tidak bisa benar-benar tahu seperti apa kemarahan yang dia hadapi.
… Tidak, aku tahu penyebabnya adalah aku bergaul dan belajar dengan semua orang, tapi aku tidak tahu bagaimana memproses itu di kepalanya.

… Jika aku memberikan permennya, akankah dia mendapatkan kembali emosinya?

“… Anja … apa kamu mau … permen …?”
“Hmph!”

Dengan tangan yang lincah, dia merenggut seluruh kaleng permen, tetapi suasana hatinya tidak membaik.
Aku gagal.

“Um … apakah kamu ingin berpartisipasi dalam sesi berikutnya dan seterusnya …?”
“Oh jangan hiraukan aku! Aku tidak suka belajar dengan banyak orang sama sekali! ”
“Seperti yang kupikirkan…”

Yah, aku sudah tahu itu. Aku putus asa.
Aku tidak percaya gadis itu membunyikan hidungnya dan berdiri begitu menakutkan didepanku diberi julukan ‘Dewi Es’ di sekolah.
Dia biasanya bertindak dingin, gadis ini. Serius, percayalah padaku. Dia sangat berbeda ketika dia di depanku.

“…… Itu hanya membuatku kesal.”
“…… Apa yang terjadi?”
“… Aku tidak tahu.”

Anja tidak membatalkan sikapnya saat dia mengatakannya.

“Aaah! Baik, terserah! Sekarang bantu aku belajar juga! Kita akan mempelajari itu! Disini dan sekarang!”
“Eh !? Sekarang!? Ini sudah malam, dan sekolahnya tidak terbuka, tahu !? ”
“Maka kita harus melakukannya di kamarku, kan !? Kita akan menjalani sesi belajar sepanjang malam, hanya kita berdua! ”

Sesi belajar malam …?
Jantungku berdetak kencang.

“Hari ini, kita akan terus belajar sampai kamu bilang kamu tidak bisa melanjutkan lagi! Tidak! Bahkan jika kamu tidak bisa melanjutkan, aku akan memaksamu! Persiapkan dirimu!”
“Hei … t-tunggu sebentar …”

Tangan ragu-ragu aku ditarik oleh Anja dan dengan paksa menuju ke tempatnya.
Dadaku terus berdetak, ladum, ladum, tubuhku memanas. Aliran darah berlarian di sekitarku dengan kecepatan luar biasa.

Sesi belajar malam, kamar Anja, kami berdua, sampai aku tidak bisa melanjutkan lagi … bahkan jika aku tidak bisa melanjutkan …

Kata-kata aneh terus berputar di sekitar kepalaku ketika aku dituntun oleh tangan oleh kehendak Anja, mengejutkan ketika aku berjalan di jalan malam.

Biarkan aku mendapatkan satu hal yang lurus.
… Tidak ada yang terjadi.
… Kami hanya akan belajar.

Maksudku, ya. Itu sudah jelas. Kami baru berusia 13 tahun.
Menjijikkan. Seperti darah merahku sendiri, rasa jijik terhadap diriku beredar di sekitarku.
Anja tertidur sambil belajar sampai dia tidak bisa melanjutkan, jadi aku membawanya ke tempat tidurnya, dengan rapi menutupinya, dan menyuruh ayah Anja menemaniku ke rumahku sendiri.

Maksudku, ya.
Membenci diri sendiri. Dengan segala kebencian dan keengganan diriku, jika ada lubang, aku akan melemparkan diriku ke dalamnya.
Aku ingin memukul diriku sampai mati karena membiarkan jantungku berdegup kencang.
Bahkan jika tubuh aku masih muda lagi, untuk berpikir aku akhirnya bernafsu untuk seorang gadis berusia 13 tahun …

Pedofil? Apakah aku seorang pedofil?
Ketika aku 28 menambahkan 13, kamu bermaksud mengatakan dadaku menjadi panas pada anak berusia 13 tahun, dan aku akhirnya memegang harapan sebagai seorang pria?
Sampah, sampah, sampah.
Mustahil. Nggak. Tidak akan terjadi.
Dosa besar dalam hidupku, kejahatan besar. Itu adalah dosa yang layak untuk hukuman mati.

Setelah pulang ke rumah, aku membenturkan kepala ke meja kamarku beberapa kali.
Sampai ibuku menyadari aku eksentrik dan menghentikanku, aku terus menerus menyakiti diri sendiri.

Aaaaaah …………………… ..
Dosaaaaaaaa ……………Dosaaaaaaa…………………………………… ..

“Selamat pa … tunggu, Sieg, apa yang terjadi !? Dahimu, merah! Dan itu adalah beberapa kantung gila di bawah matamu! ”

Ketika dia datang ke sekolah keesokan paginya, itu adalah kata-kata pertama yang keluar dari mulut Anja.
Dahiku sudah membengkak begitu besar hingga bisa pecah, dan kantung telah berakar kuat di bawah mataku.

Aku tidak bisa tidur. Aku akan berhenti di situ.
Bahkan melegakan diriku terasa seperti dosa, dan aku lebih menegur diriku. Aku telah menghabiskan malam yang berkabut. Aku dipenuhi dengan rasa bersalah.

“…… Tidak apa.”
“Hmm… kalau begitu aku akan berhenti di situ, tapi… malam ini, kita akan mengadakan sesi belajar lagi di kamarku, kamu dengar! Itu janji! ”
“La … lagi …?”

Aku melihatnya pergi ketika dia kembali ke tempat duduknya, hanya menyisakan kata-kata itu, setelah itu aku segera bersujud di atas mejaku.

Pada tes berikutnya, aku tidak dapat mencapai 100 poin.

* * * * *

Bulan-bulan berlalu, dan kami mendaftar di SMA.
Yang kami hadiri adalah, tentu saja, SMA swasta yang terkenal.
Terlebih lagi, aku bisa masuk SMA swasta terakreditasi nasional dengan beasiswa.

Tidak ada biaya. Itu yang paling bisa aku lakukan untuk orang tuaku. Aku tidak bisa menahan diri untuk berpikir kembali ke gajiku di kehidupan terakhirku.

Dalam arti, seseorang dengan anugerah ‘reinkarnasi’ sepertiku mengambil keistimewaan beasiswa adalah hal yang wajar, tetapi Anja yang telah memenangkan posisi itu dengan kekuatannya sendiri benar-benar luar biasa.
Sebagai teman masa kecil, aku bangga padanya.

Benar. Kami sudah berteman sejak kecil.
Bersaing sebagai saingan selama hampir 10 tahun, berusaha dalam studi kami berdampingan, dan menyusuri hidup bersama.
Bagiku, dengan kehidupan masa lalu termasuk, itu 10 dari 43 tahun. Tapi baginya, itu 10 dari 15.

Benar. Sudah sepuluh tahun.
… Sudah sepuluh tahun.

‘SMA adalah pertempuran sesungguhnya! Aku akan menyusulmu dalam waktu singkat, dan mengalahkanmu dalam ujian! kamu sebaiknya mempersiapkan diri! ‘

Tepat setelah upacara penerimaan, Anja memproklamirkannya dengan semangat.
Sikapnya berubah total ketika dia menjadi siswa SMA, tetapi bagiku, ketika aku mendengar pernyataan yang tidak berubah sedikit pun sejak pertama kali kami bertemu, aku tidak bisa menahan tawa.
Wajahnya membusung sedikit, ‘Sekarang terakhir kali kamu bisa mengudara!’ dia berkata dan mengarahkan hidungnya ‘hmph’.

Namun seorang gadis seperti itu entah bagaimana berhasil mendapatkan julukan ‘Ratu Es’ setelah menghabiskan sekitar tiga bulan di sekolah … Aku benar-benar tidak mengerti orang-orang.

Sekitar sembilan bulan sejak pendaftaran, insiden itu terjadi.
Itu adalah jenis insiden yang tidak akan dipikirkan orang lain sama sekali. Namun demikian, antara Anja dan aku, itu adalah insiden terbesar yang bisa terjadi.
Khususnya bagiku, ini adalah titik balik, aku pikir itu adalah waktu ketika lipatan mulai terlihat.

“… Hah?”

Anja membuka mata lebar-lebar saat dia melihat papan besar peringkat tengah semester semester diposting tepat di luar pintu masuk.
Matanya berkedip lagi dan lagi dengan heran saat dia menatap tajam pada barisan orang yang melakukan tes dengan baik. Setelah menggosok matanya sekali, dia menoleh lagi.

Tempat pertama : Sieg 785 Poin
Tempat kedua : Anja 785 Poin ‘

Tabel peringkat membuatnya begitu.
Semburat merah dengan cepat menyebar di wajahnya, matanya memancarkan kilau berkilauan.

“Sieg!”

Dia berlari dalam garis lurus ke arahku, sambil membawa senyuman penuh wajah untuk melihatku.
Itu tampak hampir seolah kegembiraannya menjadi uap mengalir keluar dari tubuhnya.

“Sieg!”

Menutup, dia memanggilku lagi. Tidak ada artinya, aku pikir dia hanya dipenuhi dengan kegembiraan.

“Aku akhirnya mengejarmu! Ini pertama kalinya! Pertama! Yang pertama, aku katakan! Pertama kali aku sama denganmu! ”

Senang, dia terus mengulang kata ‘pertama’ kali dan lagi.
Di SD, ada saat-saat ketika kita berjajar dari sisi ke sisi dengan masing-masing 100 poin. Tapi dia tidak puas dengan itu. Baginya, dua poin 100 adalah tanda pengukuran yang tidak mungkin, yang berarti kegagalan alat pengukur.
Ketika sampai pada itu, itu tidak lebih dari undian. Terlebih lagi, baginya, itu adalah hasil imbang yang tidak pernah dia sukai.

Jadi ini adalah pertama kalinya kami terikat dengan apa pun selain poin penuh, dan dia tidak ragu untuk bersukacita atas gagasan itu.

“Kita seimbang! Seimbang! Semua yang tersisa bagiku untuk menyalipmu! Untuk menang! Kita seimbang! Aku berbaris di sebelah Sieg! ”

Senang, dia terlihat sangat bahagia. Cukup hanya dengan melihatnya membuatku senang juga, matanya berkilauan dan bersinar seperti batu permata.

“Persiapkan dirimu!”

Dia berkata dan tertawa. Seakan masa depannya diaspal dengan kotak perhiasan, dia memegang harapan seperti itu di dadanya saat dia tertawa.

… Tapi Anja.

Sudah 10 tahun.
10 tahun penuh …
10 tahun telah berlalu sejak kami mulai bersaing …

Jahitannya mulai terlepas, Anja…

* * * * *

Tidak butuh waktu lama untuk jaraknya melebar.

“Aku menang! … Aku menang! Aku menang! Aku menang! Aku menang! Aku menang!”

Tempat pertama: Anja 786 Poin
Tempat kedua: Sieg 781 Poin ‘

Pertengahan semester kedua dari tahun kedua, aku kalah dari Anja untuk pertama kalinya dalam hidupku.
Ketika datang untuk menguji skor, itu adalah kekalahan pertamaku dalam hidup ini.

Ketika Anja pertama kali melihat peringkat, dia menjadi linglung.
Dia melihat sesuatu yang dia tidak bisa percaya, sebaliknya, dia tidak tahu apa yang sedang terjadi dan bagian dalam kepalanya telah menjadi putih bersih. Dia melamun mengangkat kepalanya, membuka mulutnya, dan melebarkan matanya saat bagian dalam kepalanya melintasi hamparan ruang.

Mungkin setelah sekitar lima menit.
Kesadarannya akhirnya kembali ke tubuhnya, dia memproses informasi visual yang masuk, dan tirai terbuka pada kegirangannya.

“Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya……!”

Dia melompat-lompat dengan wajahnya yang merah menyala, menampilkan kegembiraannya dengan seluruh tubuhnya dengan cara yang benar-benar tidak memenuhi julukan dingin yang diterimanya.

“Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya! Aku melakukannya……!”

Dan sekali lagi dia berlari lurus ke arahku, menariku – yang diduga musuh – dengan tangan -, dan menjabat tangan – tangan itu ke atas dan ke bawah. Tersenyum dari telinga ke telinga, dia melemparkan pandangan demam padaku.
Tidak ada lagi yang bisa aku lakukan selain tertawa gelisah.
Tidak ada jalan lain.

“Aku melakukannya ~~~~~~~~~~!”

Kata Anja, saat dia dengan panas berlari keluar gerbang sekolah.

“Ah! Tunggu sebentar! Anja! Kembali! Kembali kesini! Kelas belum berakhir! ”

Melupakan kelas begitu saja, dorongan itu membuat Anja lari keluar sekolah. Melupakan dirinya sendiri, dia lari.
Tidak ada waktu bagi aku untuk menghentikannya, 10 tahun panas yang menyenangkan merajalela mengirimnya keluar seperti tornado.
… Keesokan harinya, dia menerima banyak ceramah dari guru.
Sosoknya cukup heboh untuk dilihat.

Sementara pemandangan itu, mulai hari itu, aku tahu keruntuhan di dalam diriku telah menjadi berbeda. Ini bukan kejutan kekalahan. Kekalahan pertama aku tidak terlalu mengganggu, atau menjengkelkan, membuatku takut sedikit.

Sebuah tekad tertentu mulai tumbuh di dalam diriku.
Waktu yang ditakdirkan untuk datang mendekat. Aku merasakan itu, dan aku mulai merasa aku harus menyelesaikan tekadku.

Hubungannya sudah mulai berpisah.
Mereka sudah mulai berpisah dari SMP… tidak, aku yakin itu bahkan sebelum itu …

Aku tahu hari ketika aku berpisah darinya tidak jauh.

* * * * *

Pada awalnya, waktunya dihabiskan dalam kesenangan sederhana.

Dengan hari itu sebagai batas, aku masuk ke dalam siklus kemenangan dan kekalahan bersamanya.
Mengambil gabungan nilai kami di tahun SMA kedua kami, aku adalah pemenangnya.
Tapi ketika kami memasuki ketiga kami, tingkat kemenanganku turun menjadi 50 … tidak, dia sedikit melebihiku. Karena dia menyimpan rekor yang teratur seperti itu, aku bisa mengetahui dalam sekejap jika aku hanya bertanya padanya, tapi aku terlalu malu untuk bertanya.

Sejak saat itu, dia belajar dengan sangat menyenangkan.
Sampai saat itu, dia selalu belajar putus asa dengan tatapan yang agak menakutkan di wajahnya, bekerja tidak lebih dari membawaku turun dan mengibarkan bendera, tetapi dengan siklus perkelahian kami yang erat, tampaknya faktanya kami tidak pernah tahu siapa yang akan menang membuat belajar menyenangkan baginya.

Setiap kali dia membuat penemuan baru, dia akan membocorkan senyum.
Ketika itu terjadi, anehnya, kemajuan akademisnya meningkat lebih cepat daripada ketika dia belajar seperti iblis.

“Apa kamu bersenang-senang?”

Aku bertanya.

“Kamu dapat memberitahu?”
“Ya … aku sudah mengenalmu cukup lama …”
“Sudah sepuluh tahun. Ah, sungguh lama, sangat lama. Dan sungguh merepotkan. ”

Benar. Ini adalah salah satu dari mereka yang terjebak bersama menjalin hubungan.
Bahkan ketika kami berkompetisi di bidang akademik seperti ini, untuk beberapa alasan, sesi belajar kami bersama-sama berlanjut. Apakah benar ada gunanya? Aku akan mengatakan dari waktu ke waktu, tetapi meskipun demikian, dia akan bertanya kepadaku apa yang dia tidak tahu, dan aku akan melakukan hal yang sama.

‘Sieg, ajaranmu lebih mudah dimengerti daripada guru.’

Ketika dia mengatakan itu padaku, aku tidak bisa lagi mengatakan aku ingin menghentikan sesi belajar ini.

“Benar … itu benar-benar lama …”

Aku melihat ke langit-langit kamarnya saat aku memikirkan jalan yang diperlukan untuk mencapai titik ini.
Dari dasar, menengah, dan akhir-akhir ini, kehidupan SMA kami.
… Tidak, lebih jauh lagi. Jauh lebih jauh dari itu, aku melihat kembali kehidupan masa laluku. Belakangan ini, aku lebih sering merenungkan kehidupan masa laluku.

“… Hei, apa maksudmu, ‘itu benar-benar lama …’ kenapa kamu menempatkan itu di masa lalu? Sieg, kau dan aku sama-sama kuliah di kampus yang sama, jadi kita akan bersama-sama untuk waktu yang lama. ”
“… Ya itu benar. Kamu benar.”

Universitas pilihan pertama kami adalah universitas terbaik di negara ini.
Itu tidak bisa disebut apa pun selain alami. Kami menghadiri SMA bergengsi nasional, dan di dalamnya, kami berkompetisi di peringkat pertama dan kedua. Sangat masuk akal bagi kami untuk membidik pusat akademis yang tersulit dan terbesar di negara ini.
Untuk ditambahkan ke itu, ujian bohongan kami memberi kami tingkat penerimaan tertinggi A. Sementara aku tidak akan lengah, seperti yang terjadi, kami akan memasuki universitas yang sama.

Tapi hanya itu saja.
Kami … tidak, kesenjangan antara hubunganku terus melebar, dan mereka memasuki wilayah di luar perbaikan. Tidak, dari awal, ini adalah bom waktu yang tidak bisa diperbaiki oleh perbaikan.

Kami akan menghadiri universitas yang sama.
Tapi saat kami berpisah tidak jauh.

“Hei … Sieg, ada apa …?”

Ketika Anja memanggil, aku terkejut.

“Ah, aku minta maaf. Aku sedang melamun. Tidak apa.”
“Pembohong…”

Dia melihatku dalam waktu singkat.

“Hei … boleh aku bertanya …?”
“Ten-tentang apa …?”
“Apa yang kamu sembunyikan …..”

Aku terhuyung-huyung. Untuk sesaat, hatiku menerima sentakan, mengirimkan getaran ke seluruh tubuhku.

“Hari-hari ini, kamu … sepertinya kamu berpikir keras tentang sesuatu … mengambil sesuatu ke dirimu … khawatir …
Pada awalnya, aku pikir itu hanya kekhawatiran. Aku pikir mungkin kamu khawatir tentang bagaimana aku mengejar kamu dalam studi.
Tapi itu salah. Aku sudah mengenalmu cukup lama, jadi aku tahu. Benar-benar salah… ”
“…”
“Jadi aku pikir kamu menyembunyikan sesuatu. Itu adalah sesuatu yang semua orang lakukan, dan tidak ada yang perlu aku terlalu pedulikan. Jika kamu ingin berkonsultasi dengan seseorang, aku akan mendengarkannya, tetapi apa yang kamu pegang sedikit berbeda. Sesuatu yang kamu sembunyikan akhir-akhir ini adalah … sedikit berbeda … ”

Ruangan itu menjadi sunyi. Tidak ada suara sedikit pun terlepas dari kata-katanya.
Aku bisa mendengar detak jantung yang kuat dengan sangat baik.

“… Aku tidak pernah memperhatikan sampai saat ini. Kita sudah bersama-sama begitu lama akhirnya aku menyadarinya.
Bahwa kamu menyembunyikan sesuatu … selama ini … lama … dari pertama kali kita bertemu … waktu yang lama … lama … kamu mengkhawatirkan … ”

Aku bingung. Rahasiaku yang belum pernah kukatakan kepada seseorang tentang terbaring di depan matanya.
Anja memegangi lututnya, menyembunyikan separuh wajahnya dan mengintipku dengan mata terbalik.

“Hei … apa itu sesuatu yang… kamu tidak bisa mengatakannya padaku …?”
“……”
“……”

Keheningan panjang turun. Satu-satunya suara yang bisa aku dengar adalah suara aku menelan ludah aku sendiri.

“… Aku tidak bisa bilang.”

Itu satu-satunya kata yang bisa aku katakan.
Wajahnya diwarnai oleh warna keputusasaan.

“Beberapa tahun lagi … Aku ingin kamu menunggu beberapa tahun …”
“… Eh?”
“Pada saat itu … aku akan memberitahumu semuanya …”

Ketika aku mengatakan itu, Anja memberikan beberapa anggukan kecil. Dengan wajah serius, dia menggerakkan kepalanya ke atas dan ke bawah.

Aku membungkukan tubuhku untuk melihat keatas. Langit-langit kamarnya sudah menjadi pemandangan yang biasa.
Beberapa tahun lagi. Hanya beberapa tahun dan semuanya akan terungkap.

Ini akan menjadi saat semua jahitan hancur, dan dia akan kecewa denganku.

Anja, apakah kamu tahu?
Aku sudah curang.

Untuk mengatakan yang sebenarnya …
Dari SMP, aku sudah belajar pelajaran SMA, aku sudah belajar untuk ujian perguruan tinggi.
Ketika aku mulai melihat jahitannya, aku menjadi takut dan belajar ke depan dan ke depan sejauh yang aku bisa.

Namun demikian, kamu mengejarku.
Dan kamu akan melampauiku.

Itu tipe orang sepertiku…

Kami berdua dengan aman melewati ujian masuk kami.
Tanpa bahaya, aku memperoleh tiket untuk masuk ke badan pembelajaran paling bergengsi di negara ini.

Ketika kami menilai ujian masuk kami sendiri sesudahnya, nilaiku berada di atas Anja.
Anja telah menaruh semangat yang besar ke dalamnya, jadi dia sangat jengkel.
Melihat itu, aku tertawa.

Ini adalah pertunjukan keras kepalaku yang terakhir.

* * * * *

Aku melihat mimpi.

Mimpi akan salju tebal.

Itu adalah mimpi dari hari salju khusus itu, hari ketika aku meninggal.
Di ruangan yang putih bersih, menatap hujan deras dari jendela.

Seluruh permukaannya putih. Bukan dalam biji-bijian yang bisa disebut serpih salju, pada titik ini, tubuh salju yang hidup jatuh dari atas ke bawah tanpa ujung yang terlihat.
Itu adalah badai salju untuk meninggalkan rekor.

Aku merasa iri terhadap salju.
Aku iri pada apa yang istimewa.
Aku di kehidupan masa laluku tidak pernah bisa lepas dari biasa, namun tidak peduli bagaimana aku memandang kehidupan masa laluku, aku tidak ingat pernah mencoba meninggalkan hidupku yang biasa-biasa saja.
Aku menangis, tertawa, marah, merasa terganggu, bekerja keras, memecahkan masalah, dan berusaha …

Hidup adalah hal yang sulit, dan bahkan jika aku menggunakan 120% dari kekuatanku sendiri, jalan tidak akan membiarkanku melangkah dengan begitu mudah. Dinding yang disiapkan oleh kesulitan hidup sangat tinggi. Namun mereka adalah hal yang harus kamu tangisi, hentakan kakimu dan berteriak tidak adil, tidak masuk akal sementara tubuhmu yang tersisa compang-camping karena kamu hampir tidak berhasil mengatasinya.

Dan itu adalah kehidupan biasa.
Dalam kehidupan masa laluku, aku adalah orang biasa, dan jalan yang aku tempuh adalah kehidupan biasa.
Ada kebahagiaan, ada rasa sakit, ada saat-saat di mana aku dipukuli dan aku tidak bisa melanjutkan … itu adalah kehidupan biasa.

… Aku merindukan yang spesial.
Aku merindukan yang spesial seperti salju yang lebat.

Dan reinkarnasi terjadi.

Sekarang bagaimana aku akan berubah kali ini?
Apakah aku bisa menjadi istimewa?
Benar saja, nilaiku di sekolah hampir selalu menempatkanku di nomor satu, aku lulus dari SMA yang baik, dan bisa masuk ke universitas yang paling sulit.
Aku spesial. Dari mata orang lain, aku istimewa.

Tapi bagaimana dengan itu?
Dibandingkan dengan salju tebal ini, bagaimana aku menimbang?
Apakah aku memiliki kekuatan yang cukup untuk mengubah dunia sepenuhnya? Apakah aku dilengkapi dengan bahkan sepotong kecil intensitas badai salju ini?
Apakah aku bisa menjadi salju tebal yang membuatku iri?

… Tidak mungkin aku bisa.
Tidak satu pun bagian dari sifat aku telah berubah dari kehidupan masa laluku.
Jendela ini tidak berfungsi sebagai cermin; wujudku tidak akan pernah berubah menjadi salju.

Identitas jahitannya cukup sederhana.
Aku tidak pernah memiliki kemampuan untuk berdiri di samping Anja.

* * * * *

Bahkan setelah memasuki universitas, kompetisiku dengan Anja berlanjut.
Itu adalah bisnis seperti biasa, atau begitulah yang ingin aku katakan, tetapi sebagian besar tugas di perguruan tinggi adalah laporan, dan ada beberapa hal yang dapat ditandai secara objektif seperti tes.

Dia sangat marah.
Lalu bagaimana kita harus bersaing !?
Seperti yang sudah aku alami di universitas, aku sudah tahu, jadi aku hanya bisa memberikan senyum yang bermasalah pada kata-katanya.

Ada kursus yang akan memiliki tes di akhir semester.
Anja mengambil mereka dengan antusias, itu pertempuran! Melihatku! Dia dengan senang hati akan membuat deklarasi perang. Tapi dia tidak tahu. Di universitas, hasil final jarang dikembalikan, dan kami tidak memiliki cara untuk mengetahui skor kami sendiri.

Ketika istirahat datang, dia terbang ke dalam kemarahan sekali lagi.
Kejutan yang sebenarnya datang ketika dia menyeret aku di lengan dan langsung menyusup ke kantor profesor. Kembalikan hasil finalku, beri tahu aku skor apa yang aku dapatkan, tuntutnya.

Para profesor juga bermasalah.
Apakah peraturan memungkinkan mereka untuk memberikannya dalam waktu yang singkat atau tidak? Tanpa memberi mereka waktu untuk memeriksanya, dia memukul mereka dengan antusiasme membara yang mendorong kembalinya tes bertingkat terhadap penilaian mereka yang lebih baik.
Sekaligus, Anja menjadi terkenal di antara fakultas.

Hasil tes membuatku kalah.
Tingkat kemenanganku di suatu tempat sekitar 30 persen. Hmhmm, ekspresi kemenangan yang siapa pun bisa mengerti menempel di wajahnya, dia tampak sangat bahagia.
‘kamu yakin kamu sehat?’ Anja mencoba menggusarkanku, tetapi, ‘Tunggu saja sampai lain kali,’ aku menjawab.

‘Tunggu sampai lain kali’? Aku mengatakan sesuatu yang terlalu tidak tulus.
Itu saja yang bisa aku katakan.

“… Eh? Maksudmu … aku …? ”

Dengan tatapan kosong, Anja menunjuk dirinya sendiri saat dia berbicara.
Salah satu laporan Anja telah dinilai tinggi, dan dia menerima rekomendasi dari profesor untuk menghadiri diskusi panel luar.
Bukankah itu luar biasa? Seperti yang diharapkan dari Anja. Aku mengirim kata-katanya dorongan, tetapi dia tidak bisa menyembunyikan rona ragu-ragu.

Dari kulitnya, pikiran tertentu transparan.
‘Mengapa bukan Sieg yang dipilih, kenapa hanya aku …?’
Aku bisa melihat apa yang ada dalam pikirannya dengan baik.

Jadi Anja mengambil bagian dalam panel di universitas lain, sambil mempertahankan nilai yang sangat baik.

Di lain waktu, namanya dinaikkan sebagai salah satu siswa mahir dalam tahun kami.
Hasilnya pada laporannya, skornya di final, mempertimbangkan mereka semua, nilainya telah menembus ke jajaran atas.
Pada saat itu juga, dia benar-benar bingung.

Perbedaannya menjadi jelas.

Di universitas kami, seleksi utama dimulai pada tahun kedua. Bahkan jika itu disebut, pilihan awal hanya ada untuk mendapatkan rasa subjek, beralih waktu dan lagi dalam tahun sekolah mereka ada di sana untuk memungkinkan siswa untuk mengalami segala macam bidang. Dalam masa percobaan itu juga, Anja menjadi target ekspektasi.

Dengan segala cara ikut serta dalam seminar kami, dengan segala cara di dalam kami, setelah meninggalkan hasil yang semarak di tahun pertamanya, Anja ditarik ke segala arah.
Tentu saja, tidak ada yang terjadi padaku.

Sekarang, hal yang merepotkan adalah di kepalanya, sudah diputuskan dia akan masuk lab yang sama denganku. Jadi yang mana yang akan kami ikuti? Dia berkonsultasi denganku di lab mana kami akan masuk bersama.
Aku tersenyum pahit.

“Tidakkah kamu pikir kita berdua harus memilih subjek yang kita minati?” Ketika aku mengeluarkan pendapat itu, suasana hatinya menjadi jauh lebih buruk. “Benar … itu pilihan yang benar …” Aku bisa mendapatkan penerimaannya yang enggan.
Aku mengambil permen musiman dari tasku, entah bagaimana mendapatkan kembali suasana hatinya.

Melihat hasil akhirnya, Anja memasuki seminar penelitian dan pengembangan magitech.
Dan aku memilih seminar penelitian dan pengembangan magitech.

… Tidak, tunggu sebentar, ini benar-benar salah perhitungan.
Ketika dia mengatakan menunjuk pada pergi, setelah siap, mengatur, pergi, kami berdua menunjuk ke magitech R & D.

Aku pernah bekerja di firma penelitian dan pengembangan magitech selama sekitar lima tahun dari kehidupan masa lalu aku, jadi aku pikir aku mungkin bisa menerapkan pengalaman itu dan memilih lab. Tapi dia hanya berpikir itu terdengar agak menarik dan memilihnya.

“Kenapa ini terjadi …”

Aku bergumam di samping seorang- gadis yang tampak agak menang.

Kami menjadi tahun ketiga, dan aktivitasnya hanya meningkat dalam intensitas.
Tesisnya dievaluasi tinggi, membuatnya mendapatkan penghargaan dari sivitas akademika, dia diundang ke konvensi lain, dia terus memperluas hasilnya. Dari siswa ke fakultas universitas lain, dia mendapat kesempatan untuk berbaur dengan banyak orang, dan dia sibuk.
Dia diundang ke sebuah proyek penelitian kolaboratif dengan universitas dan perusahaan lain, terus mengeluarkan hasil yang sangat baik bahkan di sana.

Tidak ada yang istimewa yang terjadi padaku.
Jika aku harus berkata, biasa … Aku menghabiskan kehidupan kampus tidak berbeda dari orang lain.

“Mengapa…!”

Anja berseru di hadapanku sendiri.

“Kenapa hanya aku …!”

Kemarahan macam itu dia tidak bisa mengarahkan ke mana pun, tidak bisa berbuat apa-apa, dia akan mengeksposnya di hadapanku.
Di kepalanya ada ilusi bersaing denganku selamanya, dia merasa kesal bahwa fiksinya tidak bermain dalam kenyataan.

Tapi itu tidak akan terjadi. Itu tidak akan terjadi, Anja.

“… Maafkan aku.”

Ketika aku mengucapkan kata-kata itu, dia membuat wajah sedih, “Aku minta maaf,” dia mengeluarkan suara kecil nyaris di kisaran pendengaranku sebelum pergi dari tempat itu.

Jahitannya tidak lagi rusak, itu adalah sobekan penuh.

* * * * *

“Kontes?”
“Benar, sebuah kontes!”

Memegang selebaran untuk kontes produksi magitech yang dibawa ke lab di depan wajahku, Anja berseru dengan nafas hidung yang kasar.

“Kita akan bersaing dengan ini!”

Sederhananya, kamu harus mengembangkan item yang memuaskan tingkat kinerja yang ditunjuk dan memproduksinya. Itu adalah kontes di mana perangkat magitech akan dinilai berdasarkan efisiensi, desain, konsep, dan berbagai sudut pandang lainnya.
Itu adalah kontes yang diadakan di universitas, dan satu yang membutuhkan keahlian yang dekat dengan produksi magitech yang sebenarnya.

Jantungku berdansa sedikit.
Kontes yang menuntut kemampuan praktis. Dengan lima tahun pengalaman praktis di bawah ikat pinggangku, itu adalah kontes yang menguntungkan bagiku.
Aku bisa bersaing dengan Anja untuk yang pertama dalam waktu yang lama. Ketika aku memikirkan itu, aku membocorkan sedikit senyum.

Mungkin merasakan kebaikanku, dia tersenyum penuh harapan baru.

Aku membaktikan diriku semua ke dalam kontes itu.
Melalui pagi dan siang dan malam, aku akan memikirkan ciptaanku dengan semangat, meletakkan setiap ide yang aku miliki di atas kertas. Ketika aku membuat produk percobaan, aku mencuci semua poin yang bermasalah dan membuat model yang direvisi. Kegagalan adalah aksesori untuk produksi yang sukses, aku telah belajar bahwa dalam pekerjaanku dari kehidupan masa laluku. Yang paling penting adalah mencoba menggerakkan tanganmu.

Aku membuat prototipe demi prototipe, mengulangi peningkatan setelah reformasi. Kadang-kadang aku akan menenangkan kepalaku dan menatap opusku dari sudut yang lain. Ide-ide masa lalu, atau mungkin petunjuk disembunyikan dalam produk yang berbeda sepenuhnya? Aku mencari tahu untuk mencari tahu.

Aku mengerat kenanganku.
Adakah cara yang lebih baik untuk menggunakan pengalaman praktis lima tahunku? Apakah ada petunjuk yang tersembunyi di semua pekerjaan yang aku lakukan saat itu? Apakah ada ide yang lebih baik? Apakah ada rencana perbaikan yang lebih baik …
Cukup sembrono … Aku sembarangan mengabdikan diri untuk mengembangkan perangkat magitech milikku.

“Hei … Sieg, apakah kamu … baik-baik saja? Bukankah kamu terlalu memaksakan diri …? ”

Anja gugup mengkhawatirkanku.
Tanpa menghiraukan fakta bahwa dia membawa kompetisi itu kepadaku, dia panik karena dia mengkhawatirkan saingannya sendiri.
Baiklah … Aku baik-baik saja … Aku memberitahunya dan menepuk kepalanya.
Pada saat itu, aku akhirnya membuat diriku sedikit tersandung.
Aku hanya membuatnya tidak perlu khawatir lagi.

Tetapi aku harus memasukkan semua ke dalamnya.
Ini mungkin yang terakhir.
Ini mungkin kesempatan terakhirku untuk bersaing dengannya.

Aku sudah tahu.
Bahwa jarak antara kami telah tertutup, terbuka, dan itu tidak bisa ditutup lagi.
Bahwa aku tidak bisa lagi menjawab upaya penuhnya.
Bahwa aku tidak bisa memuaskannya lagi.

Bahkan jika aku terlahir kembali, aku masih menjadi diriku yang biasa.

Jadi setidaknya, pada akhirnya …
Pada akhirnya…
Dengan semua yang aku miliki …
Seluruh jiwaku …
Aku berani bertaruh semuanya.

Tolong biarkan aku bertanding dengannya …

Hari kontes.
Aula terbuka lebar. Sejumlah universitas ikut serta, dan aula yang luas itu dimakamkan bersama para siswa.
Itu adalah kompetisi yang berpengaruh yang telah berlangsung selama bertahun-tahun, sejumlah besar perusahaan dan reporter mengawasi para tokoh yang gagah berani, mencari bakat yang akan memimpin mereka ke masa depan.

Kontes berlangsung.
Kontes berlangsung.
Kontes berlangsung.

Anja sangat luar biasa.

Kecerdikan, fungsionalitas, desain Magitech-nya, tak peduli bidang apa pun, itu bekerja dengan indah.
Dalam hal tes, 100 poin … tidak, itu selesai layak 120 poin.
Sejak awal, keagungannya bukanlah sesuatu yang bisa diukur dengan tes 100 poin.

Hasilnya keluar.
Pekerjaannya mengambil tempat sebagai runner-up.
Dari lebih dari 1000 peserta, ia meraih hasil yang luar biasa sebagai juara kedua.

Dan aku…
Aku…

* * * * *

Salju turun.

Itu sangat jatuh.

Pandanganku benar-benar tertutup putih.
Menurut teman aku dalam meteorologi, ini adalah hujan yang belum pernah diobservasi dalam 50 tahun.

Dingin.
Putih.
Seluruh duniaku tertutup salju.
Ada banyak yang jatuh seperti hari saat aku mati.

“… Kamu seharusnya tidak pergi keluar … pada hari seperti ini …”

Ketika aku duduk di bangku, ada seorang wanita yang mengulurkan payung untukku.
Itu Anja. Anja datang mencariku.

“Ah … aku minta maaf …”

Aku berkata ketika aku menerima payung itu, tetapi payung itu tidak ada artinya sama sekali.
Sebuah payung kecil tidak dapat melindungi terhadap badai salju khusus dan salju hanya terus menumpuk di tubuhku.

“Itu memalukan … untuk tidak dipilih … Sieg, kamu bekerja sangat keras, namun …”

Benar, pekerjaanku tidak dipilih. Itu gagal pendahuluan.
Pada tahap awal kontes, usaha terbesarku menghilang dari panggung.

“…… Itu adalah hasil alami.”
“… Jangan bilang … sesuatu seperti itu …”

Kontes dalam skala besar, ada peserta dari banyak universitas.
Itu adalah kompetisi yang dirakit oleh jenius sejati. Tidak ada gunanya jika produkku tidak berhasil.

“Hei … kalau kamu tetap di sini, kamu akan masuk angin … ayo masuk ke dalam rumah, oke?”
“…… Aku … akan melihat salju sedikit lebih lama … Anja, kamu harus pulang.”
“… Aku tidak akan kembali sampai kamu kembali.”

Dengan kata-kata itu, dalam hujan deras, dia duduk di sampingku.
Salju menelan semua warna dan bunyi.

“…… Maafkan aku.”
“Eh?”
“Aku tidak bisa menjangkaumu lagi …”

Dengan suara kecil, aku mengatakannya jadi dia satu-satunya yang bisa mendengar.
Terlepas dari fakta tidak ada orang lain di sana, terlepas dari fakta hanya ada salju.

“Ini adalah akhir dari kompetisi kita … mulai sekarang, kamu harus bersaing dengan genius sejati.”
“Sieg … apa yang kamu bicarakan …?”
“Belokkan matamu ke dunia luas. Kamu benar-benar genius, dan … Aku yakin ada orang-orang jenius lain di luar sana yang dapat bersaing denganmu. Mulai sekarang, upayamu… harus diarahkan ke mereka …
Ini adalah akhir bagiku. Di sinilah kita berpisah. ”

Aku menatap matanya.

“Aku tidak bisa menjadi istimewa. Aku tidak bisa menjadi spesial sepertimu. ”

Hanya itu yang bisa aku lakukan untuk menjaga agar air mata tidak tumpah dari mataku.

“Apa … apa maksudmu … Sieg …?”
“Hari itu adalah hari bersalju juga …”

Aku melihat ke atas salju yang turun dengan gemuruh. Ke atas dan ke bawah, kiri dan kanan, adegan tak berubah yang terkubur di salju menyebar.

“Pada hari aku mati adalah hari bersalju. Aku memutar leher tubuhku yang tak bergerak untuk menatap salju di luar jendela. Aku memiliki rasa iri yang kuat terhadap salju itu… ”
“…?”
“Dua puluh tahun yang menuju ke sana adalah kehidupan yang layak diberi label biasa. Itu bukan sesuatu yang buruk, tapi … aku tidak memiliki apa pun yang aku sangat unggul, dan tidak dapat berjalan di jalan yang luar biasa, tidak pernah sekalipun aku pernah mencetak 100 poin dalam tes sekolah …
… Aku ingin menjadi istimewa. Orang biasa sepertiku ingin menjadi istimewa … ”
“… Apa yang salah? … Apa yang kamu katakan, Sieg? ”

Jawaban yang tidak bisa kuberikan padanya di akhir sekolah menengah, aku akan memberikannya padanya sekarang.

“Aku terlahir kembali, Anja. Aku mati satu kali… dan membawa kenanganku, aku dilahirkan kembali. ”
“………… Eh?”
“Bisakah kamu mempercayainya?”

Mencegah wajahku dari keadaan tercengang, aku mulai berbicara.

“Untuk seseorang yang menjalani hidup sekali, tes sekolah dasar adalah hal yang sederhana. Itu sudah diberikan. Dan tanpa menyadari semua itu, kamu menantangku adalah ceroboh, atau haruskah aku mengatakan tanpa berpikir … satu-satunya hal yang tidak bisa dihindari adalah fakta yang tidak kamu ketahui.
Sampai SMP, itu adalah kemenanganku. Aku bisa memamerkan hartaku selama 28 tahun tanpa ragu.
Tapi di SMA, nilai kita sejajar… pada akhirnya, kamu mengubah tabel. Itu wajar saja. ”
“…”
“Belajar di SMA adalah hal yang sulit. Bahkan jika kamu sudah pernah lulus SMA, pertanyaannya bukan lagi jenis yang bisa kamu dapatkan 100 poin dengan mudah. Jika kamu bertanya kepada seorang pejalan kaki, ‘Jika kamu dapat bersekolah lagi, apakah kamu pikir kamu bisa masuk ke universitas yang paling sulit?’ Aku ragu kamu akan mendapatkan banyak ‘ya’.
Itu karena aku belajar pelajaran SMA dan perguruan tinggi saat SMP jadi aku mampu bersaing denganmu, tetapi aku tidak pernah menjadi orang yang memiliki kemampuan akademis yang cukup hebat untuk memasuki universitas tersulit di negara ini. ”

Aku mencapai batasku. Tidak, aku sudah lama melewatinya.

“Di kampus, itu bahkan bukan kontes.
Tentunya. Aku tidak memiliki kemampuan untuk memenangkan penghargaan dari komunitas ilmiah. Keuntungan magis yang dilemparkan padaku tidak lebih dari penggunaan pengalaman dari kehidupan masa lalu. Kemampuan untuk membangun tesis unggul dalam subjek kuliah yang sulit dipahami … Aku … tidak pernah memilikinya dari awal … ”

Dia melamun mendengarkanku.
Sementara salju turun, tanpa membuka mulutnya, dia hanya fokus mendengarkan.

“Seorang anak ajaib berusia sepuluh tahun, seorang jenius pada usia lima belas tahun, seorang pria biasa pada usia dua puluh … sihir yang disebut reinkarnasi mulai menunjukkan kelemahannya setelah lima belas tahun. Ini adalah keajaiban yang keuntungannya hilang, itu efek semakin banyak waktu berlalu. Anja, kamu mati-matian berusaha untuk melampauiku, tetapi memastikan kamu tidak meninggalkanku adalah yang terbaik yang bisa aku lakukan.
Lapisan yang disebut kelahiran kembali dilucuti, dan manusia biasa naik ke permukaan. Waktu telah menghancurkan sihir dalam diriku. ”

Aku tidak bisa menahannya.
Air mata tumpah dari mataku.

“Aku ingin menjadi istimewa seperti salju ini. Aku ingin bersaing denganmu yang istimewa selamanya.
Maafkan aku … aku tidak bisa menjadi istimewa … aku minta maaf …… aku minta maaf …… ”

Isak tangisku bocor.
Aku mengulangi kata-kata, aku minta maaf. Aku tidak bisa mengejarnya. Bahkan dengan 20 tahun, aku tidak akan pernah menjangkaunya.

“Maafkan aku…!”

Aku adalah orang biasa yang sama seperti sebelumnya, tidak ada satu pun yang berubah.

“Idiot … kamu idiot ……”

Menangis.
Dia menangis lagi.
Melihat wujudku yang hancur, dia akhirnya menangis.

“Aku tidak mengerti satu pun … yang kamu katakan, dan … mengatakan kamu terlahir kembali atau sesuatu … tidak mungkin aku bisa mempercayainya, dan … aku tidak mengerti, dan … aku tidak bisa menerimanya, dan … ”

Salju menghampirinya.

“Aku tidak mengerti apa yang kamu katakan sama sekali, dan … aku tidak bisa menerima itu semua tiba-tiba, dan … aku merasa benar-benar buruk untuk mengatakan ini, tapi … Aku tidak bisa mengerti hal biasa yang terus kamu bicarakan …
Sensasi biasa itu … Aku tidak mengerti sama sekali … ”

Tidak ada yang membantu itu.
Jenius tidak mengerti biasa. Anja tidak bisa mengerti aku.

“Tapi, tapi kamu lihat … ada sesuatu yang aku mengerti ……”

Anja menangis saat dia melanjutkan kata-katanya. Membiarkan tetesan air mata yang besar dan mematikan, dia melemparkan kata-katanya ke arahku.

“Sieg, kamu sudah mencapai batasmu … kamu tidak bisa melangkah lebih jauh … kamu tidak bisa memaksakan dirimu lagi … Aku bisa tahu.
Aku bisa tahu itu banyak. Maksudku … Aku sudah berada di sisimu waktu yang sangat lama. Aku sudah … melihatmu sejak lama. ”

Begitu ya … Begitu ya ……
Jadi dia sudah melihat … dia telah melihat melalui lapisanku yang terkelupas…

Maka ini benar-benar selamat tinggal …

“Tapi … tapi kamu tahu …”

Anja memegang tubuhku erat-erat.

“Jangan bilang … kita harus berpisah … jangan bilang … kita harus mengucapkan selamat tinggal … tidak bisa bersaing denganmu … sedih dan … menyesal dan … itu menyakiti hatiku, tapi … tapi … tetaplah sisiku selamanya dan selamanya. Bersamaku selamanya………
…… Aku mencintaimu selama 15 tahun, kamu tahu …… ”

Hatiku melompat. Aku bisa merasakan darah bergejolak di sekitar tubuhku.
Dan akhirnya aku …… menyadari …

“…… Ini dingin.”
“Ya.”
“Kamu dingin.”
“… Ya.”
“Tubuhmu dingin.”

Dia memegangku.
Dengan lengannya yang dingin dan pucat, dia memelukku.

“Itu tidak baik … kamu … seharusnya tidak di sini … kamu akan kedinginan … semuanya … berharap padamu… kamu harus menjaga tubuhmu …”
“Aku mengatakannya bukan. Aku tidak akan pulang sampai kamu pulang.”
“………”
“Hei, ayo pulang, oke?”

Dia tertawa.
Dia menangis dan tertawa.

“Berhenti mendambakan badai salju … mari kita kembali ke rumah yang hangat, oke?”

* * * * *

Aku masih linglung.
Sambil menatap langit-langit kamarnya, aku masih melamun.

Aku bermaksud untuk memberitahu dia tentang perpisahan kami. Hari ini, aku akan mengakui segalanya, dan kami akan berpisah.
Jadi mengapa aku di kamarnya lagi, dan mengapa aku bahkan meminjam kamar mandi rumahnya?

“Ah! Itu menyegarkan! ”

Kata Anja, setelah mandi uap saat memasuki kamar.

“Dan sebagainya? Berapa banyak dari pembicaraan itu sebelumnya benar? ”
“Tentang reinkarnasi?”
“Tentu saja. Apalagi yang ada disana?”
“… Semua itu. Aku mengerti jika kamu tidak dapat mempercayainya, tetapi aku tidak mengatakan satu pun kebohongan. ”
“Tidak mungkin ~.”

Anja tertawa saat dia bertanya padaku tentang kehidupan masa laluku.
Bergoyang setengah jalan antara linglung dan jernih, aku berbicara tentang apa pun yang dia tanyakan.
Tentang kehidupan masa laluku. Tetapi bahkan jika aku menyebutnya begitu, itu bukan kehidupan yang sangat menarik. Itu adalah kehidupan biasa, aku mengalami masalah seperti ini, hal lucu ini terjadi, aku punya teman yang aneh ini, ini adalah bagaimana aku menjalani hidup.
Itu hanya semacam pengembaraan yang tidak koheren.

Anja dengan senang hati mendengarkan kisah-kisah remeh itu.

“Aku akhirnya merasa seperti aku telah mengejarmu.”
“…… Eh?”
“Bagaimana aku harus mengatakannya … aku akhirnya merasa seperti aku telah menjadi teman masa kecilmu.”

Dia berkata dan tertawa.
28 tahunku, aku tidak pernah memberi tahu siapa pun tentang hal itu.

“Jadi, apa yang akan kamu lakukan sekarang?”
“… Maksudmu apa?”
“Kamu tidak harus memikul semuanya lagi, jadi tidak bisakah kamu hidup seperti yang kamu inginkan? Mengapa kamu tidak melakukan sesuatu yang menyenangkan? ”

Menyesap cokelat hangat, dia berbicara dalam hal yang sangat ringan.

“Aku ingin tahu … aku pasti memiliki catatan akademis yang lebih baik daripada di kehidupan masa laluku, jadi tidak peduli kemana aku pergi, aku akan memiliki keuntungan, tapi ……”
“Ah…! Astaga! Keuntungan dan kerugian! Bukan itu yang aku bicarakan! Apa yang kamu suka, dan apa yang kamu senang lakukan !? ”

Menyentuh satu tangan ke pinggulnya, dia menunjukku dengan kuat dengan yang lain untuk mencocokkan nada kuatnya.

“Apa yang aku suka … huh …”

Aku menutup mata untuk berpikir. Tapi aku merasa itu bukan sesuatu yang aku temukan dengan mudah.

“Kurasa aku akan mengambil waktuku untuk mencari tahu …”
“Tidak! Aku dapat memberitahu! Dan aku akan mengajarimu! Apa yang kamu sukai, dan apa yang kamu kuasai! ”

Eh? Apa? Kalau begitu apa ini?
Mengapa Anja memproklamasikan preferensiku?
Terkejut, aku menunggu kata-kata Anja.

“Jalan yang cocok untukmu adalah guru! Maksudku, alasannya adalah, kamu telah memupukku sepanjang jalan di sini! ”

Dia mencuatkan dadanya saat dia mengatakannya.
Guru. Mendengar itu, aku merasakan sesuatu dengan lembut masuk ke dadaku.
Selama SMP, aku ingat bagaimana teman-temanku dan aku sering mengadakan sesi belajar.
Aku senang diandalkan. Aku senang ketika mereka mengerti apa yang aku katakan. Aku senang bisa berguna bagi teman-temanku.

“Teman masa kecilmu memberitahumu! Tidak ada keraguan tentang itu! Kamu adalah guruku! ”

Aku tahu segalanya tentangmu, dia membuat wajah penuh kemenangan saat dia tertawa.

Dipimpin olehnya, aku akhirnya tertawa sendiri.

* * * * *

Ketika salju turun, aku akan ingat.
Pada hari aku meninggal, hari ketika aku memiliki kecemburuan yang kuat untuk istimewa.
Hanya bagian apa yang aku lakukan tentang ‘istimewa’ yang disebut reinkarnasi berubah?

Karena reinkarnasiku, berbagai hal terjadi padaku. Namun, persisnya perubahan apa yang akan kamu katakan terjadi pada sifat alamiku sendiri?
Jawabannya tidak akan datang, pada akhirnya, aku bahkan merasa bahwa aku biasa seperti biasa.

Tapi…

“Guru! Sampai jumpa besok! ”
“Sampai nanti, belajarlah!”
“Ah, hati-hati dengan salju di jalan pulang.”

Hari ini, seperti biasa, aku mengawasi pertumbuhan muridku ketika aku menghabiskan hari-hariku.
Itu biasa, tetapi itu adalah pekerjaan yang menurutku layak untuk dilakukan.

“Jadi semuanya pulang … dan aku lembur …”

Aku memiliki dokumen untuk proses dan tes untuk dinilai.
… Kalau dipikir-pikir itu, ada beberapa anak yang bersaing di atas nilai tes. Aku bertanya-tanya bagaimana mereka melakukannya kali ini.
Sekarang di sisi penilaian, aku tidak bisa membantu tetapi tersenyum.

“Ya ampun, selamat datang sayang.”
“Ayah! Selamat datang kembali! ”

Ketika aku membuka pintu ke rumah, istriku menjulurkan kepalanya keluar, dan putriku mengaitkan kakiku.
Ketika aku memeluknya, putriku dengan gembira tertawa keras.

Istriku adalah orang yang spesial.
Semangat dalam penelitiannya, dia bertujuan untuk menjadi seorang profesor universitas, menulis kertas demi kertas. Dia membesarkan hasil yang sangat luar biasa, menunjukkan wajahnya di konferensi di luar negeri lagi dan lagi.
Dia saat ini dilihat sebagai peneliti muda dan kompeten.

Tapi bagiku, bukan itu yang aku maksud ketika aku mengatakan istimewa.
dia memiliki jenis keistimewaan yang berbeda.

Dengan itu, maksudku aku mencintainya.

“Apakah kamu membuat makan malam hari ini.”
“Ya, aku tidak akan pergi kemana-mana untuk sementara waktu. Aku akan berpikir aku akan kembali lebih awal. ”
“Jadi papa dan mama akan bersama untuk sementara waktu!”
“Aku membawa permen kembali bersamaku.”
“Yay! Ayah! Terima kasih!”
“Eh? Apa ini, apa ini? Permen apa itu hari ini? Hei, hei? Apa citarasanya hari ini? ”
“… Jangan menempel lebih kuat daripada putri kita …”

Ketika aku adalah orang biasa, aku mengawasi pertumbuhan muridku dan tinggal bersama istri dan putriku.
Aku menjalani kehidupan yang biasa dan nyaman.

Saat ini, aku berjalan di jalur kehidupan yang hangat.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded