100 Things I Don’t Know About My Senior – Chapter 7 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

100 Things I Don’t Know About My Senior – Chapter 7

###

Pada akhirnya, tangan jahat kouhai itu mencapai liburanku yang damai.

Tidak … Ini bahkan bukan 「akhirnya」. Baru sekitar satu minggu. Dia sangat pandai memperpendek jarak dengan orang lain.

Meskipun aku mempertahankan pagiku dengan putus asa, aku masih harus keluar di siang hari.

Mengenai tempat kami akan bertemu, dia mengirimiku pesan LINE kemarin, setelah sekolah usai. Dia mengatakan kepadaku untuk pergi ke stasiun terdekat yang biasa, dan titik pertemuan akan berada di stasiun terminal yang terletak di arah yang berlawanan dengan sekolah pada pukul dua. Dia bahkan mengingatkanku dengan mengatakan 「Kau harus datang!」.

Aku sering pergi ke distrik itu, karena itu adalah yang paling dekat di antara banyak toko buku. Aku benar-benar tidak memiliki perlawanan untuk pergi ke sana sendiri.

Ngomong-ngomong, janjinya adalah 「untuk menjawab pertanyaan」, jadi aku tidak harus pergi atau semacamnya. Jadi jika aku pergi, itu akan dengan kehendak bebasku sendiri.

… Jika kouhai itu sudah memperhitungkan sejauh itu, dia pasti berencana untuk mengolok-olokku dari awal, kan?

Uwahh, aku tidak mau pergi.

Tetapi, bahkan jika aku pergi atau tidak, kedua pilihan akan berakhir menjadi masalah juga.

Aku takut karena LINE-nya, dan juga bertemu dengannya setelah akhir pekan di waktu perjalanan kami yang biasa. Dan kemudian, aku juga secara otomatis takut bertemu dengannya ketika aku pulang.

Itulah mengapa itu akan menjadi neraka bahkan jika aku pergi, dan itu bahkan akan menjadi neraka jika aku tidak pergi. Neraka sudah ditetapkan.

… Aku tidak punya banyak pekerjaan rumah minggu ini, dan aku hanya akan menjelajah internet atau bermain game meskipun aku masih di rumah.

Oh yah, ayo pergi.

Aku mengeluarkan celana jeans dan kemejaku, mengganti baju, dan meninggalkan rumah.

Sebenarnya, aku juga bertanya-tanya apa yang ingin dilakukan kouhai-chan dengan pria yang hampir tidak dia kenal…

* * *

1:50 siang. Aku tiba sepuluh menit sebelum waktu pertemuan dengan senpai.

Aku berpikir bahwa akan lebih baik bagiku untuk datang lebih awal karena aku bertujuan untuk bertemu dengannya, namun …

Sepertinya dia bahkan lebih awal dariku. Bukankah ini agak aneh? Sebenarnya, baginya untuk datang saja sudah aneh, tapi aku senang dia benar-benar datang.

「Selamat siang, senpai.」

「Kau salah orang ……」

Senpai yang tampak bingung sambil menatapku tiba-tiba menjadi kaku untuk beberapa saat.

「Eh, apakah ini asli? Kouhai-chan? Siapa kau?」

「Aku benar-benar Kouhai-chan, kau tahu.」

Aku hanya membiarkan rambutku yang biasanya diikat ke bawah, tapi sepertinya itu terlihat sangat berbeda dari reaksi senpai.

「Sekarang, mari kita mulai『 kencan 』kita.」

Aku ingin tahu apakah alasan senpai mengubah wajahnya adalah karena caraku berbicara, atau karena dia mencoba menekan kegembiraannya. Pokoknya, aku mulai berjalan ke tujuan kami setelah itu.

# # #

Aku terkejut.

Kesannya sangat berubah. Gadis benar-benar menakutkan. Bahkan jika dia hanya menata rambutnya dan mengganti seragamnya menjadi pakaian biasa (pakaian seperti gaun putih jelas untuk membunuh orang-orang sepertiku), dia menjadi orang yang sangat berbeda.

Ketika aku memandangnya dari dekat, aku merasa bahwa warna bibirnya lebih ringan dari biasanya.

「Kau juga bisa terlihat seperti itu, eh.」

Aku menumpahkan pikiranku ke punggung sosok yang sedang berjalan entah ke mana.

「Yah, bagaimanapun juga aku seorang gadis.」

Memalingkan kepalanya ke arahku sambil berjalan di depan, dia melanjutkan.

「Apakah aku imut?」

Daripada imut, dia memberi lebih banyak kesan seperti 「sementara」. Ya, itu tepat untuk menggambarkannya sekarang.

Namun, karena ini bukan 「pertanyaan hari ini」, tidak perlu bagiku untuk menjawabnya dengan serius.

「Ya, ya. Imut, sangat imut. 」

Jika aku menjawabnya seperti ini dengan monoton, masalah ini akan diselesaikan dengan damai.

「Kau tidak mengatakannya dengan perasaan sama sekali ……」

Ketika kami melakukan percakapan yang tidak berarti seperti ini, perlahan-lahan aku mulai tahu tujuan kouhai-chan. Itu bukan bangunan yang asing.

「Sebuah bioskop?」

Bukankah ini peringkat pertama dari 「Jangan pergi ke sini! Peringkat tempat untuk kencan pertamamu」yang aku lihat di internet?

「Iya.」

Kouhai-chan berhenti di garis poster film yang saat ini sedang diputar.

Dia berbalik ke arahku kali ini, memutar tangannya dengan licik.

「Nah, senpai. Ini adalah 『pertanyaan hari ini』. Manakah dari film-film ini yang paling ingin kau tonton? 」

Meskipun iklan film dibanting ke sana-sini, tetapi butuh lebih dari seribu yen untuk hanya menonton satu film, dan butuh tekad untuk menontonnya.

Itu juga buruk bahwa orang dulu perlu pergi ke bioskop untuk menonton film. Kesimpulannya, *TSUTAYA luar biasa.

(*T/N : Toko penyewaan video di Jepang)

Hmm …

Ada berbagai poster yang berjejer di depan kami. Mulai dari film langsung hingga anime, yang beberapa di antaranya pernah aku lihat trailernya di iklan TV, dan beberapa dari mereka dari timeline Twitter-ku.

Ngomong-ngomong, aku ingin tahu apakah film dengan *gelombang「Narou」masih diputar… Ah, ini dia. Ada juga film yang menampilkan orang yang sama yang menyanyikan 『Sand Planet』 . Aku juga suka film perang, tapi mari kita lewati untuk hari ini.

 

「Mungkin『 Fireworks 』, atau『 Let Me Eat Your Pancreas 』…」

「Ya ampun, apa kau memiliki minat seperti itu, senpai? Kau tidak harus mempertimbangkan minatku, oke? 」

「Aku hanya ingin menonton mereka untuk ceritanya.」

Karena aku percaya bahwa aku tidak akan bisa mengalaminya sendiri, setidaknya biarkan aku membenamkan diri dalam dunia fiksi.

「Ngomong-ngomong, aku bertanya 『yang mana』 yang paling kau sukai. 」

「Yang mana pun tidak masalah.」

「Lalu, mari kita tonton yang memiliki waktu pemutaran terdekat.」

Melihat latar di samping kami, sepertinya 『Fireworks』 akan mulai lebih cepat. Kami pergi ke lift dan bergegas ke lantai dengan layar.

「Apa kau tahu sesuatu tentang film ini? Aku sendiri tidak tahu apa-apa tentang ini, 」

「Gambarnya ada di sana. SHAFT (Batang).」

「Batang apa? Sebuah tongkat?」

「Tidak, bukan tongkat. Itu nama perusahaan animasi. 」

「Hee ……」

Sambil memamerkan sedikit pengetahuanku yang akan membuat aku ditertawakan jika pasangan percakapanku adalah seseorang yang memiliki gairah tinggi dalam subjek itu, kami mencapai loket tiket.

「Tolong, dua tiket siswa SMA untuk『 Fireworks 』.」

「Tentu. Tolong tunjukkan kartu ID siswa Anda. Di mana tempat duduk Anda? 」

Ketika aku memilih kursi, aku menyadari sesuatu yang penting.

Ini adalah pertama kalinya bagiku untuk menonton film bersama seorang gadis. Aku tiba-tiba menjadi agak tegang sekarang.

Selain itu, aku mendengar bahwa umumnya dalam 「kencan」, laki-laki akan menjadi orang yang biasanya membayar.

Saat ini, pria dan wanita tidak memiliki perbedaan dalam hal pendapatan (asalkan seseorang bukan pekerja paruh waktu dengan status sekolah tinggi, garis hidup mereka akan berada pada uang saku mereka. Itu berarti bahkan sekarang jenis kelamin tidak masalah) , dan meskipun aku berpikir bahwa kami harus membagi biayanya, aku juga memiliki pandangan bahwa 「Karena perempuan membelanjakan uangnya untuk fesyen, seorang pria harus dapat mentraktirnya juga」 atau sesuatu seperti itu, jadi aku tidak tahu apa yang harus dilakukan sekarang.

Karena aku tidak tahu, apa yang harus aku lakukan?

Aku seharusnya bertanya padanya.

「Hei, ini『 pertanyaan hari ini 』untukmu.」

「Ya?」

「…… Apa kau mau aku mentraktirmu?」

Eh, aku yang terburuk. Bahkan seratus tahun semangat akan mendingin bersamaku.

「Karena ini『 pertanyaan hari ini 』, aku akan menjawabnya dengan jujur. Tentu saja aku akan sangat menghargai jika kau dapat mentraktirku karena aku dapat menghemat uang juga. Tetapi karena tidak ada kewajiban yang mengatakan bahwa senpai harus mentraktirku, aku tidak keberatan. 」

Bagaimanapun juga, Kouhai-chan yang mengundangku. Itu juga benar bahwa tidak ada kewajiban bagiku untuk mentraktir.

Tetapi kemudian, aku pikir aku harus 「mentraktir」 seseorang ketika ada sesuatu yang istimewa terjadi.

「Lalu, aku akan membayar semuanya.」

Bagaimanapun, ada sesuatu yang istimewa.

Dia membawaku keluar pada akhir pekan di mana aku biasanya akan menghabiskan waktu bermalas-malasan di rumah. Yah, bahkan itu saja sudah layak seperti tiket film menurutku. Ya.

Mendengar percakapan aneh kami, wanita muda di konter bioskop memberi kami tatapan bingung.

* * *

Film berakhir sekitar seratus menit.

Jadi itu sesuatu tentang loop, ya. Aku merasa bahwa sebagian besar orang mungkin tidak datang untuk menonton ini tanpa mengetahui tentang itu.

Itu adalah film yang sangat membingungkan, dan interpretasi adegan itu sendiri tampaknya cukup terpecah.

Selama waktu pemutaran, aku tidak melakukan sesuatu yang khusus dengan senpai.

Senpai pasti akan menjadi tipe yang 「menempelkan matanya ke layar」, dan yang paling penting, aku tidak ingin mengganggu lingkungan kami.

「Bagaimana itu?」

「Itu agak membingungkan …… Aku tidak tahu …」

Film ini jelas bukan film pahit manis yang akan ditonton pasangan.

Bahkan sebagai sebuah pembelajaran, kami perlu melihatnya berulang kali untuk memahami maknanya. Tidak banyak yang bisa kami bicarakan sekarang.

Ketika aku melirik jam di ponsel cerdasku, kami sudah melewati waktu camilan, tapi masih terlalu dini untuk makan malam.

「Senpai. Apa yang akan kita lakukan setelah ini? 」

「Meski kau bertanya tapi kita bisa berpisah sekarang, kan? Aku ingin membaca teori film dengan cepat. 」

Sepertinya dia adalah tipe orang yang tidak ingin orang lain terlalu mengganggunya.

Karena aku sudah menggunakan 『pertanyaan』ku untuk hari ini, tidak ada keharusan bagiku untuk memaksanya untuk tetap bersamaku sampai dia mulai membenciku.

「Itu bagus juga. Kalau begitu, mari kita berpisah di sini hari ini. Senpai, terima kasih banyak telah membayar tiket filmku. 」

# # #

Aku terkejut lagi.

Tidak, aku benar-benar ingin membaca tentang teori-teori, tetapi aku tidak pernah berpikir bahwa dia akan membiarkan aku melakukan apa yang aku mau semudah itu.

Serius.

Hari ini, aku terus mendapat banyak kejutan dari kouhai-chan.

Bagaimanapun, aku akan mengerjakan pekerjaan rumahku besok, karena aku berpikir bahwa aku akan ditahan sampai malam hari ini. Sekarang, aku akhirnya memiliki waktu luang.

Setelah pergi ke toko buku, ayo pulang saja.


Hal-hal yang aku tahu tentang senpai-ku ⑦

Sepertinya dia juga cukup tertarik dengan film romantis ..

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded