100 Things I Don’t Know About My Senior – Chapter 13 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

100 Things I Don’t Know About My Senior – Chapter 13 Bahasa Indonesia

# # #

「Cuaca telah menjadi agak dingin, atau kita bahkan dapat menyebutnya dingin sekarang.」

Kouhai-chan tiba di stasiun pagi ini sambil mengenakan kardigan krem.

Bahkan jika aku menengok kembali ketika kami belum berbicara satu sama lain, ini adalah pertama kalinya aku melihatnya dengan pakaian seperti ini. Dia mengenakan lengan yang terlalu panjang yang membuat tangannya setengah tersembunyi, membuatku merasa agak gatal setelah melihatnya.

Yah, aku juga memakai kemeja lengan panjang, dan cuaca memang sudah dingin.

Ekuinoks musim gugur terjadi… Sabtu lalu. Aku masih tidak akan memaafkan bagaimana hari libur nasional menjadi tidak berguna, mengapa jatuh pada akhir pekan! Lagi pula, musim masih di musim gugur. Kami mungkin mulai mendengar langkah-langkah musim dingin sekarang.

「Itu mengingatkanku, kapan kita akan mulai mengenakan pakaian musim dingin?」

「Aku tidak tahu. Bagaimanapun, aku masih murid tahun pertama.」

Ah, memang benar. Meskipun dia menggunakan kata-kata sopan denganku, cara bicaranya selalu menusukku, dan aku tidak sadar lupa bahwa dia masih di tahun pertama. Aku bahkan memanggilnya 「Kouhai-chan」 juga.

Hmm.

「Kau masuk sekolah menengah di bulan November, kan? Apakah itu setelah festival budaya? 」

「Apakah itu tidak tercantum dalam peraturan sekolah?」

「Hanya ada peraturan untuk mengenakan seragam. Pakaian musim panas harus diperlakukan sebagai celana pendek untuk pakaian musim dingin. 」

「Senpai mengingat detail tidak penting seperti itu lagi …」

「Tidak, kau tahu mengapa aku sudah menghafal mereka, kan … kau tahu, bagaimanapun juga, aku masih ketua OSIS.」

「Ketua OSIS secara komparatif tidak melakukan apa-apa, senpai. Kau juga mengatakannya sendiri. 」

「Uh …」

Aku tidak bisa membalas karena pada kenyataannya, tidak ada pekerjaan sama sekali.

「Daripada bersikap praktis, tidak bisakah kau mengatakan bahwa aku mendukung semua siswa secara spiritual?」

「Hee …」

Kouhai-chan merengut padaku, matanya tajam.

「Ketika senpai mengatakan sesuatu seperti itu, kau benar-benar terdengar seperti seorang politisi.」

「Mengapa politisi memiliki citra yang menjijikkan? Bukankah mereka terlalu menyedihkan, mereka bekerja keras untuk negara juga. Sekarang aku benar-benar tidak ingin menjadi politisi, semuanya lebih baik dari itu. 」

「Berbicara tentang politik, mereka akan segera melakukan pemilihan.」

「Sepertinya ada perpecahan dalam pemerintahan.」1

「Tidak bisakah OSIS juga bubar seperti Dewan Perwakilan Rakyat? Senpai, cepatlah mengundurkan diri. 」

「Tidak ada peraturan semacam itu, dan keputusanku adalah untuk menyelesaikan masa jabatanku.」

「Senpai, kau tidak harus menganggapnya begitu serius. Aku hanya bercanda.」

「Haa …」

Pemilihan umum, eh.

「Yah, kita berdua masih tidak bisa memilih untuk pemilihan.」

「Lagipula pemungutan suara adalah untuk orang-orang di atas delapan belas tahun. Senpai akan segera melakukannya, bukan?」

「Ya.」

Ketika aku mendapat hak untuk memilih, aku bertanya-tanya apakah aku harus khawatir tentang siapa yang akan dipilih, membandingkan setiap kandidat, dan memutuskan siapa yang akan aku pilih karena satu orang hanya memiliki satu suara.

Akan ada banyak orang dewasa yang memilih tanpa banyak berpikir tentang hal semacam itu, tetapi aku tidak berpikir aku bisa menjadi orang seperti itu yang 「hanya memilih tanpa pertimbangan」 di masa depan.

* * *

「Ngomong-ngomong, senpai. Aku tidak peduli dengan pemilihan sama sekali. 」

Aku sudah memutuskan pertanyaan hari ini.

Itu adalah kuis empat pilihan sederhana.

「Ini adalah『 pertanyaanku hari ini 』. Senpai, apa musim favoritmu? 」

「Eh, ini musim semi.」

… Orang ini, apakah dia bahkan ingat namaku?

Baiklah, tidak apa-apa. Aku akan memujimu karena mengatakan ‘musim semi’ segera. Hanya di hatiku.

「Mengapa musim semi?」

Aku tidak menunjukkan kegembiraan di wajahku, dan terus mendengarkan senpai.

「Pertama, musim panas itu panas dan musim dingin, tentu saja aku akan menghilangkannya.」

「Haa ……」

Tetapi di musim panas dan musim dingin, tidak ada banyak acara musiman yang menyenangkan …

「Itu sebabnya satu-satunya pilihan adalah musim semi dan musim gugur. Aku tidak masalah dengan yang mana, tetapi aku juga takut akan flu musim dingin, jadi pada akhirnya, aku lebih suka musim semi. 」

「Alasan yang tidak berguna.」

「Nah, itulah alasanku.」

「Apa kau tidak punya alasan positif lagi? Misalnya, kau bisa berenang di musim panas. 」

「Tidak ada perbedaan dalam melakukan semua itu di musim yang berbeda …」

「Ayolah, bagaimana dengan sesuatu seperti『 Musim semi adalah musim pertemuan 』?」

「Aku orang yang bertemu denganmu di musim semi, namun tidak berbicara sama sekali denganmu, kau tahu.」

Senpai menutup matanya dengan halus, dan menghela nafas.

「Ah! Apa kau menyesal? 」

「Ya, aku menyesalinya.」

Oh? Huwe?

「Hanya saja jika aku menyapamu segera pada saat itu, hubungan kita akan berakhir sebagai hubungan formal, tidak seperti kita sekarang.」

Senpai tertawa sambil mengatakan itu, dan berbanding terbalik dengan kata-katanya, dia tampaknya tidak menyesal sama sekali. Sebaliknya, dia membuat wajah yang menyatakan bahwa dia menikmati hubungan kami saat ini.

Aku merasa lega.

「Senpai benar-benar tidak berperasaan.」

「Lagipula, rasanya seperti kita pertama kali bertemu di musim gugur. 『Musim semi adalah musim pertemuan』 terdengar seperti kebohongan. Ini lebih seperti 『Musim semi adalah awal』. Klasik adalah keadilan. 」

Serius, senpai benar-benar tidak jujur ​​pada dirinya sendiri.

# # #

Aku menikmati pertemuan dan berbicara dengan kouhai ini bahkan lebih dari yang aku kira.

Ya, aku memperhatikannya.

「Lalu, aku akan menanyakan hal yang sama seperti biasa, tetapi ini adalah『 pertanyaanku hari ini 』. Kouhai-chan, musim apa yang kau suka? 」

「Senpai, kau tahu? Namaku 『Maharu』. 」

「Eh, aku tidak tahu itu …」

「Bagaimana mungkin. Kau tidak bisa mengatakan kau tidak tahu karena kau melihatnya di LINE setiap hari. 」

「Aku benar-benar minta maaf.」

「Baik. Dan karena itu, aku suka musim semi. Itu sama dengan senpai. 」

Begitu ya. Alasan yang biasa.

Itu sangat biasa sehingga tidak menarik.

Baru-baru ini, aku merasa bahwa kouhai-ku ini telah bermain-main denganku. Kadang-kadang, aku perlu menjaga harga diriku sebagai senpai juga.

Untungnya, dia sudah menyiapkan petunjuknya. Jika dia membuat jebakan sampai sejauh ini, maka aku hanya akan menyerah ketika saatnya tiba.

「Hei.」

「Ya?」

Kouhai-chan memalingkan wajahnya ke arahku.

Mata kami bertemu. Di mana aku harus memotong kata-kataku? Berapa lama aku harus menjeda kalimatku untuk membuatnya efektif? Pengalaman hidupku yang minim tidak bisa memberiku solusi terbaik, tetapi aku mencoba memikirkan setidaknya solusi yang lebih baik.

Yosh.

* * *

「Maharu …」

Senpai tiba-tiba memanggilku dengan nama depanku.

Jika ingatanku benar, ini mungkin pertama kali dia melakukannya.

「Y-ya !?」

Ini darurat.

Apa yang akan terjadi sekarang?

「I-i ……」

I?

Senpai terlihat agak malu, tapi dia masih menatap lurus ke arahku.

Apakah dia tiba-tiba berpikir untuk membalas dendam atas apa yang terjadi kemarin?

Apakah dia ingin mengatakan 「Imut」 langsung dalam situasi seperti ini?

Tatapan para penumpang di sekitar kami menjadi lebih hangat saat melihat kami dalam beberapa hari terakhir, tapi senpai jelas tidak memperhatikannya sama sekali, kan?

Aku memperhatikannya karena, hobiku adalah mengamati manusia.

Senpai berdeham sebagai jeda.

Uuh, aku tidak siap hari ini. Atau mungkin, aku seharusnya tidak mengatakan namaku sembarangan sekarang.

Ada banyak kesempatan di mana seseorang memanggil nama kita, dan tubuh kita akan merespons orang itu entah bagaimana. Misalnya, ketika seseorang membaca nama kita, tanpa sadar aku akan berkonsentrasi pada mereka.

Itu sebabnya, aku bisa mendengar suara senpai dengan sangat jelas.

「Maharu … itu adalah nama yang cukup cerdik jika kita memikirkannya. Setiap orang biasanya akan mengatakan pertengahan musim panas dan pertengahan musim dingin, tetapi tidak demikian halnya dengan pertengahan musim semi dan pertengahan musim gugur. 」

(T/N : 真 春 (Maharu) secara harfiah berarti ‘Pertengahan musim semi’.)

 

Suara berisik kereta memenuhi pikiranku.

Senpai tiba-tiba bisa berbicara dengan lancar begitu saja, dan kata-katanya membuatku merasa terdiam. Aku merasa sadar akan suara kereta yang berderak setelah waktu yang lama.

「Ha?」

Hei.

Aku merasa sangat marah mendengarnya, kau tahu.

# # #

「Senpai?」

Eh, apa yang terjadi?

Entah bagaimana, Kouhai-chan di depanku ini sangat menyeramkan.

Tubuhnya, yang lebih kecil dariku, menunjukan suasana hati yang berteriak, “Aku marah!”

「Kau tahu. Aku tidak tahu tentang gadis-gadis lain, tetapi aku pikir 『memanggil seseorang dengan nama mereka tanpa kehormatan』 cukup penting bagiku. Bukankah itu sedikit tidak menyenangkan atau tidak tulus untuk menjadikannya sebagai bahan lelucon, senpai? 」

「Tapi」

「Tidak ada tapi. Aku Yoneyama Maharu.」

「Er …」

「Apa?」

「Tidak」

「Kau tidak memiliki keluhan, kan?」

「Iya…」

Dia sangat, sangat menakutkan.

Aku bertanya-tanya apakah ini yang disebut situasi di mana orang tidak akan tahu apa ranjau darat orang lain.

「Lalu, senpai. Sebagai hukuman, tolong berjanjilah padaku sesuatu. 」

「Sebuah janji? Yah, jika kau akan memaafkanku dengan itu, tentu saja. 」

「Baik. Senpai, kau pasti bebas pula hari Minggu depan, kan? Ayo bermain lagi. 」

Melihatnya sekarang, amarahnya benar-benar menghilang, dan dia menjulurkan lidahnya ke arahku.

Atau mungkin, dia berakting selama ini? Tetapi aku tidak berpikir bahwa tekanan sebelumnya adalah suatu akting.

Uhn?

Lagi pula, tidak ada kesalahan bahwa dia menipuku lagi.

Ahh, hari liburku yang berharga …


Hal-hal yang aku tahu tentang senpai-ku ⑬

Sepertinya dia suka musim semi. Itu sama denganku.

 

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded