100 Things I Don’t Know About My Senior – Chapter 1 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

100 Things I Don’t Know About My Senior – Chapter 1

 

Hari 1

# # #

「Umm ……」

Tepat ketika aku akan mengambil wadah tiket kereta keluar dari sakuku untuk meninggalkan gerbang tiket di stasiun, seseorang memanggilku dari belakang.

「Senpai, kau menjatuhkan ini.」

Menjatuhkan sesuatu? Aku?

Saat ini aku memegang wadah tiket keretaku, aku sudah memasukkan buku edisi sakuku kembali ke tasku, dan smartphone-ku ada di sakuku. Aku tidak berpikir aku menjatuhkan apa pun.

Tapi, orang itu pasti memanggilku. Aku menoleh.

Ada tangan kecil yang terulur kepadaku dengan sesuatu yang hitam di atasnya.

Itu adalah earpiece dari earphone nirkabel favoritku. Mungkin aku menjatuhkannya ketika aku melepasnya dan memasukkannya dengan sembarangan ke sakuku.

「Ah, itu milikku. Terima kasih banyak. 」

Jika aku kehilangan ini, itu akan sangat mengganggu. Lagi pula, akan sulit untuk menemukan earpiece kecil di stasiun kereta api besar bahkan jika aku mencarinya, dan aku harus menanggung beberapa ketidaknyamanan jika aku tidak memilikinya denganku. Suku cadang yang datang bersama-sama dengan earphone hanya untuk menyesuaikan ukuran, sehingga menggunakannya sebagai pengganti akan mengubah kenyamananku.

Aku mengambil earpiece silikon di tanganku dengan hati-hati, memastikan bahwa aku tidak akan menjatuhkannya lagi.

「Sama-sama, senpai.」

Ngomong-ngomong, orang ini menyebutku sebagai 「senpai」sebelumnya.

Ketika aku melihat ke atas, aku bertemu dengan tatapan gadis yang mengambil barangku yang jatuh.

「Karena aku kouhai-nya senpai, kau tidak harus menggunakan bahasa formal padaku, kau tahu?」

Dia memiringkan kepalanya ke samping, dan kata-katanya membuktikan kecurigaanku. Dia adalah seseorang yang aku kenal.

Kenapa, kau bilang? Bagaimanapun, dia mengenakan seragam sekolah yang sama denganku.

# # #

Untuk mencapai SMA-ku, ada dua rute terdekat, yang masing-masing menggunakan stasiun kereta yang berbeda.

Salah satu rute adalah di gerbang depan. Karena jaraknya lebih pendek, sebagian besar siswa akan menggunakan rute ini.

Yang lainnya adalah melalui gerbang belakang yang akan menjadi cara yang lebih cepat untuk mencapai pintu keluar sekolah, tetapi itu tidak populer. Para siswa harus banyak berjalan dan ada tanjakan dan turunan, jadi tidak ada yang menggunakannya.

Untukku, aku menggunakan rute yang terakhir. Tidak ada pengoperan dari stasiun terdekat ke rumahku, jadi aku harus puas dengan mengambil rute ini.

Ketika aku memasuki sekolah April lalu dan mengetahui bahwa tidak ada teman sekelasku yang menggunakan rute yang sama denganku, aku menjadi sangat sedih. Namun, aku segera terbiasa.

Aku menemukan solusi untuk kesepianku dengan perangkat praktis, yang biasanya disebut sebagai smartphone. Aku bisa berkonsentrasi membaca buku-buku di kereta, dan jika aku tidak suka, aku bisa bermain dengan ponselku. Karena aku menggunakan earphone peredam kebisingan, suara derau kereta tidak terlalu mengganggu aku.

Namun demikian, pada hari upacara pembukaan pada bulan April tahun ini, aku sangat senang ketika melihat seseorang dengan seragam sekolah yang sama di stasiun dekat rumahku. Akhirnya, aku tidak akan sendirian lagi.

Tetapi kemudian, aku juga terkejut ketika melihat sosok itu mengenakan blazer baru dan memiliki tas sekolah yang bersih, sambil menunggu di pintu kereta sebelah posisiku yang biasanya dengan tenang.

Begitu kehidupan sehari-hari dimulai, pengalaman emosional juga berubah menjadi latar belaka. Dia satu tingkat lebih rendah dariku, jadi kami tidak akan pernah berada di kelas yang sama. Karena aku tidak pernah melihatnya di kegiatan klub dan komite sekolahku, dia menjadi orang asing yang pergi ke sekolah yang sama denganku.

Segera perasaan kegembiraan memudar, dan aku kembali ke kegiatan membacaku yang biasa sambil mendengarkan musik dengan earphone-ku di kereta.

Yah, ada juga sesuatu yang berubah juga. Setiap kali aku mengangkat kepala untuk memeriksa di stasiun mana aku sekarang atau ketika aku melihat akhir cabang, sudah menjadi kebiasaanku untuk memeriksa apakah dia naik kereta hari itu atau tidak.

Aku tidak tahu namanya. Dia bisa menjadi siswa yang berasal dari luar negeri, atau satu kelas di bawahku.

Hanya itu yang aku tahu tentang dia.

* * *

Aku akhirnya mendapat kesempatan untuk berbicara dengannya secara alami. Jika aku melewatkan kesempatan ini, aku merasa bahwa aku tidak akan memiliki kesempatan untuk berbicara dengan orang ini selama sisa hidupku. Itu sebabnya aku tidak akan membiarkan dia meluncur begitu saja.

Tidak ada siswa lain yang menggunakan rute ini di sekolahku selain senpai yang satu ini.

Sekarang, kami saat ini berdiri di sebelah mesin penjual otomatis tepat di luar gerbang tiket.

Senpai membelikanku jus yang mungkin merupakan tanda terima kasihnya, jadi aku menerimanya dengan penuh terima kasih. Dia membuka tutup kalengnya, membuat suara ‘pushuu’.

「Err, aku benar memanggilmu sebagai ‘senpai’, kan?」

「Tapi namaku bukan『 senpai 』. Tetapi jika maksudmu sebagai senior yang bersekolah di SMA yang sama denganmu, aku pikir kau benar. 」

Yah, bagaimanapun juga, kami mengenakan seragam yang sama. Kami juga naik kereta yang sama di stasiun yang sama di pagi hari, dan turun di stasiun yang sama juga.

「Itu melegakan ~」

Ketika aku tersenyum padanya, senpai membuat wajah yang tidak menyenangkan karena suatu alasan. Ehhh, apakah senyumku terlihat aneh?

「Lalu, ada apa, kouhai-chan?」

「Ah, nama panggilan itu kedengarannya bagus! Tapi namaku juga bukan 『kouhai』. 」

Senpai meminum jusnya dalam satu tegukan dan memasukkannya ke tempat sampah, lalu ia mengambil tasnya yang diletakkan di samping kakinya sebelumnya.

Aku bahkan belum membuka kalengku …

「Aku sudah mengucapkan terima kasih atas earpiece nya. Jika tidak ada hal lain, aku akan pulang sekarang. 」

「Wah, wah, wah! Tunggu sebentar! 」

Senpai mengerutkan alisnya, dan perlahan kembali padaku.

「Err, itu ……」

Jika aku melewatkan kesempatanku di sini, itu akan berakhir. Itulah yang dikatakan keberanianku sekarang

「Tidak ada seorang pun di sekolah kita yang menggunakan kereta ini, Jalur Hamakyu, kan?」

「Ya, lalu?」

「Ketika kita berangkat di stasiun ini, hanya ada aku dan senpai yang berasal dari sekolah yang sama, kan?」

「Jadi?」

「Mari kita saling mengobrol lagi! Karena kita memiliki kesamaan, bukankah akan disayangkan bagi kita untuk sama sekali tidak berbicara bersama! 」

「Itu saja? 」

Alis Senpai sedikit terangkat, dan dia membuat ekspresi terkejut.

Mungkin, hanya sedikit dorongan lagi?

「Ada sepuluh juta orang di Jepang, dan tujuh miliar orang di dunia. Aku ingin berbicara dengan semua orang, tetapi itu tidak mungkin. Itu sebabnya―― 」

Aku berdehem dengan batuk, dan melanjutkan lebih jauh.

「Aku ingin berbicara dengan semua orang yang tampaknya mudah didekati, sebanyak mungkin.」

# # #

Kouhai-chan adalah orang yang mengambil earpiece-ku.

Aku benar-benar berterima kasih atas bantuannya, tetapi seharusnya diakhiri dengan itu.

Kami adalah senpai dan kouhai dari sekolah yang sama, dengan hanya satu kelas yang terpisah.

Karena kami setidaknya memiliki hubungan yang tipis, setidaknya aku harus berterima kasih padanya, membelikannya jus, dan mengakhirinya seperti itu.

Seharusnya sudah berakhir, dan sekarang-

Sepertinya dia ingin terlibat denganku. Dia seperti seseorang di SNS yang akan berbicara tentang banyak hal setelah mengatakan 「Maafkan aku untuk membalas bahkan jika aku bukan temanmu.」, Kemudian melanjutkan dengan mengatakan 「Dapatkah kau mengikutiku?」, Atau sesuatu seperti itu.

 

「Itu sebabnya! Mari kita bicara lebih banyak, oke? Ada sekitar tiga puluh menit sampai kita mencapai sekolah setiap hari. Bukankah sia-sia jika kita hanya duduk dan tidak melakukan apa-apa! 」

「Lagi pula apa yang harus kita bicarakan. 」

「Bukankah tidak masalah apa pun itu?」

「Yah, meski aku tidak tahu apa-apa tentang kouhai-chan?」

Saat aku mengatakan itu, aku bisa melihat kedua matanya berbinar.

Aku merasa bahwa aku seharusnya tidak mengatakan kalimat ini, seolah-olah dia telah menungguku untuk mengatakannya kepadanya.

「Yah, senpai, kau selalu membaca buku, kan?」

Dia mengembalikan pertanyaanku dengan pertanyaan lain. Benarkah itu?

「Ya. duduk di kereta itu membosankan, kan? 」

「Mengapa kau membaca buku? Tidak bisakah kau membaca dari smartphone-mu saja? 」

Smartphone? Tidak mungkin.

「Jika itu smartphone, aku hanya akan mendapatkan informasi dari kisaran yang aku tahu. Aku suka perasaan mempelajari sesuatu yang 『Aku tidak tahu』, dan membaca buku adalah pilihan terbaik untuk mengalaminya. 」

「Hee ……」

Meskipun aku hanya setahun lebih tua darinya, tetapi dengan gelar 「senpai」, aku merasa kata-kataku terdengar agak indah.

Setidaknya, gadis di hadapanku itu sepertinya mengagumi kalimatku.

「Aku selalu bosan di kereta.」

「Lalu kau bisa membaca buku saja.」

Dia menghela nafas, dan melanjutkan.

「Aku akan merasa sakit.」

「Bagaimana kau bisa merasa sakit karena buku?」

「Bukan itu! Bukan buku-bukunya, tapi mabuk perjalanan! Bukankah sudah jelas? 」

Aku jarang mabuk perjalanan, jadi aku bisa membaca di kereta atau kapal tanpa khawatir. Aku benar-benar berterima kasih atas gen orang tuaku!

「Jika kau benar-benar berterima kasih kepadaku, maka jadilah pasangan obrolanku saat kita pergi ke sekolah!」

「Tidak mungkin, aku sudah mengatakannya, tapi aku tidak tahu—」

Mata Kouhai-chan bersinar lagi.

「Karena kau tidak tahu, maka mari kita bicara. Senpai, kau bilang karena kau suka mengetahui sesuatu yang tidak kau ketahui, itu sebabnya kau membaca buku, kan? 」

Aku tertipu.

Aku benar-benar tertipu.

「Aku juga ingin tahu tentang senpai juga. Apa kau bisa memberi tahuku tentang dirimu? 」

Uwahhh, sungguh menjengkelkan.

「Yah……」

「Bagus, kau mengatakannya dengan baik. Senpai tentu baik untuk mengakui kekalahanmu segera. 」

「Itu bukan karena aku kalah dari kouhai-chan. Aku baru saja kalah oleh kata-kataku sendiri. 」

「Bukankah itu sama saja?」

「Lupakan saja……」

Sampai jumpa, waktu perjalanan pulang sekolahku yang damai …

* * *

Yosh. Skakmat.

Dengan ini, kau tidak bisa melarikan diri lagi, oke? Aku akan membuatmu menghabiskan waktu perjalanan yang membosankan bersama denganku mulai besok.

「Nah, senpai. Tolong jaga aku mulai sekarang setiap hari ♪」

Sebagai bonus, aku akan mengedipkan mata.

Bahkan jika aku seperti ini, aku memiliki kepercayaan diri pada penampilanku.

「Ya……」

Dia tampak sangat kesal karena kouhai-nya sendiri menyudutkannya dalam suatu argumen, dia membalas kepadaku tanpa fokus pada percakapan beberapa waktu yang lalu.

Ini tidak lain adalah kesempatan lain!

「Senpai. Aku ingin tahu lebih banyak tentang senpai. Aku yakin senpai juga ingin tahu tentangku. Karena itu, mari buat janji. 」

「Sebuah janji?」

「Ya, sebuah janji. Mari kita saling bertanya satu pertanyaan sehari. Juga, kita harus menjawab pertanyaan itu dengan jujur, apa pun yang terjadi. 」

「Hee …」

Seperti yang aku pikirkan, dia benar-benar kelelahan karena stres, dan sekarang menjawabku hanya dengan jawaban setengah hati.

Aku harus membuat jalan seperti ini sekarang. Kesempatan seperti ini tidak akan pernah datang lagi.

「Bagus. Mari kita lakukan janji jari kelingking! 」

「Eh, tunggu, aku tidak benar-benar fokus pada apa janjinya, entah bagaimana aku punya firasat buruk !? 」

*Janji jari kelingking, Janji jari kelingking. Silangkan hatiku dan berharap untuk mati, menusukkan jarum ke mataku.

(*Aslinya : Yubikiri genman, uso tsuitara hari senbon nomasu’ yang artinya ‘Janji kelingking, kalau kamu berbohong, aku akan membuatmu menelan seribu jarum’)

 

Dengan ini, kontrak selesai. Aku tidak menerima keberatan atau pendapat lain.

* * *

「Baiklah, senpai, siapa namamu?」

Meskipun aku tidak berpikir bahwa aku akan memanggilnya dengan sesuatu selain 「senpai」, tetapi sebagai rasa hormat, pertanyaan pertama yang harus diajukan adalah ini.

「Kau … kau bahkan tidak tahu itu, namun kau masih melibatkan diri denganku ……」

「Tapi senpai juga tidak tahu namaku, kan?」

「Yah, begitulah.」

「Meskipun kita berada di kereta yang sama sejak April, bukankah itu terlalu kejam?」

「Maafkan aku, aku benar-benar minta maaf, oke?」

「Lalu?」

Aku mendesaknya untuk memberitahukan namanya.

「Ahh. Namaku Iguchi Keita. 『Keita』 berasal dari ‘kebahagiaan (慶)’ dan ‘tebal (太)’. 」

「Hee. Itu benar-benar terdengar seperti nama yang cukup menguntungkan, ya. 」

「Meskipun kau memujiku, caramu berbicara membuatku gelisah! Ini menjengkelkan! 」

「Ahh, namaku Yoneyama Maharu. Tolong jaga aku mulai sekarang, senpai! 」

「Ya……」

Nah sekarang. Mungkin kita bisa puas dengan ini untuk hari ini.

Aku membungkuk pada senpai dengan sopan dan mulai berjalan menuju rumahku.

「Senpai, terima kasih untuk jusnya. Sampai jumpa besok!」

Aku benar-benar menantikan besok pagi.


Hal-hal yang aku tahu tentang senpai-ku ①

Sepertinya namanya adalah 「Iguchi Keita」.

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded